Kurultai

Kurultai (Mongolia: ᠻᠦᠷᠦᠯᠳᠠᠶ, Хуралдай, Khuraldai[dn 1] adalah sebuah dewan politik dan militer pemimpin Mongol kuno dan beberapa kepala suku Turki dan Khan. Akar katanya adalah khur- "berkumpul", yang dari situ terbentuk khural yang berarti "pertemuan" atau "majelis" dalam bahasa Turki dan bahasa Mongolia. Khuraldai, khuruldai atau khuraldaan berarti "perkumpulan", atau lebih harfiah, "antarpertemuan". Akar ini sama dengan kata bahasa Mongolia хурим (khurim), yang berarti "pesta" dan pada mulanya merujuk pada pertemuan meriah besar di stepa, tetapi lebih digunakan terutama dalam arti "pernikahan" pada zaman modern.

Kekaisaran MongolSunting

Semua Khan Agung dari Kekaisaran Mongol, misalnya Genghis Khan dan Ögedei Khan, dipilih secara resmi dalam "Kurultai"; para khan dari negara-negara bawahan Mongol, seperti Gerombolan Emas, dipilih oleh Kurultai regional yang serupa.

Dalam Kurultai, para Kepala Suku Mongol akan berkumpul untuk memilih Khan Agung berikutnya. Kurultai, sering kali tetapi tidak selalu diadakan di ibukota kekaisaran Mongolia, juga merupakan waktu untuk menetapkan semua posisi penting kepemimpinan serta kesempatan untuk menentukan arah militeristik yang akan dilaksanakan di bawah Khan baru dan kepemimpinan baru yang dimaksud.[1]

Setelah khan baru terpilih, selanjutnya adalah proses penobatan yang rumit. Johann Schiltberger, seorang pengelana abad 15 asal Jerman, menggambarkan pelantikan khan Gerombolan Emas baru sebagai berikut(,[2] dikutip di [3]):

Para pangeran dan boyar Rusia, yang sering kali harus menunggu di Sarai untuk Kurultai memilih khan baru, yang kemudian akan menerbitkan kembali yarlyk (paten) mereka, tidak diragukan lagi sering menyaksikan ritual "khan kutermiak" ini, yang menjadi semakin sering dan sia-sia selama masalah di Gerombolan pada pertengahan abad ke-14, memunculkan kata bahasa Rusia "кутерьма" (kuter'ma), yang berarti "berlarian tanpa tujuan".[3]

Kurultai adalah majelis kekaisaran dan kesukuan yang berkumpul untuk menentukan, menyusun strategi, dan menganalisis kampanye militer dan menugaskan individu pada posisi dan jabatan kepemimpinan. Genghis Khan dinyatakan sebagai Khan dalam Kurultai tahun 1206 CE. Sebagian besar kampanye militer besar pertama-tama direncanakan di majelis seperti ini dan ada Kurultai kecil dan lebih kurang signifikan di bawah Kekaisaran Mongol di bawah para pemimpin dan jenderal bawahan politik.

Akan tetapi, Kurultai mengharuskan kehadiran anggota senior dari suku-suku yang ikut serta, yang juga merupakan pemimpin militer. Oleh karena itu, kematian Ögedei dan Möngke pada tahun 1241 CE dan 1259 CE, mengharuskan penarikan pemimpin (dan pasukan) Mongol dari pinggiran kota Wina dan Venesia (tahun 1241) dan dari Syria (tahun 1259), melumpuhkan operasi militer melawan Austria dan Mamluk yang bisa saja dilanjutkan.

Walaupun Kurultai adalah ajang politik yang serius di dunia Mongol, Kurultai juga merupakan semacam festival termasuk pesta besar dan beragam permainan tradisional. Banyak dari tradisi ini dilangsungkan dalam acara Mongolia zaman modern Naadam, yang meliputi kompetisi gulat Mongolia, balap kuda dan panahan.[4]

Catatan kakiSunting

  1. ^ 1944-, Tan, Koon San,. Dynastic China : an elementary history. Kuala Lumpur. ISBN 9839541889. OCLC 898313910. 
  2. ^ Commander J. Buchan Telfer, "The Bondage and Travels of Johann Schiltberger". (London, Hakluyt Society, 1879[halaman dibutuhkan])
  3. ^ a b George Vernadsky, "The Mongols and Russia". (Yale University Press, 1953)[halaman dibutuhkan]
  4. ^ Michael., Burgan, (2009). Empire of the Mongols (edisi ke-Rev.). New York: Chelsea House. ISBN 9781604131635. OCLC 276930428. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "dn", tapi tidak ditemukan tag <references group="dn"/> yang berkaitan