Buka menu utama

Napitupulu adalah salah satu marga Batak yang berasal dari sub-suku Toba. Napitupulu adalah marga yang dipakai oleh sebagian keturunan Raja Napitupulu hingga saat ini. Marga Napitupulu berasal dari daerah Balige, Kabupaten Toba Samosir.

Marga Napitupulu
Monumen Raja Napitupulu 01.jpg
Monumen Raja Napitupulu di Sangkar Nihuta, Balige, Toba Samosir
Aksara Batakᯉᯇᯪᯖᯮᯇᯮᯞᯮ
(Surat Batak Toba)
Nama MargaNapitupulu
Nama/
Pengejaan
Alternatif
NPTL
NA70
Artina + pitupulu
(yang) ketujuh puluh
Silsilah
Jarak
generasi
dengan
Siraja Batak
1Siraja Batak
2Raja Isumbaon
3Tuan Sorimangaraja
4Tuan Sorbadibanua
(Nai Suanon)
5Sibagot Ni Pohan
6Sonak Malela
7Raja Napitupulu
Nama Lengkap
Tokoh
Raja Napitupulu
Nama Istribr. Pasaribu
Nama Anak1. Salim Babiat
(Sangkar Nihuta)
2. Ulubalang Raja
(Parjanggut Huting)
Kekerabatan
Induk MargaSonak Malela
Persatuan
Marga
Sonak Malela
Kerabat
Marga
(Dongan Tubu)
Simangunsong (Abang)
Marpaung (Abang)
Pardede (Anak)
TurunanSalim Babiat
Raja Sipangko
Raja Sieang
Mulia Raja
Mata ni Ari
Binsar
Pasaribu
Asal
SukuToba
Sub-SukuToba Holbung
Kampung
Asal
Kec. Balige
Kawasan
Marga
Kec. Balige
Kec. Porsea
Kec. Silaen


EtimologiSunting

Nama Napitupulu dalam Bahasa Batak Toba secara harfiah merujuk kepada kata na dan pitupulu yang memiliki arti (yang) ketujuh puluh. Hal tersebut mengacu kepada:

  • Kata na dalam Bahasa Batak Toba merupakan kata penghubung yang memiliki arti; yang atau bahwa,
  • Kata pitupulu dalam Bahasa Batak Toba memiliki arti tujuh puluh.

TaromboSunting

Berikut merupakan tarombo (silsilah) keturunan Raja Napitupulu:

Sonak Malela
Raja SimangunsongPaungmangaraja
(Raja Marpaung)
Raja Napitupulu
Salim Babiat
(Sangkar Nihuta)
Ulubalang Raja
(Parjanggut Huting)
Raja Siongkal Barita
(Sibegu Laos)
Raja Bona Ni Onan
(Pardede)
Raja SipangkoRaja SieangMulia Raja


Menurut silsilah garis keturunan Suku Batak (tarombo), Raja Napitupulu adalah generasi ketujuh dari Siraja Batak dan anak ketiga (bungsu) dari Sonak Malela.

Dalam perkembangannya, Keturunan Raja Napitupulu mengklasifikasikan diri ke dalam empat kelompok:

  • Salim Babiat (Sangkar Nihuta)
  • Raja Sipangko
  • Raja Sieang
  • Mulia Raja

Salim Babiat (Sangkar Nihuta)Sunting

Salim Babiat (Sangkar Nihuta) memperoleh satu orang anak, yaitu:

  • Mamberbulung

Ulubalang Raja (Parjanggut Huting)Sunting

Ulubalang Raja (Parjanggut Huting) menikah dengan br. Pasaribu dan memperoleh dua orang anak, yaitu:

  • Raja Siongkal Barita (Sibegu Laos)
  • Raja Bona Ni Onan (Pardede)

Raja Siongkal Barita (Sibegu Laos)Sunting

Raja Siongkal Barita (Sibegu Laos) menikah dengan br. Siburian dan memperoleh tiga orang anak, yaitu:

  • Raja Sipangko
  • Raja Sieang
  • Mulia Raja
Raja SipangkoSunting

Raja Sipangko menikah dengan lima orang istri, yaitu: br. Siburian, br. Sirait, br. Sirait, br. Hutagaol, dan br. Sianipar dan memperoleh tujuh orang anak, yaitu:

  • Raja Marpaho
  • Ginda Raja
  • Raja Tumondal
  • Raja Partahi Sumurung
  • Raja Panalibung
  • Jonggi Nihuta (Ompu Jumorong)
  • Raja Songgala
Raja SieangSunting

Raja Sieang (Sanggul Baringin) menikah dengan Tama br. Sitorus dan memperoleh empat orang anak, yaitu:

  • Ujung Manibal
  • Ulaon Gondang
  • Mangambit
  • Manaor
Mulia RajaSunting

Mulia Raja menikah dengan dua orang istri, keduanya adalah br. Hutajulu.

Raja Bona Ni Onan (Pardede)Sunting

Raja Bona ni Onan menikah dengan br. Sirait dan keturunannya cenderung menggunakan marga Pardede. Pada dekade 1970-an, marga Pardede direstui oleh semua keturunan Sonak Malela dan resmi diangkat (dihorjahon) menjadi marga keempat dalam kelompok Sonak Malela. Oleh sebab itu juga marga Pardede sering dianggap sebagai adik dari Napitupulu.

KekerabatanSunting

Keturunan Raja Napitupulu memiliki hubungan erat dengan marga-marga keturunan Sonak Malela lainnya; keempat marga tersebut (Simangunsong, Marpaung, Napitupulu, dan Pardede) memegang teguh ikatan persaudaraan untuk tidak menikah antar satu dengan yang lain. Dikarenakan Raja Napitupulu merupakan anak ketiga (bungsu) dari Sonak Malela, maka seluruh marga Napitupulu dianggap lebih muda oleh marga Simangunsong dan Marpaung. Oleh sebab itu setiap keturunan dari marga Napitupulu harus memanggil abang/kakak ketika bertemu dengan marga Simangunsong dan Marpaung dan memanggil adik ketika bertemu dengan marga Pardede tanpa memperhatikan usia.

Raja Napitupulu menikah dengan br. Pasaribu, oleh sebab itu Hulahula (mataniari binsar) dari seluruh marga Napitupulu adalah marga Pasaribu.

Tokoh Marga NapitupuluSunting

SumberSunting

  • Hutagalung, W.M. (1991), Pustaha Batak Tarombo dohot Turiturian ni Bangso Batak, hlm. 243 
  • Siahaan, Amanihut N.; Pardede, H. (1957), Sejarah perkembangan Marga - Marga Batak 

Pranala luarSunting