Kayqubad I

Kayqubad I atau Alā ad-Dīn Kayqubād bin Kaykhusraw (bahasa Persia: علاء الدين كيقباد بن كيكاوس; bahasa Turki: I. Alâeddin Keykûbad, 1190–1237) adalah Sultan Seljuk dari Rûm yang memerintah dari tahun 1220 hingga tahun 1237.[1] Ia memperluas kesultanan dengan mengorbankan tetangganya, khususnya Mengujek Beylik dan Ayyubiyah, dan menghadirkan Seljuk di Laut Mediterania dengan mengakuisisi pelabuhan Kalon Oros. Yang kemudian diganti nama menjadi Ala'iyya untuk menghormatinya. Kayqubad, kadang-kadang disebut "Kayqubad Agung",[2] dikenang hari ini karena warisan arsitekturnya yang kaya dan budaya istana yang cemerlang di bawah pemerintahannya.

Sultan Aladdin Kayqubad I
Kayqubad.jpg
Patung Kayqubad I di Alanya
Sultan Seljuk Rum
Berkuasa1220–1237
PendahuluKaykaus I
PenerusKaykhusraw II
Lahir1190
Konya
Wafat1237 (berusia 46–47)
Kayseri
Pemakaman
WangsaDinasti seljuk
Nama lengkap
Alā ad-Dīn Kayqubād bin Kaykhusraw bin Kiliç Arsalan
AyahKaykhusraw I
IbuRaziya Khatun
PasanganMahpari Hunat Khatun
Malika Adila Khatun
Ismat al-dunya wa'l-din
AnakGıyaseddin Kaykhusraw II
Rukn al-Din Kiliç Arsalan
Izz al-Din Kaykaus
AgamaIslam

Pemerintahan Kayqubad sendiri mewakili puncak kekuasaan dan pengaruh Seljuk di Anatolia. Bahkan Kayqubad sendiri dianggap sebagai pangeran termasyhur dari dinasti tersebut. Pada periode setelah invasi Mongol, penduduk Anatolia sering melihat kembali masa pemerintahannya sebagai zaman keemasan, sementara penguasa baru beylik Anatolia berusaha untuk membenarkan otoritas mereka sendiri melalui silsilah yang dilacak kepadanya.

BiografiSunting

 
Kesultanan berkembang pesat selama pemerintahan Kayqubad, sebagian besar di timur.

Kayqubad adalah putra kedua Sultan Kaykhusraw I, yang sejak usia dini dianugrahi gelar malik dan menjadi gubernur Tokat di Anatolia. Ketika sultan meninggal setelah pertempuran Alaşehir pada 1211,[3] baik Kayqubad dan kakak laki-lakinya Kaykaus berjuang untuk menduduki takhta. Kayqubad awalnya mengumpulkan beberapa sekutu: Leo I, raja Armenia Kilikia; Tughrilshah; dan penguasa independen Erzurum. Sebagian besar amir mendukung Kaykaus. Kayqubad terpaksa melarikan diri ke benteng di Ankara, di mana dia mencari bantuan dari suku Turkmen di Kastamonu. Dia segera ditangkap dan dipenjarakan oleh saudaranya di sebuah benteng di Anatolia barat.[4]

Setelah kematian tak terduga Kaykaus pada tahun 1219 (atau 1220), Kayqubad berhasil naik takhta kesultanan.[5]

 
Kızıl Kule, atau Menara Merah, dibangun di Alanya oleh Kayqubad I.

Pada tahun 1227/1228, Kayqubad bergerak ke Anatolia. Di mana kedatangan Jalauddin Mingburnu, yang melarikan diri dari Kerajaan Khwarezmia yang dihancurkan oleh bangsa Mongol, telah menciptakan situasi politik yang tidak stabil. Sultan menempatkan orang-orang Turki di sepanjang perbatasan Pegunungan Taurus, di wilayah yang kemudian disebut İçel. Pada akhir abad ke-13, orang-orang Turki ini mendirikan Karamanid. Sultan mengalahkan Dinasti Artuqid dan Dinasti Ayyubiyah, merebut benteng Hısn Mansur, Kahta, dan Çemişgezek selama perjalanannya. Dia juga menghentikan pemberontakan oleh Kekaisaran Trebizond. Meskipun dia gagal merebut ibu kota mereka, sultan berhasil memaksa keluarga dinasti Komnenos untuk memperbarui janji mereka.[butuh rujukan]

Pada awalnya Kayqubad mencari aliansi dengan Jalauddin Mingburnu untuk melawan ancaman Mongol. Namun aliansi tersebut tidak dapat dicapai, dan setelah itu Jalaluddin merebut benteng penting di Ahlat. Kayqubad akhirnya mengalahkannya dalam Pertempuran Yassıçimen antara Sivas dan Erzincan pada tahun 1230. Setelah kemenangannya, ia bergerak lebih jauh ke timur. Lalu mendirikan pemerintahan Seljuk atas Erzurum, Ahlat dan wilayah Danau Van (sebelumnya bagian dari Ayyubiyah). Para Artuqid Diyarbakır dan Ayyubiyah mengakui kedaulatannya. Dia juga merebut sejumlah benteng di Georgia, yang ratunya menuntut perdamaian dan memberikan putrinya Tamar untuk dinikahkan dengan putra Kayqubad, Kaykhusraw II.[6]

Mengingat meningkatnya kehadiran dan kekuatan Mongol di perbatasan Kesultanan Rum, dia memperkuat pertahanan dan benteng di provinsi timur. Dia diberi racun dalam sebuah pesta di Kayseri[7] dan meninggal pada tanggal 31 Mei 1237.[5][8]

Sejarawan Ibnu Bibi berduka atas kematiannya dengan kata-kata ini, "Dengan kematian Kayqubad, punggung Islam hancur dan ikatan kerajaan dan agama putus".[9]

 
Masjid Yivli Minare, dibangun di Antalya oleh Kayqubad I.

