Buka menu utama

Minyak urapan yang kudus (ibrani: שמן המשחה shemen ha-mishchah, "minyak urapan"; bahasa Inggris: holy annointing oil) merupakan bagian integral penahbisan imamat dan Imam besar serta dalam konsekrasi atau pengudusan perkakas Kemah Suci (Keluaran 30:26) dan selanjutnya pada Bait Suci di Yerusalem. Tujuan utama pengurapan dengan minyak urapan yang kudus adalah menyebabkan orang-orang atau benda-benda yang diurapi untuk menjadi qodesh, atau "paling kudus" (Keluaran 30:29).

Awalnya, minyak itu digunakan secara eksklusif untuk para imam dan perkakas Kemah Suci tetapi kemudian diperluas untuk mencakup para nabi dan raja-raja (1 Samuel 10:1). Minyak itu dilarang untuk digunakan pada orang luar (Keluaran 30:33) atau digunakan pada tubuh orang biasa (Keluaran 30:32a) dan bangsa Israel dilarang untuk membuat tiruan seperti itu untuk diri mereka sendiri (Keluaran 30:32b).

Kekristenan melanjutkan praktik penggunaan minyak urapan yang kudus sebagai praktik renungan, serta dalam berbagai liturgi.[1]

Daftar isi

Alkitab IbraniSunting

Minyak urapan yang kudus dijelaskan dalam Kitab Keluaran pasal 30:23-25 dibuat dari campuran:[2][3]

  • Murni mur (מר דרור mar deror) 500 syikal (sekitar 6 kg)
  • Manis kayu manis (קינמון בשם kinnemon besem) 250 syikal (sekitar 3 kg)
  • Kaneh bosem (קְנֵה-בֹשֶׂם kaneh bosm) 250 syikal (sekitar 3 kg)
  • Cassia (קדה kiddah) 500 syikal (sekitar 6 kg)
  • Minyak zaitun (שמן זית shemen zayit) satu hin (sekitar 5 liter menurut Adam Clarke; sekitar 4 liter menurut Shiurei Taurat, 7 liter menurut Chazon Ish)

Asal usul istilahSunting

Istilah Ibrani "Mesias" (dalam bahasa Yunani Christos) berarti "yang diurapi", dan berhubungan dengan setiap orang yang diurapi (didedikasikan untuk Allah). Orang yang diurapi sedemikian mungkin menjadi seorang raja, imam, atau nabi.[4][5]

Di Timur Dekat kunoSunting

Ada beragam budaya penggunaan minyak urapan di Timur Tengah. Namun, pengurapan dengan minyak khusus di Israel dilakukan secara ketat hanya untuk imam atau raja. Ketika seorang nabi diurapi, itu karena dia pertama-tama adalah seorang imam. Ketika seorang yang bukan-raja diurapi, seperti Elia mengurapi Hazael dan Yehu, itu adalah tanda bahwa Hazael kelak menjadi raja Aram dan bahwa Yehu kelak menjadi raja Israel.[6] Sumber di luar Alkitab menunjukkan kebiasaan umum untuk mengurapi  para raja di kerajaan-kerajaan Timur Dekat kuno. Oleh karena itu, di Israel, urapan itu tidak hanya tindakan suci tetapi juga sosio-politik .[7]

Dalam Alkitab Ibrani, cara hidup dan lingkungan budaya Israel menempatkan kepentingan besar pada indra penciuman untuk kelangsungan hidup dan sangat dihargai. Hal ini memberikan kontribusi untuk kemampuan manusia untuk mengarahkan dirinya sendiri dan untuk menemukan jalan di dunia di mana hidup dan mati secara permanen berjuang. Di mana bau busuk muncul, ia didiagnosis adanya penyakit, kerusakan, proses membusuk dan mati (Keluaran 7:18)[8] dan di mana aroma menyenangkan ada tempat biologis bersih dan kondusif untuk tempat tinggal dan/atau produksi pangan dan panen. Rempah-rempah dan minyak yang dipilih yang dibantu orang dalam mengorientasikan dirinya sendiri dan dalam menciptakan rasa aman serta rasa dari ketinggian di atas dunia fisik pembusukan. Indra penciuman juga dianggap sangat dihargai oleh tuhan. Dalam Ulangan 4:28 dan Mazmur 115:5-6 indra penciuman termasuk dalam kaitannya dengan polemik terhadap berhala-berhala. Dalam Alkitab ibrani Allah mengambil kesenangan dalam menghirup "menenangkan bau" (reah hannihoah) persembahan (Kejadian 8:21 dll.).[9]

Bagi orang Israel kuno tidak ada minyak atau lemak yang mempunyai makna simbolis lebih banyak daripada minyak zaitun. Minyak itu digunakan sebagai emolien, bahan bakar untuk menjaga lampu menyala, sebagai makanan, dan untuk banyak tujuan lain. Minyak zaitun beraroma dipilih untuk menjadi minyak urapan yang kudus bagi orang Israel.

KontinuitasSunting

Beberapa[siapa?] percaya pada kelangsungan faktor relatif terhadap minyak urapan yang kudus.[10][11] Bea cukai memanfaatkan kelangsungan faktor ini ditemukan dalam banyak agama-agama di dunia. Misalnya, awal rabi Yahudi menekankan pentingnya suksesi klasik semikhah[12] dan Gereja Katolik menekankan pentingnya suksesi apostolik, kelangsungan penumpangan tangan untuk koordinasi, dalam sebuah rantai yang tak terputus.[13] kelangsungan faktor relatif terhadap minyak urapan yang kudus dapat ditemukan dalam yudaisme kerabian,[14][15] dalam Gereja armenia,[16] dalam Gereja Asiria di Timur[17][18] dalam Gereja Koptik,[19][20] di Nazrani dan Saint Thomas gereja-gereja,[21] dan lain-lain.

Dalam Yudaisme RabinikSunting

Seperti disebutkan di atas, faktor kontinuitas dapat ditemukan dalam Yudaisme Rabinik, termasuk dari minyak urapan yang kudus.

Salah satu tradisi Yahudi mengajarkan bahwa abu merah terakhir sapi kurban selalu dicampur dengan abu dari lembu betina merah[22] The Temple Institute menyatakan, "Beberapa pendapat berpendapat bahwa abu baru selalu dicampur bersama-sama dengan kombinasi dari sebelumnya abu. Salah satu cara untuk memahami hal ini, adalah untuk melihat ini campuran lama dan baru abu seperti yang lain tindakan pencegahan... Selain itu, pencampuran lebih abu kami telah diproduksi sekarang dengan orang-orang dari zaman dahulu adalah suatu cara untuk menghubungkan melalui waktu dengan asli sapi itu disembelih dan disiapkan oleh Musa. Dengan demikian, dalam arti, itu adalah cara untuk menghubungkan dengan tingkat Musa sendiri."[23][24] Sejak terakhir suksesi abu [25] dari lembu betina merah yang baik tersembunyi atau hilang setelah tahun 70 m.[26] Vendyl Jones mencari asli abu dengan mengikuti peta di Copper Scroll yang dimaksudkan untuk memberitahu lokasi, sehingga abu tua dapat ditambahkan ke yang baru, yang berfungsi untuk melanjutkan "kontinuitas faktor."[27]

Ada tradisional Yahudi mitzvah bahwa ketika membuat challah satu harus memisahkan dan menyisihkan bagian dari adonan. Beberapa orang Yahudi menghapus sepotong kecil dari challah adonan (kata "challah" cara menghapus) dan memberikannya kepada orang lain sebagai challah starter,[28] meskipun menurut hukum tradisional Yahudi, bagian ini tidak boleh dimakan bawah setiap hari modern kondisi, dan dengan demikian harus dihancurkan dengan cara yang bermartabat.[29] Dalam salah satu kebiasaan orang-orang Yahudi sebagian dari challah disisihkan (didinginkan) sampai pembuatan baru challah ketika ditambahkan ke yang baru. Hal ini tercatat dalam Keluaran 30:31 "Dan engkau akan berbicara kepada anak-anak Israel, mengatakan, Ini harus menjadi minyak urapan yang kudus bagi-ku di seluruh generasi." (Keluaran 30:31). Mengomentari ayat ini Rashi mengutip ajaran orang Bijak [Horiyos 11b] yang asli Shemen HaMishcha yang dibuat Musa, untuk mengurapi imamat dan perabotan kemah suci, akan tetap utuh dalam keseluruhan ke masa depan yang jauh (l'asid lavoh). Ketika Bait suci akan dibangun kembali mereka kemudian akan kebutuhan yang sangat sama minyak urapan yang kudus untuk mengurapi para imam sebelum layanan mereka di Bait suci Ketiga serta untuk mengurapi perabotan mishkan.[30] Vendyl Jones mengklaim bahwa seperti sejumlah kecil minyak (sekitar galon) tidak akan bertahan lama. Hal ini menyatakan bahwa satu juglet minyak berlangsung lebih dari 800 tahun.[31] Untuk menjelaskan perbedaan ini diklaim bahwa salah satu dari dua hal terjadi: wadah minyak urapan yang kudus ajaib dikalikan ketika pasokan menjadi rendah (seperti kendi minyak yang disebutkan dalam kisah Elia dan janda wanita[32] atau minyak yang berlangsung selama delapan hari tanpa dikonsumsi selama Yahudi Chanukka)[33] atau, mengikuti kebiasaan kuno, minyak baru ditambahkan ke yang lama sehingga melanjutkan minyak asli untuk semua waktu.[34]

