Kue cucur

variasi makanan khas Indonesia


Kue cucur adalah penganan, dibuat dari adonan tepung beras dan gula (merah), kemudian digoreng. Penganan ini tidak hanya ada di Indonesia, tapi terdapat juga di Malaysia, Thailand, dan Brunei. Asal usul penganan cucur belum diketahui secara pasti, namun penganan ini telah terdokumentasi dalam Serat Centini yang diterbitkan pada abad ke-18M.[3][4][5][6][7]

Infotaula de menjarCucur
Kue cucur
Asal
Nama lain nomsCuhcur, Cucur Jawa, Kucur, Kocor, Pinyaram
WilayahIndonesia, Brunei, Malaysia, Thailand.
Negara asalIndonesia[1][2]
Rincian
Jenismakanan dan makanan tradisional Edit nilai pada Wikidata
Metode penyajiangoreng Edit nilai pada Wikidata
Suhu penyajianPanas, Hangat, dan Suhu Ruangan
Bahan utamaTepung beras, Gula merah
VariasiBurayot, Cucur Mamuju, Cucur Manado, Cucur Oeasao

Kue ini terbuat dari tepung beras dan gula jawa atau gula aren yang digoreng. Kue Cucur memiliki bentuk yang cenderung tebal menggembung seperti gunung di bagian tengah dan tipis di bagian pinggirannya. Dalam leluri suku Betawi, jajanan ini termasuk salah satu makanan adat yang kerap dihidangkan dalam upacara-upacara adat budaya Betawi.

Penyebaran sunting

Secara umum, kue tradisional masyarakat Betawi ini dapat ditemui di pasar-pasar tradisional di seluruh daerah di Indonesia, khususnya di area Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi) dan sekitarnya. Di berbagai daerah Indonesia, Kue Cucur juga dikenali dengan beragam nama atau sebutan lain, seperti Pinyaram, Panyaram, atau Paniaram (oleh suku Minangkabau di Sumatera Barat),[8] Dumpi (oleh suku Mandar di Sulawesi Barat), Kucur atau Kocor (oleh suku Madura dan Kangean di Madura dan Kepulauan Kangean, maupun masyarakat di provinsi Jawa Timur pada umumnya),[9][10][11], Wadai Cucur di Kalimantan Selatan[12], dan lain sebagainya.

 
Cucur Banjar

Di Kalimantan Selatan, masyarakat Banjar menggunakan kue ini saat melakukan kegiatan adat. Misalnya dalam bulan Safar, ada ritual batimbang anak atau ritual mengayunkan anak agar anak tersebut terhindar dari pengaruh buruk. Dalam ritual tersebut, kue cucur sering dijadikan perlengkapan ritual ini.[13]. Baayun Mulud, salah satu tradisi masyarakat Banjar pada bulan Rabiulawal, biasanya juga disediakan kue cucur untuk menghiasi ayunan anak yang mengikut tradisi tersebut.[14]

Dikarenakan faktor perdagangan dan kekuasaan kerajaan-kerajaan kuno Indonesia pada zaman dahulu, Kue Cucur menyebar dari Indonesia hingga dikenali di wilayah maritim Asia Tenggara, di Brunei kue ini disebut sebagai Penyaram, di Malaysia kue ini dikenali dengan nama Kuih Cucur Jawa atau Cucur Jawa,[15] sedangkan di Thailand dikenali sebagai Khanom Cūcùn (ขนมจู้จุน), Cūcùn (จูจุ่น) atau Cūcùn Yawā (จูจุ่นยะวา).[16]

Etimologi sunting

Kata "cucur" diambil dari istilah dalam bahasa Jawa "cucur" (ꦕꦸꦕꦸꦂ) [17][18] ataupun "kucur" (ꦏꦸꦕꦸꦂ) yang memiliki arti "pancuran" atau "kucuran" yang merujuk pada teknik pembuatan kue cucur.[19][20]

