Tim nasional sepak bola Peru

tim nasional sepak bola

Tim nasional sepak bola Peru merupakan sebuah tim nasional sepak bola yang prestasinya meraih gelar juara Kejuaraan Sepak bola Amerika Selatan tahun 1939 dan 1975. Di Piala Dunia FIFA, hasil terbaiknya hanya meraih babak perempat final di 1970. Dikendalikan oleh Federasi Sepak Bola Peru.

Peru
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
JulukanLa Blanquirroja
(Putih dan Merah)
La Bicolor
(Warna Hitam)
Los Incas
(The Incas)
AsosiasiFederasi Sepak Bola Peru (FPF)
KonfederasiCONMEBOL (Amerika Selatan)
PelatihArgentina Ricardo Gareca
KaptenPaulo Guerrero[1]
Penampilan terbanyakRoberto Palacios (128)
Pencetak gol terbanyakPaolo Guerrero (38)
Stadion kandangEstadio Nacional
Kode FIFAPER
Peringkat FIFA
Terkini 21 Kenaikan 1 (23 Juni 2022)[2]
Tertinggi10 (Oktober 2017)
Terendah91 (September 2009)
Peringkat Elo
Terkini 21 Penurunan 4 (10 September 2021)[3]
Warna pertama
Warna kedua
Pertandingan internasional pertama
 Peru 0–4 Uruguay 
(Lima, Peru; 1 November 1927)
Kemenangan terbesar
 Peru 9–1 Ekuador 
(Bogotá, Kolombia; 11 Agustus 1938)
Kekalahan terbesar
 Brasil 7–0 Peru 
(Santa Cruz de la Sierra, Bolivia; 26 Juni 1997)
Piala Dunia
Penampilan5 (Pertama kali pada 1930)
Hasil terbaikPerempat final (1970)
Copa América
Penampilan29 (Pertama kali pada 1927)
Hasil terbaikJuara (1939 dan 1975)

StadionSunting

Eksterior Estadio Nacional pada tahun 2013.
Interior Estadio Nacional pada tahun 2011.

Stadion sepak bola Peru adalah Estadio Nacional yang berlokasi di Lima dan dapat menampung 45.000 penonton.[4] Lapangan saat ini adalah inkarnasi ketiga Estadio Nacional, direnovasi di bawah Alan García administrasi. Peresmian kembali secara resmi pada 24 Juli 2011,[5] menandai 88 tahun setelah tanah asli dibuka di situs yang sama pada tahun 1923.[6]

Untuk merayakan seratus tahun kemerdekaan Peru dari Spanyol, komunitas Inggris di Lima menyumbangkan Estadio Nacional asli, sebuah bangunan kayu dengan kapasitas 6.000 orang.[6] Konstruksi dimulai pada 28 Juli 1921 dan diawasi oleh Presiden Augusto B. Leguía.[7] Peresmian ulang stadion pada 27 Oktober 1952, di bawah pemerintahan Manuel A. Odría, mengikuti kampanye berat untuk renovasi yang dipimpin oleh Miguel Dasso, presiden Sociedad de Beneficencia de Lima.[8][9] Stadion yang direnovasi memiliki struktur semen dan kapasitas penonton yang lebih besar yaitu 53.000.[7] Pembangunan kembali terakhirnya pada tahun 2011, termasuk pembangunan eksterior berlapis plakat, sistem penerangan warna-warni internal, dua layar raksasa LED, dan 375 suite pribadi.[10][11]

Ciri khas dari tanah ini adalah Menara Miguel Dasso di sisi utaranya, yang berisi luxury boxes (direnovasi pada tahun 2004).[8] Estadio Nacional saat ini memiliki rumput berjenis rumput bermuda alami, diinstal ulang sebagai bagian dari renovasi yang selesai pada tahun 2011. Sebelumnya, FPF telah memasang rumput buatan di stadion untuk FIFA U-17 2005, menjadikannya satu-satunya stadion nasional di CONMEBOL dengan lapangan seperti itu.[12] Meskipun peringkat tanah sintetis "FIFA Star II", sertifikasi tertinggi yang diberikan untuk lapangan buatan, para pemain menuduh rumput itu menyebabkan mereka cedera, seperti luka bakar dan memar.[13]