Dalam KekristenanSunting

Minyak urapan yang digunakan dalam Kekristenan. Bagian dalam Perjanjian Baru yang mengatakan,

"Is any among you afflicted? let him pray. Is any merry? let him sing psalms. Is any sick among you? let him call for the elders of the church; and let them pray over him, anointing him with oil in the name of the Lord."

— James 5:13,14 (KJV)

Di Gereja ArmeniaSunting

Dengan minyak urapan yang kudus dari Gereja armenia disebut kudus muron ('muron' berarti mur).[35] gereja memegang sebuah penghormatan khusus untuk kelangsungan faktor minyak.[36][37][38] Menurut tradisi, sebagian dari minyak urapan yang kudus dari Keluaran 30, yang Musa dan Harun memberkati, masih tetap di zaman Yesus. Yesus Kristus memberkati minyak ini dan kemudian memberikan beberapa hal untuk Tadeus, yang mengambil minyak suci ke Armenia dan menyembuhkan Raja Abkar dari penyakit kulit yang mengerikan dengan mengolesnya dengan minyak suci. Saint Thaddeus dikatakan telah dimakamkan sebotol minyak urapan yang kudus di Daron di bawah pohon cemara. St. Gregory the Illuminator menemukan harta karun dan dicampur dengan muron bahwa ia telah diberkati. Dikatakan bahwa "Sampai hari ini, setiap kali batch baru muron disiapkan dan diberkati, beberapa tetes lama masuk ke dalamnya, sehingga armenia muron selalu mengandung sejumlah kecil minyak asli diberkati oleh Musa, Yesus Kristus, dan Gregory the Illuminator."[39]

Kudus muron terdiri dari minyak zaitun dan empat puluh delapan aroma dan bunga-bunga. Bagian yang tersisa dari sebelumnya diberkati kudus minyak dituangkan ke yang baru disiapkan minyak selama upacara pemberkatan dan lolos berkat dari generasi ke generasi. Dikatakan bahwa ini prosedur telah diikuti selama hampir 1700 tahun. Katolikos dari semua Armenia di Etchmiadzin menggabungkan campuran baru dari kudus muron dalam kuali setiap tujuh tahun menggunakan sebagian dari kudus muron dari yang sebelumnya menyatu. Ini didistribusikan ke semua gereja-gereja armenia di seluruh dunia. Sebelum Kekristenan, muron disediakan semata-mata untuk menanamkan royalti dan untuk acara-acara khusus. Dalam tahun kemudian, itu digunakan dengan sakramen terakhir dan untuk menyembuhkan orang sakit, dan untuk mengurapi yang ditahbiskan pendeta.[40]

Dalam Gereja Asiria TimurSunting

Hal ini dikatakan oleh Gereja Asiria bahwa minyak urapan yang kudus "diberikan dan diwariskan kepada kita oleh leluhur kita yang kudus Mar Addai dan Mar Mari dan Mar Tuma." Dengan minyak urapan yang kudus dari Gereja Asiria adalah berbagai disebut sebagai Minyak Suci Tanduk, Minyak Qarna, atau Minyak Urapan. Ini minyak suci merupakan tradisi apostolik, diyakini berasal dari minyak yang ditahbiskan oleh para rasul sendiri, dan yang oleh suksesi telah diturunkan di Gereja sampai hari ini.[41] minyak asli yang murid-murid-nya diberkati mulai menjalankan rendah dan lebih banyak minyak yang ditambahkan ke dalamnya. Gereja Asiria percaya bahwa hal ini berlanjut sampai hari ini dengan minyak baru yang ditambahkan sebagai tingkat minyak menurunkan. Suksesi ini minyak suci ini diyakini menjadi sebuah kontinuitas dari berkat-berkat yang ditempatkan pada minyak dari awal.[42]

