Kapal perusak Jepang Minegumo (1937)

kapal tahun 1937

Minegumo (峯雲, "Awan puncak")[1] adalah kapal kedelapan dari kelas Asashio yang dibangun untuk Angkatan Laut Kekaisaran Jepang pada pertengahan tahun 1930-an dibawah Program Lingkaran Dua (Maru Ni Keikaku).

IJN DD Minegumo 1937 launching.jpg
Minegumo diluncurkan pada 22 Maret 1937
(Kekaisaran Jepang)
Nama: Minegumo
Dipesan: 1934 (tahun fiskal)
Pembangun: Galangan Kapal Fujinagata
Pasang lunas: 22 Maret 1937
Diluncurkan: 4 November 1937
Mulai berlayar: 4 April 1938
Dicoret: 1 April 1943
Nasib: Tenggelam pada 5 Maret 1943
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis: Kapal perusak kelas-Asashio
Berat benaman: 2370 ton panjang (2408 t)
Panjang:
  • 111 m (364 ft) (perpendikuler)
  • 115 m (377 ft 4 in) (garis air)
  • 118,3 m (388 ft 1 in) (keseluruhan)
Lebar: 10,3 m (33 ft 10 in)
Sarat air: 3,7 m (12 ft 2 in)
Tenaga: 51000 shp (38031 kW)
Pendorong:
  • Turbin bergir Kampon 2 poros
  • 3 pendidih
Kecepatan: 34,85 knot (40,10 mph; 64,54 km/h)
Jangkauan:
  • 5700 nmi (10600 km) pada 10 kn (19 km/h)
  • 960 nmi (1780 km) pada 34 kn (63 km/h)
Awak kapal: 230 orang
Senjata:
Catatan dinas
Operasi:

PembangunanSunting

Kapal perusak kelas Asashio merupakan penerus dari kelas Shiratsuyu. Kapal dalam kelas Asashio berukuran lebih besar dan tentunya lebih kuat dibanding kelas Shiratsuyu. Itu karena para insinyur perkapalan Jepang sudah tidak terikat lagi dengan Traktat Angkatan Laut London. Kapal dalam kelas ini dirancang untuk memanfaatkan keunggulan Jepang dalam teknologi torpedo, dan untuk mendampingi pasukan utama Jepang dan dalam pertempuran siang dan malam melawan Angkatan Laut Amerika Serikat di Samudra Pasifik.[2] Meski menjadi salah satu kelas perusak terkuat di dunia pada saat selesai dibangun, tidak ada satupun dari mereka yang sintas dari Perang Pasifik.[3]

Karier dan nasibSunting

Pada saat penyerangan di Pearl Harbor, Arashio dimasukkan ke Divisi Perusak ke-8, dan menjadi anggota Skuadron Perusak ke-2, bagian dari Armada Kedua. Ia mengawal Armada Selatan yang dipimpin oleh Laksamana Nobutake Kondō yang berangkat dari Distrik Jaga Mako untuk melindungi pasukan invasi Malaya dan Filipina pada bulan Desember 1941. Arashio sendiri dipimpin oleh Letnan Komandan Suzuki Yasuatsu.[4]

Pada awal tahun 1942, dia mengawal konvoi pasukan untuk menuju ke Lingayen, Tarakan, Balikpapan dan Makasar di Hindia Belanda. Selama Pertempuran Laut Jawa, dia terlibat dalam baku tembak dengan kapal perusak Britania Raya HMS Encounter dan mengalami kerusakan ringan serta empat awak kapal yang terluka. Pada 1 Maret, bersama-sama dengan Natsugumo, Minegumo berhasil menyerang kapal selam Amerika USS Perch dengan peledak kedalaman. Setelah berpartisipasi dalam Pertempuran Pulau Christmas pada tanggal 31 Maret sampai 10 April, dia mengawal kapal penjelajah Naka yang sudah rusak menuju ke Singapura, dan kembali ke Arsenal Angkatan Laut Yokosuka untuk perbaikan pada akhir bulan.

Pada akhir Mei, Minegumo mengawal Pasukan Invasi Midway dibawah komando Laksamana Nobutake Kondo selama Pertempuran Midway. Pada bulan Juli, dia dikirim ke perairan utara, berpatroli dari Distrik Jaga Ōminato menuju Kepulauan Kuril. Setelah itu, dia dikirim ke selatan menuju Truk, dimana dia menderita kerusakan kecil karena terumbu karang pada 20 Agustus. Dia memberikan dukungan dalam Pertempuran Solomon Timur pada bulan Agustus 1942, dan mengawal kapal induk Chitose yang rusak kembali ke Truk. Sejak bulan September, dia ditugaskan untuk patroli dari Truk menuju Shortland.Pada bulan Oktober, Minegumo ditugaskan untuk melakukan operasi transportasi berkecepatan tinggi yang disebut "Tokyo Ekspres" di Kepulauan Solomon. Pada suatu kesempatan dalam misi tersebut tanggal 5 Oktober, Minegumo mengalami kerusakan medium disertai banjir, dalam sebuah serangan udara. Itu terjadi di jarak 150 mil (240 km) dari Guadalkanal. Kapal itupun kembali ke Yokosuka dengan tertatih-tatih, dan diperbaiki pada akhir November.

Perbaikan Minegumo selesai pada 22 Februari 1943. Minegumo kembali bertugas dengan mengawal konvoi ke Truk. Dia lalu melanjutkan perjalanannya ke Rabaul pada 2 Maret. Saat mengawal transportasi dari Rabaul menuju Kolombangara pada tanggal 5 Maret, Minegumo dan Murasame diyakini telah menenggelamkan kapal selam USS Grampus. Namun, pada malam yang sama, Murasame dan Minegumo terdeteksi oleh Task Force 68 milik Amerika di lepas pantai Vila. Mereka terdeteksi setelah memberikan pasokan ke pangkalan Jepang disana. Murasame dan Minegumo kemudian tenggelam dalam Pertempuran Selat Blackett pada 08°01′S 157°14′E / 8.017°S 157.233°E / -8.017; 157.233.[5] Minegumo, kehilangan 46 awak kapal (termasuk sang kapten, Letnan Komandan Yoshitake Uesugi), tapi 122 korban selamat lainnya berhasil mencapai daerah pangkalan Jepang, dan dua lainnya ditangkap oleh Sekutu. Minegumo dikeluarkan dari daftar angkatan laut pada tanggal 1 April 1943.

KutipanSunting

  1. ^ Nelson. Japanese-English Character Dictionary. page 349, 942
  2. ^ Peattie & Evans, Kaigun .
  3. ^ Globalsecurity.org, IJN Asashio class destroyers
  4. ^ Allyn D. Nevitt (1998). "IJN MInegumo: Tabular Record of Movement". combinedfleet.com. 
  5. ^ Brown, David (1990). Warship Losses of World War Two. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-914-X. 

ReferensiSunting

  • D'Albas, Andrieu (1965). Death of a Navy: Japanese Naval Action in World War II. Devin-Adair Pub. ISBN 0-8159-5302-X. 
  • Brown, David (1990). Warship Losses of World War Two. Naval Institute Press. ISBN 1-55750-914-X. 
  • Hammel, Eric (1988). Guadalcanal: Decision at Sea : The Naval Battle of Guadalcanal, Nov. 13–15, 1942. (CA): Pacifica Press. ISBN 0-517-56952-3. 
  • Howarth, Stephen (1983). The Fighting Ships of the Rising Sun: The Drama of the Imperial Japanese Navy, 1895–1945. Atheneum. ISBN 0-689-11402-8. 
  • Jentsura, Hansgeorg (1976). Warships of the Imperial Japanese Navy, 1869–1945. US Naval Institute Press. ISBN 0-87021-893-X. 
  • Nelson, Andrew N. (1967). Japanese–English Character Dictionary. Tuttle. ISBN 0-8048-0408-7. 
  • Watts, Anthony J (1967). Japanese Warships of World War II. Doubleday. ASIN B000KEV3J8. 
  • Whitley, M J (2000). Destroyers of World War Two: An International Encyclopedia. London: Arms and Armour Press. ISBN 1-85409-521-8. 

Pranala luarSunting