Liga Kebebasan Rakyat Anti Fasis

partai politik di Myanmar

Liga Kebebasan Rakyat Anti-Fasis ( bahasa Myanmar: ဖက်ဆစ်ဆန့်ကျင်ရေး ပြည်သူ့လွတ်လပ်ရေး အဖွဲ့ချုပ်, diucapkan [pʰɛʔsʰɪʔ sʰa̰ɴtɕɪ̀ɴjé pjìðṵ lʊʔlaʔjé əpʰwɛ̰dʑoʊʔ], disingkat AFPFL), atau hpa hsa pa la (ဖဆပလ) dengan akronim Burma, adalah aliansi politik utama di Burma dari tahun 1945 hingga 1958. Ini didirikan oleh Partai Komunis Burma (CPB) yang dipimpin oleh Thakin Soe, Tentara Nasional Burma (BNA) yang dipimpin oleh Aung San, dan Partai Revolusi Rakyat (PRP) (yang kemudian berevolusi menjadi Partai Sosialis) pada pertemuan yang diadakan antara 1–3 Maret 1945 sebagai versi reorganisasi Organisasi Anti-Fasis (AFO), dibentuk untuk menentang pendudukan Jepang. Organisasi baru ini bertujuan untuk menentang pendudukan Jepang dan mencapai kemerdekaan.[1]

Liga Kebebasan Rakyat Anti Fasis

ဖက်ဆစ်ဆန့်ကျင်ရေး ပြည်သူ့လွတ်လပ်ရေး အဖွဲ့ချုပ
KetuaU Nu
Dibentuk1–3 Maret 1945
DibubarkanJuni 1958
Didahului olehOrganisasi Anti Fasis
Diteruskan olehClean AFPFL
Stable AFPFL
IdeologiPro-gerakan kemerdekaan
Burmese nasionalisme
Demokratik sosialisme
Anti fasisme
Posisi politikSayap kiri
Bendera partai
Flag of the AFPFL.svg

Menyusul perselisihan internal, partai itu terpecah menjadi dua faksi pada Juni 1958, Clean AFPFL dan Stable AFPFL.

SejarahSunting

Perjuangan kemerdekaanSunting

AFPFL dibentuk sebagai reorganisasi Organisasi Anti-Fasis pada pertemuan yang diadakan 1-3 Maret 1945.[2] Ketika Aung San meninggalkan tentara untuk memasuki kembali arena politik sebagai warga sipil, ia menjadi pemimpin dan presiden AFPFL yang dikenal pada Januari 1946.

AFPFL adalah aliansi politik yang terdiri dari beberapa partai politik yang sangat berbeda yang disatukan oleh kepemimpinan umum Aung San pertama dan kemudian U Nu.[3] Sekretaris jenderalnya yang pertama adalah pemimpin komunis Thakin Than Tun.

Perbedaan pendapat dan keretakan mulai muncul di AFPFL atas negosiasi mengenai strategi dan yang lebih penting sifat kemandirian yang ditawarkan. Thakin Soe memulai pemberontakan setelah memisahkan diri dari CPB membentuk kelompok sempalan yang disebut Partai Komunis Bendera Merah. CPB, sekarang dijuluki Komunis Bendera Putih, terus bekerja sama dengan AFPFL, tetapi Than Tun terpaksa mengundurkan diri sebagai sekretaris jenderal pada Juli 1946 dan digantikan oleh sosialis Kyaw Nyein, setelah berpisah dengan Aung San dan yang lainnya.[4]

Aung San menjadi perdana menteri Burma secara de facto pada bulan September 1946 ketika ia menerima undangan Gubernur Inggris untuk memimpin Dewan Eksekutif. Komunis menuduhnya dan yang lain menjual dan menerima apa yang mereka duga sebagai 'kemerdekaan palsu'.[5] CPB kemudian diusir dari AFPFL pada November berikutnya. AFPFL bernegosiasi dengan kemerdekaan total Inggris untuk Burma termasuk etnis minoritas, dan Aung San berhasil menyatukan mayoritas Burman dengan orang-orang pegunungan di Konferensi Panglong pada Februari 1947. Aung Zan Wai, Pe Khin, Bo Hmu Aung, Sir Maung Gyi, Myoma U Than Kywe dan Sein Mya Maung adalah di antara negosiator konferensi yang dinegosiasikan dengan perwakilan Bamar Aung San dan para pemimpin etnis lainnya pada tahun 1947. Semua pemimpin ini dengan suara bulat memutuskan untuk bergabung dengan Uni Burma.

Pemilihan umum diadakan pada bulan April 1947, yang dimenangkan oleh AFPFL di tengah-tengah boikot oposisi, mengambil 173 dari 210 kursi dan berjalan tanpa lawan di lebih dari lima puluh daerah pemilihan. Aung San ditetapkan untuk menjadi Perdana Menteri, tetapi dibunuh bersama dengan enam anggota kabinet lainnya pada 19 Juli, tanggal yang kemudian menjadi Hari Martir. Sebagai gantinya, U Nu kemudian menjadi Perdana Menteri Burma dan pemimpin AFPFL.

Kemerdekaan dan perang sipilSunting

Burma mendeklarasikan kemerdekaan dari Inggris pada Januari 1948, dan CPB bergerak di bawah tanah Maret berikutnya setelah U Nu memerintahkan penangkapan para pemimpinnya karena menghasut pemberontakan. Kelompok-kelompok lain juga segera keluar dari AFPFL untuk bergabung dengan pemberontakan, tidak hanya faksi White-band dari People's Volunteer Organization (PVO) yang dibentuk oleh Aung San sebagai kekuatan paramiliter dari para veteran yang dipecat, tetapi juga sebagian besar dari Burma Rifles dipimpin oleh komandan komunis yang menyebut diri mereka Tentara Revolusi Burma (RBA). Pemerintah AFPFL telah terjun ke dalam perang saudara dengan tidak hanya kelompok pemberontak Burman tetapi juga etnis minoritas termasuk Karen National Union (KNU), Mon, Pa-O, nasionalis Rakhine dan Mujahidin Muslim Rakhine.

Pemilihan umum pasca-kemerdekaan pertama diadakan selama beberapa bulan pada tahun 1951 dan 1952, dengan AFPFL dan sekutunya memenangkan 199 dari 250 kursi di Kamar Deputi.

ReferensiSunting

  1. ^ Donald M. Seekins, Historical Dictionary of Burma (Myanmar) (Scarecrow Press, 2006), 75–76: "its founding charter outlined its goals as ridding the country of the 'fascist Japanese' and winning independence".
  2. ^ Haruhiro Fukui (1985) Political parties of Asia and the Pacific, Greenwood Press, pp108–109
  3. ^ Marshall Cavendish Corporation (2007). World and Its Peoples: Eastern and Southern Asia. Marshall Cavendish. hlm. 626. ISBN 978-0-7614-7631-3. 
  4. ^ Thomson, John Seabury (1960). "Marxism in Burma". Dalam Trager, Frank N. Marxism in South East Asia. Stanford University Press. hlm. 34. ISBN 978-0-8047-0592-9. 
  5. ^ Johnstone, William Crane (1963). Burma's foreign policy: a study in neutralism . Harvard University Press. hlm. 27.