Kedua Minyak Urapan dan Kudus Ragi yang disebut sebagai "ragi" meskipun tidak ada yang sebenarnya leavening agent, sehingga nomenklatur Kudus Ragi tampaknya menjadi sedikit menyesatkan. Yohanan bar Abgareh dimaksud dalam 905 seperti yang dilakukan Shlemon d Basra pada abad ke-13. Yohanan bar Zo'bee pada abad ke-14 terpadu Kudus, Minyak urapan dengan baptisan dan ritus-ritus lainnya. Isaaq Eshbadhnaya pada abad ke-15 menulis Scholion yang merupakan komentar pada topik teologis tertentu. Ini memberitahu kita bahwa Yohanes Pembaptis memberi Yohanes Penginjil baptisan kapal air dari baptisan Kristus, yang dikumpulkan oleh Yohanes Pembaptis dari air yang menetes dari Kristus setelah pembaptisan-nya di Sungai Yordan. Yesus memberikan setiap murid "roti," pada Perjamuan Terakhir, tapi Scholion memberitahu kita bahwa John dia memberikan dua dengan instruksi untuk makan hanya satu dan untuk menyelamatkan yang lain. Pada penyaliban John mengumpulkan air dari sisi Tuhan di kapal dan darah dia dikumpulkan pada roti dari Perjamuan Terakhir. Setelah turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta murid-murid-nya mengambil kapal dan dicampur dengan minyak, dan masing-masing mengambil tanduk itu. Roti mereka dan menambahkan tepung dan garam. Masing-masing mengambil sebagian dari minyak suci dan kudus roti yang didistribusikan di setiap lahan oleh tangan orang-orang yang missionized ada.[43][44]

Gereja Asiria memiliki dua jenis kudus minyak; salah satunya adalah minyak zaitun biasa, diberkati atau tidak diberkati, yang lain adalah minyak Suci Tanduk yang diyakini telah diturunkan dari para rasul. Kudus Tanduk terus-menerus diperbaharui dengan penambahan minyak diberkati oleh uskup pada hari kamis putih. Sementara kebanyakan orang dapat dengan tradisi diurapi dengan minyak biasa, minyak Kudus Tanduk dibatasi untuk pentahbisan dan pengudusan tujuan.

Di Gereja KoptikSunting

Dengan minyak urapan yang kudus dari Gereja Koptik disebut sebagai the holy myron ('myron' berarti mur). Dengan penumpangan tangan untuk berdiamnya Roh Kudus diyakini telah tertentu ritus para rasul dan penerus mereka para uskup, dan sebagai daerah misi meningkat, akibatnya jumlah orang Kristen dan mengkonversi meningkat. Itu tidak mungkin bagi para rasul untuk berjalan melalui semua negara dan kota-kota untuk meletakkan tangan pada semua orang yang dibaptis, sehingga mereka mendirikan pengurapan suci oleh myron sebagai alternatif, hal ini diyakini, untuk penumpangan tangan untuk menerima Roh Kudus berdiam.

Pertama yang membuat myron adalah para rasul yang telah menyimpan minyak wangi yang ada pada tubuh Yesus Kristus selama penguburan-nya, dan mereka menambahkan rempah-rempah yang dibawa oleh para wanita yang mempersiapkan mereka untuk mengurapi Kristus, tetapi telah menemukan dia telah dibangkitkan. Mereka meleleh semua rempah-rempah ini dalam minyak zaitun murni, berdoa di dalam kamar atas di Sion, dan membuatnya menjadi minyak urapan yang kudus. Mereka memutuskan bahwa penerus mereka, para uskup, harus memperbaharui pembuatan myron setiap kali itu hampir habis, dengan menggabungkan minyak asli dengan yang baru. Hari ini Gereja Koptik menggunakannya untuk pentahbisan, dalam pengudusan dari baptisan air, dan dalam pentahbisan gereja-gereja dan altar gereja dan pembuluh.

