Olimpiade Musim Dingin

Olimpiade Musim Dingin (Inggris: Winter Olympic Games, bahasa Prancis: Jeux olympiques d'hiver) adalah ajang olahraga musim dingin yang diadakan setiap empat tahun sekali. Pertandingan biasanya dilakukan di atas es atau salju, misalnya seluncur es atau ski. Jumlah negara peserta Olimpiade Musim Dingin lebih sedikit dibandingkan Olimpiade Musim Panas, karena negara-negara yang berada di garis khatulistiwa tidak memiliki fasilitas untuk olahraga musim dingin.

Olimpiade Musim Dingin dimulai pada tahun 1924. Awalnya ini diadakan pada tahun yang sama dengan Olimpiade Musim Panas, tetapi sejak 1994 Olimpiade Musim Dingin diadakan setiap empat tahun sekali dengan selisih waktu dua tahun setelah Olimpiade Musim Panas.

Pesta Olahraga Musim Dingin telah diselenggarakan di tiga benua oleh tiga belas negara. Amerika Serikat telah menjadi tuan rumahnya sebanyak empat kali (1932, 1960, 1980, dan 2002), sementara Prancis telah menjadi tuan rumahnya sebanyak tiga kali (1924, 1968, dan 1992). Selain itu, Swiss (1928 dan 1948), Austria (1964 dan 1976), Norwegia (1952 dan 1994), Jepang (1972 dan 1998), Italia (1956 dan 2006), dan Kanada (1988 dan 2010) masing-masing telah menjadi tuan rumahnya dua kali. Pesta Olahraga Musim Dingin hanya diselenggarakan sekali di Jerman (1936), Yugoslavia (1984), Rusia (2014), Korea Selatan (2018), dan China (2022). Untuk Olimpiade Musim Dingin 2026, IOC telah memilih Milan dan Cortina d'Ampezzo di Italia sebagai tuan rumahnya.[1][2] Sampai dengan tahun 2018, belum ada kota di Hemisfer Selatan yang mengajukan diri menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin yang memerlukan cuaca dingin dan biasanya diselenggarakan pada bulan Februari.

Lokasi sunting

Tahun Games Tuan rumah Negara Juara
1924 I Chamonix   Prancis Norwegia
1928 II St Moritz   Swiss Norwegia
1932 III Lake Placid, New York   Amerika Serikat Amerika Serikat
1936 IV Garmisch-Partenkirchen   Jerman Norwegia
1940 V 1 SapporoGarmisch-Partenkirchen   Jepang  Jerman -
1944 V 1 Cortina d'Ampezzo   Italia -
1948 V St Moritz   Swiss Norwegia
1952 VI Oslo   Norwegia Norwegia
1956 VII Cortina d'Ampezzo   Italia Uni Soviet
1960 VIII Squaw Valley, California   Amerika Serikat Uni Soviet
1964 IX Innsbruck   Austria Uni Soviet
1968 X Grenoble   Prancis Norwegia
1972 XI Sapporo   Jepang Uni Soviet
1976 XII Innsbruck   Austria Uni Soviet
1980 XIII Lake Placid, New York   Amerika Serikat Uni Soviet
1984 XIV Sarajevo   Yugoslavia Jerman Timur
1988 XV Calgary, Alberta   Kanada Uni Soviet
1992 XVI Albertville   Prancis Jerman
1994 XVII Lillehammer   Norwegia Rusia
1998 XVIII Nagano   Jepang Jerman
2002 XIX Salt Lake City, Utah   Amerika Serikat Norwegia
2006 XX Torino   Italia Jerman
2010 XXI Vancouver, British Columbia   Kanada Kanada
2014 XXII Sochi   Rusia Rusia
2018 XXIII Pyeongchang   Korea Selatan Norwegia
2022 XXIV Beijing   Tiongkok Norwegia
2026 XXV Milan-Cortina d'Ampezzo   Italia Belum berlangsung

1Dibatalkan karena Perang Dunia II

Sejarah sunting

 
Ulrich Salchow
di Olimpiade 1908

Sebelumnya, ada Nordic Games, yang diorganisir oleh Jenderal Viktor Gustaf Balck di Stockholm, Swedia, pada tahun 1901 dan diadakan lagi pada tahun 1903 dan 1905, serta setiap empat tahun sekali hingga tahun 1926.[3] Balck adalah anggota pendiri IOC dan teman dekat dari pendiri Permainan Olimpiade, Pierre de Coubertin. Ia mencoba menambahkan olahraga musim dingin, terutama sepatu luncur, ke dalam program Olimpiade, tetapi tidak berhasil hingga Olimpiade Musim Panas 1908 di London.[3] Terdapat empat acara sepatu luncur yang dipertandingkan, di mana Ulrich Salchow (juara dunia 10 kali) dan Madge Syers memenangkan gelar individu.[4][5]

Tiga tahun kemudian, Count Italia Eugenio Brunetta d'Usseaux mengusulkan agar IOC menyelenggarakan satu minggu olahraga musim dingin sebagai bagian dari Olimpiade 1912 di Stockholm, Swedia. Namun, para penyelenggara menentang gagasan tersebut karena mereka ingin melindungi integritas Nordic Games dan khawatir tentang kurangnya fasilitas untuk olahraga musim dingin.[6][7][8]

Gagasan tersebut kemudian dihidupkan kembali untuk Olimpiade 1916 yang direncanakan diadakan di Berlin, Jerman. Sebuah minggu olahraga musim dingin dengan sepatu luncur kecepatan, sepatu luncur, hoki es, dan ski Nordik direncanakan, tetapi Olimpiade 1916 dibatalkan setelah pecahnya Perang Dunia I.[7]

Referensi sunting

  1. ^ "Winter Olympics: Milan-Cortina d'Ampezzo dipilih sebagai tuan rumah Olimpiade 2026". BBC News. 24 Juni 2019. 
  2. ^ "Penawaran Milan-Cortina d'Ampezzo untuk Olimpiade Musim Dingin 2026". milanocortina2026.org. 
  3. ^ a b Edgeworth, Ron (Mei 1994). "The Nordic Games and the Origins of the Winter Olympic Games" (PDF). International Society of Olympic Historians Journal. LA84 Foundation. 2 (2). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 Juli 2011. Diakses tanggal 9 Maret 2009. 
  4. ^ "Hasil Sepatu Luncur 1908". CNN/SI. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Februari 2001. Diakses tanggal 9 Maret 2009. 
  5. ^ "Sejarah Sepatu Luncur". CNN/SI. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Agustus 2004. Diakses tanggal 9 Maret 2009. 
  6. ^ Judd (2008), hlm. 21
  7. ^ a b "1924 Chamonix, Prancis". CBC Sports. 18 Desember 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Maret 2010. Diakses tanggal 5 Maret 2010. 
  8. ^ Findling dan Pelle (2004), hlm. 283

Pranala luar sunting