Papan tombol

perangkat yang meliputi serangkaian tombol untuk memasukkan teks ke komputer
(Dialihkan dari Keyboard)

Papan tombol,[1] papan tik,[2] atau papan tuts[3] (bahasa Inggris: keyboard) merupakan sebuah papan yang terdiri atas tombol-tombol seperti huruf alfabet (A-Z) untuk mengetik kalimat, terdapat juga angka 1 sampai 9, dan juga 0. Serta simbol-simbol khusus lainnya pada komputer. Dalam komputasi, papan tik menggunakan susunan tombol atau kunci, untuk bertindak sebagai tuas mekanis atau sakelar elektronik.

Mengetik di papan tik komputer
Papan tik chiclet berkabel standar putih (papan tik datar)

Sejarah

sunting

Penciptaan kibor komputer diilhami oleh penciptaan mesin ketik yang dasar rancangannya dibuat oleh Christopher Latham Sholes tahun 1868 dan banyak dipasarkan pada tahun 1877 oleh Perusahaan Remington. Kibor komputer pertama disesuaikan dari kartu pelubang (punch card) dan teknologi pengiriman tulisan jarak jauh (Teletype). Tahun 1946 komputer ENIAC menggunakan pembaca kartu pembuat lubang (punched card reader) sebagai alat masukkan dan keluaran.

Meskipun pengembangan perangkat input alternatif seperti tetikus, layar sentuh, perangkat pena, pengenalan karakter dan pengenalan suara, perangkat kibor tetap yang paling fleksibel dan paling sering digunakan untuk langsung (manusia) masuk ke komputer. Kibor biasanya memiliki karakter yang diukir atau dicetak di masing-masing tombol dan tekan tombol biasanya simbol tertulis tunggal. Namun, untuk menghasilkan beberapa simbol harus menekan dan menahan beberapa tombol secara bersamaan atau secara berurutan. Sementara tombol kibor yang menghasilkan huruf, angka atau tanda-tanda (karakter), tombol lain atau menekan tombol secara bersamaan dapat menghasilkan tindakan atau perintah pada komputer.

Dalam penggunaan normal, kibor digunakan untuk memasukkan teks dan angka ke dalam pengolah kata editor, teks atau program lain. Dalam sebuah komputer modern, penafsiran umumnya tombol kiri untuk perangkat lunak. Sebuah kibor komputer membedakan setiap tombol fisik dari setiap lainnya dan melaporkan semua penekanan tombol untuk mengontrol perangkat lunak. Kibor juga digunakan untuk permainan komputer, baik dengan kibor biasa atau kibor khusus yang menggunakan fitur game, yang dapat mempercepat kombinasi tombol yang sering digunakan. Sebuah kibor juga digunakan untuk memberikan perintah ke sistem operasi komputer, seperti Ctrl+Alt+Del di DOS dan Windows, yang menyediakan jendela tugas menutup komputer. Ini satu-satunya cara untuk memasukkan perintah pada antarmuka baris perintah.

Salah satu faktor yang menentukan ukuran kibor adalah adanya duplikat kunci, seperti kibor numerik terpisah, untuk kenyamanan. Selain itu, ukuran kibor tergantung pada sejauh mana sistem digunakan untuk menghasilkan tindakan oleh kombinasi tombol secara bersamaan atau yang menyusul (dengan tombol pengubah), atau menekan beberapa tombol unik. Sebuah kibor dengan beberapa tombol yang disebut keypad. Faktor lain yang menentukan ukuran kibor adalah ukuran dan jarak tombol. Pengurangan ini dibatasi oleh pertimbangan praktis bahwa kunci harus cukup besar untuk dapat dengan mudah ditekan dengan jari. Atau alat yang digunakan untuk menekan tombol kecil.

Standar

sunting

Kibor alfanumerik standar full-travel kunci ditemukan di pusat-pusat dari tiga perempat inchi (19,05 mm 0,750 inch) dan memiliki kunci perjalanan setidaknya 0,150 inci (3,81 mm). Kibor komputer meja, seperti kibor tradisional buatan Amerika Serikat 101-tombol atau kibor Windows 104 tombol, termasuk karakter abjad, angka dan tanda baca, dan berbagai tombol fungsi. Tombol kibor internasional yang umumnya 102/105 tombol memiliki tombol "shift" di sebelah kiri yang lebih kecil dan tombol tambahan dengan beberapa simbol di antara itu dan huruf ke kanan nya (biasanya Z atau Y). Juga biasanya tombol “Enter” yang biasanya berbentuk berbeda.[4] Kibor komputer mirip dengan kibor mesin ketik listrik, tetapi berisi tombol tambahan. Kibor standar USB juga dapat terhubung ke beberapa perangkat non-desktop.

