Mauna Kea

gunung di Hawaii, Amerika Serikat

Mauna Kea (/ˌmnə ˈkə/;[6] Hawaii: [ˈmɐwnə ˈkɛjə]; singkatan dari Mauna a Wākea)[7] adalah Gunung berapi tidur di pulau Hawaiiʻi. Puncaknya berada pada ketinggian 4.207,3 m (13.803 ft) di atas permukaan laut, hal ini menjadikannya titik tertinggi di negara bagian Hawaiiʻi dan puncak tertinggi kedua dari sebuah pulau di Bumi. Puncaknya kira-kira 38 m (125 ft) lebih tinggi dari Mauna Loa, tetangganya yang lebih masif. Mauna Kea luar biasa menonjol secara topografi untuk ketinggiannya: keunggulan basahnya adalah kelima belas di dunia di antara pegunungan, pada 42.073 m (138.035 ft); prominence keringnya 9,330 m (31 ft) adalah kedua di dunia setelah Gunung Everest.[8] Tonjolan kering ini lebih tinggi dari ketinggian Gunung Everest di atas permukaan laut 8,84886 m (29 ft), dan beberapa pihak berwenang telah melabeli Mauna Kea sebagai gunung tertinggi di dunia, dari dasar bawah lautnya.[a]

Mauna Kea
Maunakea[1]
Mauna Kea from the ocean.jpg
Mauna Kea pada bulan Desember 2007, dengan tampilan topi salju musimannya
Titik tertinggi
Ketinggian4.207,3 m (13.803 ft)[2]
Puncak4.207,3 m (13.803 ft)[2]
Isolasi3.947 km (2.453 mi)[3]
Masuk dalam daftar
Koordinat19°49′14.4″N 155°28′05.0″W / 19.820667°N 155.468056°W / 19.820667; -155.468056Koordinat: 19°49′14.4″N 155°28′05.0″W / 19.820667°N 155.468056°W / 19.820667; -155.468056[2]
Geografi
Mauna Kea di Hawaii
Mauna Kea
Mauna Kea
Posisi Mauna Kea di Hawaiiʻ
LetakHawaii, Amerika Serikat
PegununganKepulauan Hawaii
Geologi
Usia batuanBatuan tertua: 237,000 ± 31,000 BP[4]
Perkiraan: ~1 juta[4]
Jenis gunungGunung berapi perisai
Hotspot volcano
Busur/sabuk vulkanikRantai gunung bawah laut Hawaii–Kaisar
Letusan terakhir2460 BCE ± 100 tahun
Pendakian
Pendakian pertamatercatat: Goodrich (1823)[5]
Rute termudahJalur Mauna Kea
Ditetapkan:November 1972

Usianya sekitar satu juta tahun dan dengan demikian melewati tahap perisai paling aktif dalam kehidupan ratusan ribu tahun yang lalu. Dalam keadaan post-shield saat ini, lavanya lebih kental, dan menghasilkan profil yang lebih curam. Vulkanisme akhir juga telah memberikan penampilan yang jauh lebih kasar daripada gunung berapi tetangganya karena konstruksi Kerucut piroklastik, desentralisasi rift zone-nya, glatser pada puncaknya, dan pelapukan oleh pertukaran hembusan angin yang berlaku. Mauna Kea terakhir meletus 6.000 hingga 4.000 tahun yang lalu dan sekarang dianggap tidak aktif.

Di agama Hawaii, puncak pulau Hawaiiʻi dianggap suci. Hukum kuno hanya mengizinkan aliʻi berpangkat tinggi untuk mengunjungi puncaknya. Hawaii Kuno yang tinggal di lereng Mauna Kea mengandalkan hutannya yang luas untuk makanan, dan menambang basal gunung berapi-glasial yang lebat di sisinya untuk alat produksi. Ketika orang Eropa tiba pada akhir abad ke-18, pemukim memperkenalkan ternak, domba, dan hewan buruan, banyak di antaranya menjadi liar dan mulai merusak keseimbangan ekologi gunung berapi. Mauna Kea secara ekologis dapat dibagi menjadi tiga bagian: Iklim alpin di puncaknya, hutan Sophora chrysophyllaMyoporum sandwicense (atau māmane–naio) di sisi-sisinya, dan hutan Akasia koaMetrosideros polymorpha (atau koa–ʻōhiʻa), sekarang sebagian besar dibuka oleh bekas industri gula di pangkalannya. Dalam beberapa tahun terakhir, kekhawatiran atas kerentanan spesies asli telah menyebabkan kasus pengadilan yang memaksa Departemen Tanah dan Sumber Daya Alam Hawaiʻi untuk bekerja menuju pemberantasan semua spesies liar di gunung berapi.

