Konstantinus XI Palaiologos

Konstantinus XI Palaiologos Dragaš (9 Februari 140429 Mei 1453) ialah kaisar terakhir Bizantium. Ia menyerukan penyatuan antara Gereja Ortodoks dan Gereja Katolik Roma untuk mendapat dukungan Barat agar mampu melawan bangsa Turki Utsmani pada tahun 1452, tetapi gagal. Ia berjuang mempertahankan Bizantium melawan tentara Mehmed II Sang Penakluk.

Konstantin XI Paleolog Dragaš
Κωνσταντῖνος ΙΑ' Παλαιολόγος
Kaisar dari Kekaisaran Bizantium
Constantine XI Palaiologos miniature.jpg
Constantine XI Palaiologos
Berkuasa6 Januari 1449 – 29 Mei 1453
Penobatan6 Januari 1449
PendahuluJohn VIII Palaiologos
PenerusJabatan dihapuskan
Lahir(1404-02-08)8 Februari 1404
Wafat29 Mei 1453(1453-05-29) (umur 48)
AyahManuel II Palaiologos
IbuHelena Dragaš
AnakTidak ada
AgamaOrtodoks Yunani


Konstantinus XI adalah putra keempat Kaisar Manuel II Palaiologos dan Helena Draga, putri penguasa Serbia Konstantin Dejanovi. pada tahun 1428, Konstantinus dinyatakan sebagai Despot wilayah Morea dan memerintah provinsi tersebut bersama dengan kakaknya Theodore dan adiknya Thomas . Bersama-sama, mereka memperluas kekuasaan Bizantium untuk mencakup hampir seluruh Peloponnesos untuk pertama kalinya sejak Perang Salib Keempat lebih dari dua ratus tahun sebelumnya dan membangun kembali tembok Hexamilion kuno, yang mempertahankan semenanjung dari serangan luar.

Pada tahun 1448, Kaisar John VIII Palaiologos meninggal tanpa anak, dan sebagai adiknya, Konstantinus dinobatkan menjadi kaisar pada 6 Januari 1449. Pemerintahan singkat Konstantinus XI memiliki tiga masalah utama. Pertama, ada masalah ahli waris, karena Konstantinus XI juga tidak memiliki anak. Meskipun ada upaya oleh teman Konstantinus XI dan orang kepercayaan George Sphrantzes untuk mencarikannya seorang istri, Konstantinus XI akhirnya meninggal dalam keadaan belum menikah. Kekhawatiran kedua adalah perpecahan agama dalam apa yang tersisa dari kerajaannya. Konstantinus XI dan pendahulunya, John VIII sama-sama percaya bahwa persatuan antara Gereja Ortodoks dan Katolik diperlukan untuk mengamankan bantuan militer dari Eropa Katolik, tetapi sebagian besar penduduk Bizantium menentang gagasan tersebut. Akhirnya, perhatian yang paling penting adalah bangkitnya Kesultanan Utsmaniyah, yang pada tahun 1453 mengepung Konstantinopel sepenuhnya dan untuk yang terakhir kalinya.

Pada bulan April 1453, Sultan Utsmaniyah Mehmed II mengepung Konstantinopel. Konstantinus XI menganggap gagasan untuk meninggalkan Konstantinopel tidak bijak. Kaisar memutuskan untuk mempertahankan kota dan pada tanggal 29 Mei 1453, Konstantinopel ditaklukkan oleh Utsmaniyah. Konstantinus XI meninggal pada hari yang sama. Meskipun tidak ada saksi mata yang dapat dipercaya tentang kematiannya yang sebenarnya, sebagian besar catatan sejarah setuju bahwa kaisar memimpin serangan terakhir terhadap Utsmaniyah dan tewas dalam pertempuran.