Dikatakan bahwa ketika St. Mark pergi ke Alexandria, ia mengambil dengan dia beberapa dari kudus myron minyak yang dilakukan oleh para rasul dan bahwa ia digunakan dalam sakramen Krisma, seperti yang dilakukan para leluhur yang menggantikannya. Ini berlanjut sampai era Athanasius Apostolik, patriark ke-20, yang kemudian memutuskan untuk remake myron di Alexandria. Oleh karena itu, dilaporkan, ia menyiapkan semua yang diperlukan parfum dan rempah-rempah, minyak zaitun murni, dari mana Allah memerintahkan Musa untuk membuat minyak urapan yang kudus seperti yang ditentukan dalam resep di ketiga puluh bab dari kitab Keluaran. Kemudian pengudusan kudus myron digenapi di Alexandria, dan Athanasius dipercayakan dengan minyak suci, yang berisi rempah-rempah yang menyentuh Yesus tubuh saat berada di makam, serta minyak asli yang telah dipersiapkan oleh para rasul dan dibawa ke Mesir oleh St. Mark. Dia mendistribusikan minyak ke gereja-gereja di luar negeri: untuk Melihat dari Roma, Antiokhia dan Konstantinopel, bersama-sama dengan dokumen keasliannya, dan semua leluhur dikatakan telah bersukacita menerima itu.[45]

Gereja Koptik menginformasikan bahwa para bapa Gereja dan para ulama seperti St. Yustinus Martir, Tertullian, St. Hippolytus, Origen, St. Ambrosius, St. Cyril dari Yerusalem, berbicara tentang kudus myron dan bagaimana mereka diterima penggunaannya dalam pengurapan oleh tradisi. Sebagai contoh, St. Hipolitus dalam Tradisi Apostolik, berbicara tentang minyak suci "menurut adat kuno" [46] Origen menulis tentang minyak suci "menurut tradisi gereja" [47] St. Cyril dari Yerusalem pergi ke detail lebih lanjut dalam berbicara tentang kasih karunia Roh Kudus di kudus myron: "minyak ini tidak hanya minyak: setelah epiclesis Roh, itu menjadi kharisma Kristus dan kuasa Roh Kudus melalui kehadiran dewa" [48]

Awal ayah dan ulama menyebutkan penggunaan kudus myron, serta dokumentasi oleh abu'l-Barakat Ibnu Kabar, abad ke-14 Koptik imam dan ulama, dalam bukunya Imam az-Zulmah fi idah al-khidmah (Lampu Kegelapan dalam Menjelaskan Layanan). Menurut account-nya, para rasul kudus ambil dari rempah-rempah yang digunakan untuk mengurapi tubuh Yesus Kristus saat ia dimakamkan,[49] menambahkan minyak zaitun murni untuk itu, dan berdoa di Atas Sion, gereja pertama di mana Roh Kudus turun di atas kamar.

Ini minyak suci itu kemudian didistribusikan di antara semua rasul, sehingga di mana pun mereka diberitakan, anggota baru akan diurapi dengan itu sebagai seal. Mereka juga memerintahkan bahwa setiap kali suatu batch baru dari Kudus Myron dibuat, mereka menambahkan untuk itu suci tua myron untuk menjaga pertama kudus myron terus dengan semua yang akan dibuat setelah itu.

Menurut sumber daya yang tersedia, kudus myron di Gereja Mesir telah dibuat 34 kali. [50][51][52][53][54]

Di antara Saint Thomas Kristen dan NasranisSunting

Menurut tradisi, St. Thomas meletakkan fondasi dasar bagi Kekristenan di India. Hal ini melaporkan bahwa komunitas Yahudi sudah hadir di India tertarik Thomas untuk membuat perjalanan missinya di sana. Dikatakan bahwa ia dibawa kudus, pengurapan minyak dengan dia dan bahwa St. Thomas orang-orang Kristen masih memiliki minyak ini untuk hari ini.[55]

Patriark Ya'qub, Gereja Nasrani Malabar Suriah diingat karena perayaan liturgi dan dorongan yang rendah hati untuk menerima cara hidup yang sederhana. Setelah dia mengkuduskan myron suci di biara Mor Gabriel pada tahun 1964, myron suci mengalir dari wadah kaca pada hari berikutnya dan banyak orang-orang yang dikatakan telah disembuhkan olehnya.[56]

Identifikasi kaneh bosemSunting

Sementara sumber-sumber setuju tentang identitas empat dari lima bahan minyak urapan, identitas bahan kelima, "kaneh bosem", telah menjadi bahan perdebatan. Alkitab menunjukkan bahwa itu adalah sebuah aromatik tebu atau rumput, yang diimpor dari negeri yang jauh dengan cara rempah-rempah rute, dan yang terkait tanaman tumbuh secara alami di Israel.[57][58] Beberapa tanaman yang berbeda telah dinobatkan sebagai mungkin menjadi "kaneh bosem".

Acorus calamusSunting

Paling lexicographers, ahli botani, dan komentator alkitab menerjemahkan keneh bosem sebagai "tebu balsam".[59][60] bahasa Aram Targum Onkelos membuat ibrani kaneh bosem dalam bahasa Aram sebagai q'nei busma.[61] Kuno terjemahan dan mengidentifikasi sumber-sumber ini dengan menanam berbagai cara yang disebut sebagai tebu manis, atau manis bendera (nl. dalam Septuaginta, Rambam di Kerithoth 1:1, Saadia Gaon dan Yunus bin Janah). Tanaman ini dikenal sebagai ahli botani acorus calamus.[62] Menurut Aryeh Kaplan dalam Hidup Taurat, "tampak bahwa spesies yang sama tumbuh di Tanah Suci, di Hula wilayah di zaman kuno (Theophrastus, Sejarah Tanaman 9:7)."

CymbopogonSunting

Maimonides (Yad, Kley HaMikdash 1:3), sebaliknya, menunjukkan bahwa itu adalah tanaman India, rosha rumput (Cymbopogon martinii), yang menyerupai jerami merah. Banyak karya referensi standar pada Alkitab tanaman oleh Michael Zohary (University of Jerusalem, Cambridge, 1985), James A. Duke (2010), dan Hans Arne Jensen (denmark 2004, terjemahan bahasa inggris 2012) mendukung kesimpulan ini, dengan alasan bahwa pabrik itu berbagai Cymbopogon. James A. Duke, mengutip Zohary, mencatat bahwa itu adalah "harapan untuk berspekulasi" mengenai spesies yang tepat, tapi yang Cymbopogon citratus (India lemon-grass) dan Cymbopogon schoenanthus juga kemungkinan.[63][64] Kaplan berikut Maimonides dalam mengidentifikasi itu sebagai Cymbopogon martinii atau palmarosa tanaman.[65][66]

Ganja, dan lain-lainSunting

Lain yang mungkin identifikasi juga telah dibuat. Sula Benet di Awal Difusi dan Rakyat Menggunakan Ganja (1967), diidentifikasi sebagai ganja.[67] Rabbi Aryeh Kaplan mencatat bahwa "Atas dasar serumpun pengucapan dan Septuaginta bacaan, mengidentifikasi beberapa Keneh bosem dengan bahasa inggris dan yunani ganja, tanaman rami. Ada, namun, beberapa pihak berwenang yang mengidentifikasi 'manis tebu' dengan kulit kayu manis (Radak, Sherashim). Beberapa orang mengatakan bahwa kinman adalah kayu, dan keneh bosem adalah kulit (Abarbanel)." [68] Benet dalam kontras berpendapat bahwa menyamakan Keneh Bosem dengan manis tebu dapat ditelusuri ke sebuah kesalahan penerjemahan dalam Septuaginta, yang mengira Keneh Bosem, kemudian disebut sebagai "cannabos" dalam Talmud, "kalabos", umum Mesir rawa tebu pabrik.

Lihat pulaSunting

  • Abramelin minyak
  • Air suci
  • Shemen Afarsimon, minyak kesemek, dalam Mishnah.
  • Cuci dan pengurapan
  • Bagian Alkitab yang berkaitan: Keluaran 30