Dengan ketinggiannya yang tinggi, lingkungan yang kering, dan aliran udara yang stabil, puncak Mauna Kea adalah salah satu situs terbaik di dunia untuk pengamatan astronomi. Sejak pembuatan jalan akses pada tahun 1964, tiga belas teleskop yang didanai oleh sebelas negara telah dibangun di puncak. Observatorium Mauna Kea digunakan untuk penelitian ilmiah di seluruh spektrum elektromagnetik dan merupakan fasilitas terbesar di dunia. Konstruksi mereka di lanskap yang dianggap keramat oleh penduduk asli Hawaii terus menjadi topik perdebatan hingga hari ini.

Keunggulan topografiSunting

 
Untuk mengilustrasikan keunggulan kering Mauna Kea, bayangkan menaikkan permukaan laut Samudra Pasifik untuk menenggelamkan bagian atas dari Mauna Kea. Kemudian perlahan-lahan turunkan lagi. Hal pertama yang muncul adalah puncak Mauna Kea. Kemudian Mauna Loa dan puncak-puncak Kepulauan Hawaii di sekitarnya akan muncul dari lautan. Jika laut semakin terkuras, pulau di sekitar Mauna Kea akan tumbuh dan menyatu dengan pulau-pulau di sekitarnya. Lanjutkan pengeringan sampai jembatan darat terbentuk antara Kepulauan Hawaii dan sebuah benua sehingga memungkinkan untuk berjalan jauh ke sana tanpa basah kuyup. Berhentilah mengeringkan pada titik ini, dan jembatan ini adalah key col dari Mauna Kea yang kering, menghubungkannya ke Gunung Everest. Puncak Mauna Kea berdiri 9,330 m (31 ft) di atas kolom kunci ini

Mauna Kea luar biasa menonjol secara topografi untuk ketinggiannya, dengan keunggulan basah kelima belas di dunia di antara pegunungan, dan keunggulan kering kedua di dunia setelah Gunung Everest.[8] Ini adalah puncak tertinggi di pulaunya, jadi keunggulannya yang basah cocok dengan ketinggiannya di atas permukaan laut, pada 42.073 m (138.035 ft).[8] Karena Kepulauan Hawaii miring jauh ke dalam lautan, Mauna Kea memiliki tonjolan kering 9,330 m (31 ft).[8] Tonjolan kering ini lebih tinggi dari ketinggian Gunung Everest di atas permukaan laut 8,84886 m (29 ft), jadi Everest harus mencakup seluruh benua di kaki bukitnya untuk melebihi pro kering Mauna Kea minence.

Mengingat seberapa banyak Mauna Kea menonjol dari Palung Hawaii, beberapa otoritas menyebutnya gunung tertinggi (berlawanan dengan tertinggi) di dunia, yang diukur dari dasar ke puncak.[9][10][12][13][14] Tidak seperti penonjolan, dasar didefinisikan secara longgar, yang menghasilkan angka mulai dari 10 m (32,696 ft)[9] (kira-kira ke titik terdalam di Palung Hawaii) hingga 17,205 m (56 ft)[11] (sampai ke akar gunung jauh di bawah tanah). Pada contoh-contoh itu, gunung-gunung lain mempertaruhkan klaim yang menyaingi, seperti Gunung Lamlam mengklaim pendakian yang lebih tinggi dari pangkalan (11.528 m (37.820 ft), mulai dari Kedalaman Challenger),[15][16] dan semua Pegunungan Himalaya yang mengklaim sangat dalam root.[17] Kenaikan yang lebih besar dapat diukur dari palung Atacama hingga pegunungan Andes, misalnya, dasar Richard's Deep (8.065 m (26.460 ft) dalam[18]) ke puncak Llullaillaco terdekat (6,739 m (22 ft) tinggi[19] ) adalah 14.804 m (48.570 ft). Baik Gunung Lamlam maupun Llullaillaco tidak memiliki keunggulan kering Mauna Kea, karena mereka tidak meluas ke parit di segala arah.

