Buka menu utama

Liem Bwan Tjie (lahir di Semarang, 1891 - meninggal di Belanda, 1966) adalah arsitek ternama dan pelopor arsitektur modern generasi pertama di Indonesia.[1][2][3][4]

RiwayatSunting

Liem adalah anak kelima dari Liem Soei Tjhing, seorang pedagang tekstil di Gang Warung, Semarang.[4] Keluarga Peranakan Tionghoa ini sudah di Indonesia selama 4 generasi.[2] Pada tahun 1910, Liem yang berusia 19 tahun dikirim orang tuanya ke Belanda untuk menuntut pendidikan menengah.[2] Selama Perang Dunia Pertama (1914-1918), ia berkerja untuk beberapa biro arsitek terkemuka di Amsterdam, antara lain Michel de Klerk, Gulden en Geldmaker dan Eduard Cuypers.[1] Pada tahun 1920, Liem kemudian belajar di Universitas Teknik di Delft, Belanda dan di École nationale supérieure des Beaux-Arts di Paris, Prancis pada tahun 1924.[4]

Saat Liem berencanana kembali ke tanah air pada tahun 1929, ia dilarang pulang oleh pemerintah Hindia Belanda karena dianggap terpengaruh dengan Komunisme. Dengan referensi dan dukungan dari tokoh masyarakat Tionghoa, antara lain anggota Volksraad Loa Sek Hie, sang arsitek akhirnya diberikan izin untuk menetap kembali di kota kelahirannya, yaitu Semarang.[5]

Ia banyak mendesain bangunan-bangunan untuk kalangan "Cabang Atas" Peranakan. Karya-karyanya mencakup bangunan umum maupun kediaman pribadi, dan tersebar di beberapa kota besar di Indonesia, termasuk Jakarta, Surabaya, Bandung, Tegal, Manado dan Makasar.[4]

Pada tanggal 16 September 1959, di kediaman Liem di Jalan Wastukancana, Bandung, terjadi awal pertemuan pertama antara arsitek-arsitek senior Indonesia Liem Bwan Tjie, Frederich Silaban, Mohammad Soesilo dengan 18 arsitek muda lulusan pertama ITB tahun 1958.[4][6] Inilah tonggak awal sejarah Ikatan Arsitek Indonesia, yang akhirnya didirikan secara resmi pada 17 September 1959.[6]

Liem meninggalkan Indonesia saat berusua 74 tahun pada tahun 1965, dan pindah ke Belanda untuk mengikuti anaknya yang sedang menuntut ilmu di sana. Ia meninggal setahun kemudian di Belanda, dan arsip karyanya sekarang disimpan di Nederlands Architectuurinstituut (NAi).[2]

Karya-KaryaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b den Dikken, Judy., Liem Bwan Tjie (1891-1966): Westerse vernieuwing en oosterse traditie, 2002.
  2. ^ a b c d e f g h Handinoto, H., "Liem Bwan Tjie. Arsitek Modern Generasi Pertama di Indonesia (1891-1966)", di Dimensi. Journal of Architecture and Built Environment, Vol. 32, No. 2 (2004).
  3. ^ http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/imlek/imlek_news/2011/02/01/26/Hijaunya-Arsitektur-Liem-Bwan-Tjie-
  4. ^ a b c d e f http://semarangkota.com/07/liem-bwan-tjie-arsitek-modern-indonesia/
  5. ^ den Dikken, Judy (2002). Liem Bwan Tjie (1891-1966). Westerse vernieuwing en oosterse traditie. Rotterdam: STICHTING BONAS. p. 10. ISBN 90-76643-14-8
  6. ^ a b http://www.iai.or.id/tentang-iai/sejarah
  7. ^ http://zoeken.nai.nl/CIS/project/16586
  8. ^ http://zoeken.nai.nl/CIS/project/16515
  9. ^ http://zoeken.nai.nl/CIS/project/16592