Manipol USDEK

Manipol/USDEK adalah dasar dari pemerintahan Demokrasi Terpimpin di Indonesia. Manipol/USDEK merupakan akronim dari Manifesto Politik (yaitu, pidato Presiden Soekarno berjudul "Penemuan Kembali Revolusi Kita" yang dibacakan pada Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-14 tanggal 17 Agustus 1959) / Undang-Undang Dasar 1945, Sosialisme Indonesia, Demokrasi Terpimpin, Ekonomi Terpimpin, dan Kepribadian Indonesia[1] yang oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara dijadikan sebagai Garis-garis Besar Haluan Negara, sehingga harus dijunjung tinggi, dipupuk, dan dijalankan oleh semua bangsa Indonesia.

Poster untuk materi sosialisasi Manipol/USDEK, 1961

Sebuah buku tentang Manipol/USDEK mengumpamakan bahwa Pancasila dan Manifesto Politik/USDEK bak Alquran dan Hadis sahih yang merupakan satu kesatuan, maka Pancasila dan Manifesto Politik/USDEK pun merupakan "satu kesatuan yang sama".[2]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Printono (1960). Manipol/Usdek. Dua-R. hlm. 78. 
  2. ^ Soekarno (1965). Djuhartono, Kangseng Gan, ed. Wedjangan revolusi, karya Bung Karno. Sebuah kamus ilmu perdjuangan untuk rakjat, disusun menurut alfabet oleh sebuah team perangkai: Djuhartono [dan] Gan Kangseng. Jajasan Penjebar Pantja-Sila. hlm. 307.