Kerucut piroklastik

(Dialihkan dari Kerucut vulkanis)

Kerucut Piroklastik atau Kerucut vulkanik adalah bentuk gunung berapi yang berbentuk kerucut dan terbentuk karena adanya materi letusan gunung berapi yang merupakan campuran antara hasil erupsi efusif dan juga eksklusif.[1][2] Mereka terbentuk dengan ejecta dari lubang vulkanik, yang menumpuk di sekitar lubang dalam bentuk kerucut dengan kawah pusat. Kerucut vulkanik memiliki jenis yang berbeda, tergantung pada sifat dan ukuran fragmen yang dikeluarkan selama letusan. Jenis kerucut vulkanik meliputi Kerucut strato, Kerucut berhamburan, kerucut tufa, dan kerucut bara.[3][4]

Gunung Berapi Mayon di Filipina memiliki bentuk simetris kerucut vulkanik.

Kerucut stratoSunting

 
Gunung berapi Osorno di Chile adalah contoh yang baik dari Kerucut strato yang berkembang dengan baik.

Kerucut strato adalah gunung berapi berbentuk kerucut besar yang terdiri dari aliran lava, batuan piroklastik yang meletus secara eksplosif, dan arah batuan beku yang biasanya berpusat di sekitar lubang silinder. Tidak seperti gunung berapi perisai, gunung ini ditandai dengan bentuk curam dan dan letusan eksplosif dan letusan efusif yang sering terjadi secara bergantian. Beberapa memiliki kawah yang runtuh yang disebut kaldera. Inti pusat kerucut strato umumnya didominasi oleh inti pusat dari batuan intrusif yang berdiameter sekitar 500 meter (1600 ft) hingga lebih dari beberapa kilometer. Inti pusat ini dikelilingi oleh beberapa aliran lava, banyak di antaranya bercabang, dan berbagai macam batuan piroklastik dan puing-puing vulkanik yang membentuk aliran lava baru. Kerucut strato yang umum biasanya merupakan gunung berapi andesitik hingga dasit yang berhubungan dengan zona subduksi. Mereka juga dikenal sebagai gunung berapi bertingkat, kerucut komposit, gunung berapi berlapis, kerucut jenis campuran atau gunung berapi jenis Vesuvian.[3][4]

Kerucut percikanSunting

 
Puʻu ʻŌʻō, cinder-dan-hujan rintik-rintik cone di Kilauea, Hawaiiʻ.

Kerucut percikan, adalah bukit atau gundukan tanah rendah dan curam yang terdiri dari fragmen lava yang dilas, disebut percikan, yang terbentuk di sekitar air mancur lava yang keluar dari ventilasi pusat. Biasanya, kerucut percikan tingginya 3 - 5 meter (9,8 - 16,4 kaki). Dalam kasus celah linier, air mancur lava akan membuat tanggul percikan yang luas, yang disebut benteng percikan, di sepanjang kedua sisi celah. Kerucut percikan lebih melingkar dan berbentuk kerucut, sedangkan benteng percikan adalah fitur seperti dinding linier.[3][3][5][6]

Kerucut percikan dan benteng percikan biasanya dibentuk oleh air mancur lava yang terkait dengan lava mafik yang sangat cair, seperti yang meletus di kepulauan Hawaii. Saat gumpalan lava cair, percikan, meletus ke udara oleh air mancur lava, mereka kekurangan waktu yang benar-benar dibutuhkan untuk mendingin sebelum menghantam tanah. Akibatnya, percikan tidak sepenuhnya padat, seperti gula-gula, saat mereks mendarat dan mengikat percikan dibawahnya karena keduanya sering perlahan mengalir di sisi kerucut. Akibatnya, percikan membangun kerucut yang terdiri dari percikan yang diaglutinasin atau dilas satu sama lain.[3][3][7][5][8][6]

Kerucut tuffSunting

 
Kawah Koko adalah kerucut tuff yang merupakan bagian dari Seri Vulkanik Honolulu.

