Museum Sandi

museum di Yogyakarta

Museum Sandi merupakan Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN). Museum Sandi berlokasi di Kotabaru, Kecamatan Gondokusuman, Yogyakarta. Museum Sandi mendukung pelaksanaan tugas dan fungsi Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) dalam meningkatkan budaya keamanan informasi melalui edukasi kepada masyarakat sekaligus melestarikan nilai-nilai sejarah perjuangan insan persandian sebagai bagian integral perjuangan kemerdekaan Indonesia. Penyelenggaraan Museum Sandi berdasarkan Peraturan BSSN Nomor 3 Tahun 2019 tentang Organisasi dan Tata Kerja Museum Sandi. Museum Sandi merupakan museum kriptologi satu-satunya di Indonesia.

Mesin sandi, salah satu koleksi di dalam Museum Sandi

SejarahSunting

Museum Sandi dibangun atas prakarsa bersama antara Kepala Lembaga Sandi Negara RI, Mayjen TNI Nachrowi Ramli dengan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X pada tahun 2006 kemudian diresmikan dan dibuka untuk umum pada tanggal 29 Juli 2008 bertempat di lantai dasar Museum Perjuangan Yogyakarta. Oleh karena itu setiap tanggal 29 Juli diperingati sebagai Hari Ulang Tahun Museum Sandi.

Untuk meningkatkan mutu pelayanan kemudian Museum Sandi dipindahkan ke bangunan cagar budaya berarsitektur Belanda, yang digunakan sebagai kantor Kementerian Luar Negeri pada tahun 1947 di jalan Faridan Muridan Noto 21 Kotabaru, Yogyakarta. Secara resmi oleh Kepala Badan Siber dan Sandi Negara Mayor Jenderal TNI Dr. Djoko Setiadi M.Si., bersama dengan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X  pada tanggal 29 Januari 2014.

Pengunjung bisa mempelajari cara membuat sandi secara sederhana serta belajar tentang sejarah pendirian institusi pengamanan berita rahasia pada awal kemerdekaan Indonesia oleh Bapak Persandian Indonesia - dr. Roebiono Kertopati pada tanggal 4 April 1946.

Museum Sandi juga mengelola Situs Rumah Sandi yang berada di Dukuh, Purwoharjo, Samigaluh, Kulonprogo dan Monumen Sanapati yang berada di jalan I Dewa Nyoman Oka tepatnya di sebelah timur Gereja Santo Antonius, Kotabaru.

Situs Rumah Sandi merupakan kantor sandi darurat pada masa Agresi Militer ke-II pada tahun 1948, sedangkan Monumen Sanapati merupakan tetenger untuk memperingati 50 tahun berdirinya Persandian Indonesia yang diresmikan pada tanggal 4 April 1996 oleh menteri Sekertaris Negara - Moerdiono.

Tugas dan FungsiSunting

Museum Sandi mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan museum dan edukasi budaya keamanan informasi. Dalam melaksanakan tugas tersebut Museum Sandi menyelenggarakan fungsi diantaranya sebagai berikut :

  • Pengkajian koleksi museum;
  • Pelaksanaan pendaftaran, inventarisasi, dan dokumentasi koleksi museum;
  • Pemberian rekomendasi penetapan koleksi museum;
  • Pelaksanaan pelindungan dan perawatan koleksi museum;
  • Pelaksanaan penyajian dan publikasi koleksi museum;
  • Pengelolaan perpustakaan museum sandi
  • pelaksanaan layanan edukasi koleksi museum dan budaya keamanan informasi;
  • pelaksanaan urusan kepegawaian, keuangan, hubungan masyarakat, kerja sama, perlengkapan, kearsipan, dan kerumahtanggaan; dan
  • pelaksanaan tugas lain yang ditetapkan oleh Kepala Badan Siber dan Sandi Negara sesuai dengan bidang tugasnya.

Kepala Museum SandiSunting

Sejak menjadi Unit Pelaksana Teknis di BSSN, Museum Sandi dipimpin oleh seorang Kepala yang langsung bertanggung jawab kepada Direktur Proteksi Ekonomi Digital BSSN. Kepala Museum Sandi pertama kali dipimpin oleh Bapak Setyo Budi Prabowo, S.ST

Koleksi dan Fasilitas Museum SandiSunting

  • Realia mesin sandi buatan dalam dan luar negeri
  • Replika alat persandian masa Yunani kuno, Mesir kuno dan Persia
  • Diorama pembentukan dinas kode
  • Maket Rumah Sandi Dukuh
  • Realia meja dan kursi Kamar Sandi Dukuh, Samigaluh, Kulonprogo
  • Replika sepeda kurir sandi
  • Replika buku kode, Surat Keputusan Presiden, dan dokumen lainnya
  • Peta komunikasi sandi dan denah kotabaru pada masa Hindia-Belanda
  • Foto para Kepala BSSN dan foto para perintis Dinas Kode
  • Miniatur Monumen Sanapati
  • Perpustakaan
  • Aula
  • Ruang Komunitas
  • Laboratorium
  • Taman dan Gazebo
  • Guest House
  • Mushola
  • Toilet
  • Free WiFi

Layanan Museum SandiSunting

  • Tour Museum - free guide
  • Heritage city tour
  • Internship/ Magang/ Kuliah Lapangan/ On Job Training
  • Penelitian
  • Peminjaman fasilitas

Waktu KunjunganSunting

Senin - Minggu : 09.00 - 15.00 WIB

Hari Besar Nasional/ Keagamaan tutup.

Tempat TerkaitSunting

  • Situs Rumah Sandi Dukuh
  • Monumen Sanapati

KontakSunting

Telepon : (0274) 556920

Fax. : (0274) 556921

Email : museum@bssn.go.id

Instagram: @museum.sandi

Twitter : @museumsandiina

Facebook: museum sandi