Buka menu utama

Kejadian 22 (disingkat Kej 22) adalah bagian dari Kitab Kejadian dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, kitab pertama yang termasuk dalam kumpulan kitab Taurat yang disusun oleh Musa.[1][2]

Daftar isi

TeksSunting

StrukturSunting

Ayat 2Sunting

Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."[3]

Sejumlah pakar berpendapat bahwa tempat Ishak hampir dikorbankan oleh Abraham ini adalah sama dengan lokasi "gunung Moria" tempat Bait Salomo didirikan.[4]

Ayat 14Sunting

Dan Abraham menamai tempat itu: "TUHAN menyediakan"[5]
sebab itu sampai sekarang dikatakan orang: "Di atas gunung TUHAN, akan disediakan."[6]

Kata-kata dalam bahasa Ibrani untuk "TUHAN menyediakan" adalah "Yahweh Yireh". Dari ujian Abraham kita belajar bahwa:

  1. Allah kadang-kadang menguji iman anak-anak-Nya (bandingkan 1 Petrus 1:6-7; Ibrani 11:35). Ujian harus dianggap sebagai suatu kehormatan di dalam kerajaan Allah (1 Petrus 4:12-14).
  2. Allah dapat dipercayai untuk menyediakan kehadiran, kasih karunia, dan segala yang diperlukan bagi setiap situasi yang sesuai dengan kehendak-Nya (Mazmur 46:2-4; 2 Korintus 9:8; 12:9; Efesus 3:20).
  3. Allah sering melaksanakan maksud penebusan-Nya melalui kehancuran sebuah visi; yaitu, Dia mungkin membiarkan hal-hal terjadi dalam kehidupan kita yang tampaknya menghancurkan harapan dan cita-cita kita (Kejadian 17:15-17; 22:1-12; 37:5-7,28; Markus 14:43-50; 15:25,37).
  4. Setelah iman teruji, Allah meneguhkan, menguatkan, menegakkan, dan memberikan upah kepada orang percaya itu (ayat Kejadian 22:16-18; 1 Petrus 5:10).
  5. Cara menemukan kehidupan sejati di dalam Allah ialah melalui kesediaan untuk mengorbankan segala sesuatu yang diminta oleh-Nya (bandingkan Matius 10:37-39; 16:24-25; Yohanes 12:25).
  6. Setelah suatu ujian penderitaan dan iman, hasil dari semua perlakuan Tuhan terhadap orang percaya ialah "maha penyayang dan penuh belas kasihan" (Yakobus 5:11).[7]

Ayat 21Sunting

Us, anak sulung, dan Bus, adiknya, dan Kemuel, ayah Aram,[8]

Ayat 22Sunting

Ayat 23Sunting

Dan Betuel memperanakkan Ribka. Kedelapan orang inilah dilahirkan Milka bagi Nahor, saudara Abraham itu. (TB)[10]

Abraham dan Nahor sempat berkomunikasi meskipun mengingat keadaan waktu itu tidaklah mudah untuk saling mengirimkan kabar. Penyebutan nama "Ribka" di sini mengantisipasi kisah yang kemudian, yaitu perkawinannya dengan Ishak.[11]

Ayat 24Sunting

Dan gundik Nahor, yang namanya Reuma, melahirkan anak juga, yakni Tebah, Gaham, Tahash dan Maakha. (TB)[12]

Tradisi YahudiSunting

  • Pasal ini seluruhnya sampai ayat ke-24 merupakan bagian penutup dari bahan bacaan Taurat mingguan (bahasa Ibrani: פרשת, parsyah) וירא (Vayera [wayera]) yang dimulai dari pasal 18 ayat 1.[13]

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada perjanjian lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ Kejadian 22:2
  4. ^ 2 Tawarikh 3:1
  5. ^ Kejadian 22:14
  6. ^ Kejadian 22:14
  7. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  8. ^ Kejadian 22:21
  9. ^ Kejadian 22:22
  10. ^ Kejadian 22:23 - Sabda.org
  11. ^ Kejadian 24:67
  12. ^ Kejadian 22:24 - Sabda.org
  13. ^ Penanggalan parsyah

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting