NASCAR Seri Xfinity

Salah satu seri dalam divisi NASCAR

NASCAR Seri Xfinity (sebelumnya NASCAR Seri Busch dan NASCAR Seri Nationwide) merupakan sebuah seri balap mobil stok yang dioperasikan oleh National Association of Stock Car Auto Racing. Balapan Seri Xfinity (diambil dari nama sponsornya Xfinity) merupakan balapan divisi dua dalam seri NASCAR, yang bertujuan untuk membibit dan mengembangkan pembalap-pembalap muda menuju seri paling bergengsi yaitu NASCAR Seri Piala.

NASCAR Seri Xfinity
NASCAR Xfinity Series logo 2022.png
KategoriBalap mobil stok
Negara atau daerahAmerika Serikat
Musim pertama1982
PabrikanChevrolet · Ford · Toyota
Pemasok mesinChevrolet · Ford · Toyota
Pemasok banGoodyear
Juara pembalapDaniel Hemric
Juara timTeam Penske
Juara pabrikanChevrolet
Situs webNASCAR Seri Xfinity
Motorsport current event.svg Musim saat ini

Balapan-balapan Seri Xfinity biasanya digelar satu hari sebelum balapan Seri Piala digelar. Terkadang balapan ini dipentaskan di sirkuit yang berbeda dengan sirkuit yang digunakan di Seri Piala.

SejarahSunting

 
Start lomba Seri Busch di Bristol pada 2007.

Seri ini muncul dari divisi Sportsman NASCAR, yang telah dibentuk pada tahun 1950 sebagai divisi trek pendek NASCAR. Seri ini adalah seri keempat NASCAR (setelah seri Modifikasi dan Roadster pada tahun 1948 dan Strictly Stock pada tahun 1949). Mobil sport bukan model mobil saat ini dan bisa dimodifikasi lebih banyak, tapi tidak sebanyak mobil di Seri Modifikasi.[1] Pada perkembangannya seri ini menjadi Late Model Sportsman Series pada tahun 1968 yang kemudian memperlombakan balapan di trek yang lebih besar seperti Daytona International Speedway. Para pembalap yang turun di seri ini menggunakan mobil Grand National (sekarang Seri Piala) yang sudah usang di trek yang lebih besar namun dengan dimulainya format tur pada tahun 1982, seri tersebut menggunakan mobil compact yang lebih tua. Mobil jalur pendek dengan mesin V8 berukuran 300 inci kubik yang relatif kecil digunakan. Pembalap menggunakan model tahun berjalan yang lebih kecil yang menampilkan motor V6.

Seri Xfinity modern dibentuk pada tahun 1982, ketika Anheuser-Busch mensponsori seri sportman akhir model yang baru direformasi dengan merek Budweiser-nya. Seri ini beralih sponsor ke Busch pada tahun 1984 dan kemudian pada tahun 1986 berganti nama menjadi Busch Grand National Series.

 
Logo lama saat masih disponsori oleh Asuransi Nationwide dari 2008 hingga 2014.

Grand National dicabut dari sponsor seri pada tahun 2003 sebagai bagian dari perubahan identitas merek NASCAR (nama Grand National sekarang digunakan untuk serial Busch East dan Winston West sebagai bagian dari standardisasi standar untuk balap regional NASCAR). Anheuser-Busch keluar dari posisi sponsorship pada tahun 2007. Asuransi Nationwide mengambil alih sponsorship utama untuk musim 2008 dan kemudian mengubah seri menjadi Seri Nationwide.[2] Sponsorship dari Nationwide memiliki durasi kontrak tujuh tahun dan tidak termasuk departemen perbankan dan hipotek Nationwide. Sponsor tersebut dilaporkan membawa komitmen US$10 juta untuk tahun 2008, dengan eskalasi tahunan 6% setelahnya.[3]

Pada tanggal 3 September 2014, diumumkan bahwa Comcast akan menjadi sponsor utama serial ini melalui televisi kabel dan merek internet Xfinity yang kemudian kembali mengubah nama seri ini menjadi Seri Xfinity.[4] Pada tahun 2016, NASCAR menerapkan sistem Chase di tujuh lomba terakhir akhir musim yang serupa dengan yang digunakan di Seri Piala.[5]

