Buka menu utama

Komunitas Seni Sakato atau KSS atau Sakato Art Community adalah suatu kelompok seniman seni rupa (perupa) Indonesia yang para anggotanya berasal dari Sumatra Barat atau beretnis Minangkabau. Kelompok yang mayoritas anggotanya merupakan mahasiswa serta alumni Institut Seni Indonesia Yogyakarta ini lahir pada tahun 1995 di kota Yogyakarta, DIY, dan beranggotakan lebih dari seratus orang pelukis dan pematung .[1]

Komunitas Seni Sakato
SingkatanKSS
Tanggal pembentukan1995
JenisNGO
TujuanSeni budaya
Lokasi
Jumlah anggota
Lebih dari 100 orang

Sakato Art Community kemudian juga melahirkan beberapa kelompok yang lebih kecil, seperti Kelompok Seni Rupa Jendela (KSR Jendela, yang lahir tahun 1996), Kelompok Genta (1998), Kelompok Semoet, dan lainnya, sehingga diistilahkan sebagai rumah di dalam rumah.[2]

Dalam perjalanan sejarahnya, Sakato Art Community telah melahirkan perupa-perupa Indonesia yang bertaraf nasional dan internasional, seperti Handiwirman Saputra, Jumaldi Alfi, Mohammad Irfan (M. Irfan), Rudi Mantofani, Yunizar, dan Zulfa Hendra, yang masuk dalam kelompok lima ratus pelukis terlaris dunia versi Top 500 Artprice 2008/2009 yang disusun oleh sebuah lembaga analis perkembangan pasar seni rupa dunia, Artprice, yang berbasis di Paris, Prancis.[3]

Komunitas Seni Sakato tidak hanya melahirkan pelukis-pelukis ternama, tetapi juga telah mencuatkan beberapa nama pematung yang dikenal di dunia seni rupa, seperti Abdi Setiawan, Basrizal Albara, Yusra Martunus, dan beberapa nama lainnya.

Pada 15 Maret 2019, Zulfirman Syah, salah seorang anggota Sakato Art Community, menjadi korban dalam penembakan yang terjadi di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru.[4]

RujukanSunting

  1. ^ "Saat Seniman Padang Berkisah". Panggung. TEMPO Interaktif. 25 Februari 2010. Diakses tanggal 24 Desember 2013. 
  2. ^ "Biografi Komunitas Seni Sakato". Sakatoartcommunity.com. Diakses tanggal 24 Desember 2013. 
  3. ^ Tim Indonesia Art News (25 Juli 2010). "Perupa terlaris di Indonesia Bertambah". Indonesia Art News. Diakses tanggal 24 Desember 2013. 
  4. ^ Media, Kompas Cyber. "WNI Korban Penembakan di Masjid Selandia Baru 2 Bulan Pindah dari Yogyakarta". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-03-15. 

Pranala luarSunting