GeologiSunting

KīlaueaHualālaiKohalaMauna Loa 
Peta gambar yang dapat diklik dari Kepulauan Hawaii menunjukkan lokasi Mauna Kea, yang merupakan 22,8 persen dari luas permukaan pulau[4]

Mauna Kea adalah salah satu dari lima gunung berapi yang membentuk pulau Hawaiiʻi, pulau terbesar dan termuda di Kerajaan Hawaii.[20] Dari lima titik panas gunung berapi, Mauna Kea adalah yang tertua keempat dan keempat yang teraktif.[4] Ini dimulai sebagai gunung berapi preshield yang digerakkan oleh Hawaiʻi hotspot sekitar satu juta tahun yang lalu, dan menjadi sangat aktif selama shield stage hingga 500.000 tahun yang lalu.[21] Mauna Kea memasuki masa yang lebih tenang post-shield stage 250.000 hingga 200.000 tahun lalu,[22] dan saat ini tidak aktif.[4] Mauna Kea tidak memiliki puncak yang terlihat kaldera, tetapi berisi sejumlah kerucut kecil sinder dan batu apung di dekat puncaknya. Bekas kaldera puncak mungkin telah terisi dan terkubur oleh endapan letusan puncak kemudian.

Mauna Kea memiliki volume lebih dari 32.000 km3 (7.680 cu mi), begitu masif sehingga ia dan tetangganya, Mauna Loa, menekan kerak samudra di bawahnya dengan tekanan 6 km (4 mi).[23] Gunung berapi terus slip dan meratakan karena beratnya sendiri dengan kecepatan kurang dari 02 mm (0,08 in) per tahun. Sebagian besar massanya terletak di sebelah timur puncaknya saat ini. Berdiri 42.073 m (138.035 ft) di atas permukaan laut,[24] tentang { 38 m (125 ft) lebih tinggi dari tetangganya Mauna Loa,[25] dan merupakan titik tertinggi di negara bagian Hawaii.[26]

Seperti semua gunung berapi di Hawaii, Mauna Kea telah terbentuk karena Lempeng tektonik Pasifik telah bergerak di atas titik panas Hawaii di mantel yang mendasari Bumi.[27] Gunung berapi pulau Hawaii adalah bukti terbaru dari proses ini yang, lebih dari 70 juta tahun, telah menciptakan rantai gunung bawah laut Hawaiian Ridge–Emperor sepanjang 6.000 km (3.700 mi).[20] Pandangan yang berlaku, meskipun tidak sepenuhnya diselesaikan, adalah bahwa titik panas sebagian besar telah diam di dalam mantel planet selama sebagian besar, jika tidak semua Era Senozoikum.[28] Namun, sementara vulkanisme Hawaii dipahami dengan baik dan dipelajari secara ekstensif , masih belum ada penjelasan pasti tentang mekanisme yang menyebabkan efek hotspot.[29]

Aliran lava dari Mauna Kea tumpang tindih dalam lapisan yang kompleks dengan tetangganya selama pertumbuhannya. Yang paling menonjol, Mauna Kea dibangun di atas aliran yang lebih tua dari Kohala ke barat laut, dan memotong dasar Mauna Loa ke selatan.[23] Celah erupsi asli (rift zone) di sisi Mauna Kea terkubur oleh vulkanisme pasca-perisainya.[22] Hilo Ridge, struktur zona keretakan bawah laut yang menonjol di timur Mauna Kea, pernah diyakini sebagai bagian dari gunung berapi; namun, sekarang dipahami sebagai zona keretakan Kohala yang telah dipengaruhi oleh aliran Mauna Kea yang lebih muda.[30]

