Marcelo Salas

José Marcelo Salas Melinao (lebih dikenal dengan nama Marcelo Salas; lahir di Temuco pada tanggal 24 Desember 1974) dijuluki El Matador ("The Killer" karena perayaan mencetak golnya), El Fenómeno dan Shileno, adalah seorang pensiunan pesepakbola Chili yang bermain sebagai penyerang. Salas dianggap sebagai striker terbaik dalam sejarah Chile[1][2][3] dan salah satu pemain sepak bola terbaik sepanjang masa di Amerika Selatan dan dunia. Dia menonjol selama 1990-an dan 2000-an di klub-klub seperti Universidad de Chile, River Plate, S.S. Lazio dan Juventus F.C.. Dia adalah kapten tim nasional Chili dan pencetak gol terbanyak - dengan total 45 gol. 37 dari mereka untuk tim nasional penuh (4 di Piala Dunia, 18 di proses kualifikasi Piala Dunia dan 15 di pertandingan persahabatan)[4] dan 8 dengan tim Olimpiade.

Marcelo Salas
Marcelo Salas 2015.jpg
Marcelo Salas 2015
Informasi pribadi
Nama lengkapJosé Marcelo Salas Melinao
Tanggal lahir24 Desember 1974 (umur 46)
Tempat lahirTemuco, Chile
Tinggi1,75 m (5 ft 9 in)
Posisi bermainpenyerang
Karier junior
1989–1991Santos FC Temuco
1991–1993Universidad de Chile
Karier senior*
TahunTimTampil(Gol)
1993–1996Universidad de Chile126(76)
1996–1998River Plate67(31)
1998–2001S.S. Lazio117(49)
2001–2003Juventus F.C.32(4)
2003–2005River Plate43(17)
2005–2008Universidad de Chile82(37)
Tim nasional
1992Chili U-203(1)
1996Chili U-237(8)
1994–2007Chili70(37)
Prestasi
Player
Universidad de Chile
Pemenang Divisi Pertama Chili 1994
Pemenang Divisi Pertama Chili 1995
River Plate
Pemenang Divisi Utama Argentina 1996
Pemenang Divisi Utama Argentina 1997
Pemenang Divisi Utama Argentina 1997
Pemenang Piala Super Amerika Selatan 1997
Pemenang Divisi Utama Argentina 2004
Lazio
Pemenang Piala Super Italia 1998
Pemenang Piala Winners UEFA 1999
Pemenang Piala Super UEFA 1999
Pemenang Serie A 1999–00
Pemenang Piala Italia 2000
Pemenang Piala Super Italia 2000
Juventus
Pemenang Serie A 2001–02
Pemenang Piala Super Italia 2002
Pemenang Serie A 2002–03
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik.

Dia bermain di Chili, Argentina dan Italia, memenangkan gelar dengan setiap klub yang dia ikuti. IFFHS menempatkannya sebagai pemain Amerika Selatan terbaik ke-31 di abad ke-20, penyerang Amerika Selatan terbaik ke-19 di abad ke-20 dan penyerang Amerika Selatan terbaik ke-3 di tahun 1990-an (bergabung dengan podium bersama pemain Brasil Ronaldo dan Romário).[5] Ia dianggap sebagai striker terbaik di Amerika pada tahun 1996 dan 1997, di mana ia menjadi bagian dari "Tim Ideal Amerika", dan juga didekorasi sebagai Pemain Terbaik Amerika Selatan Tahun 1997. Ia dinominasikan sebagai Amerika Selatan terbaik ke-7 pesepakbola kidal dalam sejarah (majalah '"Bleacher Report"').[6] Dalam Piala Dunia FIFA 1998 ia termasuk di antara "10 tokoh teratas" dari kontes.[7] Dia juga terpilih di antara 10 striker terbaik dalam sejarah sepak bola Amerika Selatan.[8] Seorang penyerang yang kuat dan ulet, dengan teknik yang bagus, yang terkenal karena sentuhan cekatannya dengan kaki kirinya, serta kemampuan udaranya, Salas memiliki rekor mencetak gol yang produktif sepanjang karirnya.[9]

