Buka menu utama

Marpaung

halaman disambiguasi Wikimedia


Marpaung adalah salah satu marga Batak yang berasal dari sub-suku Toba. Marpaung adalah marga yang dipakai oleh keturunan Paungmangaraja (Raja Marpaung) hingga saat ini. Marga Marpaung berasal dari daerah Balige, Kabupaten Toba Samosir.

Marga Marpaung
Aksara Batakᯔᯒ᯲ᯇᯥᯰ
(Surat Batak Toba)
Nama MargaMarpaung
Nama/
Pengejaan
Alternatif
MRP
Marpaoeng
Artimar + paung
Menggunakan payung
Silsilah
Jarak
generasi
dengan
Siraja Batak
1Siraja Batak
2Raja Isumbaon
3Tuan Sorimangaraja
4Tuan Sorbadibanua
(Nai Suanon)
5Sibagot Ni Pohan
6Sonak Malela
7Raja Marpaung
Nama Lengkap
Tokoh
Paungmangaraja
(Raja Marpaung)
Nama IstriR. br. Pasaribu
Nama Anak1. Simanampang
2. Pangasean
Kekerabatan
Induk MargaSonak Malela
Persatuan
Marga
Sonak Malela
Kerabat
Marga
(Dongan Tubu)
Simangunsong (Abang)
Napitupulu (Adik)
Pardede (keponakan)
TurunanSimanampang
Pangasean
Mata ni Ari
Binsar
Pasaribu
PadanSiagian (Khusus Siagian Pandean Duri keturunan Raja Situtu/Siagian Huta Gurgur)
Asal
SukuToba
Angkola
Sub-SukuToba Holbung
Kampung
Asal
Kec. Balige
Kawasan
Marga
Kec. Balige
Kec. Pintu Pohan Meranti
Kec. Porsea
Kec. Saipar Dolok Hole
Kec. Siantar Narumonda

EtimologiSunting

Nama Marpaung dalam Bahasa Batak Toba secara harfiah merujuk kepada kata mar dan paung yang memiliki arti menggunakan payung. Hal tersebut mengacu kepada:

  • Kata mar dalam Bahasa Batak Toba merupakan prefiks yang dipakai sebagai penekanan atau penggunaan,
  • Kata paung dalam Bahasa Batak Toba memiliki arti sebagai payung.

TaromboSunting

Berikut merupakan tarombo (silsilah) keturunan Paungmangaraja (Raja Marpaung):

Sonak Malela
Raja SimangunsongPaungmangaraja
(Raja Marpaung)
Raja Napitupulu
SimanampangPangaseanSalim Babiat
(Sangkar Nihuta)
Ulubalang Raja
(Parjanggut Huting)
Raja Siongkal Barita
(Sibegu Laos)
Bona Ni Onan
(Pardede)


Menurut silsilah garis keturunan Suku Batak (tarombo), Paungmangaraja (Raja Marpaung) adalah generasi ketujuh dari Siraja Batak dan anak kedua dari Sonak Malela.

Dalam perkembangannya, Keturunan Raja Marpaung mengklasifikasikan diri ke dalam dua kelompok:

  • Simanampang
  • Pangasean

Hingga saat ini terdapat perdebatan antara sesama marga Marpaung dari kelompok Simanampang dan Pangasean mengenai siapa yang lebih tua diantara keduanya. Perdebatan ini acap kali memicu polemik antar dua belah pihak, sehingga ketika sesama marga Marpaung bertemu cenderung tidak akan menanyakan satu sama lain berasal dari kelompok mana.

SimanampangSunting

 
Tambak (makam/monumen) Raja Simorongorong Marpaung di Sipallat, Siantar Narumonda, Toba Samosir

ParsuratanSunting

Marpaung Parsuratan adalah keturunan Raja Marpaung yang berasal dari kelompok Simanampang. Marpaung Parsuratan merupakan keturunan marga Marpaung yang bermukim di wilayah Tapanuli Selatan (Tapsel) dan telah mengadopsi sepenuhnya adat istiadat Suku Angkola.