Lava tahap perisai yang membentuk massa utama gunung berapi yang sangat besar adalah Kelompok magma toleitik, seperti yang ada di Mauna Loa, yang diciptakan melalui pencampuran primer magma dan subduksi kerak samudera.[31] Mereka ditutupi oleh rock strata tertua yang tersingkap di Mauna Kea, pasca-perisai alkali basalt Vulkanik Hāmākua, yang meletus antara 250.000 dan 70–65.000 bertahun-tahun lalu. Aliran vulkanik terbaru adalah hawait dan mugearite: mereka adalah Vulkanik Laupāhoehoe pasca-perisai, meletus antara 65.000 dan 4.000 tahun yang lalu.[27][32] Perubahan komposisi lava ini disertai dengan lambatnya pasokan magma ke puncak, yang menyebabkan letusan yang lebih lemah yang kemudian memberi jalan kepada episode-episode terisolasi yang terkait dengan dormansi vulkanik. Lava Laupāhoehoe lebih kental dan mengandung lebih banyak volatilitas daripada basal tholeiitic sebelumnya; alirannya yang lebih tebal secara signifikan memperdalam sisi Mauna Kea. Selain itu, erupsi eksplosif telah membangun kerucut cinder di dekat puncak.[4] Kerucut ini adalah pusat letusan terbaru Mauna Kea. Puncaknya saat ini didominasi oleh Kubah lava dan kerucut cinder dengan diameter hingga 15 km (9,3 mi) dan tinggi ratusan meter.[22]

Scoria dan cinder cone di puncak Mauna Kea di musim dingin
Bukti glasial di Mauna Kea, menguraikan terminal moraine ("m") dan till ("w")

Mauna Kea adalah satu-satunya gunung berapi Hawaii dengan bukti Gletser yang berbeda.[22] Endapan serupa mungkin ada di Mauna Loa, tetapi tertutup oleh aliran lava belakangan.[4] Terlepas dari lokasi tropis Hawaii, selama beberapa Zaman es yang lalu, penurunan suhu pada derajat yang memungkinkan salju tetap berada di puncak gunung berapi sepanjang musim panas, memicu pembentukan topi es.[33] Ada tiga episode glasiasi yang telah dicatat dari 180.000 tahun terakhir: Pōhakuloa (180-130 ka), seri Wāihu (80–60 ka) dan Mākanaka (40–13 ka). Ini telah secara ekstensif memahat puncak, menyimpan moraines dan cincin melingkar dan kerikil di sepanjang sisi atas gunung berapi.[27] Letusan subaerial dibangun kerucut cinder selama glasiasi Mākanaka,[34] yang sebagian besar dicungkil oleh aksi glasial. Kerucut terbaru dibangun antara 9000 dan 4500 tahun yang lalu, di atas endapan glasial,[35] meskipun satu penelitian menunjukkan bahwa letusan terakhir mungkin terjadi sekitar 3600 tahun yang lalu.[36]

Pada tingkat maksimumnya, gletser memanjang dari puncak hingga ke ketinggian antara 3.200 dan 3.800 m (10.500 dan 12.500 ft).[37] Tubuh kecil permafrost, kurang dari 25 m (80 ft) di seberang, ditemukan di puncak Mauna Kea sebelum 1974, dan mungkin masih ada.[27] Parit-parit kecil membentuk puncak, dibentuk oleh aliran air hujan dan salju yang mengalir hanya selama musim dingin mencair dan hujan sh hutang.[38] Di arah angin sisi gunung berapi, erosi sungai yang didorong oleh pertukaran angin telah mempercepat erosi dengan cara yang serupa dengan yang terjadi di Kohala yang lebih tua.

Aktivitas di masa depanSunting

Letusan terakhir Mauna Kea terjadi sekitar 4.600 tahun yang lalu (sekitar 2600 SM);[27] karena tidak aktifnya aktivitas ini, Mauna Kea ditetapkan dalam daftar bahaya Survei Geologi Amerika Serikat 7 untuk puncaknya dan 8 untuk sisi bawahnya, dari peringkat bahaya serendah mungkin yaitu 9 (yang diberikan kepada gunung berapi yang sudah punah Kohala). Sejak 8000 SM aliran lava telah menutupi 20% puncak gunung berapi dan hampir tidak ada sisinya.[39]

Meski tertidur, Mauna Kea diperkirakan akan meletus lagi. Berdasarkan letusan sebelumnya letusan, peristiwa seperti itu dapat terjadi di mana saja di sisi atas gunung berapi dan kemungkinan akan menghasilkan aliran lava yang panjang, sebagian besar dari ʻaʻā, 15–25 km (9–16 mi) panjangnya. Aktivitas jangka panjang dapat membangun kerucut cinder di sumbernya. Meskipun tidak mungkin dalam beberapa abad mendatang, letusan seperti itu mungkin akan mengakibatkan sedikit korban jiwa tetapi kerusakan infrastruktur yang signifikan.[40]