Kerucut tuff, kadang-kadang disebut kerucut abu, adalah adalah kerucut vulkanik monogenetik kecil yang dihasilkan oleh ledakan freatik (hidrovulkanik) yang secara langsung terkait dengan magma yang dibawa ke permukaan melalui saluran reservoir magma yang dalam. Mereka dicirikan oleh pelek tinggi yang memiliki relief maksimum 100 - 800 meter (330 - 2620 kaki) di atas lantai kawah dab lereng curam yang lebih besar dari 25 derajat. Mereka biasanya memiliki diamter pelek ke pelek 300 - 5.000 meter (980 - 16.400 kaki). Kerucut tuff biasanya terdiri dari aliran piroklastik berlapis tebal dan endapan lonjakan yang dibuat oleh arus kepadatan yang diumpankan oleh letusan dan tempat tidur scorio bom yang berasal dari kejatuhan dan kolom letusannya. Tuff yang umumnya menyusun kerucut tuff umumnya telah berubah, berpalagonisasi baik interaksinya dengan air tanah atau saat diendapkan dalam keadaan hangat atau dingin. Endapan kerucut piroklastik kerucit tuff berbeda dengan endapan kerucut percikan piroklastik karena tidak adanya percikan lava, ukuran butir yang lebih kecil, dan lapisan yang sangat baik. Biasanya, tetapi tidak selalu, kerucut tuff kehilangan aliran lava terkait.[4][7]

Cincin Tuff adalah sejenis gunung berapi monogenetik kecil yang juga dihasilkan oleh ledakan freatik (hidrovulkanik) yang secara langsung terkait dengan magma yang dibawa ke permukaan melalui saluran dari reservoir magma yang dalam. Mereka dicirikan oleh pelek yang memiliki profil topografi yang rendah dan lebar dan kemiringan topografi yang lantai yaitu 25 derajat atau kurang. Ketebalan maksimum puing-puing piroklastik yang terdiri dari tepi cincn tuff umumnya tipis, dengan ketebslsn kuran dari 50 meter (160 kaki) hingga 100 meter (330 kaki). Bahan piroklastik yang membentuk tepiannya terutama terdiri dari gelombang vulkanik yang relatif segar dan tidak berubah, jelas dan berlapis tipis serta endapan air terjun. Pelek mereka juga dapat berisi sejumlah variabel batuan lokal (batuan dasar) yang diledakkan keluar dari kawah mereka. Berbeda dengan kerucut tuff, kawah cincin tuff umumnya telah digali di bawah permukaan yang ada. Akibatnya, air biasanya mengisi kawah cincin tuff untuk membentuk danau setelah letusan berhenti.[4][5][7]

Kerucut tuff dan cincin tuff sama-sama tercipta oleh letusan eksplosif dari lubang dimana magma berinteraksi dengan air tanah atau badan air dangkal yang ditemukan di dalam danau atau laut. Interaksi antara magma, uap yang mengembang, dan gas vulkanik menghasilkan produksi dan pengeluaran puing-puing piroklastik berbutir halus yang disebut abu dengan konsistensi tepung. Abu vulkanik yang terdiri dari kerucut tuff yang terakumulasi baik sebagai dampak dari kolom letusan, dari gelombang vulkanik kepadatan rendah dan aliran piroklastik, atau kombinasi dari semuanya. Kerucut tuff biasanya dikaitkan dengan letusan gunung berapi di dalam perairan dangkal dan cincin tuff dikaitkan dengan letusan sedimen jenuh air dan batuan dasar atau permafrost.[4][7][5][8]

Di samping kerucut percikan (scorio, kerucut tuff dan cincin tuff yang terkait adalah diantara jenis gunung berapi paling umum di Bumi. Contoh kerucut tuff adalah Diamond Head di Waikīkī di Hawai'i. Kelompok kerucut yang diadu yang diamati di wilayah Nephentes/Amenthes Mars di tepi selatan cekungan tumbukan Utopio kuno saat ini ditafsirkan sebagai kerucut dan cincin tuff.[9]

Kerucut baraSunting

 
Ilustrasi gunung berapi Kerucut bara.