Arena peserta balap Seri Xfinity memiliki jumlah pembalap yang bervariasi. Sebelum tahun 2013, ukuran grid menyerupai Seri Piala dengan 43 mobil per balapan.[6] Kemudian setelahnya menyusut menjadi 40 mobil maksimum. Jumlah peserta selanjutnya dikurangi pada tahun 2019 dan 2020 menjadi 38 dan 36 mobil, masing-masing.[7][8] Selama musim 2020, peserta untuk sementara ditingkatkan menjadi 40 mobil untuk mengakomodasi tim paruh waktu yang tidak dapat memenuhi syarat karena sesi tersebut dibatalkan setelah pandemi COVID-19.[9]

Lomba diluar Amerika SerikatSunting

Pada tanggal 6 Maret 2005, seri ini menggelar balapan pertamanya di luar Amerika Serikat melalui lomba Telcel-Motorola 200. Balapan tersebut diadakan di Mexico City, Meksiko di Autodromo Hermanos Rodriguez, trek yang pernah menggelar balapan Formula Satu dan Champ Car di masa lalu. Lomba ini dimenangkan oleh Martin Truex Jr. Pada tanggal 4 Agustus 2007, seri ini mengadakan balapan kedua di luar Amerika Serikat, di Sirkuit Gilles Villeneuve di Montreal, Quebec, trek non-oval lainnya. Lomba dimenangkan oleh Kevin Harvick, sementara pembalap tuan rumah Quebec Patrick Carpentier finis kedua. Pada Juli 2008, NASCAR mengumumkan bahwa Seri Nationwide tidak akan kembali ke Mexico City pada 2009 dan pada 2012 mereka mengumumkan bahwa lomba di Montreal tidak akan dilanjutkan pada 2013.

Sistem playoffSunting

Pada tahun 2016, Seri Xfinity dan Seri Truk mengadopsi format playoff yang mirip dengan Chase for the Championship yang dipakai di Seri Piala. Berbeda dengan Seri Piala yang Chase-nya terdiri dari empat ronde, Xfinity dan Truk sama-sama menggunakan format tiga ronde. Setelah masing-masing dari dua putaran pertama, empat pembalap grid Chase dengan poin musim paling sedikit dieliminasi dari grid dan pertarungan Chase.

  • Babak 12 (perlombaan 27–29)
    • Dimulai dengan 12 pembalap yang lolos ke grid Chase dengan 2.000 poin, ditambah poin bonus Playoff yang diperoleh di musim reguler.
  • Babak 8 (perlombaan 30–32)
    • Dimulai dengan delapan pembalap, masing-masing dengan 3.000 poin
  • Kejuaraan 4 (perlombaan terakhir)
    • Empat pembalap terakhir yang bersaing untuk gelar musim akan memiliki poin mereka diatur ulang menjadi 4.000 poin, dengan finisher tertinggi dalam perlombaan memenangkan gelar NXS.

Pembalap Seri Piala di Seri XfinitySunting

 
Mobil Seri Nationwide 2009 dari pembalap Seri Piala reguler Kyle Busch, yang memenangkan kejuaraan Seri Nasional tahun tersebut. Busch telah memenangkan total 102 balapan Seri Xfinity dalam kariernya, terbanyak dari semua pembalap yang pernah berkompetisi dalam seri tersebut.

Sejak hari-hari awal Seri Xfinity, banyak pembalap Seri Piala yang menggunakan hari libur mereka untuk membalap di seri ini. Hal tersebut bisa dilakukan karena sejumlah alasan, yang paling menonjol atau sering diklaim adalah untuk mendapatkan lebih banyak "waktu adaptasi", atau untuk membiasakan diri dengan trek. Contohnya adalah Dale Earnhardt, yang memenangkan balapan Seri Xfinity pertama, dan Kyle Busch, yang memenangkan balapan terbanyak dalam sejarah seri ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, praktik ini telah dijuluki "Buschwhacking" oleh para kritikus. Kata ini berasal dari Anheuser-Busch yang menjadi sponsor utama dari seri dengan menggabungkan nama "Busch" dengan istilah "bushwhacker," tetapi secara bertahap tidak digunakan sejak sponsor Anheuser-Busch berakhir. Julukan lain, seperti Claim Jumper (saat Nationwide menjadi sponsor seri), dan Signal Pirate (untuk sponsor saat ini yaitu Xfinity) tidak pernah benar-benar populer, meskipun istilah umum "lintah Piala" sering digunakan setelah sponsor Busch berakhir.

