Buka menu utama

Asal UsulSunting

Maniisme atau Manikheisme (dalam Persia Modern آیین مانی Āyin e Māni; Hanzi: ; Pinyin: Jiào) adalah sebuah aliran kepercayaan dualistik yang didasarkan pada ajaran-ajaran Mani.[1] Tokoh utama aliran ini adalah Manichaeus, ia dilahirkan di desa Mardinu, di gurun Nahr Kuta, Babilonia Selatan pada 14 April 216.[2] Gnostik terbesar Iran, bermula di Persia Sassaniyah. Meskipun banyak manuskrip asli dari nabi pendiri, Mani (Syriac, ܡܐܢܝ, c. AD 210–276) telah hilang, sejumlah terjemahan dan teks fragmen selamat. Maniisme muncul antara abad ke-3 dan ke-7, dan pada masa kejayaannya merupakan salah satu agama yang tersebar paling luas di dunia. Gereja dan skriptur Mani ada sejauh timur jauh di Tiongkok dan barat jauh di Kekaisaran Romawi. Maniisme hilang begitu saja sebelum abad ke-16 di selatan Tiongkok.

Persebaran dan Pokok-pokok AjaranSunting

Persebaran ManiismeSunting

Enam buku suci asli Maniisme, dalam bahasa Aramaik Syria, diterjemahkan ke bahasa lain untuk membantu penyebaran agama ini. Sementara menyebar ke timur, tulisan Mani diterbitkan dalam bahasa Persia Tengah, Parthia, Sogdia, dan Uyghur dan Tionghoa. Sementar menyebar ke barat, mereka diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani, Koptik, dan Latin. Penyebaran dan kesuksesan Maniisme dilihat sebagai ancaman bagi agama lain, dan terus ditindas di wilayah Kristen, Zoroastrian, Buddha, dan Islam.

ReferensiSunting

  1. ^ Eddy Kristiyanto. 2002. Gagasan yang Menjadi Peristiwa. Yogyakarta: Kanisius. hal 32-34.
  2. ^ Eddy Kristiyanto. 2007. Selilit Sang Nabi: Bisik-bisik trntang Aliran Sesat. Yogyakarta: Kanisius. hal. 40-44.

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting

Artikel luarSunting

Sumber Maniisme dalam terjemahan InggrisSunting

Sumber Maniisme Kedua dalam terjemahan InggrisSunting

Sumber Maniisme dalam bahasa aslinyaSunting

Sumber Maniisme Kedua dalam bahasa aslinyaSunting