Peru terkadang memainkan pertandingan kandang di tempat lain. Di luar wilayah pantai Lima yang seperti gurun, atmosfer tipis di dataran tinggi Estadio Garcilaso de la Vega di Cusco telah digambarkan memberikan keuntungan strategis bagi Peru melawan tim tamu tertentu.[14] Tempat alternatif lainnya untuk tim nasional termasuk dua stadion lain di ibu kota Peru—Estadio Alejandro Villanueva dan Universitario milik Alianza Estadio Monumental.[15][16]

Tempat latihan tim nasional terletak di dalam Villa Deportiva Nacional (VIDENA) yang merupakan sebuah kompleks olahraga di distrik San Luis, Lima. Sejak 1981, kompleks ini dikelola oleh Institut Olahraga Peru (IPD).[17] Pada tahun 2017, setelah Peru lolos ke putaran final Piala Dunia 2018 di Rusia, Federasi Sepak Bola Peru mengumumkan pembentukan kompleks baru untuk Pusat Tim Nasional di distrik Chaclacayo, Lima. Kompleks baru ini akan berisi enam tempat latihan untuk tim putra dan putri, termasuk tim senior dan junior.[18]

SuporterSunting

 
Foto poster besar, ditempatkan di dinding di belakang pohon, menggambarkan seorang pria merayakan Poster raksasa di kota di bawah Machu Picchu, menampilkan Edison Flores dan bersorak ¡Arriba Perú!

Sepak bola telah menjadi olahraga paling populer di Peru sejak awal abad ke-20.[19] Awalnya sepak bola sebagian besar hanya untuk kalangan eksklusif dan ekspatriat Anglophile Lima, dan terpencil dari bagian kota lainnya,[20] sepak bola menjadi bagian integral dari budaya populer yang lebih luas selama tahun 1900-an dan 1910-an. Selama beberapa dekade berikutnya, pemerintah Augusto Leguía melembagakan olahraga ini menjadi hobi nasional dengan mempromosikan dan mengatur perkembangannya.[21] Akibatnya, tim sepak bola nasional menjadi elemen penting dari identitas nasional.[22] Menurut sejarawan Carlos Aguirre, semangat nasionalisme melonjak selama babak kualifikasi untuk putaran final Piala Dunia 1970, karena pemerintahan revolusioner Jenderal Juan Velasco Alvarado mengaitkan kesuksesan tim nasional dengan dugaan perubahan budaya, sosial, dan psikologis yang didorong oleh proyek politik baru negara tersebut.[23]

Penggemar sepak bola Peru dikenal dengan sorakan khas mereka ¡Arriba Per! ("Maju Peru!"),[24] nyanyian populer yang tak henti-hentinya ¡Vamos peruanos! (Ayo pergi orang Peru!).[25] serta untuk penggunaan msica criolla tradisional Peru mereka untuk menyatakan dukungan, baik di pertandingan tim nasional maupun di pertandingan klub. Msica criolla memperoleh pengakuan nasional dan internasional dengan munculnya media massa selama tahun 1930-an, menjadi simbol yang diakui dari Peru dan budayanya.[26] Lagu kebangsaan tim yang paling populer adalah Peru Campeón, polca criolla (polka Peru) yang mengagungkan di babak kualifikasi Peru untuk Piala Dunia 1970 Meksiko,[26] dan Contigo Perú, sebuah vals criollo (Peruvian waltz) surat kabar itu El Comercio menyebut "himne tim sepak bola nasional Peru".[27][A] Pada tahun 2018, sebuah voting online yang disetujui FIFA di seluruh dunia menghormati "kelompok yang bersemangat dan berdedikasi" dari pendukung Peru di turnamen Piala Dunia tahun itu dengan Penghargaan Penggemar FIFA.[29]

