Kampanye Penyeberangan Sungai Yangtze

Kampanye militer dalam Perang Saudara Tiongkok

Kampanye Penyeberangan Sungai Yangtze (Hanzi: 渡江战役) adalah kampanye militer yang dilancarkan oleh Tentara Pembebasan Rakyat untuk menyeberangi Sungai Yangtze dan merebut Nanjing, ibu kota pemerintahan Nasionalis, dalam tahap akhir Perang Saudara Tiongkok. Kampanye ini dimulai pada malam tanggal 20 April, dan berlangsung hingga 2 Juni 1949, diakhiri setelah jatuhnya Nanjing dan Shanghai ke tangan pasukan Komunis.

Kampanye Penyeberangan Sungai Yangtze
Bagian dari Perang Saudara Tiongkok
People's Liberation Army occupied the presidential palace 1949.jpg
Tentara Pembebasan Rakyat di atas Istana Kepresidenan setelah jatuhnya Nanjing pada April 1949
Tanggal20 April – 2 Juni 1949
LokasiSelatan Yangtze
Hasil Kemenangan Komunis
Pihak terlibat
Pemerintah Nasionalis Tentara Pembebasan Rakyat
Tokoh dan pemimpin
Tang Enbo
Bai Chongxi
Liu Bocheng
Deng Xiaoping
Chen Yi

Latar belakangSunting

Antara akhir tahun 1948 dan awal tahun 1949, pemerintah Nasionalis menderita kekalahan berturut-turut menghadapi Partai Komunis Tiongkok (CPC) dalam Kampanye Liaoshen, Kampanye Huaihai, dan Kampanye Pingjin. Pada 21 Januari 1949, Chiang Kai-shek mengundurkan diri sebagai Presiden Republik Tiongkok dan digantikan oleh Li Zongren.[1][2] Daerah utara Sungai Yangtze secara kukuh berada dalam penguasaan Komunis pada musim semi tahun 1949. Dalam sidang pleno kedua dari Kongres ke-7, pasukan Komunis diganti namanya menjadi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) sebagai bagian dari upaya reorganisasi dalam persiapan untuk kampanye militer di Tiongkok selatan.[3]

PreludeSunting

Pada April 1949, perwakilan dari kedua belah pihak bertemu di Beijing dan berusaha untuk merundingkankan gencatan senjata. Sementara perundingan sedang berlangsung, Komunis secara aktif melakukan manuver-manuver militer, menggerakkan Tentara Lapangan Kedua, Ketiga, dan Keempat menuju sebelah utara Yangtze dalam persiapan untuk kampanye, menekan pemerintah Nasionalis untuk membuat lebih banyak konsesi. Pertahanan Nasionalis sepanjang Yangtze dipimpin oleh Tang Enbo dan 450.000 personel, bertanggung jawab atas Jiangsu, Zhejiang, dan Jiangxi, sementara Bai Chongxi yang memimpin 250.000 personel, mempertahankan bagian dari Yangtze yang membentang dari Hukou ke Yichang.[4]

Delegasi Komunis akhirnya menyampaikan ultimatum kepada pemerintah Nasionalis. Setelah delegasi Nasionalis diinstruksikan untuk menolak perjanjian gencatan senjata pada 20 April, PLA mulai secara bertahap menyeberangi Sungai Yangtze pada malam yang sama, meluncurkan serangan penuh terhadap posisi Nasionalis di seberang sungai.[5]

KampanyeSunting

Antara 20 April dan 21 April, 300.000 personel dari PLA menyeberang dari utara ke tepi selatan Sungai Yangtze.[6] Armada Kedua Angkatan Laut Republik Tiongkok dan benteng Nasionalis di Jiangyin segera beralih dukungan ke pihak Komunis, memungkinkan PLA untuk menembus pertahanan Nasionalis sepanjang Yangtze.[7] Ketika PLA mulai mendarat di sisi selatan Yangtze pada 22 April dan mengamankan pantai tumpuan, garis pertahanan Nasionalis mulai hancur dengan cepat.[6] Karena Nanjing sekarang langsung terancam, Chiang memerintahkan kebijakan bumi hangus ketika pasukan Nasionalis mundur ke Hangzhou dan Shanghai. PLA menyerbu Provinsi Jiangsu, merebut Danyang, Changzhou, dan Wuxi dalam proses tersebut. Ketika pasukan Nasionalis terus mundur, PLA berhasil merebut Nanjing pada 23 April tanpa menghadapi banyak perlawanan.[6]

Pada 27 April, PLA merebut Suzhou, mengancam Shanghai. Sementara itu, pasukan Komunis di barat mulai menyerang posisi Nasionalis di Nanchang dan Wuhan. Pada akhir Mei, Nanchang, Wuchang, Hanyang semuanya berada di bawah penguasaan Komunis.[6] PLA terus bergerak maju memasuki Provinsi Zhejiang, dan melancarkan Kampanye Shanghai pada 12 Mei. Pusat kota Shanghai jatuh ke tangan Komunis pada 27 Mei, dan bagian lainnya dari Zhejiang jatuh pada 2 Juni, menandai akhir dari Kampanye Penyeberangan Sungai Yangtze.[8]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ Lew 2009, hlm. 122.
  2. ^ Westad 2003, hlm. 214–15.
  3. ^ Lew 2009, hlm. 129.
  4. ^ Lew 2009, hlm. 130.
  5. ^ Worthing 2016, hlm. 268–69.
  6. ^ a b c d Lew 2009, hlm. 131.
  7. ^ Westad 2003, hlm. 242–43.
  8. ^ Westad 2003, hlm. 253–54.

BibliografiSunting