Buka menu utama
Seorang wanita menangis saat Yahudi dari Ioannina dideportasi dari Yunani pada 25 Maret 1944. Deportasi itu diberlakukan oleh Tentara Jerman. Hampir semua orang yang dideportasi dibunuh pada saat itu atau tidak lama setelah 11 April 1944, ketika kereta yang membawa mereka tiba di Auschwitz-Birkenau.[1]

Selama Perang Dunia II, pasukan gabungan tentara Jerman yang terdiri dari: Heer, Kriegsmarine dan Luftwaffe, melakukan kejahatan perang sistematis termasuk pembantaian, pemerkosaan massal, penjarahan, eksploitasi kerja paksa, pembunuhan tiga juta tawanan perang Soviet, dan berpartisipasi dalam pemusnahan orang Yahudi.

Sementara pasukan SS milik Partai Nazi (khususnya SS-Totenkopfverbände, Einsatzgruppen dan Waffen-SS) merupakan organisasi yang paling bertanggung jawab atas genosida holokaus, pasukan bersenjata reguler Wehrmacht melakukan kejahatan perang versi mereka sendiri, khususnya di Front Timur dalam perang melawan Uni Soviet.

Wehrmacht diciptakan oleh Adolf Hitler pada tahun 1935 dengan disahkannya undang-undang yang memperkenalkan wajib militer ke dalam angkatan bersenjata dan pasukan Wehrmacht terdiri dari para sukarelawan dan wajib militer.[2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ Raptis, Alekos; Tzallas, Thumios (July 28, 2005). "Deportation of Jews of Ioannina" (PDF). Kedosha Janina Synagogue and Museum. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal February 26, 2009. Diakses tanggal January 5, 2009. 
  2. ^ Wette 2007, hlm. 157.
  3. ^ U.S. War Department 1945, 1945, hlm. I-57.