Bencana di Stadion Nacional pada 24 Mei 1964, yang melibatkan pendukung Peru, disebut-sebut sebagai salah satu tragedi terburuk dalam sejarah sepak bola. [30] Selama pertandingan kualifikasi untuk Olimpiade 1964 antara tim U-20 Peru dan timpalannya dari Argentina, wasit Uruguay Angel Payos menganulir gol penyeimbang Peru, menuduh permainan kasar. Penonton melemparkan rudal dari tribun sementara dua penggemar menyerbu lapangan dan menyerang wasit. Polisi melemparkan gas air mata ke kerumunan, menyebabkan terinjak-injak; mencoba melarikan diri, para penggemar terjepit di gerbang stadion yang terkunci. Sebanyak 315 orang tewas dalam kekacauan itu, dengan lebih dari 500 lainnya terluka.[31]

RivalitasSunting

Tim sepak bola nasional Peru mempertahankan persaingan yang menonjol dengan rekan-rekannya dari Chili dan Ekuador. Peru memiliki catatan yang baik melawan Ekuador dan catatan negatif melawan Chili.[32][33] Peru menghadapi kedua rivalnya di Kejuaraan Amerika Selatan 1939 di Lima, yang juga menandai pertama kalinya Peru menghadapi Ekuador dalam turnamen resmi; Peru memenangkan kedua pertandingan tersebut.[34] Peru juga mengalahkan rivalnya selama kualifikasi untuk Piala Dunia 1978 Argentina yang secara langsung menyingkirkan kedua tim.[32][33]

Persaingan sepak bola Chili–Peru dikenal dalam bahasa Spanyol sebagai Clásico del Pacífico ("Derby Pasifik").[35] Editor World Sport dari CNN, Greg Duke, menempatkannya di antara sepuluh persaingan sepak bola teratas di dunia.[36] Peru pertama kali menghadapi Chili di Kejuaraan Amerika Selatan 1935, dan mengalahkannya 1-0.[33] Persaingan sepak bola antara Peru dan Chili, sebagian merupakan cerminan dari konflik geopolitik antar kedua negara, terutama merupakan hasil dari kedua regu sepak bola yang bersaing untuk mendapatkan pengakuan sebagai tim yang lebih baik di pantai Pasifik Amerika Selatan—karena konfederasi sepak bola mereka secara historis didominasi oleh negara-negara di pantai Atlantik Amerika Selatan.[37] Kedua negara secara tradisional bersaing satu sama lain untuk memperebutkan peringkat tim nasional terbaik keempat di Amerika Selatan (setelah Argentina, Brasil, dan Uruguay).[38] Keduanya juga mengklaim telah menciptakan tendangan sepadan; Orang Peru menyebutnya "chalaca", sedangkan "chilena" di Chili.[39]

Persaingan antara tim sepak bola Ekuador dan Peru berakar pada konflik perbatasan antar kedua negara sejak abad ke-19. Pada tahun 1995, setelah Perang Cenepa, CONMEBOL mempertimbangkan untuk mengubah penyisihan grup Copa América tahun itu untuk mencegah pertandingan antara kedua belah pihak, tetapi akhirnya tidak.[40] Menurut sejarawan budaya Michael Handelsman, penggemar Ekuador menganggap kekalahan Kolombia atau Peru "alasan untuk meratapi ketidakmampuan Ekuador untuk membangun dirinya sebagai kekuatan sepak bola internasional ".[41] Handelsman menambahkan bahwa "persaingannya sangat ketat, dan permainan selalu membawa unsur kebanggaan dan kehormatan nasional".[41]

Rekor kompetisiSunting

Piala DuniaSunting

Copa AméricaSunting

PemainSunting

Tim Saat IniSunting

26 pemain berikut dipanggil untuk pertandingan kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022 melawan Uruguay, Venezuela dan Brasil masing-masing pada 2, 5 dan 9 September 2021. Caps dan gol berikut diperbaharui per 9 September 2021, setelah pertandingan melawan Brasil.