Kerucut bara, juga dikenal sebagai kerucut scoria dan kurang umum scoria mounds, adalah gunung berapi kecil dengan sisi curam di bagian kerucut yang dibentuk dari sedikit fragmen piroklastik, seperti baik vulkanik clinker, abu, abu vulkanik, atau scoria.[3][10] Mereka terdiri dari puing-puing longgar piroklastik yang terbentuk oleh letusan eksplosif atau air mancur lava dari satu, biasanya silinder, ventilasi. Sebagai gas-charged lava ditiup keras ke udara, itu pecah menjadi fragmen kecil yang memperkuat dan jatuh sebagai abu, clinker, atau scoria sekitar ventilasi dan membentuk sebuah kerucut yang dengan bentuk simetris dan indah; dengan lereng antara 30-40°; dan hampir melingkar dari tanah gunung. Kerucut bara memiliki bentuk mangkuk berbentuk kawah di puncaknya.[3] Basal berasal dari Kerucut bara yang berdiameter rata-rata sekitar 800 meter (2600 ft) dan berkisar dari 250–2500 meter (820–8200 ft). Diameter kawahnya berkisar antara 50–600 meter (160–1970 ft). Kerucut bara jarang naik lebih dari 50–350 meter (160–1150 ft) atau lebih di atas lingkungan sekitar mereka.[4][11]

Cinder cone yang paling sering terjadi sebagai terisolasi kerucut di basaltik besar ladang vulkanik. Selain itu, mereka juga terjadi pada nested cluster di asosiasi dengan kompleks cincin tuf dan maar kompleks. Akhirnya, mereka juga umum sebagai parasit dan monogenetic kerucut di kompleks perisai dan stratovolcano. Secara global, cinder cone adalah yang paling khas bentuk lahan vulkanik yang ditemukan di benua intraplate ladang vulkanik dan juga terjadi di beberapa zona subduksi pengaturan juga. Paricutín, Meksiko cinder cone yang lahir di sebuah ladang jagung pada tanggal 20 februari 1943, dan Sunset Crater di Utara Arizona di AS barat Daya adalah contoh klasik dari cinder cone, merupakan gunung berapi purba kerucut yang ditemukan di New Meksiko Petroglyph Monumen Nasional.[4][11] berbentuk Kerucut hills diamati pada citra satelit dari kaldera dan kerucut vulkanik dari Ulysses Patera,[12] Ulysses Colles[13] dan Hydraotes Kekacauan.[14] yang berpendapat untuk menjadi cinder cone.

Cinder cone biasanya hanya meletus sekali seperti Paricutin. Akibatnya, mereka dianggap monogenetik gunung berapi dan kebanyakan dari mereka bentuk monogenetik ladang vulkanik. Cinder cone yang biasanya aktif untuk waktu yang sangat singkat sebelum menjadi tidak aktif. Mereka aktif meletus dengan durasi beberapa hari sampai beberapa tahun. Letusan cinder cone yang diamati, sekitar dari 50% dari total jumlahnya telah aktif meletus berlangsung selama kurang dari 30 hari, dan 95%-nya berhenti dalam waktu satu tahun. Dalam kasus gunung Paricutin di Meksiko, letusan berlangsung selama sembilan tahun, dari tahun 1943 sampai tahun 1952. Jarang mereka meletus dua, tiga, atau lebih tiga kali. Kemudian letusannya biasanya menghasilkan bentuk kerucut baru dalam bidang vulkanik pada pemisahan jarak beberapa kilometer dan terpisah oleh periode 100 sampai 1.000 tahun. Dalam bidang vulkanik, letusan dapat terjadi dalam periode lebih dari satu juta tahun. Setelah letusan terakhir berhenti, yang tidak dikonsolidasi, cinder cone cenderung bagian bagiannya mengikis dengan cepat kecuali letusan lebih lanjut terjadi.[4][11]

