Ioannes VIII Palaiologos

kaisar Bizantium dari 1425-1448

Ioannes VIII Palaiologos, Yohanes VIII Palaiologos atau Palaeologus (Yunani: Ἰωάννης Παλαιολόγος, diromanisasi: Iōánnēs Palaiológos; 18 Desember 1392 – 31 Oktober 1448) adalah kaisar Bizantium kedua dari belakang, memerintah dari 1425 hingga 1448.

Ioannes VIII Palaiologos
Palaio.jpg
Kaisar Bizantium
Berkuasa21 Juli 1425 – 31 Oktober 1448
Penobatan19 Januari 1421
PendahuluManouel II Palaiologos
PenerusKonstantinus XI Palaiologos
Lahir18 Desember 1392
Konstantinopel
Wafat31 Oktober 1448 (usia 55)
Konstantinopel
WangsaPalaiologos
AyahManouel II Palaiologos
IbuHelena Dragaš
Istri

BiografiSunting

Ioannes VIII adalah putra tertua dari Manouel II Palaiologos dan Helena Dragaš,[1] putri pangeran Serbia Konstantin Dragaš. Ia dikaitkan sebagai rekan-kaisar dengan ayahnya sebelum 1416 dan menjadi kaisar tunggal pada 1 Juli 1425,[2] meskipun ia telah mengambil alih kekuasaan penuh pada 19 Januari 1421.[3]

Pada bulan Juni 1422, Ioannes VIII Palaiologos mengawasi pertahanan Konstantinopel selama pengepungan oleh Murad II,[4] tetapi harus menerima hilangnya Tesalonika, yang diberikan saudaranya Andronikos ke Venesia pada tahun 1423. Untuk mengamankan perlindungan terhadap Ottoman, ia melakukan dua perjalanan ke Italia pada tahun 1423 dan 1439. Pada tahun 1423 ia menjadi kaisar Bizantium terakhir (yang pertama sejak kunjungan kaisar Konstans II pada tahun 663) yang melakukan kunjungan ke Roma.[5] Selama perjalanan kedua ia mengunjungi Paus Eugenius IV di Ferrara dan menyetujui penyatuan gereja-gereja Yunani dan Romawi. Persatuan itu diratifikasi di Konsili Firenze pada tahun 1439, yang dihadiri Ioannes dengan 700 pengikut termasuk Patriark Josef II dari Konstantinopel dan George Gemistos Plethon, seorang filsuf Neoplatonis yang berpengaruh di kalangan akademisi Italia. Persatuan gagal karena oposisi di Konstantinopel, tetapi melalui perilakunya yang bijaksana terhadap Kekaisaran Ottoman ia berhasil menguasai kota.

Ioannes VIII Palaiologos menunjuk saudaranya Konstantinus XI, yang pernah menjabat sebagai wali di Konstantinopel pada 1437–1439, sebagai penggantinya. Terlepas dari intrik adiknya Demetrios Palaiologos, ibunya Helena mampu mengamankan suksesi Konstantinus XI pada tahun 1448.

Ioannes VIII meninggal di Konstantinopel pada tahun 1448, menjadi kaisar Bizantium terakhir yang meninggal karena sebab alami, dan dimakamkan di Biara Pantokrator.

ReferensiSunting

  1. ^ Çelik, Siren (2021). Manuel II Palaiologos (1350–1425): A Byzantine Emperor in a Time of Tumult. Cambridge University Press. 
  2. ^ Chasin, Martin (1989). A History of the Crusades:The Impact of the Crusades on Europe. Vol. 6. University of Wisconsin Press. 
  3. ^ Oxford Dictionary of Byzantium. hlm. 1053. 
  4. ^ Barker, John W. (1969). Manuel II Palaeologus (1391-1425): A Study in Late Byzantine Statesmanship. Rutgers University Press. 
  5. ^ Çelik, Siren (2021). Manuel II Palaiologos (1350–1425): A Byzantine Emperor in a Time of Tumult. Cambridge University Press. hlm. 380. 

Pranala luarSunting

Ioannes VIII
Wafat: 1448
Gelar
Didahului oleh:
Manouel II
Kaisar Romawi Timur
1425–1448
Diteruskan oleh:
Konstantinus XI