0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Pedro Gallese 23 Februari 1990 (umur 32) 78 0   Orlando City
12 1GK Carlos Cáceda 27 September 1991 (umur 30) 6 0   Melgar
21 1GK José Carvallo 1 Maret 1986 (umur 36) 7 0   Universitario



2 2DF Luis Abram 27 Februari 1996 (umur 26) 28 1   Granada
3 2DF Aldo Corzo 20 Mei 1989 (umur 33) 40 0   Universitario
4 2DF Anderson Santamaría 10 Januari 1992 (umur 30) 24 0   Atlas
5 2DF Marcos López 20 November 1999 (umur 22) 13 0   San Jose Earthquakes
6 2DF Miguel Trauco 25 Agustus 1992 (umur 29) 59 0   Saint-Étienne
15 2DF Christian Ramos 4 November 1988 (umur 33) 83 3   Universidad César Vallejo
17 2DF Luis Advíncula 2 Maret 1990 (umur 32) 98 2   Boca Juniors
22 2DF Alexander Callens 4 Mei 1992 (umur 30) 21 1   New York City FC
2DF Jhilmar Lora 24 Oktober 2000 (umur 21) 3 0   Sporting Cristal



7 3MF Raziel García 15 Februari 1994 (umur 28) 5 0   Cienciano
8 3MF Gabriel Costa 15 Februari 1994 (umur 28) 3 0   Colo-Colo
10 3MF Christian Cueva 23 November 1991 (umur 30) 82 12   Al-Fateh SC
13 3MF Renato Tapia 28 Juli 1995 (umur 27) 68 5   Celta Vigo
14 3MF Martín Távara 25 Maret 1999 (umur 23) 2 0   Sporting Cristal
16 3MF Christofer Gonzáles 12 Oktober 1992 (umur 29) 27 2   Sporting Cristal
18 3MF André Carrillo 14 Juni 1991 (umur 31) 81 11   Al-Hilal
19 3MF Yoshimar Yotún 7 April 1990 (umur 32) 108 5   Cruz Azul
20 3MF Edison Flores 15 Mei 1994 (umur 28) 56 13   D.C. United
23 3MF Wilder Cartagena 23 September 1994 (umur 27) 13 0   Al-Ittihad Kalba
3MF Sergio Peña 28 September 1995 (umur 26) 19 1   Malmö FF



10 4FW Jefferson Farfán 26 Oktober 1984 (umur 37) 90 26   Lokomotiv Moscow
11 4FW Raúl Ruidíaz 25 Juli 1990 (umur 32) 37 4   Seattle Sounders
26 4FW Yordy Reyna 17 September 1993 (umur 28) 23 2   Vancouver Whitecaps

Pemain yang DipanggilSunting

Para pemain yang tercantum di bawah ini tidak termasuk dalam skuat saat ini, tetapi telah dipanggil oleh Peru dalam 12 bulan terakhir.

Pos. Nama pemain Tanggal lahir (usia) Tampil Gol Klub Panggilan terakhir
GK Carlos Cáceda 27 September 1991 (umur 30) 6 0   Real Garcilaso Piala Dunia FIFA 2018
GK Alejandro Duarte 5 April 1994 (umur 28) 0 0   BUAP v.   Islandia, 25 Maret 2018

DF Alexander Callens 4 Mei 1992 (umur 30) 12 1   New York City v.   Amerika Serikat, 16 Oktober 2018
DF Johan Madrid 26 November 1996 (umur 25) 2 0   Sporting Cristal v.   Amerika Serikat, 16 Oktober 2018
DF Marcos López 20 November 1999 (umur 22) 1 0   Sporting Cristal v.   Jerman, 9 September 2018
DF Alberto Rodríguez 31 Maret 1984 (umur 38) 76 0   Universitario Piala Dunia FIFA 2018 INJ