Kritikus mengklaim bahwa pembalap Seri Piala yang berlomba di Seri Xfinity justru telah mengambil peluang dari pembalap tetap seri ini, biasanya pembalap yang lebih muda dan kurang berpengalaman. Di sisi lain, banyak penggemar mengklaim bahwa tanpa bintang Seri Piala dan jumlah besar minat penggemar yang mereka tarik pada balapan mereka sendiri, Seri Xfinity tidak akan memadai sebagai divisi tingkat tinggi. Selain itu, banyak pembalap Seri Xfinity yang menyambut baik para pembalap Seri Piala karena memberikan mereka kesempatan untuk bertarung melawan lebih banyak pembalap yang berpengalaman.[10]

Pada tahun 2007, NASCAR Seri Piala mulai balapan dengan Car of Tomorrow, spesifikasi baru yang sangat berbeda dari Seri Xfinity. Pembalap Seri Piala telah mengakui bahwa mengendarai mobil Xfinity sehari sebelum balapan tidak banyak membantu balapan Seri Piala, karena mobilnya sangat berbeda. Hal ini secara longgar mengakibatkan mobil Seri Nationwide baru memulai debutnya di Subway Jalapeño 250 2010 di Daytona International Speedway. Mobil ini memiliki set-up yang lebih dekat dengan mobil Seri Piala saat ini dan beberapa pembalap Seri Piala yang telah menguji mobil mengatakan memiliki karakteristik penanganan yang serupa. Mobil baru ini turun penuh di trek sejak musim 2011. Pada tahun 2007, enam dari sepuluh pembalap teratas dalam klasemen poin terakhir adalah pembalap tetap Seri Piala, dengan Jason Leffler menjadi satu-satunya pembalap non-Piala dalam grup yang memenangkan perlombaan pada tahun 2007. Jumlah ini menurun dari tahun 2006 ketika 8 dari 10 pembalap adalah pembalap tetap Seri Piala. Penurunan jumlah ini disebabkan oleh pembalap tetap Seri Piala yang hanya menjalankan sebagian jadwal, memungkinkan lebih banyak pembalap tetap Seri Xfinity untuk mencapai sepuluh poin teratas. Namun, juara dari 2006 hingga 2010 semuanya adalah pembalap tetap Seri Piala yang menjalankan jadwal seri penuh (contoh seprrti Kevin Harvick, Carl Edwards, Clint Bowyer, Kyle Busch, dan Brad Keselowski). Akibatnya, mulai musim 2011, NASCAR menerapkan aturan yang menyatakan bahwa pembalap hanya bisa bersaing memperebutkan gelar juara pembalap di salah satu dari tiga seri nasional (Seri Piala, Xfinity dan Truk) pilihan pembalap.

Pada tanggal 26 Oktober 2016, NASCAR mengumumkan rencana untuk membatasi partisipasi pembalap Seri Piala di seri yang lebih rendah mulai tahun 2017. Pembalap Seri Piala yang bersaing untuk poin di Seri Piala dengan setidaknya lima tahun pengalaman dalam seri akan diizinkan untuk bersaing hingga sepuluh balapan Seri Xfinity, tetapi dilarang balapan di seri final musim reguler, balapan Chase, dan Dash 4 Cash.[11]

Mobil Seri XfinitySunting

Perbandingan dengan mobil Seri PialaSunting

Dengan munculnya Car of Tomorrow di NASCAR Seri Piala, mobil Seri Xfinity menjadi sangat berbeda dari mobil saudara mereka di Seri Piala, perbedaan utama adalah jarak sumbu roda yang sedikit lebih pendek (105" berbanding milik Seri Piala yang memiliki panjang 110"), berat mobil pun 100 pon lebih ringan dan mesin yang kurang bertenaga. Di masa lalu, tim di Seri Xfinity dapat menggunakan merek mobil yang tidak digunakan dalam Seri Piala. Juga mereka bisa menggunakan mesin V6 alih-alih V8 seperti yang dipakai di Seri Piala.

Pada awal 1980-an, tim beralih dari mobil compact General Motors X-Body 1971–77 dengan mesin 311 inci kubik. Kemudian tim menggunakan mobil General Motors G-body 1982–87. Tim-tim pemakai Ford telah menggunakan mobil Thunderbird secara konsisten.

Pada tahun 1989, NASCAR mengubah aturan yang mengharuskan mobil menggunakan bentuk sasis yang sesuai model saat ini, mirip dengan mobil Piala. Namun, mobil masih menggunakan mesin V6. Mobil-mobil secara bertahap menjadi mirip dengan mobil Seri Piala.

