Kekristenan dan ilmu pengetahuan

Ilmu pengetahuan dan Agama digambarkan dalam keharmonisan di dalam kaca jendela Tiffany Pendidikan (1890).

Sebagian besar sumber pengetahuan yang tersedia bagi orang Kristen mula-mula terhubung dengan pandangan dunia pagan. Ada berbagai pendapat tentang bagaimana Kekristenan harus memandang pembelajaran pagan, yang mencakup gagasannya tentang alam. Misalnya, di antara para pengajar Kristen mula-mula, Tertullian (sekitar tahun 160–220) memiliki pendapat yang umumnya negatif tentang filsafat Yunani Kuno, sementara Origen (sekitar tahun 185–254) menganggapnya jauh lebih positif dan mengharuskan murid-muridnya untuk membaca hampir setiap karya yang tersedia bagi mereka.[1]

Secara historis, Kekristenan sering menjadi penyokong ilmu pengetahuan. Ini telah berkembang pesat dalam pembangunan sekolah, universitas, dan rumah sakit, dan banyak rohaniwan yang telah aktif dalam ilmu pengetahuan. Para sejarawan ilmu pengetahuan seperti Pierre Duhem memuji ahli matematika dan filsuf Katolik abad pertengahan seperti John Buridan, Nicole Oresme, dan Roger Bacon sebagai pendiri ilmu pengetahuan modern.[2] Duhem menyimpulkan bahwa "mekanika dan fisika yang pada zaman modern dengan benar-benar bangganya dapat melanjutkan, melalui serangkaian perbaikan yang nyaris tak terlihat, dari doktrin-doktrin yang diakui di jantung sekolah-sekolah abad pertengahan."[3]

IkhtisarSunting

 
Ilmu pengetahuan, dan khususnya geometri dan astronomi, terhubung langsung dengan yang ilahi bagi sebagian besar sarjana abad pertengahan. Kompas dalam naskah abad ke-13 ini merupakan sebuah simbol penciptaan.

Upaya-upaya lebih awal pada rekonsiliasi Kekristenan dengan mekanika Newton tampaknya sangat berbeda dari upaya-upaya selanjutnya pada rekonsiliasi dengan gagasan-gagasan ilmiah yang lebih baru tentang evolusi atau relativitas.[4] Banyak penafsiran awal tentang evolusi terpolarisasi di sekitar perjuangan untuk eksistensi. Gagasan-gagasan ini secara signifikan dilawan oleh penemuan-penemuan pola kerja sama biologis universal kemudian. Menurut John Habgood, semua orang yang benar-benar mengerti ini adalah bahwa alam semesta tampaknya merupakan campuran dari baik dan jahat, keindahan dan rasa sakit, dan bahwa penderitaan entah bagaimana bisa menjadi bagian dari proses penciptaan. Habgood berpendapat bahwa orang Kristen tidak perlu heran bahwa penderitaan dapat digunakan secara kreatif oleh Tuhan, mengingat iman mereka dalam simbol Salib.[4] Robert John Russell telah meneliti kesesuaian dan ketidaksesuaian antara fisika modern, biologi evolusioner, dan teologi Kristen.[5][6]

Filsuf Kristen Agustinus dari Hippo (354–430) dan Thomas Aquinas[7] berpendapat bahwa kitab suci dapat memiliki banyak penafsiran mengenai bidang-bidang tertentu dengan hal-hal tersebut jauh di luar jangkauan mereka, oleh karena itu orang harus meninggalkan ruang untuk temuan di masa depan untuk menerangi pemahaman. Tradisi "Pelayan Perempuan", yang melihat studi sekuler tentang alam semesta sebagai bagian yang sangat penting dan bermanfaat untuk sampai pada pemahaman yang lebih baik tentang kitab suci, diberlakukan sepanjang sejarah Kristen sejak awal.[8] Juga pendirian bahwa Tuhan menciptakan dunia sebagai sistem operasi mandiri merupakan apa yang memotivasi banyak orang Kristen sepanjang Abad Pertengahan untuk menyelidiki alam.[9]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Davis, Edward B. (2003). "Christianity, History Of Science And Religion". Dalam Van Huyssteen, Wentzel. Encyclopedia of Science and Religion. Macmillan Reference USA. hlm. 123–7. ISBN 978-0-02-865704-2 
  2. ^ Wallace, William A. (1984). Prelude, Galileo and his Sources. The Heritage of the Collegio Romano in Galileo's Science. N.J.: Princeton University Press.
  3. ^ Lindberg, David C.; Westman, Robert S., ed. (27 Jul 1990) [Duhem, Pierre (1905). "Preface". Les Origines de la statique 1. Paris: A. Hermman. p. iv.]. "Conceptions of the Scientific Revolution from Bacon to Butterfield". Reappraisals of the Scientific Revolution (edisi ke-1st). Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 14. ISBN 978-0-521-34804-1. 
  4. ^ a b Religion and Science, John Habgood, Mills & Brown, 1964, pp., 11, 14-16, 48-55, 68-69, 90-91, 87
  5. ^ Russell, Robert John (2008). Cosmology: From Alpha to Omega. Minneapolis, MN: Fortress Press. hlm. 344. ISBN 978-0-8006-6273-8. 
  6. ^ Knight, Christopher C. (2008). "God's Action in Nature's World: Essays in Honour of Robert John Russell" . Science & Christian Belief. 20 (2): 214–215. 
  7. ^ Grant, Edward (2006). Science and Religion, 400 B.C. to A.D. 1550: from Aristotle to Copernicus (edisi ke-Johns Hopkins Paperbacks). Johns Hopkins University Press. hlm. 222. ISBN 0-8018-8401-2. 
  8. ^ Grant 2006, pp. 111–114
  9. ^ Grant 2006, pp. 105–106

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting