Buka menu utama
pasal 14       Kisah Para Rasul 15       pasal 16
Codex Laudianus, 550 CE

Kisah Para Rasul 15:22-24 dalam bahasa Latin (kolom kiri) dan bahasa Yunani (kolom kanan) pada Codex Laudianus, yang ditulis sekitar tahun 550 M.
Kitab: Kisah Para Rasul
Bagian Alkitab: Perjanjian Baru
Kitab ke- 5
Kategori: Sejarah gereja

Kisah Para Rasul 15 (disingkat "Kis 15") adalah pasal kelima belas Kitab Kisah Para Rasul dalam Perjanjian Baru di Alkitab Kristen. Ditulis oleh Lukas, seorang Kristen yang merupakan teman seperjalanan Rasul Paulus.[1][2]

TeksSunting

WaktuSunting

Perjalanan Paulus dan Barnabas ke Yerusalem untuk menghadiri Konsili Yerusalem diyakini terjadi sekitar tahun 48 M.[3]

TempatSunting

Peristiwa-peristiwa yang dicatat dalam pasal ini terjadi di beberapa tempat mengikuti perjalanan Saulus (Paulus) dan Barnabas yang berangkat dari Antiokhia ke Yerusalem sampai kembali ke Antiokhia dan memulai perjalanan misi berikutnya di Siria, Kilikia dan Siprus.

Tempat-tempat yang didatangi oleh Saulus (=Paulus) dan Barnabas (butir biru) dan tempat lain yang berkaitan (butir merah). Garis-garis merah merupakan batasan negara-negara modern sekarang.

StrukturSunting

Pembagian isi pasal:

Ayat 3Sunting

Mereka diantarkan oleh jemaat sampai ke luar kota, lalu mereka berjalan melalui Fenisia dan Samaria, dan di tempat-tempat itu mereka menceriterakan tentang pertobatan orang-orang yang tidak mengenal Allah. Hal itu sangat menggembirakan hati saudara-saudara di situ. (TB)[4]

Ayat 8-9Sunting

[Petrus berkata:] "8Dan Allah, yang mengenal hati manusia, telah menyatakan kehendak-Nya untuk menerima mereka, sebab Ia mengaruniakan Roh Kudus juga kepada mereka sama seperti kepada kita, 9dan Ia sama sekali tidak mengadakan perbedaan antara kita dengan mereka, sesudah Ia menyucikan hati mereka oleh iman." (TB)[5]

Pengenalan Allah akan hati orang bukan Yahudi (yaitu, Kornelius dan keluarganya, dalam Kisah Para Rasul 10) berarti bahwa Ia melihat iman yang menyelamatkan dalam diri mereka. Allah mengesahkan kesungguhan iman mereka

Ayat 11Sunting

[Petrus berkata:] "Sebaliknya, kita percaya, bahwa oleh kasih karunia Tuhan Yesus Kristus kita akan beroleh keselamatan sama seperti mereka juga." (TB)[7]

Persoalan yang penting dalam sidang di Yerusalem adalah apakah sunat serta ketaatan kepada hukum Taurat diperlukan untuk keselamatan. Para delegasi berkesimpulan bahwa orang-orang bukan Yahudi diselamatkan karena kasih karunia Tuhan Yesus yang mengampuni dosa mereka serta menjadikan mereka ciptaan baru. Kasih karunia datang kepada seseorang pada saat ia bertobat dan percaya pada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat (Kisah Para Rasul 2:38-39). Tanggapan ini terhadap kasih karunia Allah memungkinkan dia menerima kuasa untuk menjadi anak Allah (Yohanes 1:12).[6]

Ayat 15-18Sunting

Ayat 15Sunting

[Yakobus berkata:] "Hal itu sesuai dengan ucapan-ucapan para nabi seperti yang tertulis:" (TB)[8]

Ayat 16Sunting

[Yakobus berkata:] "Kemudian Aku akan kembali dan membangunkan kembali pondok Daud yang telah roboh, dan reruntuhannya akan Kubangun kembali dan akan Kuteguhkan," (TB)[9]