Dia dianggap (bersama dengan Leonel Sánchez) sebagai pemain terhebat dalam sejarah Universidad de Chile, idola (bersama dengan Enzo Francescoli) dari River Plate of Argentina[10] (anggota ideal sejarah sebelas)[11] dan satu pemain asing terbesar dalam sejarah S.S. Lazio.[12][13]

Antara 1996 dan 2001 ia dianggap sebagai salah satu penyerang terbaik di dunia, terus-menerus dibandingkan dengan Ronaldo dan Gabriel Batistuta.[14][15] Dia juga kadang-kadang dibandingkan dengan Diego Maradona, Pelé dan Gerd Müller. Setelah pertandingan persahabatan antara Inggris dan Chili di Stadion Wembley, di mana Salas hanya mencetak dua gol, pers Inggris menulis judul: "Ole, Ole, Ole ... Salas adalah Diego Maradona yang baru"[16] dan setelah mencetak dua gol Gol dalam pertandingan pertama Piala Dunia FIFA 1998 melawan tim nasional Italia, pers Spanyol berjudul: "Sundulannya dalam kontes dengan Fabio Cannavaro mengingatkan pada lompatan mengesankan Pelé atas Burgnich di final Piala Dunia 1970".[17]

Pada 16 Desember 1998 ia bergabung dengan Tim Nasional Dunia Lainnya dalam pertandingan yang dimainkan di Stadio Olimpico melawan Italia, dalam perayaan seratus tahun Calcio Italia. Salas memasuki babak kedua, menggantikan Gabriel Batistuta.[18][19]

Dia tampil untuk tim nasional Chili di Piala Dunia FIFA 1998 di Prancis, di mana dia mencetak empat gol dalam empat pertandingan, membawa negaranya ke putaran kedua kompetisi. Salas juga bermain untuk Chile di dua turnamen Copa América, membantu negaranya finis di urutan keempat pada edisi 1999 turnamen tersebut.

Karier klubSunting

Universidad de ChileSunting

Lahir di Temuco, Salas adalah produk pemuda dari tim muda Deportes Temuco sampai ayahnya membawanya ke Santiago de Chile untuk dimasukkan ke Universidad de Chile.

Salas membuat debutnya bermain untuk Universidad de Chile pada 1993 dan menjadi starter pada 4 Januari 1994 melawan Cobreloa di mana dia juga mencetak gol. Akhirnya, Salas dikonsolidasikan dalam pertandingan melawan Colo Colo di Stadion Nasional, di mana ia mencetak Hat-trick dalam kemenangan 4-1.[20] Penampilannya yang hebat dengan cepat membuat para penggemar universitas memberinya julukan "Matador" karena darah dinginnya saat mendefinisikan, juga terinspirasi oleh lagu dengan nama yang sama oleh grup musik Argentina Los Fabulosos Cadillacs, yang pada saat itu sedang fashionable dalam bahasa Latin. Amerika. Pada saat inilah dia juga mematenkan caranya merayakan gol: dia meletakkan satu kaki ke bawah, menundukkan kepala, merentangkan lengan kanannya dan mengarahkan jari telunjuknya ke langit.

Salas membantu tim memenangkan gelar berturut-turut pada tahun 1994 dan 1995, menjadi bagian fundamental dalam serangan tim Universidad de Chile, menjadi pencetak gol terbanyak di kedua musim (masing-masing 27 dan 17 gol). Meninggalkan jejak 76 gol yang mana termasuk kampanye 1996 yang kuat di Piala Libertadores.