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ "Kue Cucur". www.tasteatlas.com (dalam bahasa Inggris). Taste Atlas. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  2. ^ "Kocor Cake Uit Madura Oost Java" [Kue Kocor dari Madura, (provinsi) Jawa Timur]. voinews.id (dalam bahasa Belanda). Voice of Indonesia. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  3. ^ Ricklefs, M. C., “Centhini, Serat”, in: Encyclopaedia of Islam, THREE, Edited by: Kate Fleet, Gudrun Krämer, Denis Matringe, John Nawas, Devin J. Stewart.[1]
  4. ^ Kebertahanan Jajanan Tradisonal Dalam Serat Centhini[2]
  5. ^ Rumah Budaya Tembi . TT Nama Makanan & Minuman Dalam Serat Centhini. Laporan Penelitian
  6. ^ Haryono, Timbul 1988 "Serat Centhini, Sebagai Sumber Informasi Jenis Makanan Tradisional Masa Lampau", dalam Humaniora No. 8 Juni -Agustus 1998
  7. ^ Marsono, Timbul Haryono, Daru Winarti, dan Suparmo 1998 Makanan Tradisional dalam Serat Centhini. Yogyakarta: Pusat Kajian Makanan Tradisional UGM.
  8. ^ "Kue Pinyaram, Untuk Menyambut Hari Raya dan Perayaan Khusus Khas Minang". www.saribundo.biz. Sari Bundo. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  9. ^ "Ngabuburit di Surabaya sambil Berburu Kue Kucur". www.ayosurabaya.com. Ayo Surabaya. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  10. ^ "Kocor Cake Uit Madura Oost Java" [Kue Kocor dari Madura, (provinsi) Jawa Timur]. voinews.id (dalam bahasa Belanda). Voice of Indonesia. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  11. ^ "Mengulas Dhudul dan Kocor, Dua Ratu Jajanan Pernikahan Manusia Madura". maduranews.com. Madura News. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  12. ^ "Kalselpedia: Membuat Cucur, Penganan Tradisional Masyarakat Banjar Kalimantan Selatan". Banjarmasinpost.co.id. Diakses tanggal 2023-11-23. 
  13. ^ Mubarak, Siti Faridah dan (2012). "KEPERCAYAAN MASYARAKAT BANJAR TERHADAP BULAN SAFAR: Sebuah Tinjauan Psikologis". Al-Banjari : Jurnal Ilmiah Ilmu-Ilmu Keislaman (dalam bahasa Inggris). 11 (1). doi:10.18592/al-banjari.v11i1.417. ISSN 2527-6778. 
  14. ^ Arni, Arni; Maimanah, Maimanah; Norhidayat, Norhidayat (2017). "TRADISI BAAYUN MULUD DI KOTA BANJARMASIN (KAJIAN FENOMENOLOGIS)". Jurnal Ilmiah Ilmu Ushuluddin (dalam bahasa Inggris). 16 (2): 179–200. doi:10.18592/jiu.v16i2.1602. ISSN 2549-3752. 
  15. ^ "Cucur Jawa / Kuih Cucur Resepi MudahNi Resipinya!". masakanmalaysiapedas.net. Masakan Malaysia Pedas. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  16. ^ "จูจุ่น" [Cūcùn]. www.signatureofphuket.com (dalam bahasa Thai). Signature of Phuket. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-24. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  17. ^ cucur : a fried sweet made of rice flour and brown sugar. Sumber: Javanese-English Dictionary, Horne, 1974, #1968.
  18. ^ cucur (cucUr) : (araning manuk kudhasih lan araning panganan). Sumber: Bausastra: Jarwa Kawi, Padmasusastra, 1903, #11.
  19. ^ "Kamus Indonesia-Jawa Kuno" (PDF). repositori.kemdikbud.go.id. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  20. ^ "Cucur". kbbi.kemdikbud.go.id. Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Diakses tanggal 13 Juni 2021.