Buka menu utama

Wikipedia β

Orang Mon (Mon: မောန် atau မည်; bahasa Myanmar: မွန်လူမျိုး‌, diucapkan [mʊ̀ɴ lù mjó]; bahasa Khmer: មន, bahasa Thai: มอญ, pengucapan [mɔ̄ːn]) adalah sebuah kelompok etnis dari Burma (Myanmar) yang kebanyakan tinggal di wilayah Mon, wilayah Bago, Irrawaddy Delta dan sepanjang perbatasan wilayah selatan Thailand dan Myanmar. Sebagai salah satu etnis yang lebih awal tinggal di Asia Tenggara, orang Mon memiliki tanggungjawab dalam menyebarkan ajaran Buddha di Indochina. Orang Mon banyak mempengaurhi kultur di Myanmar. Mereka menggunakan Bahasa Mon, sebuah Bahasa Austroasia, dan memiliki kesamaan dengan Orang Nyah Kur di Thailand .

Mon
မွန်, မောန်, မည်
Total populasi
8,145,500 (2010)
Kawasan dengan populasi yang signifikan
 Myanmar 8 juta
 Thailand 114,500
Bahasa
Mon, Burma, Thailand
Agama
Buddha Theravada
Kelompok etnis terkait
Khmer dan lainnya Austroasia

Orang Mon bagian timur termasuk sebagai keluarga kerajaan Thailand saat ini dimana nenek moyangnya merupakan keturunan Mon. Dahulu kala, orang Mon beramisilasi ke dalam kultur Orang Thai, namun para wanita dari dinasti Chankri tampil dan tetap mempertahankan warisan Mon mereka hidup di istana Thai. Orang Mon bagian barat kebanyakan diserap oleh Orang Bamar. Mereka bekerja keras untuk menjaga bahasa dan kulturnya dan mengendalikan tingkat politik otonom yang lebih besar. Orang Mon di Myanmar terdiri dari tiga sub-etnis berdasarkan wilayah leluhur: pertama adalah Man Nya (မန်ည) dari Pathein (Irrawaddy Delta) di bagian barat,kedua adalah Man Duin (မန်ဒိုင်) di Bago di wilayah pusat dan ketiga adalah Man Da (မန်ဒ) di Mottama di bagian selatan Myanmar.[1]

Perayaan Hari Nasional Mon ke-61 di London

Daftar isi

BahasaSunting

Bahasa Mon merupakan bagian dari Monic kelompok dari keluarga Mon–Khmer, dekat dengan Bahasa Nyah Kur di Thailand dan lebih jauh lagi dekat dengan Khmer. Sistem tulisannya termasuk naskah Indic. Orang Burma sendiri mengadopsi tulisan Bahasa Mon setelah Burma menaklukkan wilayah Mon selama masa pemerintahan Anawrahta.

AgamaSunting

Mayoritas Orang Mon menganut agama Buddha. Hanya sebagian kecil menganut agama Kristen. Orang Mon di Thailand umumnya tinggal di wilayah Tengah Thailand, seperti Pak Kret di Nonthaburi, Phra Pradaeng di Samut Prakan dan Ban Pong. Komunitas Mon sendiri membangun sendiri Kuil Buddha untuk mereka. Hal ini dilakukan untuk menjaga tradisi dan juga kultur kepercayaan mereka sendiri.[2]

Kultur TradisionalSunting

 
Sekelompok anak kecil dalam balutan busana asli suku Mon

Kultur budaya orang Mon dan warisan tradisionalnya diantara berupa tarian spiritual, instrumen musik seperti kyam atau "crocodile xylophone", harpa saung dan lainnya. Tarian orang Mon selalu ditampilkan dalam teater formal atau kadang dalam acara tidak resmi di acara distrik-distrik. Setiap tarian selalu diiringi alat musik yang lengkap seperti drum, saksopon, gong, gitar, harpa, seruling, dan lain-lain. Pakaian orang Mon sendiri sangat mirip dengan pakaian orang Barma dan ada kemiripan dengan gaya pakaian orang Thai. Simbol dari orang Mon adalah burung hongsa (Mon: ဟံသာ, IPA: [hɔŋsa]), sebuah mitologi sebuah burung air yang diartikan sebagai angsa. Hongsa adalah lambang wilayah Bago dan Wilayah Mon. Dalam bahasa Myanmar sendiri disebut hintha (bahasa Myanmar: ဟင်္သာ, IPA: [hɪ́ɴθà]). Baru-baru ini, sebuah studi mengungkapkan bahwa garis keturunan Orang Mon dan orang Barma memiliki kesamaan.[3]

Catatan kakiSunting

Daftar pustakaSunting