Pada tahun 1995, perubahan besar dilakukan. Mesin diganti menjadi beralih ke V8 dengan rasio kompresi 9:1 (berlawanan dengan 14:1 untuk Seri Piala pada saat itu). Berat kendaraan dengan pembalap ditetapkan pada 3.300 pon (berlawanan dengan 3.400 untuk Seri Piala). Perubahan gaya bodi, serta pengenalan V8, membuat mobil dari kedua seri ini semakin mirip.

Suspensi, sistem rem dan transmisi menjadi identik di antara kedua seri, tetapi Car of Tomorrow menghilangkan beberapa kesamaan ini. Car of Tomorrow lebih tinggi dan lebih lebar daripada kendaraan berbasis Generasi 4 di Seri Xfinity saat itu. Hingga 2010, mereka menggunakan "splitter" depan, berlawanan dengan kelambu depan. Car of Tomorrow juga telah menetapkan kecepatan pole lebih lambat dari mobil Seri Xfinity pada balapan pendamping.[12]

Sebelumnya, mobil Seri Xfinity menggunakan bahan bakar yang mengandung timbal. NASCAR melakukan tes tiga balapan bensin tanpa timbal dalam seri ini yang dimulai pada 29 Juli 2006, dengan balapan di Gateway International Raceway. Bahan bakar yang digunakan saat itu yaitu Sunoco GT 260 Unleaded, menjadi wajib di semua seri dimulai dengan akhir pekan kedua seri 2007, dengan Daytona menjadi akhir pekan balapan terakhir yang menggunakan bensin bertimbal.

Perbedaan lain antara mobil dimulai pada tahun 2008: Goodyear telah mengembangkan ban basah untuk balap lintasan non-oval NASCAR di kedua seri tetapi NASCAR belum menggunakannya dalam kondisi hujan sampai kemudian NASCAR meninggalkan program pengembangan ban ini untuk Seri Piala pada tahun 2005, tetapi Seri Xfinity terus menggunakan ban hujan dalam balapan di Autodromo Hermanos Rodriguez dan Sirkuit Gilles Villeneuve, karena balapan tidak dapat direncanakan dengan tanggal hujan. Saat hujan mulai turun di NAPA Auto Parts 200 2008, ban basah digunakan untuk pertama kalinya dalam lomba.[13] Untuk Seri Piala sendiri akhirnya menggunakan ban basah di Bank of America Roval 400 2020 dan Grand Prix Texas 2021.

Perbedaan lain ditambahkan pada tahun 2012, ketika NASCAR mengubah sistem pengiriman bahan bakar di mobil Seri Piala dari karburasi ke injeksi bahan bakar. Mobil Seri Xfinity tetap menggunakan karburator. Selanjutnya, dengan beralihnya Seri Piala ke mobil Next Gen pada tahun 2022, mobil Seri Xfinity (serta Seri Truk) terus menggunakan sistem mur roda lima baut untuk ban dan nomor lambung mobil di tengah, sebagai lawan dari skema single nut dan nomor lambung mobil yang ditempatkan di bagian depan dekat kap mobil di Seri Piala.

SpesifikasiSunting

 
Pejabat NASCAR menggunakan template untuk memeriksa mobil Seri Busch Chevrolet Monte Carlo 2004 yang dikendarai Casey Atwood.
  • Sasis: Rangka tabung baja dengan kandang gulung pengaman integral – harus memenuhi standar NASCAR
  • Kapasitas mesin: 5.800 cc (5,8 L; 353,9 cu in) Pushrod V8
  • Transmisi: 4-speed manual
  • Berat: 3.200 pon (1.451 kg) minimum (tanpa pembalap); 3.400 pon (1.542 kg) minimum (dengan pembalap)
  • Keluaran tenaga: 650–700 hp (485–522 kW) tidak dibatasi, ≈450 hp (335 kW) dibatasi
  • Torque: 700 N⋅m (520 ft⋅lb)
  • Bahan bakar: 90 MON, 98 RON, 94 AKI bensin tanpa timbal disediakan oleh Sunoco 85% + Sunoco Green Etanol E15
  • Kapasitas bahan bakar: 18 US gal (68 L)
  • Penyaluran bahan bakar: Karburator
  • Kompresi rasio: 12:1
  • Aspirasi: Naturally aspirated
  • Ukuran karburator: 390 ft³/min (184 L/s) 4 barrel
  • Wheelbase: 110 in (2.794 mm)
  • Sistem kemudi: Power, recirculating ball
  • Ban: Ban slick dan ban hujan yang disuplai oleh Goodyear
  • Panjang: 20.375 in (517.525 mm)
  • Lebar: 75 in (1.905 mm)
  • Tinggi: 51 in (1.295 mm)
  • Perlengkapan keamanan: HANS device, seat belt 6-point dipasok oleh Willans

Car of Tomorrow versi Seri XfinitySunting

 
Car of Tomorrow dari Seri Nationwide pada tahun 2010.

