Buka menu utama
Identifikasi geografis Keturunan Nuh oleh Flavius Yosefus, sekitar 100 M; "Madai" (warna merah; kanan atas). Ditulisnya: dari Madai muncul bangsa Mede, yang disebut Medes, oleh orang Yunani.[1]

Madai (Ibrani: מָדַי, diucapkan [maˈda.i]; bahasa Yunani: Μηδος, [mɛːˈdos]) adalah seorang putra dari Yafet dan salah satu dari 16 cucu dari Nuh dalam Kitab Kejadian dari Alkitab Ibrani. Para sarjana Alkitab umumnya diidentifikasi Madai dengan bangsa Medes (di Iran) berdasarkan catatan-catatan kuno setelahnya. Bangsa Mede, diyakini adalah keturunannya oleh Yosefus dan kebanyakan penulis selanjutnya, yang juga dikenal sebagai Madai, dalam sumber-sumber pustaka Asyur dan Ibrani. Beberapa sarjana di masa lebih modern juga telah mengusulkan koneksi dengan berbagai bangsa-bangsa sebelumnya, seperti Mitanni,[2] Matiene, dan Mannai. Selain itu, bangsa Kurdi masih mempertahankan tradisi keturunan dari Madai.[3]

Catatan AlkitabSunting

Nama "Madai bin Yafet" disebutkan dua kali dalam daftar keturunan Nuh pada Alkitab Kristen yaitu:

Keturunan Yafet ialah Gomer, Magog, Madai, Yawan, Tubal, Mesekh dan Tiras.[4]
Keturunan Yafet ialah Gomer, Magog, Madai, Yawan, Tubal, Mesekh dan Tiras.[5]

Tradisi YahudiSunting

 
Peta bangsa-bangsa yang dikenal oleh orang Ibrani kuno

Menurut Kitab Yobel (10:50-51), Madai menikah dengan seorang putri dari Sem, dan memilih untuk hidup di antara keturunan Sem, daripada berkutat di antara keturunan Yafet dan diberikan warisan di seberang Laut Hitam; jadi dia memohon kepada saudara-saudara iparnya, Elam, Asyur dan Arpakhsad, sampai akhirnya dia menerima dari mereka tanah yang dinamai menurut namanya, Media.

Garis lain di Yobel (8:5) menyatakan bahwa putri dari Madai bernama Milka (bahasa Aram: Melkâ) menikah Kenan, yang merupakan nenek moyang Abraham juga disebutkan dalam versi Septuaginta untuk Kitab Kejadian dan dalam Injil Lukas (3:36).

Medos (Μηδος), dan ibunya Medeia, juga diperhitungkan untuk menjadi nenek moyang dari Medes dalam sejarah mitos Yunani klasik. Para sarjana Kristen mengusulkan menghubungkan nama Ibrani Madai dan Yunani Medos setidaknya sejak saat Isidorus dari Sevilla [Etym 9.2.28], ~ 600 M.

Madai juga nama leluhur yang didewakan dari bangsa Kachin (=Jingpo) dari Myanmar, menurut adat agama Kachin.

Juga terkait dengan Madai adalah kota Hamedan di Iran.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Yosefus. Antiq. I. 6. 1.
  2. ^ Emmet John Sweeny, Empire of Thebes, Or Ages in Chaos Revisited, 2006, p. 11.
  3. ^ Mahir A. Aziz, 2011, The Kurds of Iraq: Ethnonationalism and National Identity in Iraqi Kurdistan, p. 47.
  4. ^ Kejadian 10:2 (TB) - Sabda.org
  5. ^ 1 Tawarikh 1:5 (TB) - Sabda.org