River PlateSunting

Kemudian pada tahun 1996, Salas pindah ke Argentina untuk bermain dengan River Plate dari divisi pertama Argentina. Pada tanggal 30 September 1996 dia mencetak gol pertamanya dengan seragam River Plate dalam pertandingan klasik melawan Boca Juniors di stadion La Bombonera. Dari 1996 hingga 1998 Salas mencetak 31 gol dalam 67 pertandingan, membantu River memenangkan Torneo de Apertura 1996 (di mana dia mencetak dua gol dalam kemenangan 3-0 atas Vélez Sársfield yang membuatnya menjadi juara), Clausura 1997, Apertura 1997 ( mencetak gol gelar melawan Argentinos Juniors), dan Supercopa Libertadores 1997, di mana ia mencetak 2 gol di final melawan São Paulo yang memberi klub jutawan itu piala. Selain itu, ia terpilih sebagai Pesepakbola Terbaik musim ini di Argentina dan Pemain Terbaik Amerika Selatan Tahun 1997. Prestasi ini akan memperkuat warisannya di Argentina sebagai salah satu pemain kelahiran asing terbesar yang mendapat julukan, "El shileno (sic) Salas ".

Tim Argentina menghargai operasinya sebesar US $ 30.000.000 mengingat minat klub Inggris, Manchester United, selain klub-klub besar dari Italia dan Spanyol karena mempekerjakannya.[21]

LazioSunting

Pada tanggal 1 Februari 1998, berkat penampilannya yang baik di Argentina dan di tim nasional Chili, ia dijual ke S.S. Lazio di Italia seharga US $ 20,5 juta.[22]

Salas bermain di Italia selama lima tahun, tiga tahun bersama S.S. Lazio (1998–2001), katalisator kunci dalam membantu membalikkan keadaan tim S.S. Lazio yang belum memenangkan Serie A sejak musim 1973–1974. Dia membuat debutnya untuk Lazio pada 12 Agustus 1998 melawan Real Madrid dari Spanyol, di mana dia mencetak gol kemenangan sesaat 2-1 untuk Trofi Teresa Herrera.[23] Debut resminya adalah untuk Piala Super Italia dalam kemenangan 2 -1 atas Juventus F.C., pada 29 Agustus 1998, di mana ia menjadi juara. Dengan Salas di tim, kesuksesan di sepak bola Italia kembali terjadi di seluruh ibu kota Italia, setelah 25 tahun. Dia mencetak gol pertamanya untuk Serie A bermain untuk Lazio beberapa hari kemudian melawan Inter Milan. Bersama Lazio ia memenangkan satu Serie A (menjadi pencetak gol terbanyak Salas tim dengan 12 anotasi), satu Piala Italia, dua Piala Super Italia, Piala Winners UEFA, dan satu Piala Super UEFA, mencetak satu-satunya gol pertandingan di yang terakhir, di a Kemenangan 1-0 atas Manchester United.

Salas dengan cepat menjadi idola tifosi Lazio, di mana mereka mendedikasikan lagu untuknya, yang paling tradisional adalah: "Matador, Matador, che ce frega de Ronaldo noi c'avemo er Matador" (Matador, Matador, kami peduli pada Ronaldo jika kami memiliki Matador).[24][25]

Setelah menolak tawaran sebesar US $ 30.000.000[26] dari klub-klub penting seperti: Manchester United, Chelsea, Arsenal, Liverpool, Barcelona, Parma, A.C. Milan dan Inter Milan.[27][28] sedang dalam negosiasi dengan Real Madrid untuk menjadi, bersama dengan Zinedine Zidane, salah satu dari dua pemain "meringue" yang hebat pada tahun 2001.[29] Namun, transfer tersebut gagal, sebagian besar karena jumlah yang terlalu tinggi yang diinvestasikan klub Spanyol yang ia investasikan dalam penandatanganan Zidane. Akhirnya, di tahun yang sama dia bergabung dengan Juventus F.C., setelah membayar klub € 25.000.000 (US $ 28.500.000) untuknya, yang pada saat itu merupakan transfer termahal dari seorang pemain Chili.