Kerucut tak berakarSunting

Kerucut tak berakar, juga dikenal sebagai pseudocraters, adalah kerucut vulkanik yang terkait langsung dengan saluran yang membawa magma ke permukaan dari reservoir magma yang dalam. Secara umum, ada tiga jenis kerucut tanpa berakar, kerucut litoral, kawah ledakan, dan hornitos. Kerucut litoral dan kawah ledakan adalah hasil dari ledakan ringan yang dihasilkan yang dihasilkan oleh interaksi aliran lava panas atau piroklastik dengan air. Kerucut litoral biasanya terbentuk di permukaan aliran lava basaltik di mana ia masuk ke dalam badan air, umumnya laut atau samudra. Kawah ledakan terbentuk di mana aliran lava panas atau piroklastik menutupi tanah berawa atau tanah jenuh air. Hornitos adalah kerucut tak berakar yang terdiri dari bagian lava yang dilas dan terbentuk di permukaan aliran lava basaltik dengan keluarnya gas dan gumpalan lava cair melalui celah atau lubang lain di kerak aliran lava.[3][11][15]

ReferensiSunting

  1. ^ "Gunung Berapi Kerucut : Pengertian - Pembentukan dan Kejadian Meletusnya". IlmuGeografi.com. 2019-03-11. Diakses tanggal 2020-09-23. 
  2. ^ "Bentuk Gunung Api". Museum Gunungapi Merapi. 2010-09-24. Diakses tanggal 2020-09-23. 
  3. ^ a b c d e f g h i Poldervaart, A (1971). "Volcanicity and forms of extrusive bodies". Dalam Short, NM. Volcanic Landforms and Surface Features: A Photographic Atlas and Glossary. New York: Springer-Verlag. hlm. 1–18. ISBN 978364265152-6.  Tidak memiliki parameter |last1= di Editors list (bantuan)
  4. ^ a b c d e f g h Schmincke, H.-U. (2004). Volcanism. Berlin, Germany: Springer-Verlag. ISBN 3540436502. 
  5. ^ a b c d Wohletz, K. H.; Sheridan, M. F. (1983). "Hydrovolcanic explosions; II, Evolution of basaltic tuff rings and tuff cones". American Journal of Science. 283 (5): 385–413. doi:10.2475/ajs.283.5.385. 
  6. ^ a b Sohn, Y. K. (1996). "Hydrovolcanic processes forming basaltic tuff rings and cones on Cheju Island, Korea". Geological Society of America Bulletin. 108 (10): 1199–1211. doi:10.1130/0016-7606(1996)108<1199:HPFBTR>2.3.CO;2. 
  7. ^ a b c d "Spatter cone". Volcano Hazard Program, Photo Glossary. U.S. Geological Survey, U.S. Department of the Interior. 2008. 
  8. ^ a b "Spatter rampart". Volcano Hazard Program, Photo Glossary. U.S. Geological Survey, U.S. Department of the Interior. 2008. 
  9. ^ Brož, P.; Hauber, E. (2013). "Hydrovolcanic tuff rings and cones as indicators for phreatomagmatic explosive eruptions on Mars". Journal of Geophysical Research: Planets. 118 (8): 1656–1675. doi:10.1002/jgre.20120. 
  10. ^ "Cinder cone". Volcano Hazards Program, Photo Glossary. U.S. Geological Survey, U.S. Department of the Interior. 2008. 
  11. ^ a b c d Cas, R.A.F., and J.V. Wright (1987) Volcanic Successions: Modern and Ancient, 1st ed.
  12. ^ Plescia, J.B. (1994). "Geology of the small Tharsis volcanoes: Jovis Tholus, Ulysses Patera, Biblis Patera, Mars". Icarus. 111 (1): 246–269. Bibcode:1994Icar..111..246P. doi:10.1006/icar.1994.1144. 
  13. ^ Brož, P.; Hauber, E. (2012). "A unique volcanic field in Tharsis, Mars: Pyroclastic cones as evidence for explosive eruptions". Icarus. 218 (1): 88–99. Bibcode:2012Icar..218...88B. doi:10.1016/j.icarus.2011.11.030. 
  14. ^ Meresse, Sandrine; Costard, François; Mangold, Nicolas; Masson, Philippe; Neukum, Gerhard; the HRSC Co-I Team (2008). "Formation and evolution of the chaotic terrains by subsidence and magmatism: Hydraotes Chaos, Mars". Icarus. 194 (2): 487–500. Bibcode:2008Icar..194..487M. doi:10.1016/j.icarus.2007.10.023. 
  15. ^ Wentworth, C., and G. MacDonald (1953) Structures and Forms of Basaltic Rocks in Hawaii.