Ukuran laptop

sunting

Kibor pada laptop dan notebook biasanya memiliki jarak lebih pendek untuk keystroke dan satu set tombol kecil. Kibor ini tidak memiliki tombol numerik dan tombol fungsi yang ditempatkan di lokasi berbeda dari standar penempatan di kibor ukuran penuh.

Ukuran jempol

sunting

Kibor kecil telah diperkenalkan untuk laptop (terutama nettops), PDA, ponsel pintar atau pengguna yang memiliki ruang kerja yang terbatas. Sebuah keyer chording memungkinkan beberapa tombol ditekan secara bersamaan. Misalnya, kibor GKO dirancang untuk perangkat nirkabel kecil. Alternatif lain untuk dua tangan yang berfungsi untuk control permainan, seperti AlphaGrip yang juga digunakan sebagai alat memasukkan data dan teks. Sebuah "papan jempol" (dimodifikasi) digunakan dalam beberapa penolong digital seperti Palm Treo dan BlackBerry, dan beberapa PC Ultra-Mobile seperti OQO.

Kibor numerik hanya berisi angka, simbol matematika untuk penambahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian, titik desimal, dan beberapa tombol fungsi. Kibor ini sering digunakan untuk memudahkan entri data dengan kibor yang lebih kecil yang tidak memiliki tombol numerik, biasanya pada laptop. Tombol ini dikenal sebagai tombol numerik atau angka, dan dapat terdiri dari jenis-jenis tombol:

  • Operator aritmetika, seperti +, -, *, /
  • Angka 0 – 9
  • Tombol panah kursor
  • Tombol navigasi, seperti Home, End, PageUp, PageDown, dan lainnya
  • Tombol NumLock, digunakan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan tombol angka
  • Tombol Enter

Susunan non-standar dan tipe khusus-guna

sunting

"Chorded"

sunting

Sedangkan kibor lain yang umumnya mengasosiasikan satu tindakan dengan masing-masing tombol, kibor chorded tindakan bersama dengan kombinasi penekanan tombol. Karena ada kombinasi yang tersedia, kibor chorded dapat dengan efektif menghasilkan tindakan lebih lanjut pada papan dengan tombol yang lebih sedikit. Mesin stenotype wartawan pengadilan menggunakan kibor chorded untuk memungkinkan mereka memasukkan teks lebih cepat dengan mengetik sebuah suku kata dengan masing-masing tembakan bukan satu huruf pada suatu waktu. Para juru ketik tercepat (per 2007) menggunakan tulisan steno, semacam kibor chorded digunakan oleh wartawan pengadilan dan wartawan pada keterangan-tertutup. Beberapa kibor chorded juga dibuat untuk digunakan dalam situasi di mana tombol yang lebih disukai lebih sedikit, seperti perangkat yang dapat digunakan dengan hanya satu tangan, dan pada perangkat mobile kecil yang tidak memiliki ruang untuk kibor yang lebih besar. Kibor chorded kurang diinginkan dalam banyak kasus karena biasanya membutuhkan latihan dan menghafal kombinasi untuk menjadi mahir.

Perangkat lunak

sunting

Kibor perangkat lunak atau kibor di layar sering mengambil bentuk program komputer yang menampilkan gambar kibor pada layar. Perangkat input lain seperti tetikus atau layar sentuh dapat digunakan untuk mengoperasikan setiap tombol virtual untuk memasukkan teks. Kibor perangkat lunak telah menjadi sangat populer di ponsel layar sentuh, karena biaya tambahan dan persyaratan ruang dari kibor perangkat keras jenis lain. Microsoft Windows, Mac OS X, dan beberapa jenis Linux termasuk kibor di layar yang dapat dikendalikan dengan menggunakan tetikus.

Kibor lipat (juga dikenal sebagai fleksibel) terbuat dari plastik lembut atau silikon yang dapat digulung atau dilipat untuk melakukan perjalanan.[5] Ketika sedang digunakan, kibor ini dapat menyesuaikan dirinya dengan permukaan yang tidak rata dan lebih tahan terhadap cairan daripada kibor standar. Kibor ini juga dapat dihubungkan ke perangkat portabel dan ponsel pintar. Beberapa model dapat sepenuhnya terendam air, membuat mereka populer di rumah sakit dan laboratorium, karena mereka dapat didesinfeksi.

Proyeksi/laser

sunting

Kibor proyeksi memproyeksikan gambar dari tombol, biasanya dengan laser pada permukaan yang datar. Kemudian perangkat menggunakan sebuah kamera atau sensor inframerah untuk "melihat" gerakan ke mana gerakan jari-jari pengguna, dan akan menghitung tombol yang ditekan ketika dia "melihat" jari pengguna menyentuh gambar yang diproyeksikan. Kibor proyeksi dapat mensimulasikan kibor yang berukuran penuh dengan proyektor kecil. Karena "tombol” diproyeksikan gambar dengan mudah, pengguna tidak dapat dirasakan ketika ditekan. Pengguna kibor proyeksi sering mengalami ketidaknyamanan di ujung jari selama mengetik. Sebuah permukaan datar non-reflektif juga diperlukan untuk tombol-tombol yang akan diproyeksikan. Sebagian besar kibor proyeksi yang dibuat untuk digunakan pada PDA karena faktor bentuk yang kecil.