ReferensiSunting

  1. ^ Schaff, Philip (July 1889). History of the Christian Church, Volume III: Nicene and Post-Nicene Christianity. A.D. 311-600. Christian Classics Ethereal Library. hlm. 1117. ISBN 9781610250429. 
  2. ^ Templat:Alkitab 30:23-25
  3. ^ Commentary on the Bible, by Adam Clarke
  4. ^ "What does Messiah mean?". gotquestions. Diakses tanggal 12 March 2016. 
  5. ^ "Strong's Exhaustive Concordance". biblehub. Diakses tanggal 12 March 2016. 
  6. ^ Roland De Vaux Les institutions de I 'ancien testament (Paris: Cerf, 1958); English 1965 - rep. Ancient Israel: its life and institutions - Page 104 1997 "Was anointing, in Israel, a strictly royal rite? In IK 19: 15-16 God commands Elias to go and anoint Hazael, Jehu . . . and Eliseus. Hazael was to be king of Syria, Jehu would be anointed king of Israel by a disciple of Eliseus, ."
  7. ^ King, cult, and calendar in ancient Israel: collected studies Page 36 ed. Shemaryahu Talmon - 1986 "Extra-biblical sources show that the practise of anointing kings was common to many ancient Near-Eastern monarchies ... that in Israel anointing was not a purely sacred act but also a socio-political one"
  8. ^ On the Function of the Holy Incense (Exodus XXX 34-8) and the Sacred Anointing Oil (Exodus XXX 22-33) C Houtman - Vetus Testamentum, 1992
  9. ^ M.C.A. Korpel, A Rift in the Clouds, Ugaritic and Hebrew Descriptions of the Divine (Munster, 1990), pp. 99,105, 142, 419.
  10. ^ http://www.reporter.am/go/article/2008-09-23-the-blessing-of-the-muron-behind-the-ritual
  11. ^ Abrahamian, Nyree, The Blessing of the Muron:Behind the Ritual
  12. ^ Lewis, Hal M. From sanctuary to boardroom: A Jewish approach to leadership. Rowman & Littlefield Pub Incorporated, 2006.
  13. ^ Molland, Einar. "Irenaeus of Lugdunum and the Apostolic Succession." Journal of (1950).
  14. ^ Frand, Rabbi Yissocher, On Parshas Ki Sisa
  15. ^ http://www.torah.org/learning/ravfrand/5765/kisisa.html
  16. ^ Abraham, Nyree, The Blessing of the Muron: Behind the Ritual
  17. ^ Jenner, H. (1912). East Syrian Rite. In The Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company
  18. ^ http://www.newadvent.org/cathen/14413a.htm
  19. ^ Khs-Burmester, Oswald Hugh Ewart. "A Folio of a XIVth Century Ms. of the Rite of Consecration of the Chrism and the Kallielaion from the Monastery of Saint Macarius in Scetis." Studia Orientalia Christiana 9.-1 (1964): 223-231.
  20. ^ Publications de l'lnñitut d'Études Orientales de la Bibliothèque Patriarcale d'Alexandrie, Alexandrie, 1954, No. 3, pp. 52-58
  21. ^ http://malankaraorthodoxchurch.in/index.php option=com_content&task=view&id=39&Itemid=223
  22. ^ Escapeallthesethings.com
  23. ^ The Red Heifer, The Original Ashes, The Temple Institute
  24. ^ Templeinstitute.org
  25. ^ Pharisees and the Sadducees: Rethinking Their Respective Outlooks on Jewish Law, GR Knight - BYU L. Rev., 1993 – HeinOnline
  26. ^ The end of days: fundamentalism and the struggle for the Temple Mount, By Gershom Gorenberg
  27. ^ The strange search for the ashes of the Red Heifer D. C. Browning - The Biblical archaeologist, 1996 – cat.inist.fr
  28. ^ Chewonthatblog.com
  29. ^ [1]
  30. ^ Torah.org
  31. ^ Jones,ThD, Professor Vendyl, Researcher 17, March 2004
  32. ^ I Kings 17:12-16
  33. ^ Zeitlin, Solomon. "Hanukkah: Its Origin and Its Significance." The Jewish Quarterly Review (1938): 1-36
  34. ^ http://www.historykb.com/Uwe/Forum.aspx/history/9593/Shemen-HaMishcha-The-Holy-Anointing-Oil#d815695077efbuwe
  35. ^ Tchilingirian, Hratch. "The Armenian Church."
  36. ^ Sahagun, Louis, The Los Angeles Times, 10/11/2008