JuventusSunting

Pada 2001, dia dipindahkan ke Juventus F.C. seharga 55 miliar lira (€ 28,5 juta dengan nilai tukar tetap; uang tunai 22 miliar lira ditambah Darko Kovačević)[30] masa tinggalnya di Turin dipersingkat karena ligamen robek di lutut kanannya melawan Bologna FC di pertandingan yang valid untuk Serie A. Dimana Salas akan mengalami saat-saat terburuk dalam karirnya; ia terhambat oleh cedera, memungkinkannya untuk berpartisipasi hanya dalam 26 pertandingan dan hanya mencetak 4 gol.

River PlateSunting

Setelah Juventus mencoba gagal untuk mentransfernya ke berbagai klub, termasuk: Manchester United, Chelsea, Liverpool, Barcelona, AC Milan,[31][32][33][34][35] termasuk Sporting de Lisbon, dengan imbalan izin tersebut dari Cristiano Ronaldo muda.[36]

Akhirnya pada tahun 2003 ia kembali ke Amerika Selatan sebagian besar karena perceraian dengan mantan istrinya, untuk dekat dengan putrinya yang tinggal di Chili,[37][38] kembali dengan status pinjaman ke River Plate.

Setelah kembali ke meja jutawan, penggemar tradisional Los Borrachos del Tablon, mengeluarkan poster dan perangko-perlengkapan dengan gambar "San Matador" sebagai referensi untuk Salas.[39] Mereka juga mendedikasikan lagu untuknya yang berbunyi: "kegilaan, lihat, lihat emosi apa, itu adalah Salas Chili yang kembali ke River untuk menjadi juara".[40]

Salas menonjol terutama di Copa Sudamericana tahun itu, tetapi tidak bisa mencegah kekalahan timnya di final melawan Cienciano dari Peru, meski mencetak gol pengikat 3–3 di leg pertama. Namun, ia kemudian meraih gelar baru: turnamen Clausura 2004.

Setahun kemudian, ia membantu River mencapai semifinal Copa Libertadores 2005, mencetak hat-trick di babak kedua melawan Liga de Quito. Di semifinal, mereka kalah dari São Paulo FC 5–2. Di leg kedua, Salas mencetak gol kedua River, tapi itu tak terhindarkan, karena River kalah 2-0 di leg pertama dan River kalah 3-2 di leg kedua. Untuk kedua kalinya di River, Salas mencetak 17 gol dalam 43 pertandingan.

Marcelo Salas adalah salah satu idola terbesar para jutawan, bersama dengan Ángel Labruna, Enzo Francescoli, Ramón Díaz, Norberto Alonso, Ubaldo Fillol, Amadeo Carrizo, dan lainnya. Selain itu, dia adalah salah satu dari sedikit pemain asing yang menduduki sabuk kapten tim Argentina.

Universidad de ChileSunting

Antara 2004 dan 2005 ia menerima tawaran untuk kembali ke sepak bola Eropa dari FC Barcelona di Spanyol dan Inter Milan di Italia, antara lain.[41][42]

Pada akhir Juli 2005, dipastikan bahwa ia akan kembali ke tim sepak bola aslinya, Universidad de Chile dengan kesepakatan sementara dari Juventus, dan cinta yang tidak pernah berakhir dari para penggemar Universidad de Chile untuk Salas terbukti. Dia membawa Universidad de Chile ke final piala. Final 2005 ditentukan melalui adu penalti, dimenangkan oleh Universidad Católica. Setelah rumor pensiun berkembang di musim panas 2006, Salas memulai kampanye dengan Universidad de Chile dan memimpin tim ke final sekali lagi, yang melihat Universidad de Chile menjatuhkan gelar ke archrivals Colo-Colo melalui adu penalti.

Salas mengumumkan pengunduran dirinya pada 28 November 2008, pada usia 33. Sebelum pertandingan 23 November di mana Universidad de Chile mengalahkan Cobreloa 3-2, dengan dua gol dari Matador di Stadion Nasional.

Karier InternasionalSunting

Pada tanggal 30 April 1994 di Stadion Nasional, Salas melakukan debutnya untuk Tim nasional sepak bola Chili pada usia 19, mencetak gol internasional pertamanya saat bermain imbang 3-3 dengan Argentina dari Diego Maradona, yang sedang mempersiapkan Piala Dunia 1994.

Pada tahun 1995 ia memenangkan Piala Kanada dengan mencetak gol kemenangan untuk Chili di menit ke-87 pertandingan di final melawan Kanada (2-1).

Selama kampanye kualifikasi Piala Dunia FIFA 1998, Salas mencetak 11 gol. Dia mencetak gol yang tak terlupakan: melawan Argentina di kandang, di Quito dan di kandang melawan Ekuador dan di kandang melawan Uruguay, termasuk hat-trick melawan Kolombia dan Peru, dan satu gol di pertandingan terakhir melawan Bolivia. Melawan Peru, ia menjadi pesepakbola Chili termuda yang memakai sabuk kapten, pada usia 22 tahun.

 
Pertandingan perpisahan Salas pada 2 Juni 2009 di Stadion Nasional

Pada tur persiapan Piala Dunia FIFA 1998 di Prancis, Chili memainkan pertandingan persahabatan dengan Inggris di depan sekitar 65.000 penonton di Stadion Wembley yang legendaris pada 11 Februari 1998. Dalam pertandingan yang tak terlupakan, Chili menang 2-0 dengan gol dari "Pembunuh". Yang pertama, dari faktur yang bagus, dengan kontrol, putaran dan definisi yang sempurna, tanpa membiarkan bola menyentuh tanah setelah melewati lebih dari 60 meter. Yang kedua, penalti yang ia ciptakan setelah dengan gemilang menggiring bek Inggris Sol Campbell.

Pada tahun 1998, Marcelo Salas tampil luar biasa di Piala Dunia FIFA 1998 Prancis, mencapai babak 16 besar turnamen, ia mencetak 4 gol (dua melawan Italia, satu melawan Austria dan satu melawan Brasil), menjadi pencetak gol ketiga itu. Piala Dunia, bersama dengan striker Brazil Ronaldo, hanya berjarak 1 dari sepatu perunggu, dan 2 dari sepatu emas.

Pada tahun 1999 dengan Tim nasional sepak bola Chili mencapai semifinal Copa América, di mana mereka memperoleh tempat keempat.

Pada tanggal 15 Agustus 2000, Salas menjadi sosok hebat dalam kemenangan Chili 3-0 atas Brasil, mencetak gol yang luar biasa dan menjadi pemain paling penting dalam pertandingan tersebut, bermain di kualifikasi Piala Dunia 2002.

Karena masalah cederanya, penampilan Salas untuk Chile dibatasi setelah 2001. Dia mencetak empat gol dalam sembilan penampilan selama kampanye kualifikasi Piala Dunia 2002 yang gagal dan selama kualifikasi Piala Dunia 2006. ia melampaui Iván Zamorano sebagai pencetak gol terbanyak negara sepanjang masa untuk kedua kalinya (ia sebelumnya melakukannya pada tahun 1998) dengan gol ke-35 melawan Bolivia.

Pada tanggal 18 November 2007, selama pertandingan yang berlaku untuk kualifikasi Piala Dunia FIFA 2010 yang dimainkan Chile melawan Uruguay, Marcelo Salas mencetak 2 gol terakhirnya di Stadion Centenario yang mistis, yang pertama dengan sundulan ke tengah Carlos Villanueva dan yang kedua, penalti.

