Metropole

Metropole (berasal dari bahasa Yunani metropolis yang berarti "ibu kota") adalah tanah air atau wilayah pusat imperium kolonial. stilah ini terutama digunakan dalam lingkup Imperium Portugal, Prancis, dan Britania untuk menunjuk wilayah Eropa mereka, sebagai lawan dari wilayah kolonial atau seberang laut mereka.

Italia Romawi, metropole Kekaisaran Romawi berwarna merah. Provinsi-provinsi Romawi lain berwarna merah muda.

Kekaisaran RomawiSunting

Metropole Kekaisaran Romawi yaitu Italia Romawi. Sebagai tanah air Romawi, Italia juga mempertahankan status khusus yang menjadikannya sebagai "bukan provinsi, tetapi Domina (pemimpin) provinsi-provinsi". Italia pernah menjadi federasi oleh Romawi pada abad ketiga SM. Berbeda dengan teritori seberang laut dan ultramontane yang ditaklukkan oleh Romawi, Italia, karena kehadiran Roma di semenanjung, tidak dikurangi menjadi status provinsi. Awalnya, Roma membagi huruf miring menjadi tiga kelompok: Warga negara Romawi, Latini (semi-warga negara dan semi-konfederasi), dan socii (konfederasi). Setelah 88 SM, semua huruf miring dijadikan warga negara Romawi. Italia terus memiliki status istimewa ini hingga tahun 212 M, ketika kewarganegaraan diperluas ke semua penduduk Kekaisaran. Dari Caesar Augustus (27 SM) ke Septimius Severus (192 M), semua Kaisar Romawi berasal dari Italia (Claudius, Trajan, dan Hadrian, meskipun lahir di luar Italia, berasal dari koloni dan keluarga Italia). Istilah Ius Italicum mengidentifikasi hak istimewa orang Romawi Italia, terutama dalam hal perpajakan, yang dapat diperluas ke komunitas tertentu di luar Italia dalam kondisi tertentu.[1][2][3][4][5]

Imperium PortugisSunting

Dalam lingkup Imperium Portugis, metropolenya adalah bagian Eropa dari Portugal, yang meliputi Portugal Kontinental (daratan) dan pulau-pulau yang berdekatan (Azores dan Madeira), yang sekarang sesuai dengan Portugal modern saat ini. Hingga pertengahan abad ke-19, wilayah Eropa Portugis disebut sebagai "Portugal" atau sebagai "Kerajaan". Namun, istilah-istilah ini menjadi tidak tepat ketika wilayah seberang laut Portugis memperoleh status provinsi seberang lautan pada tahun 1832, dan dianggap sebagai bagian integral Kerajaan Portugal bersama provinsi-provinsi di Eropa. Penggunaan istilah "Metrópole" muncul kemudian sebagai sebutan resmi untuk bagian Eropa Portugal. Sejak saat itu, dan sampai kemerdekaan sebagian besar wilayah seberang laut Portugis yang tersisa pada tahun 1975, Portugal mencakup Metrópole dan wilayah seberang laut.

Imperium PrancisSunting

Imperium BritaniaSunting

Metropole Imperium Britania adalah Pulau Britania Raya. Istilah ini kadang-kadang digunakan bahkan lebih spesifik untuk merujuk pada London sebagai metropole imperium, sejauh para politisi dan pengusaha London memberikan pengaruh terbesar di seluruh wilayah jajahan baik dalam bentuk diplomatik, ekonomi dan militer. Sebaliknya, istilah Britania non-London mengacu pada pinggiran metropole.[6]

Karya ilmiah yang lebih baru, dimulai dengan karya John "Jack" Gallagher dan Ronald Robinson pada 1950-an, mempertanyakan definisi tradisional, dengan mengemukakan bahwa keduanya sama-sama konstitutif dan mempertahankan bahwa, terlepas dari inkonsistensi temporal yang tampak melekat dalam keberadaan mereka yang terpisah, masing-masing dibentuk secara bersamaan dalam hubungannya dengan yang lain.[6] Gallagher dan Robinson adalah sosialis, mengamati kebangkitan kekuatan ekonomi Amerika Serikat di negara berkembang pada saat koloni Afrika di Kerajaan Inggris diberikan kemerdekaan; kedua cendekiawan berpendapat bahwa ekspansi pengaruh luar negeri Inggris dan Amerika pada akhirnya berkembang di sepanjang jalur yang sama.[7]

Menurut teori Gallagher dan Robinson, penggunaan kekuasaan lunak oleh Britania, terutama melalui penggunaan modal Britania dan bentuk pengaruh ekonomi lainnya memungkinkan pembentukan hubungan ekonomi yang menguntungkan dan perdagangan bebas untuk barang-barang yang diproduksi di Britania. Dengan melakukan ini, Britania dapat memperoleh keuntungan dari Kekaisaran tanpa mengeluarkan uang untuk urusan militer yang mahal. Dalam interpretasi ini, "imperium informal" dari Britania adalah bagian yang menentukan dari metropolis seperti halnya "imperium formal".[8]

ReferensiSunting

  1. ^ [1]
  2. ^ [2]
  3. ^ [3]
  4. ^ [4]
  5. ^ [5]
  6. ^ a b Webster 2006, hlm. 70.
  7. ^ Webster 2006, hlm. 69.
  8. ^ Webster 2006, hlm. 70-71.

Daftar pustakaSunting

  • Webster, Anthony (2006). The Debate on the Rise of the British Empire. Manchester: Manchester University Press. ISBN 0-7190-6793-6.