Kerucut cinder Mauna Kea dan aliran lava yang baru secara geologis
Pemetaan bahaya Mauna Kea dan sekitar Kohala

EkologiSunting

Latar BelakangSunting

Isolasi geografis Hawaiiʻi sangat mempengaruhi ekologinya. Pulau-pulau terpencil seperti Hawaiʻi memiliki banyak spesies yang tidak dapat ditemukan di tempat lain (lihat Endemisme di Kepulauan Hawaii).[41] Keterpencilan menghasilkan garis evolusi yang berbeda dari yang lain dan mengisolasi ini spesies endemik dari pengaruh biotik eksternal, dan juga membuat mereka sangat vu tahan terhadap punah dan efek dari spesies invasif. Selain itu, ekosistem Hawaiiʻi berada di bawah ancaman pembangunan manusia termasuk pembukaan lahan untuk pertanian; diperkirakan sepertiga spesies endemik pulau itu telah musnah. Karena ketinggiannya, Mauna Kea memiliki keanekaragaman ekosistem biotik terbesar di seluruh kepulauan Hawaii. Ekosistem di gunung membentuk cincin konsentris di sepanjang lerengnya karena perubahan suhu dan curah hujan dengan ketinggian.[42] Ekosistem ini secara kasar dapat dibagi menjadi tiga bagian berdasarkan ketinggian: alpinesubalpin, gunung, dan hutan basal.[5]

Kontak dengan orang Amerika dan Eropa pada awal abad ke-19 membawa lebih banyak pemukim ke pulau itu, dan memiliki efek ekologis negatif yang bertahan lama. Di lereng yang lebih rendah, sebagian besar koa–ʻōhiʻsebuah hutan diubah menjadi lahan pertanian. Lebih tinggi lagi, hewan liar yang melarikan diri dari peternakan menemukan perlindungan, dan merusak secara luas, hutan māmane–naio asli Mauna Kea.[43] Tanaman non-asli adalah ancaman serius lainnya; ada lebih dari 4.600 spesies yang diperkenalkan di pulau itu, sedangkan jumlah spesies asli diperkirakan hanya 1.000.[44]

Lingkungan AlpenSunting

 
Mauna Kea silversword (Argyroxiphium sandwicense) tumbuh di dekat puncak gunung berapi

Puncak Mauna Kea terletak di atas dan sebagian besar terdiri dari batuan lava dan tundra alpine. Daerah dengan hujan salju lebat, tidak cocok untuk vegetasi, dan dikenal sebagai semak belukar tropis Hawaii yang tinggi. Pertumbuhan dibatasi di sini oleh suhu yang sangat dingin, musim tanam yang pendek, curah hujan yang rendah, dan salju selama bulan-bulan musim dingin. Kurangnya tanah juga menghambat pertumbuhan akar, mempersulit penyerapan unsur hara dari tanah, dan memberikan area yang sangat rendah kapasitas retensi air.[5]

Spesies tumbuhan yang ditemukan pada ketinggian ini antara lain Styphelia tameiameiae, Taraxacum officinale, Tetramolopium humile, Agrostis sandwicensis , Anthoxanthum odoratum, Trisetum glomeratum, Poa annua, Sonchus oleraceus, dan Coprosma ernodioda. Salah satu spesies penting adalah Mauna Kea silversword (Argyroxiphium sandwicense), spesies tanaman endemik yang terancam punah yang tumbuh subur di gurun cinder elevasi tinggi Mauna Kea. Pada satu tahap dikurangi menjadi populasi hanya 50 tanaman,[45] Pedang perak Mauna Kea dianggap dibatasi oleh tekanan di zona alpine dari ternak, dan juga dapat tumbuh di dataran rendah.[5]

Hutan Māmane–naioSunting

 
Sepasang māmane (Sophora chrysophylla pohon

zona berhutan di gunung berapi, pada ketinggian 2.000–3.000 m (6.600–9.800 ft), didominasi oleh māmane (Sophora chrysophylla' ') dan naio (Myoporum sandwicense), keduanya merupakan spesies pohon endemik, dan karenanya dikenal sebagai hutan māmane–naio. Biji Māmane dan buah naio adalah makanan utama burung di zona ini, terutama palila (Loxioides bailleui). Palila sebelumnya ditemukan di lereng Mauna Kea, Mauna Loa, dan Hualālai, tetapi sekarang terbatas di lereng Mauna Kea—hanya 10% dari kisaran sebelumnya—dan telah dinyatakan [[sangat terancam punah] ].[42]