ReferensiSunting

  1. ^ Marcelo Salas adalah striker terbaik dalam sejarah Chile, 20 Mei 2020
  2. ^ el-mejor-delantero-de-la-historia/ Pemenang Piala Dunia di Chili: Marcelo Salas striker terbaik dalam sejarah, 27 November 2008
  3. ^ Siapa striker terbaik dalam sejarah,20 Mei 2020
  4. ^ Pemain dengan gol terbanyak di tim Chili,23 Desember 2017
  5. ^ IFFHS HISTORY: SOUTH AMERICA - PEMAIN OF THE CENTURY (1900–1999), 16 Oktober 2017
  6. ^ Sepuluh pesepakbola Amerika Selatan terbaik dalam sejarah Diarsipkan 2020-10-08 di Wayback Machine., 19 Maret 2013
  7. ^ Prancis Piala Dunia 1998, 29 Mei 2014
  8. ^ Pencetak gol terbaik dalam sejarah sepak bola Amerika Selatan Diarsipkan 2021-03-08 di Wayback Machine., 16 September 2013
  9. ^ Marcelo Salas, 18 Januari 2016
  10. ^ River Plate menyertakan Marcelo Salas di galeri berhala, 27 Agustus 2007
  11. ^ Marcelo Salas dipertimbangkan dalam sebelas historico de River Plate, 28 September 2020
  12. ^ Kalimat Marcelo Salas yang menyentuh hati para penggemar Lazio dan Universidad de Chile, 28 September 2020
  13. ^ Marcelo Salas adalah diterima sebagai idola selama kunjungannya ke Lazio di Italia, 10 Maret 2017
  14. ^ Passarella membandingkan Batistuta dengan Ronaldo, Salas dan gol, 6 Februari 1998
  15. ^ Salas, pembom hitam putih, 27 Januari 2019
  16. ^ 17 tahun setelah prestasi Marcelo Salas di Wembley, 11 Februari 2015
  17. ^ Piala Dunia memberikan tanda pertamanya, 16 Juni 1998
  18. ^ Batistuta, Ronaldo pihak Italia, 18 Desember 1998
  19. ^ Italia akan merebut dunia, 16 Desember 1998
  20. ^ 25 tahun setelah kelahiran julukan Matador: Marcelo Salas dan tiga golnya melawan Colo Colo, 10 April 2019
  21. ^ Road to France 98. Ferguson akan melihat Salas, 14 November 1997
  22. ^ Marcelo Salas: 20 tahun setelah izin masuk yang melebihi 20 juta, 1 Februari 2018
  23. ^ Madrid memindahkan Riazor, 13 Agustus 1998
  24. ^ Salas, kurva Nord menyanyikan paduan suara lama dan 'Matador 'terima kasih, 18 Mei 2017
  25. ^ "Apa yang kita pedulikan tentang Ronaldo, kita memilikinya er Matador ..." hari ini giliran Marcelo Salas 44 tahun, 24 Desember 2018
  26. ^ Salas di Chelsea?, 6 Maret 2001
  27. ^ Inter dan Lazio mencapai kesepakatan untuk Marcelo Salas, 29 Juni 2001
  28. ^ Tanda tangan Marcelo Salas dari Real Madrid hanya prosedur, 20 Juli 2013
  29. ^ Di Italia digunakan untuk diberikan transfer Salas ke Real Madrid, 14 Juni 2001
  30. ^ Penjualan Marcelo Salas ke Juventus dan pembelian Darko Kovacevic resmi, 24 Agustus 2001
  31. ^ Manchester United Saya akan tertarik dengan Salas, 21 January 2003
  32. ^ Juventus menerima tawaran dari Chelsea untuk Marcelo Salas dan Edgard Davis, 3 Juli 2003
  33. ^ Liverpool ingin membawa Marcelo Salas gratis, 1 Juli 2003
  34. ^ Marcelo Salas akan pergi ke Barcelona jika mereka memecat Van Gaal,19 Januari 2003
  35. ^ Milan Penyelamat Salas?, 9 Juli 2003
  36. ^ Salas mencegah Cristiano Ronaldo bermain di Juventus, 5 Juli 2018
  37. ^ Rahasia perceraian "Matador", 27 Maret 2003
  38. ^ 'Matador' mengembalikan River, 18 July 2003
  39. ^ Di Argentina, Salas sudah menjadi "San Matador", 1 Agustus 2003
  40. ^ Kali ini Salas tidak kembali, Matador kembali, 23 Februari 2004
  41. ^ Barcelona akan tertarik dengan Marcelo Salas, 14 Desember 2004
  42. ^ Inter Milan akan tertarik dengan Marcelo Salas, 13 Juli 2005