Buka menu utama

Kapal tempur Jepang Kongō

kapal penjelajah tempur cepat

Kongō (金剛, "Berlian", dinamai dari Gunung Kongō) adalah sebuah kapal tempur dari Angkatan Laut Kekaisaran Jepang selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Dia adalah kapal pertama di kelas nya, di antara yang paling bersenjata berat kapal angkatan laut di setiap saat dibangun. Perancangnya adalah insinyur angkatan laut Inggris George Thurston.[5]

Kongo after reconstruction.jpg
Kongō pada tahun 1931.
Karier (Kekaisaran Jepang)
Nama: Kongō
Asal nama: Gunung Kongō
Dipesan: 1911
Pembangun: Vickers Shipbuilding and Engineering, Barrow-in-Furness
Pasang lunas: 17 Januari 1911
Diluncurkan: 18 Mei 1912
Mulai berlayar: 16 Agustus 1913
Dicoret: 20 Januari 1945
Nasib: Tenggelam pada 21 November 1944
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis: Kapal tempur kelas-Kongō
Berat benaman: 36600 ton panjang (37187 t)[1]
Panjang: 222 m (728 ft 4 in)[1]
Lebar: 31 m (101 ft 8 in)[1]
Daya muat: 9,7 m (31 ft 10 in)[1]
Pendorong: Turbin uap, 4 poros
Kecepatan: 30 knot (35 mph; 56 km/h)[1]
Jangkauan: 10000 nmi (19000 km) pada 14 kn (26 km/h)[1]
Awak kapal: 1360 orang
Senjata:
Pelindung:
  • Geladak: 2,3–1,5 in (58–38 mm) (nantinya diperkuat +101 mm untuk penyimpanan amunisi & +76 mm di ruang mesin)
  • Turet senjata: 9 in (230 mm)
  • Barbet: 10 in (250 mm)
  • Sabuk: 8–11 in (200–280 mm)
  • Kongō mulai dibangun pada tahun 1911 di Barrow-in-Furness di Inggris oleh Vickers Shipbuilding Company. Kongō adalah kapal kapital terakhir Jepang dibangun di luar Jepang. Dia secara resmi ditugaskan pada tahun 1913, dan berpatroli di lepas pantai Cina selama Perang Dunia I. Saat itu, ia masih tergolong sebuah kapal penjelajah tempur.[5]

    RekonstruksiSunting

    Kongō menjalani dua rekonstruksi utama. Dimulai pada tahun 1929, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dibangun kembali sebagai kapal tempur, memperkuat lapisan pelindungnya dan meningkatkan kecepatannya.[6]

    Pada tahun 1935, ia dibangun kembali, kecepatannya semakin meningkat, dan ia dilengkapi dengan katapel peluncuran untuk pesawat amfibi. Pada saat ini, Ia cukup cepat untuk menemani armada kapal induk Jepang yang terus bertambah, Kongō pun direklasifikasi sebagai kapal tempur cepat.[5]

    Riwayat tugasSunting

    Pra-Perang Dunia 2Sunting

    Selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Kongō dioperasikan di lepas pantai Cina daratan sebelum didistribusikan ke Divisi Kapal Tempur Ketiga pada tahun 1941. Pada tahun 1942, ia berlayar sebagai bagian dari Angkatan Selatan dalam persiapan untuk Pertempuran Singapura.[5]

    Perang Dunia 2Sunting

    Kongō bertempur di sejumlah besar tindakan angkatan laut utama dari Perang Pasifik selama Perang Dunia II. Dia melindungi pendaratan amfibi Angkatan Darat Kekaisaran Jepang di Malaya Britania (bagian dari masa kini Malaysia) dan Hindia Belanda (sekarang Indonesia) pada tahun 1942, sebelum terlibat pasukan Amerika di Pertempuran Midway dan selama Kampanye Guadalkanal. Sepanjang tahun 1943, Kongō terutama tetap di Truk Lagoon di Kepulauan Caroline, Basis Angkatan Laut Kure (dekat Hiroshima), Basis Angkatan Laut Sasebo (dekat Nagasaki), dan Lingga Roads, dan disebarkan beberapa kali dalam menanggapi serangan udara kapal induk Amerika di pangkalan pulau Jepang tersebar di seluruh Pasifik.[7]