Ancaman terbesar terhadap ekosistem adalah penggembalaan oleh domba liar, sapi (Bos primigenius),[46] dan kambing (Capra hircus) diperkenalkan ke pulau itu pada akhir abad ke-18. Persaingan hewan liar dengan penggembalaan komersial cukup parah sehingga program untuk membasminya sudah ada sejak akhir 1920-an,[42] dan berlanjut hingga tahun 1949. Salah satu hasil dari penggembalaan ini adalah peningkatan prevalensi tanaman herba dan berkayu, baik endemik maupun introduksi, yang tahan terhadap penjelajahan.[46] Hewan liar hampir dibasmi, dan diberi nomor beberapa ratus pada 1950-an. Namun, masuknya pemburu lokal menyebabkan spesies liar dihargai sebagai hewan buruan, dan pada tahun 1959 Hawaiʻi Departemen Tanah dan Sumber Daya Alam, badan pengatur yang bertanggung jawab atas konservasi dan pengelolaan penggunaan lahan, mengubah kebijakannya menjadi program kontrol berkelanjutan yang dirancang untuk memfasilitasi olahraga.[42]

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Ciotti, Joseph E. "Historical Views of Mauna Kea: From the Vantage Points of Hawaiian Culture and Astronomical Research," Hawaiian Journal of History, 45 (2011), 147–66.
  1. ^ "Why does OMKM spell "Maunakea" as one word?". Office of Maunakea Management. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 3, 2018. Diakses tanggal February 26, 2019. 
  2. ^ a b c "Mauna Kea". NGS Station Datasheet. United States National Geodetic Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 2, 2016. Diakses tanggal October 27, 2015. 
  3. ^ "Mauna Kea". Summits of the World. peakbagger.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2015. Diakses tanggal October 27, 2015. 
  4. ^ a b c d e f g "Mauna Kea Hawai'i's Tallest Volcano". Hawaiian Volcano ObservatoryUnited States Geological Survey. May 22, 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 4, 2010. Diakses tanggal August 8, 2010. 
  5. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama esa-1940
  6. ^ Templat:Cite LPD
  7. ^ Hit, Christine (5 Agustus 2019). "Yang Suci Sejarah Maunakea". Honolulu Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-24. Diakses tanggal 28 Juli 2021.  ; Fujikane, Candace (1 September 2019). "Memetakan Kelimpahan di Mauna a Wākea sebagai Praktik Ea". Hūlili: Penelitian Multidisiplin tentang Hawaiian Well-Being. Vol. 11 no. 1. hlm. 23–54. 
  8. ^ a b c d Helman, Adam (2005). The Finest Peaks - Prominence and Other Mountain Measures. Trafford Publishing. ISBN 9781412059954. 
  9. ^ a b c "Mauna Kea" (PDF). National Geographic. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal August 12, 2021. Diakses tanggal October 10, 2021. 
  10. ^ a b "Tallest Mountain". Guinness World Records. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 21, 2015. Diakses tanggal January 21, 2015. 
  11. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Seberapa Tinggi Mauna Loa
  12. ^ Schmincke, Hans-Ulrich (2004). Volcanism. Springer. hlm. 71. ISBN 978-3-540-43650-8. 
  13. ^ "How High is Mauna Loa?". U.S. Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2021. Diakses tanggal October 10, 2021. 
  14. ^ "How Big Are Hawaiian Volcanoes?". U.S. Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 5, 2022. 
  15. ^ "Bagaimana Ilmuwan Menentukan Gunung Tertinggi di Dunia?". wisegeek. 
  16. ^ "Geografi Guam". Government of Guam. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-30. Diakses tanggal 2021-10-10. 
  17. ^ "Di bawah pegunungan". Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 21 Januari 2015. 
  18. ^ Templat:Situs web
  19. ^ "Llullaillaco". Global Volcanism Program. Smithsonian Institution. Diarsipkan dari [https ://volcano.si.edu/volcano.cfm?vn=355110 versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 18 November 2021. Diakses tanggal 22 Nov 2021. 