Seri Nationwide meluncurkan Car of Tomorrow (CoT) versi mereka sendiri pada balapan Juli 2010 di Daytona International Speedway. Sebelum sepenuhnya terintegrasi pada musim 2011, sasis baru ini juga digunakan pada balapan 2010 di Michigan International Speedway, Richmond International Raceway dan Charlotte Motor Speedway.[14] CoT versi seri ini memiliki perbedaan penting dengan Car of Tomorrow versi Seri Piala dan mobil bermodel Generasi 4 yang sekarang sudah dipensiunkan. Tubuh dan paket aerodinamis berbeda dari mobil Seri Piala, memasarkan mobil poni Amerika dari tahun 1960-an seperti Ford Mustang, Dodge Challenger dan Chevrolet Camaro.[15] CoT Xfinity berbagi sasisnya dengan CoT Seri Piala, tetapi memiliki jarak sumbu roda yang lebih pendek 105 inci (2667 milimeter).

Setiap pabrikan menggunakan desain bodi yang berbeda (mirip dengan mobil otot tahun 1960-an), dibuat dengan pedoman aerodinamis ketat yang disediakan oleh NASCAR. Bodi mobil Chevrolet saat ini menyerupai Camaro SS, setelah awalnya menjalankan Impala dan kemudian Camaro berbasis Zeta (yang bertepatan dengan mobil GM's Cup menjadi rekan Zeta empat pintunya, Chevrolet SS berbasis Holden VF Commodore, digunakan dalam Seri Piala juga). Ford menggunakan Mustang GT. Toyota menjalankan Camry, dikonfigurasi ulang pada tahun 2015 agar menyerupai model produksi saat ini. Toyota mengumumkan bahwa mereka akan menjalankan Supra mulai 2019, menggantikan Camry, yang telah dijalankan dalam seri tersebut sejak Toyota bergabung dengan Seri Xfinity pada 2007.[16] Tim Dodge menggunakan model Challenger R/T, meskipun pabrikan menarik semua dukungan teknis setelah 2012 (meskipun berlanjut di Kanada karena FCA cabang Kanada masih mendukung Seri Pinty's). Setelah keluarnya Dodge, tim kecil yang kekurangan dana terus menjalankan sasis Challenger bekas tanpa dukungan pabrik (sehingga mendapat julukan Dodge Zombie).[17][18] Sebagai akibat dari perubahan aturan setelah musim 2018, semua sasis Challenger tidak memenuhi syarat untuk kompetisi, karena seri tersebut beralih ke panel bodi komposit. Karena FCA telah menarik dukungan pabrik bertahun-tahun sebelumnya, tidak ada bodi baru yang diajukan untuk kompetisi, mengakhiri kemungkinan menjalankan sasis Challenger dalam seri tersebut.[19]

Representasi pabrikanSunting

Mobil Chevrolet Camaro yang dikendarai AJ Allmendinger.
Mobil Ford Mustang yang dikendarai Austin Cindric.
Mobil Toyota Supra yang dikendarai Ty Dillon.
Mobil Dodge Challenger yang dikendarai Tanner Berryhill.

Seri Late Model Sportsman Budweiser (1982–1983)Sunting

Chrysler
Ford
General Motors

Seri Grand National Busch (1984–2003)Sunting

Chrysler
Ford
General Motors

Seri Busch (2004–2007)Sunting

Chrysler
Ford
General Motors
Toyota

Seri Nationwide (2008–2014)Sunting

Chrysler
Ford
General Motors
Toyota

Seri Xfinity (2015–sekarang)Sunting

FCA US (Chrysler)
Ford
General Motors
Toyota

JuaraSunting

Jack Ingram adalah juara musim perdana dari Seri Xfinity pada musim 1982 saat seri ini masih bernama Budweiser Late Model Sportsman Series.[20] Juara musim pembalap petahana saat ini (2021) adalah Daniel Hemric.[21]

Secara keseluruhan, sudah ada 31 pembalap berbeda yang berhasil memenangkan Kejuaraan, dengan Sam Ard, Jack Ingram, Larry Pearson, Randy LaJoie, Dale Earnhardt Jr., Kevin Harvick, Martin Truex Jr., Ricky Stenhouse Jr. dan Tyler Reddick memegang rekor masing-masing dua gelar.