  37. ^ http://articles.latimes.com/2008/oct/11/local/me-beliefs11
  38. ^ Abrahamian, Nyree, The blessing of the Muron: Behind the ritual
  39. ^ Reporter.am
  40. ^ Armenian Heritage, The Blessing of the Holy Muron
  41. ^ Catholic ecycl
  42. ^   Herbermann, Charles, ed. (1913). "East Syrian Rite". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  43. ^ MacLean & Browne, The Catholicos of the East and his People, Society for Promoting Christian Knowledge, 1892. pages 247 & 248.
  44. ^ Holy Apostolic Catholic Assyrian Church of the East, Commission on Inter-Church Relations and Education Development, Fifth Pro Oriente Non-official Consultation on Dialogue within the Churches of the Syriac Tradition: "Sacraments in the Syriac Tradition — Part II", 26 February to 1 March 2002; Vienna (Austria), The Sacrament of the Holy Leaven "Malka" and the Holy Oil
  45. ^ Copticchurch.net
  46. ^ quoted in Berardino, Encyclopedia of the Early Church, v. 1, p. 190
  47. ^ in Rom. Comm. V, 8; quoted in Berardino, ibid.
  48. ^ Cat. 21, 3; quoted in Berardino, ibid.
  49. ^ cf. John 19:38-40
  50. ^ Suscopts.org
  51. ^ Burmester, O. H. E., The Egyptian or Coptic Church, A Detailed Description of Her Liturgical Services and the Rites and Ceremonies Observed in the Administration of Her Sacraments, Cairo, 1967
  52. ^ Abu l-Barakat Ibn Kabar, Misbah az-Zulmah fi idah al-khidmah, Cairo, 1971
  53. ^ Berardino, Angelo di, Encyclopedia of the Early Church, translated by Walford, A. Cambridge 1992
  54. ^ Sawirus ibn al-Muqaffa, Tartib al-kahanut, manuscript.
  55. ^ Malankarorthodoxchurch.in
  56. ^ Syriac Orthodox Resources
  57. ^ G. Johannes Botterweck; Helmer Ringgren; Heinz-Josef Fabry (January 2004). Theological Dictionary of the Old Testament. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 68–. ISBN 978-0-8028-2337-3. 
  58. ^ J. Cheryl Exum (1 January 2005). Song of Songs: A Commentary. Westminster John Knox Press. hlm. 179–. ISBN 978-0-664-22190-4. 
  59. ^ "Exodus 30:23 Take thou also unto thee principal spices, of pure myrrh five hundred shekels, and of sweet cinnamon half so much, even two hundred and fifty shekels, and of sweet calamus two hundred and fifty shekels". Scripturetext.com. Diakses tanggal 2010-08-18. 
  60. ^ Plants of the Bible - Page 40 Harold Norman Moldenke, Alma Lance Moldenke - 1952 "The Hebrew word involved is "keneh" (Ezekiel 27: 19 ; Song 4: 14) or, more fully, "keneh bosem", meaning "spiced or sweet cane" (Exodus 30: 23) or "keneh hattob" or "v'kaneh hatov", meaning "and the good cane" (Jeremiah 6: 20)."
  61. ^ Vernunft und alle Sinne: ine theologisch-ästhetische Betrachtung ... - Page 122 Klaus Röhring - 2007 "Die creme- und rosafarbenen Blüten mischen sich auch farblich in dieses duftende Bouquet, sodass die Augen mitriechen können und sollen. Kalmus wird als fünfte der Pflanzen und Düfte genannt, hebräisch »keneh bosem«, Balsamschilf, ..."
  62. ^ "Ki Tisa". Bible.ort.org. Diakses tanggal 2010-08-18. 
  63. ^ Duke, James, Duke's Handbook of Medicinal Plants of the Bible, CRC Press, 2010, p.170.
  64. ^ Myers, Allen & Beck, A, Eerdmans Dictionary of the Bible, Eerdmans, 2000, p.1259.
  65. ^ Kaplan, Aryeh. The Living Torah New York 1981. p. 442.
  66. ^ ספר העבודה - Volume 8,Numéro 1 - Page 136 Moses Maimonides - 2007 "One who willfully prepares anointing oil in this manner and with these measurements without adding or reducing [the quantity of the herbs] ... In his Living Torah, Rav Aryeh Kaplan identifies this as the Cymbopogon martinii or palmarosa plant."
  67. ^ Sula Benet, Early Diffusion and Folk Uses of Hemp (1967)
  68. ^ Kaplan, Aryeh. The Living Torah New York 1981. p. 442.