    NasibSunting

    Kongō berpartisipasi dalam Pertempuran Laut Filipina dan Pertempuran Teluk Leyte pada tahun 1944 (22-23 Oktober), dan ditorpedo oleh kapal selam USS Sealion saat transit di Selat Formosa pada tanggal 21 November 1944. Sejatinya, kapal yang lambungnya bocor diharuskan berhenti, tetapi kapten kapal Kongō tetap memerintahkan Kongō untuk terus melaju hingga 16 kn (30 km/h; 18 mph) pada pukul 3:00 pagi. Tindakan tersebut diambil karena ia khawatir kapal tersebut dapat jatuh ke tangan Sekutu. Ruang pendidih Kongō pun terus dibanjiri air masuk dikarenakan kapal terus melaju, hingga pukul 5:00 Kongō kecepatanya menurun menjadi 11 kn (20 km/h; 13 mph). Hal itu diperparah kapten kapal yang terlambat mengeluarkan perintah evakuasi kapal, sehingga hanya 237 awak yang selamat dari 1.200 awak. Korban selamat dibawa oleh Hamakaze dan Isokaze.

    Dia adalah satu-satunya kapal tempur Jepang yang ditenggelamkan oleh kapal selam di Perang Dunia Kedua, dan kapal tempur terakhir yang ditenggelamkan oleh sebuah kapal selam.[4]

    Catatan kakiSunting

    1. ^ a b c d e f g h i j k Gardiner and Gray (1980), hal. 234
    2. ^ DiGiulian, Tony (2010). "Japanese 6"/50". Navweaps.com. Diakses tanggal 26 February 2009. 
    3. ^ a b Stille (2008), hal. 17
    4. ^ a b Stille (2007), hal. 18
    5. ^ a b c d "Combined Fleet – tabular history of Kongō". Parshall, Jon; Bob Hackett, Sander Kingsepp, & Allyn Nevitt. 2010. Diakses tanggal 10 September 2010. 
    6. ^ Stille (2008), hal. 16.
    7. ^ Stille (2007), hal. 20

    ReferensiSunting

    • Boyle, David (1998). World War II in Photographs. London. Rebo Productions. ISBN 1-84053-089-8.
    • Cox, Robert Jon (2010). The Battle Off Samar: Taffy III at Leyte Gulf (5th ed.). Agogeebic Press, LLC. ISBN 0-9822390-4-1
    • Gardiner, Robert; Gray, Randal, eds. (1984). Conway's All the World's Fighting Ships: 1906–1921. Annapolis: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-907-3.
    • Jackson, Robert (2000). The World's Great Battleships. Dallas: Brown Books. ISBN 1-897884-60-5
    • Jackson, Robert (editor) (2008). 101 Great Warships. London: Amber Books. ISBN 978-1-905704-72-9.
    • McCurtie, Francis (1989) [1945]. Jane's Fighting Ships of World War II. London: Bracken Books. ISBN 1-85170-194-X
    • McLaughlin, Stephen (2003). Russian & Soviet Battleships. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 1-55750-481-
    • Schom, Alan (2004). The Eagle and the Rising Sun; The Japanese-American War, 1941–1943. New York: Norton & Company. ISBN 0-393-32628-4
    • Steinberg, Rafael (1980) Return to the Philippines. New York: Time-Life Books Inc. ISBN 0-8094-2516-
    • Stille, Cdr Mark (2008). Imperial Japanese Navy Battleship 1941–1945. Oxford: Osprey Publishing. ISBN 978-1-84603-280-6
    • Swanston, Alexander & Swanston, Malcolm (2007). The Historical Atlas of World War II. London: Cartographica Press Ltd. ISBN 0-7858-2200-3.
    • Wheeler, Keith (1980). War Under the Pacific. New York: Time-Life Books. ISBN 0-8094-3376-1
    • Willmott, H.P. & Keegan, John [1999] (2002). The Second World War in the Far East. Smithsonian Books. ISBN 1-58834-192-5.