Ayat 17Sunting

[Yakobus berkata:] "supaya semua orang lain mencari Tuhan dan segala bangsa yang tidak mengenal Allah, yang Kusebut milik-Ku demikianlah firman Tuhan yang melakukan semuanya ini," (TB)[10]

Ayat 18Sunting

[Yakobus berkata:] "yang telah diketahui dari sejak semula." (TB)[11]

Referensi silang: Amos 9:11,12

Yakobus menyatakan bahwa misi penebusan Kristus melibatkan baik orang Yahudi maupun bukan Yahudi. "Pondok Daud yang telah roboh" (lihat Amos 9:11-15) menunjuk kepada sisa bangsa Israel yang selamat dari hukuman Allah.

  • 1) Nubuat Amos menyatakan yang berikut ini:
    • (a) Allah akan menghakimi Israel yang penuh dosa, namun tidak secara menyeluruh.
    • (b) Dia akan membunuh semua orang berdosa dalam rumah Yakub (Amos 9:10).
    • (c) Setelah pembinasaan orang Yahudi yang berdosa Allah akan "mendirikan kembali pondok Daud yang telah roboh" (Amos 9:11).
  • 2) Keselamatan dari sisa Yahudi yang telah disucikan ini mengakibatkan bangsa itu mencari Tuhan lagi (Kisah Para Rasul 15:17). Di bagian yang lain Paulus mengatakan hal yang sama ketika berbicara tentang berkat bagi orang-orang bukan Yahudi yang akan datang karena sisa orang Yahudi telah diperdamaikan dengan Allah (lihat Roma 11:11-15,25-26).[6]

Ayat 22Sunting

Maka rasul-rasul dan penatua-penatua beserta seluruh jemaat itu mengambil keputusan untuk memilih dari antara mereka beberapa orang yang akan diutus ke Antiokhia bersama-sama dengan Paulus dan Barnabas, yaitu Yudas yang disebut Barsabas dan Silas. Keduanya adalah orang terpandang di antara saudara-saudara itu. (TB)[12]

Ayat 38Sunting

Tetapi Paulus dengan tegas berkata, bahwa tidak baik membawa serta orang (Yohanes Markus) yang telah meninggalkan mereka di Pamfilia dan tidak mau turut bekerja bersama-sama dengan mereka. (TB)[13]

Paulus bersikeras tidak mau membawa Markus pergi bersama sehingga menimbulkan perpecahan antara Paulus dan Barnabas, tetapi di kemudian hari Paulus berbaikan dengan Yohanes Markus dan dibantu ketika Paulus dipenjara.[14] Dalam suratnya kepada Timotius (2 Timotius 4), Paulus menulis:

"Jemputlah Markus dan bawalah ia ke mari, karena pelayanannya penting bagiku."[15]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Willi Marxsen. Introduction to the New Testament. Pengantar Perjanjian Baru: pendekatan kristis terhadap masalah-masalahnya. Jakarta:Gunung Mulia. 2008. ISBN:9789794159219.
  2. ^ John Drane. Introducing the New Testament. Memahami Perjanjian Baru: Pengantar historis-teologis. Jakarta:Gunung Mulia. 2005. ISBN:9794159050.
  3. ^ John Arthur Thomas Robinson (1919-1983). "Redating the New Testament". Westminster Press, 1976. 369 halaman. ISBN 10: 1-57910-527-0; ISBN 13: 978-1-57910-527-3
  4. ^ Kisah Para Rasul 15:3 - Sabda.org
  5. ^ Kisah Para Rasul 15:8-9 - Sabda.org
  6. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  7. ^ Kisah Para Rasul 15:11 - Sabda.org
  8. ^ Kisah Para Rasul 15:15 - Sabda.org
  9. ^ Kisah Para Rasul 15:16 - Sabda.org
  10. ^ Kisah Para Rasul 15:17 - Sabda.org
  11. ^ Kisah Para Rasul 15:18
  12. ^ Kisah Para Rasul 15:22 - Sabda.org
  13. ^ Kisah Para Rasul 15:38 - Sabda.org
  14. ^ The Nelson Study Bible. Thomas Nelson, Inc. 1997
  15. ^ 2 Timotius 4:11

Pranala luarSunting