Buka menu utama

Kampanye Liaoshen, singkatan dari Kampanye LiaoningShenyang, adalah yang pertama dari tiga kampanye besar (bersama dengan Kampanye Huaihai dan Kampanye Pingjin) dilancarkan oleh Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) Komunis terhadap pemerintah Kuomintang Nasionalis selama tahap akhir Perang Saudara Tiongkok. Pertempuran ini dikenal di Kuomintang sebagai Pertempuran Liaohsi (Hanzi: 遼西會戰). Kampanye ini berlangsung antara September dan November 1948 dan berlangsung selama total 52 hari. Kampanye berakhir setelah pasukan Nasionalis menderita kekalahan besar di seluruh Manchuria, kehilangan kota-kota besar dalam proses ini seperti Jinzhou, Changchun dan akhirnya Shenyang, yang akhirnya menyebabkan direbutnya Manchuria oleh pasukan Komunis.

Kampanye Liaoshen
Bagian dari Perang Saudara Tiongkok
Final Attack on Jinzhou.jpg
Pertempuran Jinzhou
Tanggal12 September 1948 – 2 November 1948
LokasiManchuria
Hasil Kemenangan yang menentukan bagi Komunis
Perubahan
wilayah
Direbutnya Manchuria oleh Komunis
Pihak terlibat

Bendera Republik Tiongkok (1912–1949) Republik Tiongkok

Partai Komunis

Tokoh dan pemimpin

Bendera Republik Tiongkok (1912–1949)Chiang Kai-shek
Bendera Republik Tiongkok (1912–1949)Wei Lihuang
Bendera Republik Tiongkok (1912–1949)Du Yuming
Bendera Republik Tiongkok (1912–1949)Fan Hanjie (POW)
Bendera Republik Tiongkok (1912–1949)Liao Yaoxiang (POW)

Bendera Republik Tiongkok (1912–1949)Liu Yuzhang

Lin Biao
Luo Ronghuan

Liu Yalou
Kekuatan
580.000[1] 700.000
Korban
~472.000 (termasuk kehilangan nontempur)[2] 69.000
Kampanye Liaoshen
Hanzi tradisional:
Hanzi sederhana:

Latar belakangSunting

Perlombaan untuk ManchuriaSunting

Manchuria, atau juga dikenal sebagai Tiongkok Timur Laut dalam laporan-laporan kontemporer, adalah wilayah yang paling tinggi tingkat industrialisasinya di Tiongkok. Segera setelah Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Manchuria ditempatkan di bawah pendudukan Soviet. Baik kaum Nasionalis maupun Komunis memulai ekspansi mereka di wilayah ini setelah penarikan Soviet pada Maret 1946.[3] Setelah serangan musim dingin Komunis tahun 1947, PLA telah berkembang sangat besar di Timur Laut, melebihi Nasionalis dalam kekuatan operasional total di Tiongkok Timur Laut untuk pertama kalinya sejak awal perang saudara. Sebagai respons terhadap situasi yang memburuk bagi Nasionalis menghadapi serangan Komunis, Chiang Kai-shek memutuskan untuk mengganti Chen Cheng dengan Wei Lihuang sebagai komandan pasukan Nasionalis di Timur Laut.[4]

PreludeSunting

Pada Januari 1948, pasukan Komunis di Timur Laut diganti namanya menjadi Tentara Lapangan Timur Laut dengan Lin Biao sebagai komandannya.[5] Pasukan Nasionalis ragu-ragu dalam menanggapi ekspansi Komunis, karena Wei Lihuang secara langsung bentrok dengan Chiang atas strategi Nasionalis di Timur Laut. Wei percaya bahwa lebih baik "mempertahankan status quo" dan berkonsentrasi mempertahankan Shenyang dan Changchun, sementara Chiang memaksa Wei untuk mundur dari kedua kota ini dan memusatkan pasukan Nasionalis di daerah Jinzhou-Huludao untuk mencegah PLA memasuki Dataran Tiongkok Utara melalui Lintasan Shanhai.[6][7]

Pada musim semi 1948, pasukan Komunis menguasai pedesaan di seluruh Tiongkok Timur Laut, mengisolasi pasukan Nasionalis di Shenyang, Changchun, dan Jinzhou, dan tidak ada satu pun dari ini yang terhubung satu sama lain.[8] Selain itu, PLA telah menguasai Jalur Kereta Api Jingha, memutus jalur pasokan rute darat nasionalis ke Shenyang dan Changchun. Akibatnya, pasokan untuk pasukan Nasionalis di Timur Laut harus melalui pengangkutan udara, yang sebagian besar tidak efektif dan sangat tidak berkelanjutan.[9]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ Tanner 2015, hlm. 112.
  2. ^ Lew 2009, hlm. 113.
  3. ^ Westad 2003, hlm. 36.
  4. ^ Lew 2009, hlm. 95.
  5. ^ Tanner 2015, hlm. 5.
  6. ^ Tanner 2015, hlm. 115–120.
  7. ^ Westad 2003, hlm. 27.
  8. ^ Westad 2003, hlm. 175.
  9. ^ Tanner 2015, hlm. 163.

BibliografiSunting