Berikut merupakan tarombo (silsilah) keturunan Raja Marpaung Parsuratan:



Sonak Malela
Raja SimangunsongPaungmangaraja
(Raja Marpaung)
Raja Napitupulu
SimanampangPangaseanSalim Babiat
(Sangkar Nihuta)
Ulubalang Raja
(Parjanggut Huting)
Tuan OgurOmpu TahigumilingOmpu ni OnggangRaja Siongkal Barita
(Sibegu Laos)
Bona Ni Onan
(Pardede)
Raja NagukgukJunjungan Raja
SimorongorongSimorgutorgut
PunsanghedakJambulan JoratPuraja MauliParsuratan
Marsait LipanPangulitanOmpu AndalimanOmpu Guru MangarajaMangaraja Ihutan


KekerabatanSunting

Keturunan Paungmangaraja (Raja Marpaung) memiliki hubungan erat dengan marga-marga keturunan Sonak Malela lainnya; keempat marga tersebut (Simangunsong, Marpaung, Napitupulu, dan Pardede) memegang teguh ikatan persaudaraan untuk tidak menikah antar satu dengan yang lain. Dikarenakan Paungmangaraja (Raja Marpaung) merupakan anak kedua dari Sonak Malela, maka seluruh marga Marpaung dianggap lebih muda oleh marga Simangunsong, dan juga dituakan oleh marga Napitupulu dan Pardede. Oleh sebab itu setiap keturunan dari marga Marpaung harus memanggil abang/kakak ketika bertemu dengan marga Simangunsong dan memanggil adik ketika bertemu dengan marga Napitupulu dan Pardede tanpa memperhatikan usia.

Paungmangaraja (Raja Marpaung) menikah dengan R. br. Pasaribu, oleh sebab itu Hulahula (mataniari binsar) dari seluruh marga Marpaung adalah marga Pasaribu.

PadanSunting

Keturunan Paungmangaraja (Raja Marpaung) memiliki ikatan Padan (ikrar janji) dengan marga Siagian yang terkhusus berasal dari kelompok Pandean Duri keturunan Raja Situtu (Siagian Huta Gurgur). Bagi keturunan Paungmangaraja (Raja Marpaung) memegang teguh padan dengan tidak menikah dengan marga Siagian Huta Gurgur tersebut.

Tanah UlayatSunting

Marga Marpaung di Tanah AngkolaSunting

Meskipun berasal dari Suku Toba, namun terdapat sejumlah keturunan Raja Marpaung yang telah bermukim ke daerah Suku Angkola di wilayah Tapanuli Selatan (Tapsel) dan mengadopsi sepenuhnya adat istiadat suku Angkola ke dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Kawasan marga Marpaung di Tapsel tepatnya berada di Kecamatan Saipar Dolok Hole. Kelompok Marga Marpaung yang merantau ke Tapsel merupakan keturunan Raja Simorongorong Marpaung dari daerah Sipallat, Siantar Narumonda. Anak Bungsu Raja Simorongorong yang bernama Parsuratan merantau ke Tapsel dan membuka kampung disana, kampung tersebut saat ini adalah Kelurahan Sipagimbar yang merupakan ibukota Kecamatan Saipar Dolok Hole.

Raja Parsuratan Marpaung memiliki lima anak, dimana tiga anak menghuni Sipagimbar, dan dua anak lainnya membuka kampung lain di dekat Sipagimbar.

  1. Ompu Marsait Lipan mendiami kampung Sipagimbar
  2. Ompu Pangulitan membuka dan mendiami kampung Galanggang
  3. Ompu Andaliman membuka dan mendiami kampung Damparan
  4. Ompu Guru Mangaraja mendiami kampung Sipagimbar
  5. Ompu Mangaraja Ihutan mendiami kampung Sipagimbar

Tokoh Marga MarpaungSunting

SumberSunting

  • Hutagalung, W.M. (1991), Pustaha Batak Tarombo dohot Turiturian ni Bangso Batak, hlm. 242–243 
  • Siahaan, Amanihut N.; Pardede, H. (1957), Sejarah perkembangan Marga - Marga Batak 

Pranala luarSunting