Manipura

Manipura (bahasa Sanskerta: मणिपूर, IAST: ' Maṇipūra' ) adalah cakra utama ketiga menurut tradisi Weda.

Cakra Manipura

DeskripsiSunting

LokasiSunting

Terletak di atas pusar [1] dan dalam solar plexus, manipura dalam bahasa Sansekerta berarti "kota permata" atau diterjemahkan sebagai "permata gemilang" atau "permata berkilau". Manipura sering dikaitkan dengan warna kuning, [2] biru pada tantra klasik, [3] dan red di tradisi Nath.

Manipura dikaitkan dengan api dan kekuatan transformasi, diyakini mengatur pencernaan dan metabolisme sebagai rumah Agni dan angin vital Samana Vayu. Energi Prana Vayu dan Apana Vayu (energi yang mengalir ke dalam dan ke luar) bertemu pada titik dalam sistem yang seimbang.

Manipura adalah rumah bagi celiac plexus, yang menginervasi sebagian besar sistem pencernaan. Dalam pengobatan berbasis chakra, praktisi bekerja di bidang ini untuk mempromosikan pencernaan, eliminasi, pankreas - ginjal dan fungsi adrenal yang lebih sehat. Agni yang lemah (api) di pleksus celiac menyebabkan makanan, pikiran, dan emosi yang tidak dicerna dengan sempurna, dan merupakan sumber ama (toksisitas).

TampilanSunting

Manipura dilambangkan dengan segitiga merah mengarah ke bawah, menandakan tattva api, di dalam lingkaran kuning cerah, dengan 10 kelopak biru tua atau hitam seperti awan hujan yang sarat muatan.

Wilayah api diwakili oleh dewa Vahni,[4] yang bersinar merah, memiliki empat lengan, memegang manik-manik dan tombak. Vahni membuat isyarat memberi anugerah, atau kebaikan, dan menghilangkan rasa takut. Dia duduk di atas domba jantan, hewan yang melambangkan Manipura. Agni kemudian direferensikan serta Hinduisme berubah seiring waktu.

Mantra benihSunting

Benih mantra adalah suku kata 'ram'. Di dalam bindu, atau titik, di atas mantra ini terdapat dewa Rudra. Dia berwarna merah atau putih, dengan tiga mata, dengan aspek kuno dengan janggut perak, dan diolesi dengan abu putih. Rudra membuat gerakan memberi anugerah dan menghilangkan rasa takut dan duduk di atas kulit harimau atau banteng.

Shakti Rudra adalah dewi Lakini. Dia memiliki warna vermilion hitam atau biru tua; memiliki tiga wajah, masing-masing dengan tiga mata; dan berlengan empat. Lakini memegang petir, anak panah yang ditembakkan dari haluan Kama, dan api. Dia membuat gerakan memberi anugerah dan menghilangkan rasa takut. Lakini duduk di atas lotus merah.

KelopakSunting

Sepuluh kelopak Manipura berwarna biru tua atau hitam, seperti awan hujan deras, dengan suku kata ḍaṁ, ḍhaṁ, ṇaṁ, taṁ, thaṁ, daṁ, dhaṁ, naṁ, paṁ, dan phaṁ di atasnya dalam sebuah warna biru tua. Kelopak bunga ini sesuai dengan vritti ketidaktahuan spiritual, haus, cemburu, pengkhianatan, malu, takut, jijik , delusi, kebodohan dan kesedihan.

Kelopak bunga melambangkan sepuluh Prana (arus dan getaran energi) yang diatur oleh Cakra Manipra. Lima Prana Vayus adalah: Prana, Apāna, Udāna, Samāna dan Vyāna. Lima Upa Prana adalah: Naga, Kūrma, Devadatta, Krikala dan Dhananjaya. [5]

FungsiSunting

Manipura dianggap sebagai pusat dinamisme, energi, kemauan (Iccha (diucapkan ik-chh-a) shakti), dan pencapaian, yang memancarkan prana ke seluruh tubuh manusia. Ini terkait dengan kekuatan api dan pencernaan, serta dengan indera penglihatan dan tindakan gerakan. Melalui meditasi di manipura, dikatakan bahwa seseorang memperoleh kekuatan untuk menyelamatkan, mengubah atau menghancurkan dunia.

Asosiasi dengan tubuhSunting

Posisi manipura diyakini berada di belakang pusar atau ulu hati. Cakra sekunder yang disebut cakra Surya (matahari) terletak di ulu hati, yang berperan untuk menyerap dan mengasimilasi Prana dari matahari. Terkait dengan indra penglihatan, dikaitkan dengan mata, dan dikaitkan dengan gerakan, dikaitkan dengan kaki. [6]

Dalam sistem endokrin, manipura dikatakan terkait dengan pankreas dan kelenjar adrenal luar (korteks adrenal). Kelenjar ini menciptakan hormon penting yang terlibat dalam pencernaan, mengubah makanan menjadi energi bagi tubuh, dengan cara yang sama Manipura memancarkan Prana ke seluruh tubuh.

LatihanSunting

Dalam kundalini dan yoga hatha klasik, praktik yang berbeda untuk membangkitkan dan menyeimbangkan energi Manipura mencakup berbagai asana. Ini termasuk pranayama uddiyana bandha (menghembuskan dan menarik ke belakang dan ke atas perut dan diafragma, masing-masing); agnisara kriya (berlatih jalandhara bandha, dan menggerakkan perut ke dalam dan ke luar). Pranayama dan mudra lainnya mendorong penyatuan prana dan apana, di mana angin yang lebih rendah dan lebih tinggi disatukan.

Manipura adalah pusat perawatan tubuh. Dalam sistem manusia, ini adalah satu-satunya tempat di mana tujuh puluh dua ribu nadi bertemu dan mendistribusikan kembali diri mereka sendiri. Hal ini membuat cakra Manipuara lebih bergerak dibandingkan cakra lainnya. Kemampuan untuk menggerakkan manipura memberikan jenis kekuatan yang berbeda. Gaya seni bela diri Timur Jauh memanfaatkan ini, dan menggerakkan manipura dengan berbagai cara.[1]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ T. Krishnamacharya, Yoga Makaranda, hal.10
  2. ^ Solis, Michael (2011-11-29). >publisher = Editor Charles River Balancing the Chakra Periksa nilai |url= (bantuan). ISBN 9781619828780. 
  3. ^ [https : //www.bhagavadgitausa.com/sat_chakra_Nirupana.htm "Sat-Chakra-Nirupana-Kundalini Chakra"] Periksa nilai |url= (bantuan). www.bhagavadgitausa.com. 
  4. ^ https://www.wisdomlib.org/definition/vahni
  5. ^ Maheshwarananda, Paramhans Swami (2004). [https: //www.chakras.net/energy-centers/ manipura "Manipūra Chakra"] Periksa nilai |chapter-url= (bantuan). [https: //www.chakras.net/ The Hidden Power in Humans: Chakra and Kundalini] Periksa nilai |url= (bantuan). ISBN 3-85052-197-4. 
  6. ^ [http: // asismassage. com / massage-education / solar-plexus-chakra / "Solar Plexus Chakra"] Periksa nilai |url= (bantuan). ASIS Massage Education. Diakses tanggal 27 Agustus 2013.