Bursa Efek Osaka

bursa saham di Jepang
(Dialihkan dari Osaka Securities Exchange)

Bursa Efek Osaka atau lebih dikenal dengan nama resmi sebagai Osaka Securities Exchange Co., Ltd. (株式会社大阪証券取引所, Kabushiki-kaisha Ōsaka Shōken Torihikijo, OSE) merupakan bursa berjangka dan bursa efek kedua terbesar di Jepang setelah Bursa Efek Tokyo, berdasarkan kapitalisasi pasar.

Bursa Efek Osaka
Osaka Securities Exchange Co., Ltd.
株式会社大阪証券取引所
Kabushiki Kaisha
IndustriKeuangan
Didirikan1 April 1949 (1949 -04-01)[1]
Kantor
pusat
,
Tokoh
kunci
Hiromi Yamaji (Presiden/CEO)
ProdukBursa saham
Karyawan
207
IndukJapan Exchange Group
Situs webhttps://www.jpx.co.jp/english/corporate/about-jpx/profile/02.html, https://www.jpx.co.jp/chinese/corporate/jpx-profile/02.html www.jpx.co.jp/corporate/about-jpx/profile/02.html, https://www.jpx.co.jp/english/corporate/about-jpx/profile/02.html, https://www.jpx.co.jp/chinese/corporate/jpx-profile/02.html Sunting ini di Wikidata

Hingga 31 Desember 2007, Bursa Efek Osaka memiliki 477 perusahaan yang terdaftar dengan kapitalisasi pasar gabungan sebesar $212 miliar.[2] Nikkei 225 Futures, diperkenalkan di Osaka Securities Exchange pada tahun 1988, sekarang merupakan indeks berjangka yang diakui secara internasional. Berbeda dengan Tokyo Stock Exchange, yang terutama bergerak dalam perdagangan spot, andalan Osaka Securities Exchange adalah dalam produk turunannya. OSE adalah Bursa Derivatif terkemuka di Jepang dan merupakan pasar berjangka terbesar di dunia pada tahun 1990 dan 1991. Menurut statistik dari tahun 2003, Bursa Efek Osaka menangani 59% dari pasar berjangka indeks harga saham di Jepang, dan hampir 100% dari perdagangan di pasar opsi. Osaka Securities Exchange Co., yang terdaftar di pasar Hercules untuk perusahaan rintisan pada April 2004 adalah satu-satunya bursa efek Jepang yang menawarkan umum (go public) di pasarnya sendiri.

Pada bulan Juli 2006, OSE meluncurkan kontrak berjangka terbaru mereka Nikkei 225 mini yang bernilai sepersepuluh dari ukuran kontrak Nikkei 225 Futures dan sangat populer di kalangan investor individu Jepang. Pada bulan September 2007, OSE mengadakan sesi malam untuk kontrak berjangka dan opsi Indeks Saham. Jam perdagangan berlangsung dari 16:30-19:00 waktu standar Jepang.[3]

Pada bulan Juli 2012, merger yang direncanakan dengan Bursa Efek Tokyo disetujui oleh Japan Fair Trade Commission.[4] Sekarang, terlepas dari namanya, perdagangan untuk Bursa Efek Osaka berlangsung di Tokyo.

Sejarah sunting

Bursa Beras Dōjima (堂島米会所) merupakan asal usul bursa efek dan bursa berjangka di Jepang yang berlangsung pada Zaman Edo, ketika pertukaran untuk beras dan tanaman pangan didirikan di Osaka, yang pada saat itu merupakan pusat ekonomi Jepang. Setiap prefektur membuat gudang sendiri di Osaka untuk pengiriman & penyimpanan beras akan dikenakan pajak oleh pemerintah, dan dijual ke pedagang. Salah satu pedagang paling terkenal adalah "Yodoya", yang berbasis di bagian selatan wilayah Yodoyabashi. Beberapa pedagang lain secara bertahap berkumpul untuk menciptakan satu pasar. Bursa ini disebut "Yodoya-Komeichi", dan merupakan bursa efek pertama di negara ini.

Kemudian, bursa ini dipindahkan ke Dōjima pada tahun 1697. Dōjimakomekaisho, adalah pasar fisik yang menjual tiket beras atau beras fisik. Pada 1716, transaksi Cho-gomai diperkenalkan dan diakui oleh pemerintah pada 1730 dan dapat dikatakan sebagai asal usul dari kontrak berjangka di Jepang.

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ http://www.jpx.co.jp/english/corporate/jpx-profile/ose/index.html
  2. ^ Number of Listed Companies and Total Market Cap, Osaka Securities Exchange page on Wikinvest
  3. ^ Market Hours, Osaka Stock Exchange via Wikinvest
  4. ^ "Japan approves merger of Tokyo and Osaka exchanges". BBC News. July 5, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 5, 2012. Diakses tanggal July 7, 2012. 

Pranala luar sunting