MF Alexis Arias 13 Desember 1995 (umur 26) 0 0   Melgar v.   Ekuador, 15 November 2018 INJ
MF Christian Cueva 23 November 1991 (umur 30) 52 8   Krasnodar v.   Amerika Serikat, 16 Oktober 2018
MF Sergio Peña 28 September 1995 (umur 26) 9 0   Tondela v.   Amerika Serikat, 16 Oktober 2018
MF Wilder Cartagena 23 September 1994 (umur 27) 5 0   Veracruz v.   Amerika Serikat, 16 Oktober 2018
MF Paolo Hurtado 27 Juli 1990 (umur 32) 37 3   Konyaspor v.   Amerika Serikat, 16 Oktober 2018 INJ


MF Roberto Siucho 7 Februari 1997 (umur 25) 0 0   Universitario de Deportes v.   Islandia, 25 Maret 2018

FW Ray Sandoval 13 Februari 1995 (umur 27) 1 0   Morelia v.   Jerman, 9 September 2018
FW Paolo Guerrero 1 Januari 1984 (umur 38) 89 35   Internacional Piala Dunia FIFA 2018 SUS
FW Beto da Silva 28 Desember 1996 (umur 25) 6 1   UANL v.   Islandia, 25 Maret 2018

INJ Mengundurkan diri karena cedera
PRE Skuad awal
SUS Ditangguhkan
WD Mengundurkan diri dari skuat

Staff PelatihSunting

Pelatih Tahun
  Jack Greenwell 1939
  Valdir "Didi" Pereira World Cup 1970
  Roberto Scarone World Cup 1974 Qualifier
  Marcos Calderon World Cup 1978
  "Tim" Elba de Padua Lima World Cup 1982
  Roberto Challe World Cup 1986 Qualifier
  Miguel Company 1990 – 1991
  Vladimir Popović 1991 - 1993
  Miguel Company 1994 – 1995
  Juan Carlos Oblitas 1995 - 1999
  Francisco Maturana 1999 - 2000
  Julio César Uribe 2000 - 2002
  Paulo Autuori 2002 - 2005
  Freddy Ternero 2005 - 2006
  Franco Navarro 2006
  Julio César Uribe 2007
  José "Chemo" del Solar 2007 - 2009
  Sergio Markarian 2010 - 2015
  Ricardo Gareca 2015 - sekarang

KeteranganSunting

  1. ^ Usaha kualifikasi final Piala Dunia Peru yang gagal, dari Meksiko 1986 hingga Rusia 2018, memperkuat nostalgia para penggemar untuk era keemasan tahun 1970-an dan meningkatkan popularitas Peru Campeón.[28]

BibliografiSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Selección: Paolo Guerrero y los delanteros de Perú". El Comercio (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 4 October 2017. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  2. ^ "The FIFA/Coca-Cola World Ranking". FIFA. 23 Juni 2022. Diakses tanggal 23 Juni 2022. 
  3. ^ Elo rankings change compared to one year ago. "World Football Elo Ratings". eloratings.net. 10 September 2021. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  4. ^ Henshaw 1979, hlm. 571.
  5. ^ "Estadio Nacional se inauguró con la selección y fuegos artificiales". El Comercio (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 24 July 2011. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  6. ^ a b "Colonia británica donó primer estadio nacional" (dalam bahasa Spanyol). Británico. 25 July 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 July 2015. Diakses tanggal 5 July 2015. 
  7. ^ a b "Google Maps: Así luce el Estadio Nacional desde el aplicativo". El Comercio (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 18 March 2017. Diakses tanggal 19 November 2017. 
  8. ^ a b Juan Luis Orrego Penagos (20 October 2008). "Estadios de fútbol en Lima (1)" (dalam bahasa Spanyol). PUCP. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  9. ^ Leigh Raffo 2005, hlm. 266.
  10. ^ Víctor R. Nomberto (23 July 2011). "Historia del Estadio Nacional" (dalam bahasa Spanyol). PUCP. Diakses tanggal 29 June 2013. 
  11. ^ "IPD ofrece un recorrido en 360° del Estadio Nacional de Lima" (dalam bahasa Spanyol). Andina.com. 26 July 2011. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  12. ^ "No más sintético: el Estadio Nacional ya luce césped natural". El Comercio (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 24 January 2011. Diakses tanggal 29 June 2013. 
  13. ^ "Evaluará FIFA Cuestionadas Canchas Artificiales en Perú". El Universal (dalam bahasa Spanyol). El Universal Compañía Periodística Nacional. 9 March 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2014. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  14. ^ Witzig 2006, hlm. 323–325.
  15. ^ "La selección también jugará en Matute". Perú 21 (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 18 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-02. Diakses tanggal 29 June 2013. 
  16. ^ "Selección Nacional podría jugar ante Ecuador en el Estadio Monumental". Depor.pe (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 10 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2015. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  17. ^ "Terreno de la Videna es del IPD, señala Serpar ante reclamo de vecinos". El Comercio (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 9 September 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 December 2017. Diakses tanggal 23 November 2017. 
  18. ^ "Perú clasificó a Rusia 2018 y tendrá nueva casa". Depor.pe (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 11 November 2017. Diakses tanggal 23 November 2017. 
  19. ^ Bravo 2012, hlm. 42.
  20. ^ Wood 2007, hlm. 128.
  21. ^ Wood 2007, hlm. 128–129.
  22. ^ Campomar 2014, hlm. 303–304.
  23. ^ Aguirre 2013, hlm. 397–398.
  24. ^ Foley Gambetta 1983, hlm. 12.
  25. ^ Roberto Ochoa (27 June 2018). "El tango del ganador". La República (dalam bahasa Spanyol). Grupo La República. Diakses tanggal 27 June 2018. 
  26. ^ a b Wood 2007, hlm. 130.
  27. ^ "Cuando Óscar Avilés "clasificó" con Perú al Mundial de 1978". El Comercio (dalam bahasa Spanyol). Empresa Editora El Comercio. 5 April 2014. Diakses tanggal 3 March 2015. 
  28. ^ Aguirre 2013, hlm. 412.
  29. ^ "The FIFA Fan Award". FIFA.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2017. Diakses tanggal 3 July 2019. 
  30. ^ see:
  31. ^ See:
  32. ^ a b "Ecuador-Peru, 1938–2011". RSSSF. 6 March 2012. Diakses tanggal 17 June 2013. 
  33. ^ a b c "Chile – Peru matches, 1935–2011". RSSSF. 6 March 2012. Diakses tanggal 17 June 2013. 
  34. ^ Henshaw 1979, hlm. 652.
  35. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Chile Peru rivalry
  36. ^ Greg Duke (6 November 2008). "Top 10 international rivalries". CNN. Diakses tanggal 27 June 2013. 
  37. ^ Pahuacho Portella, Alonso Roberto (2017) (dalam bahasa es). La representación de la rivalidad futbolística Perú/Chile en la prensa escrita peruana: Análisis de los diarios El Comercio, La Prensa y La Crónica (1935-1947) (Licentiate). Lima: Pontificia Universidad Católica del Perú. http://tesis.pucp.edu.pe/repositorio/handle/123456789/9774. 
  38. ^ Henshaw 1979, hlm. 126.
  39. ^ Witzig 2006, hlm. 22.
  40. ^ Llopis 2009, hlm. 171.
  41. ^ a b Handelsman 2000, hlm. 49.

Pranala luarSunting