Kucing hutan
Kucing hutan India
CITES Apendiks II (CITES)[1]
Klasifikasi ilmiah
Genus:
Felis
Spesies:
chaus
Subspecies

See text

Peta Belahan Bumi Timur menunjukkan wilayah yang disorot mencakup sebagian Asia Selatan
Penyebaran kucing hutan pada tahun 2016[1]
Sinonim[2]
Daftar

Kucing hutan (Felis chaus), juga disebut kucing buluh, kucing rawa dan jungle lynx,[3] adalah kucing berukuran sedang yang berasal dari Timur Tengah, Kaukasus, Selatan dan Asia Tenggara dan [[China] bagian selatan ]. Ia mendiami sebagian besar lahan basah seperti rawa, litoral dan riparian dengan vegetasi yang lebat. Hewan ini terdaftar sebagai spesies risiko rendah di Daftar merah IUCN, dan sebagian besar terancam oleh perusakan lahan basah, penangkapan dan keracunan.[1]

Kucing hutan memiliki bulu seragam berpasir, coklat kemerahan atau abu-abu tanpa bintik; Individu melanistik dan albino juga dikenal. Sifatnya menyendiri, kecuali pada musim kawin dan dalam keluarga induk-anak kucing. Orang dewasa menjaga wilayah dengan penyemprotan urin dan penandaan aroma. Mangsa pilihannya adalah mamalia kecil dan burung. Ia berburu dengan mengintai mangsanya, diikuti dengan lari cepat atau lompatan; telinga membantu menentukan lokasi mangsa. Kedua jenis kelamin menjadi dewasa secara seksual pada saat mereka berumur satu tahun; betina memasuki siklus estrus dari bulan Januari hingga Maret. Perilaku kawin mirip dengan kucing rumahan: jantan mengejar betina saat berahi, mencengkeram tengkuknya, dan menaikinya. Gestasi berlangsung hampir dua bulan. Kelahiran terjadi antara bulan Desember dan Juni, meskipun hal ini mungkin berbeda secara geografis. Anak kucing mulai menangkap mangsanya sendiri pada usia sekitar enam bulan dan meninggalkan induknya setelah delapan atau sembilan bulan.

Spesies ini pertama kali dijelaskan oleh Johann Anton Güldenstädt pada tahun 1776 berdasarkan spesimen yang ditangkap di lahan basah Kaukasia.[4] Johann Christian Daniel von Schreber gave the jungle cat its present nama binomial dan oleh karena itu umumnya dianggap sebagai otoritas binomial. Tiga subspesies dikenali saat ini.[5]

Referensi

sunting
  1. ^ a b c d Gray, T.N.E.; Timmins, R.J.; Jathana, D.; Duckworth, J.W.; Baral, H.; Mukherjee, S. (2016). "Felis chaus": e.T8540A200639312. doi:10.2305/IUCN.UK.2021-2.RLTS.T8540A200639312.en. 
  2. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds), ed. Mammal Species of the World (edisi ke-3rd edition). Johns Hopkins University Press. ISBN 0-8018-8221-4. 
  3. ^ Geptner, V. G.; Sludskij, A. A. (1992) [1972]. "Jungle Cat". Mlekopitajuščie Sovetskogo Soiuza. Moskva: Vysšaia Škola [Mammals of the Soviet Union. Volume II, Part 2. Carnivora (Hyaenas and Cats)]. Washington DC: Smithsonian Institution and the National Science Foundation. hlm. 356–398. 
  4. ^ Güldenstädt, J. A. (1776). "Chaus – Animal feli adfine descriptum". Novi Commentarii Academiae Scientiarum Imperialis Petropolitanae (dalam bahasa Latin). 20: 483–500. 
  5. ^ Kitchener, A.C.; Breitenmoser-Würsten, C.; Eizirik, E.; Gentry, A.; Werdelin, L.; Wilting, A.; Yamaguchi, N.; Abramov, A. V.; Christiansen, P.; Driscoll, C.; Duckworth, J. W.; Johnson, W.; Luo, S.-J.; Meijaard, E.; O’Donoghue, P.; Sanderson, J.; Seymour, K.; Bruford, M.; Groves, C.; Hoffmann, M.; Nowell, K.; Timmons, Z.; Tobe, S. (2017). "A revised taxonomy of the Felidae: The final report of the Cat Classification Task Force of the IUCN Cat Specialist Group" (PDF). Cat News. Special Issue 11: 11–13. 

Pranala luar

sunting