Pembalap Meksiko Daniel Suarez menjadi pembalap non-Amerika Serikat pertama dan satu-satunya sampai saat ini yang berhasil menjadi juara musim Seri Xfinity.[22]

ReferensiSunting

  1. ^ The Busch Series dilemma Diarsipkan December 1, 2006, di Wayback Machine.
  2. ^ "Nationwide Insurance to be sponsor of No. 2 Series". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-09. Diakses tanggal 2018-01-22. 
  3. ^ NASCAR Scene, October 11, 2007, Vol. XXXI – No. 24, p. 32.
  4. ^ Mickle, Tripp (August 28, 2014). "Comcast, NASCAR To Announce 10-Year Deal Next Week For Xfinity To Title No. 2 Series". Sports Business Journal. Diakses tanggal September 1, 2014. 
  5. ^ "Chase format extended to XFINITY, Camping World Truck Series". NASCAR.com. Daytona Beach, Florida: NASCAR Media Group, LLC. January 19, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-21. Diakses tanggal January 19, 2016. 
  6. ^ Newton, David (October 16, 2012). "Nationwide field to shrink in 2013". ESPN.com. ESPN. Diakses tanggal November 19, 2020. 
  7. ^ Weaver, Matt (August 23, 2018). "NASCAR trims Xfinity Series field size for 2019 season". Autoweek. Diakses tanggal November 19, 2020. 
  8. ^ Bromberg, Nick (August 21, 2019). "NASCAR cuts Xfinity Series field size from 38 to 36 in 2020". Yahoo! Sports. Diakses tanggal November 19, 2020. 
  9. ^ "NASCAR expands field for Xfinity, Gander Trucks races without qualifying". NASCAR. May 11, 2020. Diakses tanggal November 19, 2020. 
  10. ^ Speedwaymedia.com Diarsipkan January 5, 2009, di Wayback Machine. "The Dangers of Bushwhacking" Retrieved May 23, 2009
  11. ^ Menzer, Joe (October 26, 2016). "NASCAR to limit Premier Series driver participation in lower series". Foxsports.com. Diakses tanggal October 26, 2016. 
  12. ^ "09/08/2007 race: Chevy Rock & Roll 400 (Cup) - Racing-Reference.info". www.racing-reference.info. Diakses tanggal July 14, 2018. 
  13. ^ Thatsracin.com[pranala nonaktif permanen] "NASCAR races in the rain in Montreal". Retrieved January 23, 2009.
  14. ^ "Yahoo! Canada Sports – Sports News, Scores, Rumors, Fantasy Games, and more". Ca.sports.yahoo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 9, 2011. Diakses tanggal July 13, 2010. 
  15. ^ Mark Aumann (October 28, 2007). "COT planned for 2009 Nationwide Series debut – Oct 28, 2007". Nascar.Com. Diakses tanggal July 13, 2010. 
  16. ^ "2019 Toyota Supra Xfinity Series Race Car | Toyota Nascar". www.toyota.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-09-21. 
  17. ^ Ross, Jeffrey N. (February 25, 2014). "Zombie Dodges race in NASCAR after factory pulled plug". Road & Track. Diakses tanggal November 24, 2018. 
  18. ^ "Yahoo! Canada Sports – Sports News, Scores, Rumors, Fantasy Games, and more". Ca.sports.yahoo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 9, 2011. Diakses tanggal July 13, 2010. 
  19. ^ Nguyen, Justin (November 16, 2018). "NASCAR Bids Farewell to Dodge after 2018". www.thecheckeredflag.co.uk. Diakses tanggal November 20, 2018. 
  20. ^ TV: Busch Series preview show for Bristol, ESPN2 channel, 24 August 2007, interview with Jack Ingram
  21. ^ "Joe Gibbs Racing's Daniel Hemric claims first Xfinity Series championship". NASCAR.com. NASCAR Digital Media, LLC. November 6, 2021. Diakses tanggal November 7, 2021. 
  22. ^ Pistone, Pete (November 19, 2016). "Suarez Winner and Champion". MRN.com. Motor Racing Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-20. Diakses tanggal November 19, 2016. 

Pranala luarSunting