  20. ^ a b Watson, Jim (May 5, 1999). [https: //web.archive.org/web/20120204160200/http://pubs.usgs.gov/gip/dynamic/Hawaiian.html "Jejak panjang hotspot Hawaii"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). United States Geological Survey. Diarsipkan dari gip/dynamic/Hawaiian.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal February 4, 2012. Diakses tanggal August 26, 2010. 
  21. ^ Blichert-Toft, J.; Weis, D.; Maerschalk, C.; Agranier, A.; Albarède, F. (19 Februari 2003). "Dinamika hotspot Hawaii yang disimpulkan dari evolusi isotop Hf dan Pb gunung Mauna Kea" (PDF). Geochemistry, Geophysics, Geosystems. American Geophysical Union. 4 (2): 8704. Bibcode:2003GGG.....4.8704B. doi:10.1029/2002GC000340 . Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2021-09-03. Diakses tanggal 22 Mei 2002. 
  22. ^ a b c d Cannon, E.C.; Bürgmann, R. Roland (26 Oktober 2009). "Laporan Lengkap untuk Gunung Api Mauna Kea (Kelas B) 2601". Survei Geologi Amerika Serikat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-20. Diakses tanggal 9 Agustus 2010. 
  23. ^ a b Wolfe, E.W.; Wise, W.S.; Dalrymple, G.B. (1997). Geologi dan petrologi gunung berapi Mauna Kea, Hawaii : studi vulkanisme postshield. Makalah Profesional 1557. Survei Geologi Amerika Serikat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-15. Diakses tanggal 18 September 2010. 
  24. ^ .usgs.gov/volcanoes/mauna_kea/ "Mauna Kea: Hawaiian Volcano Observatory" Periksa nilai |url= (bantuan). Hawaiian Volcano ObservatoryUnited States Geological Survey. January 2, 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-06. Diakses tanggal February 24, 2020. 
  25. ^ "Mauna Loa, Hawaiian Volcano Observatorium, Ringkasan" (arsip). gunung berapi.usgs.gov. Survei Geologi Amerika Serikat. 2 November 2017. Diakses pada 12 Februari 2019.
  26. ^ "Science In Your Halaman Belakang: Hawaii". United States Geological Survey. 2 Oktober , 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2010. Diakses tanggal Oktober 25, 2010. 
  27. ^ a b c d e Sherrod, David R.; Sinton, John M.; Watkins, Sarah E.; Brunt, Kelly M. (2007). "Peta Geologi Negara Bagian Hawaii" (PDF). Buka laporan File 2007- 1089. United States Geological Survey. hlm. 44–48. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-18. Diakses tanggal 12 April 2009. 
  28. ^ Foulger, G.R; Anderson, Don L. (11 Maret 2006). "Rantai Vulkanik Kaisar dan Hawaii: Seberapa Baik Mereka sesuai dengan hipotesis membanggakan?". MantlePlumes.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2012. Diakses tanggal 1 April 2009. 
  29. ^ Lagu, David A.; Dalrymple, G. Brent (1987). http://pubs.usgs.gov/pp/1987/1350/pdf/pp1350_vol1.pdf |chapter-url= tidak memiliki judul (bantuan) (PDF). Dalam Decker, Robert W.; Wright, Thomas L.; Straffer, Peter H. Volcanism in Hawaii: paper untuk memperingati 75 tahun berdirinya Hawaii Volcano Observatory. Makalah Profesional 1350. 1. Washington, D.C.: Volcano Hazards Team, United States Geological Survey, Kantor Percetakan Pemerintah Amerika Serikat. hlm. 32. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-23. Diakses tanggal 5 April 2015. 
  30. ^ "Apa yang sebenarnya terjadi di dunia ini? Bukit Hilo?". Hawaii Volcano ObservatoryUnited States Geological Survey. 8 Januari 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-22. Diakses tanggal Agustus 26, 2010. 
  31. ^ Herzberg, Claude (30 November 2006). "Petrologi dan struktur termal plume Hawaii dari gunung berapi Mauna Kea". Nature. Nature Publishing Grup. 444 (7119): 605–9. Bibcode:2006Natur.444..605H. doi:10.1038/nature05254. PMID 17136091. 