Teknologi kibor optik

sunting

Dikenal juga sebagai kibor foto-optik, kibor responsif ringan, kibor foto-listrik dan teknologi deteksi aktuasi tombol optik. Teknologi kibor optik menggunakan perangkat yang memancarkan cahaya dan sensor foto untuk mendeteksi secara optik ketika ditekan. Pemancar dan sensor biasanya ditemukan pada perimeter, terpasang pada PCB kecil. Lampu diarahkan dari sisi ke sisi dalam kibor dan hanya dapat diblokir oleh tombol aksi. Kebanyakan kibor optik memerlukan setidaknya dua balok (paling sering balok vertikal dan balok horisontal) untuk menentukan tombol yang diaktifkan. Beberapa kibor optik menggunakan struktur tombol khusus yang menghalangi cahaya dalam pola tertentu, sehingga hanya satu berkas untuk setiap baris dari tombol (umumnya balok horisontal).

Tata letak

sunting

Ada sejumlah ketentuan yang berbeda dari simbol-simbol abjad, angka, dan tanda baca pada tombol. Perbedaan tata letak kibor tersebut muncul terutama karena orang yang berbeda membutuhkan akses yang mudah ke simbol yang berbeda, atau karena mereka memasukkan teks dalam berbagai bahasa, baik karena mereka memiliki ketentuan khusus di bidang matematika, akuntansi, pemrograman komputer atau keperluan lainnya. Tata letak kibor di Amerika Serikat digunakan sebagai sistem operasi yang paling populer saat ini,[6] Mac OS X,[7] Windows, dan Linux.[8] Sebagian besar ketentuan umum tata letak kibor (berbasis QWERTY dan sejenisnya) dirancang pada era mesin ketik mekanik, sehingga ergonomi mereka harus sedikit dikompromikan untuk mengatasi beberapa keterbatasan mesin tik mekanik.

Kompromi tersebut misalnya tombol huruf menempel pada tuas yang diperlukan untuk bergerak bebas. Penemu Christopher Sholes mengembangkan tata letak QWERTY untuk mengurangi kemungkinan gangguan. Dengan munculnya komputer, gangguan tuas tidak ada masalah lagi, tetapi tata letak QWERTY diadopsi untuk kibor elektronik karena tata letak tersebut telah banyak digunakan. Alternatif desain seperti kibor Dvorak tidak digunakan secara luas. Tata letak QWERTZ digunakan secara luas di Jerman dan sebagian besar Eropa Tengah. Perbedaan utama antara QWERTZ dan QWERTY, letak Y dan Z ditukar, dan karakter yang paling khusus seperti tanda kurung diganti dengan karakter diakritik. Tata letak AZERTY digunakan di Prancis, Belgia dan negara-negara di sekitarnya. Tata letak AZERTY berbeda dengan tata letak QWERTY. Pada tata letak AZERTY, letak huruf A dan Q ditukar, huruf Z dan W ditukar, dan huruf M dipindah dari sebelah kanan huruf N ke sebelah kanan huruf L (tanda titik dua/tanda titik koma di kibor Amerika Serikat). Posisi unshifted digunakan untuk karakter beraksen.

Perkembangan kibor komputer di Indonesia

sunting

Sebelum mengenal kibor komputer, masyarakat Indonesia mengenal mesin tik terlebih dahulu. Mesin tik dijalankan tanpa menggunakan listrik. Cara bekerjanya pun manual. Ketika ada huruf atau kata yang salah diketik, kita tidak dapat langsung menghapusnya. Huruf tersebut harus dihapus dengan cara manual. Berbeda dengan kibor yang bisa menghapus langsung huruf atau kata tersebut. Seiiring dengan perkembangan teknologi, ditemukanlah kibor komputer. Kibor ini harus dihubungkan dengan listrik. Namun, pada laptop, kibor ini dapat berjalan tanpa adanya aliran listrik, yaitu dengan menggunakan baterai. Perkembangan teknologi tidak hanya sampai disitu. Muncul teknologi layar sentuh. Kehadiran layar sentuh bukan mengganti atau menggeser posisi kibor, tetapi sebagai alternatif dalam menggunakan teknologi berbasis komputer.

Lihat pula

sunting

Catatan kaki dan referensi

sunting

Catatan kaki

sunting

Rujukan lanjutan

sunting
  • Turkle, Sherry (1995). Life on The Screen: Identity in the Age of the Internet. New York: Touchstone.

Pranala luar

sunting