KeluargaSunting

Kayqubad memiliki tiga putra: Kaykhusraw II, putra dari istri Mah Pari Hatun; 'Rukn al-Din'; dan 'Izz al-Din', putra dari Adila Hatun.[10] Menurut Ibnu Bibi, Kayqubad menginginkan 'Rukn al-Din''[11] sebagai penggantinya yang merupakan salah satu dari dua putranya yang lebih tua dari Malika Adila Hatun. Tetapi para amir umumnya lebih suka bersatu di belakang Kaykhusraw yang lebih kuat. Tanpa penerus yang jelas, konflik pecah antara berbagai faksi setelah kematian Kayqubad.

Warisan arsitektur dan budayaSunting

Kayqubad mensponsori kampanye pembangunan berskala besar di seluruh Anatolia. Selain membangun kembali kota dan benteng, ia membangun banyak masjid, madrasah, Karavanserai, jembatan, dan rumah sakit. Banyak di antaranya masih dipertahankan hingga hari ini. Selain menyelesaikan pembangunan Istana Seljuk di Konya, ia juga membangun Istana Kubadabad di tepi Danau Beyşehir,[12] Kastil Alanya, Menara Merah, dan Istana Kayqubadiyya dekat Kayseri.[13]

Hubungan dengan ulamaSunting

Kayqubad I memiliki hubungan baik dengan ulama, sufi, dan penyair Muslim. Dia menghargai dan melindungi mereka. Banyak sufi dan penyair Muslim seperti Mūhyūddīn İbnūl-Arābī, Abdul Laṭīf al-Baghdādī, Ahi Evran, Necmeddīn-i Dāyē, Kāniî-i Tūsī, Shihab al-Din 'Umar al-Suhrawardi, dan Sultanulūlemā Bâhâdd mendapatkan penghargaan dan rasa hormat darinya.

Penggambaran dalam MediaSunting

Dalam serial televisi sejarah Turki, Diriliş: Ertuğrul, Kayqubad I diperankan oleh Aktor Turki Burak Hakkı.

ReferensiSunting

  1. ^ "Keykubad I - Published in the 25th Volume of İslâm Ansiklopedisi in 2002". islamansiklopedisi.org.tr (dalam bahasa Turki). TDV İslâm Ansiklopedisi. Diakses tanggal 17 Agustus 2020. 
  2. ^ Lambton, Ann K.S.; Lewis, Bernard (1977). The Cambridge History of Islam: The central Islamic lands since 1918. Vol. 1B, Volume 2. Cambridge University Press. hlm. 248. ISBN 978-052-129-135-4. Diakses tanggal 19 Agustus, 2020. 
  3. ^ Reford, p. 70.
  4. ^ Cahen, Pre-Ottoman Turkey, pp. 120-1.
  5. ^ a b "Sultan Alâeddin Keykubat I". biyografya.com (dalam bahasa Inggris and Turki). Diakses tanggal 16 August 2020.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "poison" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  6. ^ Cahen, p. 130
  7. ^ Κ Σαββίδης, Αλέξης Γ. (1981). Byzantium in the Near East: Its Relations with the Seljuk Sultanate of Rum in Asia Minor, the Armenians of Cilicia and the Mongols, A.D. C. 1192-1237, Volume 16. Kentron Vyzantinōn Ereunōn - Original from University of Michigan. hlm. 190. Diakses tanggal 15 Agustus, 2020. 
  8. ^ Wolff, R. L.; Hazard, H. W. (ed.) / The later Crusades, 1189-1311 (1969) — XX: The Aiyubids, pp. 693-714. The Board of Regents, University of Wisconsin System. hlm. 704. Diakses tanggal 24 July 2020. 
  9. ^ Anooshahr, Ali (2008). The Ghazi Sultans and the Frontiers of Islam: A comparative study of the late medieval and early modern periods. Routledge. hlm. 116. ISBN 978-11-34-04134-3. Diakses tanggal 19 August 2020. 
  10. ^ Cahen, p. 133
  11. ^ Eastmond, Antony (2017). Tamta's World. Cambridge University Press. hlm. 197. ISBN 978-11-07-16756-8. Diakses tanggal 15 August 2020. 
  12. ^ Thirteenth-Century Rum Seljuq Palaces and Palace Imagery, Scott Redford, Ars Orientalis, Vol. 23, Pre-Modern Islamic Palaces (1993), 220.
  13. ^ Lambton, Ann K.S.; Lewis, Bernard (1977). The Cambridge History of Islam: The central Islamic lands since 1918. Vol. 1B, Volume 2. Cambridge University Press. hlm. 248. ISBN 978-052-129-135-4. Diakses tanggal 19 Agustus, 2020. 

SumberSunting

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Kaykaus I
Daftar sultan Seljuk Rûm
1220–1237
Diteruskan oleh:
Kaykhusraw II