Buka menu utama

Lambang Agung Kerajaan Belanda, (atau "Groot Rijkswapen"), adalah lambang pribadi monarki Belanda (kini Raja Willem-Alexander). pemerintah Belanda menggunakan versi yang lebih kecil tanpa mantel atau paviliun, bahkan terkadang hanya menampilkan perisai dan mahkota. Komponen gambar lambang negara diatur oleh Ratu Wilhelmina melalui dekret kerajaan pada tanggal 10 Juli 1907 dan dikukuhkan oleh Ratu Juliana dalam dekret kerajaan tanggal 23 April 1980. (Untuk versi yang paling umum digunakan lihat situs web Dutch Royal House)

Lambang Agung Kerajaan Belanda
Royal coat of arms of the Netherlands.svg
Penjelasan
PemangkuRaja Willem-Alexander
Sejak10 Juli 1907
23 April 1980
MastakaMahkota kerajaan Belanda
PerisaiSinga dengan pedang terhunus
PenopangDua ekor singa
Semboyanbahasa Prancis: Je Maintiendrai

DeskripsiSunting

Lambang blason:

Perisai berwarna biru azure, dengan lambang singa bermahkota di tengah. Singa di tengah pada cakar kanannya menggenggam sebilah pedang, pada cakar kirinya menggenggam tujuh batang anak panah. Tujuh batang anak panah melambangkan tujuh provinsi anggota persekutuan Utrecht. Perisai ini dimahkotai sebuah mahkota kerajaan Belanda dan ditopang oleh dua singa yang mengapit pada kedua sisinya. Singa ini berdiri di atas pita biru dengan tulisan "Je Maintiendrai" (Bahasa Prancis abad pertengahan yang berarti "Aku akan bertahan".)

Mantel monarki dicampirkan di atas lambang ini, ditengahnya membentuk semacam atap paviliun yang juga dimahkotai oleh sebuah mahkota kerajaan. Dalam dekret kerajaan, jika pewaris takhta adalah seorang laki-laki, maka ia boleh mengganti mahkota di atas perisai dengan helm gaya baju zirah kerajaan Eropa serta lambang Nassau.