  32. ^ Frey, F.A.; Garcia, M.O.; Wise, W.S.; Kennedy, A.; Gurriet, P.; Albarede, F. (1991). [https:// semanticscholar.org/paper/e4e1013ef5612ace13c28775c66b08c55290eff6 "Evolusi Gunung Berapi Mauna Kea, Hawaii: Petrogenesis Basal Tholeiitic dan Alkali"] Periksa nilai |url= (bantuan). Jurnal Penelitian Geofisika. 96 (B9): 14.347. Bibcode:1991JGR....9614347F. doi:10.1029/91JB00940. Diakses tanggal 16 Desember 2019.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: timestamp (bantuan)
  33. ^ Hon, Ken. [https:// web.archive.org/web/20110728021322/http://www.uhh.hawaii.edu/~kenhon/GEOL205/glaciers/default.htm "GEOL205 – Api dan Es – Mauna Kea: Catatan Kuliah"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). University of Hawaii at Hilo. Diarsipkan dari /~kenhon/GEOL205/glaciers/default.htm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal July 28, 2011. Diakses tanggal September 17, 2010. 
  34. ^ "Hawaiian Volcano Observatory: Informasi Foto". Deskripsi foto. [[Amerika Serikat] Survei Geologi]]. 13 Maret 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-28. Diakses tanggal 9 Agustus 2010. 
  35. ^ Porter, Stephen C. (23 April 1971). "Eruptions Holosen dari Gunung Berapi Mauna Kea, Hawaii". Science. 172 (3981): 375–7. Bibcode:1971Sci...172..375P. doi:10.1126/science.172.3981.375. PMID 17756040. 
  36. ^ Porter, Stephen C. (Juni 1973). "Stratigrafi dan Kronologi Tephra Kuarter Akhir di sepanjang Zona Celah Selatan Gunung Berapi Mauna Kea, Hawaii". GSA Bulletin. 84 (6): 1923– 40. Bibcode:1973GSAB...84.1923P. doi:10.1130/0016-7606(1973)84<1923:SACOLQ>2.0.CO;2. ISSN 0016-7606. 
  37. ^ Templat:Cite jurnal
  38. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama uh-2009
  39. ^ Watson, John (July 18, 1997). "Peta Bahaya Aliran Lava: Kohala dan Mauna Kea". United States Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal Januari 29, 2009. Diakses tanggal August 9, 2010.  }
  40. ^ "Letusan berikutnya dari Mauna Kea". Hawaii Volcano ObservatoryUnited States Geological Survey. 5 Juni 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-13. Diakses tanggal 10 Agustus 2010. 
  41. ^ Sakai, Ann K; Wagner, Warren L.; Mehrhoff, Loyal A. (2002). "Pola Kepunahan Flora Hawaii" (PDF). Systematic Biology. Oxford University Press. 51 (2): 276–302. doi:10.1080/10635150252899770 . PMID 12028733. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-12. Diakses tanggal 14 Oktober 2010. 
  42. ^ a b c d Juvik, J. O; Juvik (Agustus 1984). "Mauna Kea dan Mitos Penggunaan Berganda: Spesies Terancam Punah dan Pengelolaan Gunung di Hawaii". Penelitian dan Pengembangan Gunung. International Mountain Society. 4 (3). doi:10.2307/3673140. JSTOR 3673140.  Templat:Subscription diperlukan
  43. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama botany-1990
  44. ^ Batu, Charles P.; Cuddihy, Linda W. (1990). "Tanaman Asing". archive.org/web/20160617104817/https://books.google.com/books?id=u0RFAQAIAAAJ Perubahan vegetasi asli Hawaii-Efek manusia, mereka kegiatan dan perkenalan Periksa nilai |archive-url= (bantuan). University of Hawaii Press. ISBN 0-8248-1308-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Juni 2016. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  45. ^ Walker, Lawrence R.; Powell, Elizabeth Ann (Juli 1999). "Regenerasi pedang perak Mauna Kea Argyroxiphium sandwicense (Asteraceae) di Hawaii". Biological Conservation. 88 (1): 61–70. doi:10.1016/S0006-3207(98)00132-3. Diakses tanggal 4 September 2017.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  46. ^ a b Scrowcroft, Paul G. "Perubahan Tutupan Pohon di Mamane (Sophora chrysophylla) Hutan Digembalakan oleh Domba dan Sapi" (PDF). Ilmu Pasifik. 37 (2): 109–20. Diakses tanggal 11 Agustus 2010. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan