Buka menu utama

Kamis Berdarah Bahrain (bahasa Arab: خميس البحرين الدامي) adalah nama yang diberikan oleh pemrotes di Bahrain sampai 17 Februari&nbsp2011, hari keempat pemberontakan nasional mereka. Pasukan keamanan Bahrain melancarkan serbuan dini hari untuk membersihkan Bundaran Mutiara di Manama dari para pemrotes yang berkemah di sana, yang sebagian besar pada waktu itu tertidur di tenda; Empat terbunuh dan sekitar 300 lainnya cedera. Peristiwa tersebut menyebabkan beberapa orang menuntut reformasi politik lebih banyak daripada sebelumnya, menyerukan diakhirinya pemerintahan Raja Hamad bin Isa Al Khalifa. Pembebasan tersebut digambarkan oleh saksi sebagai bersikap brutal dan mendadak. Awan gas air mata menutupi area tersebut, dan tembakan senapan burung ditembakkan pada mereka yang menolak untuk menarik diri. Petugas medis, ambulans dan seorang wartawan dilaporkan juga diserang. Bentrokan sporadis meletus sekitar jam Bahrain setelah serangan tersebut. Pada sore hari, Tentara Garda Nasional mengerahkan kendaraan lapis baja, tank, lebih dari 50 armada pengangkut lapis baja dan mendirikan pos pemeriksaan di jalan-jalan di seluruh negeri. Para pemrotes kemudian berlindung di Kompleks Medis Salmaniya dan melanjutkan kegelisahan mereka; Ribuan dari mereka meneriakkan "Turunkanlah raja, turunlah dengan pemerintah." Pemerintah menuduh pemrotes menyerang pasukan keamanan, 50 di antaranya menderita luka-luka, dan bersikeras bahwa tindakan tersebut diperlukan untuk menarik Bahrain kembali dari "jurang jurang sektarian".[2] Namun partai oposisi tidak menganggap bahwa rekening pemerintah sebagai "permainan konyol", [3] menggambarkan penggerebekan tersebut sebagai "pembantaian yang mengerikan" [4] dan mengajukan pengunduran diri mereka dari majelis rendah Parlemen. Secara internasional, Menteri Kerjasama Dewan Menteri Teluk melakukan solidaritas mereka dengan pemerintah Bahrain dan dukungan mereka atas tindakan yang diambil. Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa dan Amerika Serikat di sisi lain mengungkapkan keprihatinan mendalam mereka dan penyesalan atas kekerasan yang digunakan terhadap pemrotes. Pemerintah Inggris mengumumkan bahwa dalam terang kerusuhan itu akan mencabut beberapa lisensi ekspor senjata ke Bahrain. Sejumlah kelompok hak asasi internasional dan pemantau independen mengkritik tindakan keras pemerintah.

Kamis Berdarah Bahrain
Bagian dari Pemberontakan Bahrain (2011 – sekarang)
Riot police firing tear gas on Pearl roundabout.jpg
Polisi Huru Hara menembakkan gas air mata dari sebuah jembatan layang ketika yang lainnya berpindah dari bawah jembatan menuju Pearl Roundabout
LokasiPearl Roundabout, Manama, Bahrain
Koordinat26°01′39″N 50°33′00″E / 26.02750°N 50.55000°E / 26.02750; 50.55000Koordinat: 26°01′39″N 50°33′00″E / 26.02750°N 50.55000°E / 26.02750; 50.55000
Tanggal17 Februari 2011 (2011-02-17)
3:00 am (UTC+3)
SasaranMembersihkan pemprotes dari Bundaran Mutiara
Jenis serangan
serbuan dini hari
Senjata
Korban tewas
4 pemprotes
Korban luka
300+
Pelaku
Anggota pelaku
  • 1,000 Petugas keamanan[1]
  • Jumlah yang tidak dipastikan of plain-clothed officiers dari NSA, Investigasi kriminal Department and BDF Intelligence[1]

Daftar isi

Latar belakangSunting

 
Pengunjuk rasa berkumpul di Pearl Roundabout untuk pertama kalinya pada 15 Februari.
 
Polisi mundur dari Bundaran Mutiara ke daerah utara yang dekat dengan Pusat Kota Bahrain.

Peristiwa tersebut adalah salah satu rangkaian demonstrasi yang terjadi di dunia Arab setelah pembakaran diri dan akhirnya kematian Mohammed Bouazizi di Tunisia, mayoritas penduduk Syiah di Bahrain, serta beberapa orang SunniMuslim, turun ke jalan menuntut reformasi.[5] Al Jazeera melaporkan bahwa sebuah demonstrasi direncanakan pada 14 Februari, [6] hanya beberapa bulan setelah pemilihan 2010 yang kontroversial.[7]

Pada tanggal 14 Februari (disebut Hari Kemarahan oleh penyelenggara demonstrasi), sekitar 6.000 orang ikut serta dalam banyak demonstrasi di sekitar Bahrain menuntut pembebasan pemrotes yang sebelumnya ditahan, [5] keadilan sosial ekonomi, reformasi politik dan monarki konstitusional. Polisi kemudian menyerang pemrotes sepanjang hari, menggunakan gas air mata, peluru karet dan senapan, menimbulkan banyak luka-luka dan menyebabkan rawat inap empat demonstran. [8] Di malam hari, Ali Mushaima meninggal karena tembakan senapan polisi ke punggungnya dari jarak dekat. [9] Keesokan harinya, ribuan pelayat menghadiri pemakamannya. Dalam upacara tersebut, polisi menembak Fadhel Al-Matrook di belakang jarak dekat; Dia meninggal karena luka-lukanya dalam waktu satu jam. [10] Orang-orang kemudian diizinkan untuk berbaris dan menempati Bundaran Mutiara, [11] di mana mereka mulai mendirikan tenda; [12] jumlah demonstran telah membengkak menjadi 10.000 orang pada malam hari.[13] Raja Hamad menyampaikan belasungkawa atas dua kematian tersebut dan mengumumkan pembentukan sebuah komite untuk menyelidiki kejadian dua hari sebelumnya. Secara total, 25 orang dilaporkan terluka pada 15 Februari.[14]

Pada tanggal 16 Februari, Pearl Roundabout masih diduduki oleh ribuan pemrotes.[15] Beberapa dari mereka yang hadir di lokasi kejadian menggambarkan suasana hati di bundaran sebagai "perayaan", dengan para pemrotes membagikan teh, kopi dan makanan sambil mendiskusikan situasi di negara ini. Tokoh politik oposisi seperti Ali Salman dan Abdulwahab Hussain juga berbicara kepada orang banyak yang berkumpul di bundaran. Di tempat lain di negara ini, prosesi pemakaman diadakan untuk Fadhel Al-Matrook, sementara iring-iringan mobil sekitar 100 mobil dengan pendukung Raja Hamad berlalu tanpa campur tangan polisi. [16] Kementerian Dalam Negeri kemudian mengumumkan bahwa pertemuan di Pearl Roundabout itu ilegal dan hanya ditolerir karena menunjukkan simpati setelah kejadian baru-baru ini.[17] Raja Hamad mengunjungi Kantor Pasukan Pertahanan Bahrain, di mana dia bertemu dengan Komandannya -Chief Field Marshal Khalifa bin Ahmad dan perwira senior militer lainnya. Bersama-sama mereka meninjau kembali "persiapan yang dilakukan oleh Angkatan Pertahanan untuk melindungi keamanan tanah air dan untuk menjaga keselamatan warga negara." [18]

PenamaanSunting

Di Bahrain, terutama di kalangan aktivis pengorganisasian, pada hari polisi menyerbu bundaran tersebut secara anumerta disebut sebagai Bahrain Bloody Thursday; [19][20][21] beberapa dokter juga menyebutnya sebagai Kamis Hitam; [22] sementara anggota oposisi lainnya telah menyebutnya pembantaian.[23]

RaziaSunting

 
Tiga dari empat unit polisi yang ditempatkan di Manama memasuki Bundaran Pearl dari beberapa titik dan mendorong pemrotes menjauh darinya. [1]

Dalam sebuah serangan menjelang fajar, sekitar pukul 03:00 tanggal 17 Februari, sekitar 1.000 polisi dikirim untuk membersihkan Bundaran Mutiara dari sekitar 1.500-3.000 [24] orang yang menginap di tenda. Menurut Komisi Penyelidikan Independen Bahrain, polisi dipersenjatai dengan tongkat, perisai, bom suara, gas air mata dan senapan. [1] Mereka memindahkan pemrotes dari dua arah, jalan layang di utara Bundaran Mutiara dan Noaim, di selatan bundaran.[25] Selain itu, personil dari NSA dan BDF ada di tempat. [1]

Saksi mata dan akun jurnalisSunting

Menurut saksi mata, serangan tersebut tiba-tiba dan tanpa peringatan dan banyak pemrotes yang sedang tidur, termasuk wanita dan anak-anak, terbangun oleh suara gas air mata dan granat setrum.[25] Polisi berpakaian preman tiba di lebih dari 100 mobil sipil [25]dan mulai memasuki tenda sebelum petugas berseragam mulai menembak. Polisi membawa pisau, yang mereka gunakan untuk mengiris tenda, [26] sebelum mengalahkan wanita dan pria di dalam dan menembaki beberapa orang dengan senapan burung.[27] Awan gas air mata menutupi Bundaran Mutiara bahwa "orang tidak dapat melihat sekeliling," menurut satu saksi.

Maryam Alkhawaja dari Pusat Hak Asasi Manusia Bahrain: "Serangan itu sangat keras, [polisi] tidak menunjukkan belas kasihan apapun." [2] Seorang pemrotes yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada surat kabar independen setempat Al-Wasat bahwa dia berada dalam kelompok pemrotes Yang sudah bangun dan mereka meneriakkan "damai ... damai" sebelum diserang oleh polisi yang kabarnya mencuri dompet, kamera dan ponselnya setelah dipukuli dan menyeretnya dengan seutas tali. Seorang pemrotes lain yang terluka menggambarkan bagaimana wanita dan anak-anak berlari ke mana-mana; Bahkan setelah mengundurkan diri ke desa-desa terdekat, polisi masih mengejar pemrotes dan menangkap "sejumlah besar" dari mereka. Saksi mata lainnya mengatakan bahwa polisi menggeledah mobil-mobil yang diparkir di sekitar Bundaran Mutiara, merusak beberapa dari mereka.[28]

Orang diserang saat mereka sedang tidur. Tidak ada peringatan. Dan ketika mereka berlari, polisi menyerang mereka dari arah yang mereka lalui.

Nazeha Saeed, Radio Monte Carlo [29]

Namun, seorang pemrotes lain yang terluka mengatakan: "Mereka telah mengepung kita dan mereka terus menembakkan gas air mata dan putaran hidup. Lingkaran semakin dekat." [24] Beberapa saksi mengklaim bahwa polisi menggunakan kutukan anti-Syiah selama serangan mereka terhadap pemrotes Syiah . Petugas medis yang tiba di Pearl Roundabout mengatakan bahwa mereka melihat polisi menahan para demonstran yang diborgol yang terbaring di tanah. Seorang perawat mengatakan bahwa dia melihat sekelompok polisi "mengeksekusi" seorang pemrotes muda dengan sebuah senjata di "jarak dekat" setelah memborgol dan memukulinya.[30]

 
Lima ambulans tiba di Pearl Roundabout.

Wartawan ABC News Miguel Marquez mengatakan bahwa dia dipukuli oleh orang-orang yang membawa klub saat dia membuat laporan telepon. "Ada sebuah tabung yang terlihat seperti - Tidak, tidak, tidak, saya seorang jurnalis di sini! Saya akan pergi! Saya akan pergi! Saya akan pergi! memukul." Kemudian, dalam upaya untuk menunjukkan bahwa dia bukan seorang pemrotes, Marquez berteriak "Wartawan, jurnalis !," namun dia melaporkan beberapa kali mendapat pukulan dan kameranya dicuri. Dia menggambarkan polisi berpakaian preman yang dilaporkan menyerangnya sebagai "geng preman," yang ingin membersihkan alun-alun sebelum demonstrasi yang direncanakan setelah shalat Jumat.[31]

Akun pekerja kesehatanSunting

Seorang sukarelawan medis mengatakan bahwa meskipun menunjukkan kartu identitas mereka, polisi menyerang sepuluh petugas medis di bundaran yang telah menawarkan layanan mereka.[32]

Selama delapan jam, Menteri Kesehatan Faisal al-Hamar mencegah ambulans membantu orang-orang yang terluka di Bundaran Mutiara.[33][34] Dokter dan paramedis memprotes di Kompleks Medis Salsia (SMC); [35] sambil tetap melakukan yang terbaik untuk membantu orang-orang yang terluka, petugas medis menandatangani sebuah petisi dan membentuk rantai manusia yang meminta pengunduran dirinya karena "menghalangi ambulans untuk membantu orang-orang yang terluka di Bundaran Mutiara . "[36] Mereka mengklaim bahwa dia mengatakan kepada dokter di rumah sakit tentang pengunduran dirinya sebelum pergi. Namun, dia kemudian menolak klaim tersebut.[37]]

Saya telah melihat puluhan korban termasuk anak-anak yang dipukuli oleh aparat keamanan. Mayat terbaring di lantai dan pasukan keamanan mencegah kita mendekati mereka. Mereka [polisi] menendang tubuh dan memperlakukan mereka dengan kasar, terus terang dan tanpa kemanusiaan.

Muhammad Ramadan, seorang paramedis [38]

Meskipun blok tersebut, rencana bencana Komplek Medikaya Medical diaktifkan pada pagi hari serangan tersebut. Ini meminta lebih dari selusin ambulans untuk mencari daerah terdekat dan Bundaran Mutiara. Puluhan ambulans lainnya disiapkan secara stand-by, menurut seorang anggota staf medis. Staf tersebut mengatakan bahwa ambulans berfungsi sesuai dengan rencana tersebut sampai sekitar pukul 6:00 pagi, ketika sebuah tuntutan dari Kementerian Dalam Negeri memerintahkan semua kecuali dua ambulans untuk kembali ke SMC. Namun, perintah ini diabaikan dan lebih banyak ambulans dikirim untuk mencari yang terluka di daerah sekitar bundaran.[32] Sekitar lima ambulans mencapai Pearl Roundabout, di mana mereka dihadapkan oleh pasukan polisi dan tentara; Tiga pembalap dan sembilan paramedis diserang.[33] Salah satu pembalap yang cedera mengklaim bahwa polisi telah memukuli dia dan seorang perwira senior telah mengatakan kepadanya, "Jika saya melihat Anda lagi, saya akan membunuh Anda." Pengemudi ambulans lain, yang terluka, mengatakan bahwa polisi memindahkan pemrotes yang terluka dari kendaraannya secara paksa [26] dan seorang perwira militer - yang dia yakini sebagai seorang Saudi, berdasarkan dialek Arabnya - memegang pistol ke kepalanya dan memperingatkannya Untuk mengusir atau ditembak.[30] Satu ambulans dilaporkan disita oleh polisi, yang kemudian membawanya ke lokasi yang tidak diketahui setelah mengalahkan supir dan paramedis lainnya, yang harus berjalan kembali ke SMC.[39]

Seorang paramedis juga mengatakan bahwa polisi mengizinkan ambulans pertama yang mencapai Bundaran Pearl untuk dilalui dengan selamat, sementara beberapa petugas keamanan menangkap video, namun ketika ambulans tersebut dipindahkan membawa korban jiwa, pasukan keamanan telah menargetkan kendaraan tersebut. Dia mengatakan: "Kemudian TV Bahrain hanya menunjukkan pemandangan di mana mereka membiarkan kami lewat untuk menyesatkan opini publik. Saya secara pribadi mendengar perintah yang diberikan kepada pasukan keamanan melalui perangkat komunikasi mereka untuk menargetkan, mengancam dan menunda paramedis selama mereka dapat melakukannya. Pasukan keamanan berurusan dengan kita seolah-olah kita adalah terdakwa dan mitra untuk pemrotes yang ingin menyembunyikannya, sedangkan apa yang kita lakukan adalah tugas profesional dan manusiawi yang tidak ada hubungannya dengan posisi politik kita. "[38] Ketika blok tersebut diangkat Pada pagi hari sampai siang hari, paramedis tidak menemukan korban untuk kembali ke SMC di Bundaran Mutiara, meskipun melihat pemrotes diborgol sedang diinjak oleh polisi saat mereka tiba.[40]

Akun pemerintahSunting

Video luar
    juru bicara Interior Tariq Al-Hassan di Bahrain TV di YouTube Video di YouTube

Akun pemerintah mengenai insiden tersebut mengindikasikan bahwa polisi, dengan menggunakan megafon, telah memerintahkan pemrotes untuk mengevakuasi daerah tersebut dan beberapa telah melakukannya, sementara yang lain tetap menentang undang-undang tersebut. Ditambahkan bahwa polisi hanya melakukan intervensi setelah melelahkan semua kesempatan untuk berdialog [28] dan tembakan mematikan tersebut hanya dipecat pada pemrotes bersenjata yang menyerang petugas polisi. Pasukan keamanan melaporkan menemukan pistol, peluru, sejumlah besar pisau, belati, pedang dan benda tajam lainnya, serta bendera Hizbollah di lokasi tersebut.[24]

Pada sebuah acara televisi pemerintah, juru bicara Kementerian Dalam Negeri Tariq Al-Hassan mengatakan bahwa lima puluh petugas polisi telah terluka, termasuk dua orang yang memiliki luka pedang serius dan bahwa "satu pemrotes mengendarai polisi yang mengakibatkan luka-luka termasuk jari polisi yang memotong sebelum kita Bisa menangkapnya. " Dia juga membantah polisi mencegah ambulans agar tidak mencapai Pearl Roundabout atau menyerang paramedis, tapi sebaliknya: "Apa yang terjadi adalah bahwa pemrotes mencuri mobil ambulans, jadi kami memeriksa setiap ambulans yang sampai di bundaran." [41] Seorang dokter yang bekerja di SMC's ER mendukung akun pemerintah tersebut, menuduh pemrotes menyerang Under-Secretary-of-State for Health, mengendalikan semua pintu masuk rumah sakit dan mencuri ambulans.[42]

Komisi Penyelidik Independen Bahrain, yang didirikan oleh raja untuk melaporkan kejadian bulan Februari dan Maret, tidak melihat bukti untuk mendukung klaim pemerintah bahwa pemrotes dipersenjatai [43] atau petugas medis telah memasok senjata mereka, namun demikian Menyatakan bahwa petugas medis menguasai lantai pertama rumah sakit Salmaniya.[44] Saksi mata juga menolak diperingatkan oleh polisi, mengatakan bahwa jika mereka mengetahui keberadaan polisi maka perempuan dan anak-anak akan dievakuasi.[28]

AkibatSunting

 
Bundaran Mutiara di pagi hari penggerebekan
 
Pos pemeriksaan militer di dekat Bundaran Mutiara
 
Pengunjuk rasa berkumpul di rumah sakit rumah sakit Salmaniya

Serangan tersebut memuncak dalam penghancuran perkemahan, dengan tenda-tenda dan barang-barang pemrotes yang tersebar di seluruh tempat itu.[27] Pasukan keamanan kemudian menyatakan bahwa kamp demonstrasi itu ilegal dan memasang kawat berduri di sekitar Bundaran Mutiara.[45] Satu jam setelah serangan tersebut, sejumlah pemrotes mencoba kembali ke bundaran, yang benar-benar dikuasai polisi. Pasukan keamanan menembakkan senapan ke satu pemrotes langsung di kepala dari beberapa sentimeter jauhnya, membunuhnya seketika. Polisi mengklaim para pemrotes menyerang mereka dengan menggunakan "batang logam, pedang, bom molotov, batu, dan senjata lainnya." Setelah beberapa waktu lagi sekitar 500 pemrotes berkumpul di daerah Noaim, namun disebarkan oleh polisi. [46]

Bentrokan sporadis meletus sekitar jam Bahrain setelah serangan tersebut. Pada siang hari, Garda Nasional mengerahkan delapan kendaraan lapis baja [47] dan Angkatan Pertahanan Bahrain mengerahkan tank dan setidaknya 50 armada personil lapis baja yang dilengkapi dengan senapan mesin [24] di sekitar ibu kota, Manama, kendaraan lapis baja militer pertama kali terlihat di sana. Jalanan sejak demonstrasi dimulai.[48] Pos pemeriksaan militer dipasang dan patroli beredar di seluruh negeri. Kementerian Dalam Negeri mengeluarkan sebuah peringatan kepada warga agar tidak keluar dari jalanan; [29] sementara tentara memperingatkan orang bahwa mereka siap untuk melakukan "tindakan hukuman" untuk memulihkan ketertiban. [4] Pasukan Pertahanan Bahrain mengeluarkan Pernyataan 1, yang meminta warga untuk "menjauhkan diri dari pertemuan di daerah vital di ibu kota [untuk mencegah] rasa takut, kejutan dan gangguan lalu lintas yang serius." [24][49] Jalan utama menuju Manama diblokir dan Lalu lintas juga dialihkan, [50] sementara jalan utama ibu kota hampir kosong, [51] karena pekerja tinggal di rumah, membiarkan bank dan "institusi penting lainnya" ditutup.[27]

Rumah sakit SalmaniyaSunting

Menurut seorang wartawan Al Jazeera yang tidak disebutkan namanya, rumah sakit di Manama penuh karena pasien yang sedang menunggu perawatan sebagai akibat dari dan selama serangan polisi, termasuk petugas medis yang diserang oleh polisi saat berusaha membantu yang terluka.[30] New York Kolumnis Times Nicolas Kristof melaporkan bahwa "koridor rumah sakit juga penuh dengan ibu panik yang mencari dengan putus asa untuk anak-anak yang telah hilang dalam serangan tersebut." [29] Tangisan perempuan tampak jelas di rumah sakit dan beberapa pingsan.[52] Menteri Kesehatan muncul di televisi pemerintah dan mengklaim bahwa situasi di rumah sakit utama tenang dan hanya ada tujuh luka ringan. [53]

Bank darah di SMC meminta sumbangan darah, sementara rumah misionaris A.S. mengumumkan bahwa mereka akan merawat orang-orang yang terluka secara gratis.[54] Seorang saksi mata di rumah sakit tersebut mengatakan: "Banyak orang berdiri di gerbang rumah sakit. Polisi telah menutup daerah tersebut sehingga tidak ada orang yang bisa masuk atau keluar - beberapa mencoba keluar dan ditembak oleh polisi." [55] SMC dipandang sebagai tempat yang aman bagi para pemrotes oposisi untuk pergi.[56][57] Menjelang sore, sekitar 4.000 pemrotes telah berkumpul di rumah sakit, [4] sementara pemrotes yang berkumpul di tempat parkir di dekat pintu masuk darurat meneriakkan: "Turun dengan rezim, dengan darah kami, kami akan membela hak-hak kami." [26]

Setelah melihat kekerasan tersebut, Ali al-Ghanmi, seorang petugas polisi, meninggalkan pos pengawalnya dan bergabung dengan kerumunan, mengumumkan kepada mereka bahwa dia tidak dapat lagi mendukung "sebuah institusi pembunuh." [58] Kerumunan tersebut mengangkatnya di atas bahu dan al -Ghanmi menjadi "selebriti selebriti" langsung dari gerakan protes tersebut.[59]

KorbanSunting

 
Ahli bedah plastik Sadiq Alekry memberikan pidato, dua minggu setelah cederanya.

Lebih dari 300 orang terluka dalam penggerebekan tersebut, [55] termasuk wanita dan anak-anak; [30] beberapa di antaranya dalam kondisi kritis.[29][55] Para pemrotes yang terluka dibawa ke Kompleks Medis Salmaniya, banyak di antaranya dengan anggota badan yang patah dan luka terbuka.[57] Empat orang tewas oleh polisi yang menggunakan senapan, dari jarak dekat. Sementara dua dari mereka yang ditembak di belakang, pemrotes lain ditembak di paha dan kemudian meninggal di SMC; [60] yang keempat tertembak di kepala kemudian dan langsung meninggal. [46] Sedikitnya 25.000 pelayat mengambil bagian dalam prosesi pemakaman, yang diadakan di Sitra pada tanggal 18 Februari untuk tiga pemrotes yang berasal dari pulau itu.[61][62]

Dr Sadiq Alekry

Dr Sadiq Alekry, seorang ahli bedah plastik berusia 44 tahun, dengan sukarela menawarkan jasanya di bundaran pada malam 16 Februari, tak lama setelah dia kembali dari Houston.[30] Menurut Human Rights Watch, Alekry bersama dengan staf lainnya adalah Mengenakan jaket medis khusus yang menunjukkan Bulan Sabit Merah.[32] Selama penggerebekan, polisi anti huru hara menyerang tendanya dan memotongnya; [57] meskipun mengatakan bahwa dia adalah seorang dokter, [30] polisi memborgolnya dari punggungnya dan sejumlah petugas keamanan berulang kali meninju, menendang dan memukulnya dengan tongkat Kepalanya dan bagian tubuh lainnya.[32] [57]

Sekitar 20 petugas kemudian membawanya pergi dari Bundaran Mutiara. Alekry mengatakan bahwa saat mengemudikannya, polisi anti huru hara juga mematahkan hidungnya dan merusak mata kirinya begitu parah dalam proses sehingga dia untuk sementara kehilangan penglihatannya.[32] [63] Dia kemudian dibawa ke sebuah bus polisi, di mana celananya ditarik ke bawah oleh petugas yang mengancam Alekry dengan kekerasan seksual; Meski ancaman itu tidak dilakukan.[30] [32]

Di bus, kemeja Alekry ditarik ke atas kepalanya dan, saat masih diborgol, petugas keamanan terus menendang dan memukulinya sekitar satu jam, sampai dia terjatuh ke lantai. Meskipun demikian, pemukulan berlanjut dan Alekry melaporkan bahwa seorang perwira polisi mengatakan kepadanya: "Jika Anda berdarah di kursi saya dengan darah kotor Anda, saya akan memukul Anda sampai mati!" Ketika sebuah ambulans tiba, polisi mengizinkannya dan tiga tahanan lainnya dibawa ke rumah sakit. Dia tiba di SMC pukul 06:00, dengan luka parah di punggungnya, dada dan wajahnya dan menjalani operasi wajah beberapa hari kemudian.[32]

KematianSunting

Ali Ahmed Moumen
 
Potret dalam peringatan Ali Moumen.

Ali Ahmed Moumen adalah seorang senior senior berusia 22 tahun yang meninggal di SMC pada 17 Februari setelah ditembak oleh seorang polisi di paha. [64][65] Surat kematiannya menunjukkan bahwa dia meninggal karena "pendarahan yang luar biasa yang menyebabkan syok hipovolemik yang tak terkendali." [22] Beberapa jam sebelum kematiannya dia telah memasang update "status" di Facebook yang mengatakan: "Darah saya dikorbankan untuk negara saya." [66] Malam itu, Moumen sedang tidur di samping adik laki-lakinya dan berhasil keluar dari Bundaran Mutiara dengan selamat, namun, menurut ayahnya, kemudian dibunuh saat dia mencoba kembali [66] setelah mendengar wanita dan anak-anak terjebak. Salah satu temannya mengatakan bahwa Ali "ditembak di jalan dan hanya dibiarkan mati." [22]

Moumen dijemput sekitar pukul 8.30 dari Bundaran Mutiara. Ia mengalami luka serius pada panggul dan paha kanannya. Dengan berdarah deras, dua paramedis menemukan Moumen setelah polisi mengizinkan mereka melewatinya. Petugas paramedis melaporkan bahwa mereka melihat mayat lain yang mungkin mati dengan tengkorak yang retak di dekat Moumen, namun tidak diizinkan untuk mengambilnya. Saat meninggalkan, ambulans tersebut dilaporkan diserang oleh polisi anti huru hara yang mengalahkan sopir sebelum membiarkan mereka melanjutkan ke SMC. Di ruang gawat darurat, Moumen menjalani operasi, namun meninggal pada pukul 9.30.[67] Ayahnya memanggil Perdana Menteri Khalifa bin Salman Al Khalifa sebagai "pembunuh" dan menyalahkannya atas kematian anaknya.[24] Seorang polisi yang tidak disebutkan namanya yang dituduh membunuh Moumen dibebaskan pada tanggal 27 September 2012.[24][68]

Ali Mansoor Khudair

Ali Mansour Ahmed Khudair adalah seorang Bahrain berusia 53 atau 58 tahun yang meninggal pada 17 Februari setelah polisi menembak punggungnya.[65][69] Dia mendapatkan 91 pelet di dadanya.[33] Khudair adalah seorang nelayan dari Sitra yang tinggal di sebuah rumah bobrok. Dia memiliki tiga putra: Hassan (21), Jaffar (14) dan Ahmed (9), serta seorang anak perempuan berusia 18 tahun. Jaffar berkata: "Saya bersama ayah saya di Bundaran Mutiara saat mereka menyerang Kami tertidur pada awalnya, ketika saya terbangun, saya mulai bergerak menjauh, namun ayah saya menyuruh saya untuk bertahan, tetap tinggal dan tidak takut, lalu kami mendengar jeritan dan Setelah beberapa detik dia berbicara dengan petugas keamanan, meminta mereka untuk menjauh dari wanita dan anak-anak, tapi mereka menembaknya di dada. Dia terjatuh ke tanah dan saya tidak dapat melihatnya setelah air mata menutupi awan gas. Tempat. "[70]

Mahmood Makki Abutaki

Mahmoud Makki Abutaki adalah seorang mahasiswa berusia 22 tahun jurusan teknik, [71] ketika dia meninggal pada tanggal 17 Februari setelah ditembak di belakang oleh polisi.[65][72] Petugas medis menarik sekitar 200 pelet tembakan burung dari dadanya dan lengannya.[33] Abataki kakak laki-laki, Ahmed, yang berada di kamar mayat sambil memegang tangan kedua saudara laki-lakinya, mengingat percakapan terakhir yang mereka dapatkan malam sebelumnya untuk media yang hadir: "Dia Berkata, 'Inilah kesempatan saya, untuk mengatakan, supaya mungkin negara kita akan melakukan sesuatu untuk kita.' Negara saya memang melakukan sesuatu, itu membunuhnya. "[33]

Isa Abdulhasan Ali Hussain

Isa Abdulhasan Ali Hussain adalah seorang Bahrain berusia 60 tahun yang meninggal pada 17 Februari pagi segera setelah polisi anti huru hara menembak kepalanya dari jarak dekat. [73][65] Hussain adalah bagian dari kelompok pemrotes yang bergerak maju menuju Bundaran Mutiara setelah bubar saat polisi menembaknya. Saksi mata mengatakan bahwa dia mendekati pasukan keamanan yang meminta mereka untuk mengizinkan orang muda membantu pemrotes yang terluka.[33][74] Namun, polisi mengklaim bahwa dia bersama sekelompok pemrotes yang menyerang mereka dengan menggunakan tongkat logam, pedang, bom molotov, batu dan lainnya. Senjata. [46] Pemakamannya diadakan pada tanggal 18 Februari di Karzakan dan dihadiri oleh ribuan pelayat.[74] Seorang polisi tanpa nama yang dituduh melakukan pembunuhan telah dibebaskan pada tanggal 27 September 2012.[68]

TanggapanSunting

DomestikSunting

Eksekutif

Raja Hamad bin Isa Al Khalifa memuji pernyataan penutup dari pertemuan Dewan Kerjasama untuk negara-negara Arab menteri luar negeri Teluk, yang diadakan pada tanggal 17 Februari di Manama, dan menawarkan "dukungan penuh" untuk keamanan Bahrain dan politik, ekonomi dan Defensif.[75] Pada sebuah konferensi pers, Menteri Luar Negeri Khalid ibn Ahmad Al Khalifah menuduh, dan mengungkapkan keterkejutannya, bahwa para pemrotes telah menyerang polisi.[24] Ketika ditanya tentang alasan memilih waktu menjelang penyerbuan, dia berkata: "Alasan memilih kali ini adalah jumlah peserta yang lebih sedikit, dan ini mengurangi luka." Dia menyebut kematian ketiga pemrotes tersebut dalam sebuah serangan yang disesalkan. Tindakan polisi diperlukan untuk menarik Bahrain kembali dari ambang jurang sektarian. "[24] Selama konferensi pers, yang disiarkan langsung di televisi nasional, Al -Wasat koresponden Reem Khalifa menangis dan menggambarkan apa yang terjadi sebagai "pembantaian yang sebenarnya." [76]

Dalam apa yang disebut Al-Wasat sebagai "langkah tak terduga," Putra Mahkota Salman bin Hamad bin Isa Al Khalifa muncul di televisi milik negara untuk menyampaikan belasungkawa kepada orang-orang atas "masa sulit" dan meminta mereka untuk "tenang." Dia menawarkan dialog terbuka dengan masyarakat politik, sesaat sebelum sebuah dekrit kerajaan dikeluarkan oleh ayahnya, Raja Hamad, yang menugaskan Salman untuk memimpin dialog tersebut.[77]

Legislatif

Jika pemerintah memiliki bukti untuk membuktikan bahwa pemrotes menyerang pasukan keamanan dengan senjata putih, mereka pasti sudah menunjukkannya.

Abdul Jalil Khalil, Al Wefaq [78]

Semua 18 anggota parlemen dari Al Wefaq, satu-satunya partai politik oposisi yang diwakili di parlemen, mengajukan pengunduran diri mereka. [4] Mereka mengumumkan bahwa komite investigasi yang dibentuk oleh raja untuk menemukan fakta-fakta tersebut ke dalam dua insiden pembunuhan sebelumnya hanya untuk konsumsi media., Lebih dari itu, dalam terang kematian empat pemrotes lagi. Mereka mengatakan bahwa sidang parlemen yang luar biasa adalah ilegal menurut peraturan prosedurnya.[79] Al Wefaq menggambarkan akun pemerintah sebagai "permainan konyol yang bahkan tidak sebagus drama yang sebelumnya terpapar." Laporan tersebut mempertimbangkan laporan tersebut, yang menerbitkan foto-foto senjata api, pedang dan belati, karena "lucu" dan bahwa alat-alat ini tidak dijual secara komersial di Bahrain.[3]

Ali Salman, kepala Al Wefaq, mengatakan bahwa partai tersebut akan terus menuntut reformasi.[80] Abdul Jalil Khalil, anggota parlemen Al Wefaq, menggambarkan penggerebekan tersebut sebagai "terorisme sejati. Siapa pun yang mengambil keputusan untuk menyerang demonstrasi tersebut bertujuan Untuk membunuh. "[29] Dia juga mengatakan jumlah korban secara proporsional besar mengingat ukuran populasi Bahrain yang kecil dan menambahkan:" Setelah kejadian yang terjadi hari ini, orang meminta kami untuk meninggalkan parlemen. Keluar dari pemerintah. "[24] Al lainnya Anggota parlemen Wefaq dan pengacara mengajukan tuntutan pidana kepada pejabat senior Kementerian Dalam Negeri, termasuk menteri, agen, komandan pasukan keamanan publik, asistennya dan berbagai kepala zona keamanan.[81]

Politik

Tujuh partai politik oposisi, termasuk Al Wefaq dan National Democratic Action Society, mengeluarkan sebuah pernyataan bersama yang menolak tuduhan pemerintah bahwa para demonstran dipersenjatai dan mengutuk "pembantaian keji" yang dilakukan oleh polisi, termasuk pencegahan ambulans untuk mencapai lokasi tersebut ke kapal feri. Yang terluka ke rumah sakit Mereka menuntut pengunduran diri pemerintah dan pembentukan yang baru untuk menyelidiki "kejahatan" tersebut dan menyerahkan reformasi politik. [4][82] Ibrahim Sharif, kepala Masyarakat Aksi Demokratik Nasional dan seorang Muslim Sunni, mengatakan bahwa pemrotes tidak Diberi cukup waktu untuk mengevakuasi daerah tersebut dan bahwa pemerintah bisa memberi tahu mereka beberapa jam sebelumnya atau bahkan oleh surat-surat kecil yang dilemparkan dari helikopter.[78] Dia mengatakan kepada BBC bahwa "sepanjang hari ada rumor bahwa kita akan memiliki waktu 24 jam lagi, namun serangan tersebut datang tanpa peringatan apapun." [55]

Lain

Federasi Serikat Pekerja Umum di Bahrain mengecam penggunaan kekuatan dalam memecah pertemuan damai di Bundaran Mutiara dan meminta Raja Hamad untuk turun tangan untuk menghentikan kekerasan aparat keamanan dan untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab atas insiden tersebut. Mereka juga mengumumkan bahwa pertemuan Dewan Pusat dan pimpinan serikat pekerja lainnya dalam keadaan tetap untuk mengambil langkah-langkah yang dianggap perlu, termasuk seruan untuk melakukan pemogokan umum.[82] Masyarakat Guru Bahrain menyerukan pemogokan dan pertemuan di luar sekolah pada tanggal 20 Februari. [83] TheBahrain Human Rights Society dan 18 yayasan masyarakat sipil lainnya mengutuk "serangan brutal yang tiba-tiba" dan meminta tokoh internasional dan Arab lainnya untuk menghukumnya.[82]

Ayatollah Isa Qassim, ulama Shia peringkat tertinggi Bahrain, [84] menggambarkan kejadian tersebut sebagai "pembantaian" Khutbah khotbah Jumat: "Pembunuhan nekat ini, dan kehausan untuk membunuh akan membuat perpisahan sepenuhnya antara pemerintah dan rakyat, dan itu Tidak akan membiarkan adanya kemungkinan pemungutan suara yang bertujuan untuk menenangkan situasi dan menyembuhkan luka-luka itu. "[85] Sekelompok ulama termasuk kepala dewan Olama menasihati yang terluka di SMC dan berbicara mengenai dukungan mereka atas tuntutan para pemrotes dan juga Menyerukan reformasi politik segera.[86] Dewan Olama menggambarkan serangan tersebut sebagai "kejahatan mengerikan dan setidaknya pembantaian" dan meminta inisiatif mendesak segera untuk mencapai "tuntutan rakyat yang adil. Kami menolak solusi palsu, praktik membuang-buang waktu, dan memberikan rujukan kepada orang-orang yang tidak berdaya Parlemen yang tidak memiliki legitimasi populer. "[87]

Para dokter, perawat, dan paramedis mengadakan pertemuan di taman SMC yang menuntut pengunduran diri menteri kesehatan dan mengutuk pemblokiran ambulan dari pergi ke Bundaran Mutiara.[88] The Bahrain Medical Society and Bahrain Dental Society mengeluarkan sebuah pernyataan bersama yang mencela penggunaan "kekerasan yang tidak dapat dibenarkan dan berlebihan oleh polisi, dan pelarangan tim medis untuk menjalankan tugas mereka" dan meminta raja untuk segera mengambil tindakan untuk menghentikan prosedur ini dari kembali terjadi.[89]

InternasionalSunting

Tubuh internasional

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Ban Ki-moon meminta untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab atas kekerasan tersebut. Dia mengungkapkan keprihatinan dan gangguan yang dalam "dengan cara kekerasan yang digunakan untuk membubarkan demonstran." [24] [90] Seorang juru bicara untuk Catherine Ashton, Perwakilan Tinggi Uni Eropa, mengatakan bahwa dia sangat memperhatikan kejadian yang terjadi dan Bahwa dia menyatakan penyesalan atas kematian dan tindak kekerasan, sementara juga meminta pemerintah Bahrain untuk menghormati dan melindungi hak-hak dasar warganya termasuk hak untuk berkumpul dengan damai. "Kekhawatiran yang diungkapkan oleh masyarakat harus ditangani secara damai melalui dialog." [90]

Negara

Mengingat kejadian yang kita hadapi saat ini secara formal meninjau keputusan perizinan baru-baru ini untuk ekspor ke Bahrain. Kami akan segera mencabut lisensi jika kami menilai bahwa persyaratan tersebut tidak sesuai dengan kriteria.

Alistair Burt, seorang menteri Inggris [2][91]

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Prancis Christine Valle mengungkapkan penyesalannya karena penggunaan kekuatan yang berlebihan di beberapa negara Arab dan kekhawatiran serius tentang perkembangan terakhir di Bahrain, juga Libya dan Yaman, khususnya.[90] Menteri Luar Negeri Jerman Guido Westerwell mengecam penggunaan kekerasan oleh polisi dan meminta pejabat di Bahrain untuk menghentikan penggunaan kekerasan segera dan melindungi para pemrotes dengan lebih baik. "Mereka [pemrotes] hanya menjalankan hak-hak mereka." [90] Pangeran Arab Saudi Talal Bin Abdulaziz, ayah dari pangeran Al Waleed Bin Talal, mengatakan ada kemungkinan demonstrasi di Bahrain akan pindah ke Arab Saudi jika reformasi serius tidak dilakukan. Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed Al Nahyan mengekspresikan dukungan negaranya terhadap Bahrain, menekankan bahwa apa yang mempengaruhi Bahrain dan keamanannya akan mempengaruhi seluruh Dewan Kerjasama Teluk dan akhirnya semua negara di dunia.[75]

Kami meminta pengekangan dari pemerintah, untuk menjaga komitmennya agar bertanggung jawab kepada mereka yang telah menggunakan kekuatan yang berlebihan terhadap demonstran yang damai, dan kami mendesak untuk kembali ke proses yang akan menghasilkan perubahan nyata dan berarti bagi masyarakat di sana.

Hillary Clinton, Sekretaris Negara A.S.[24][90]

Sekretaris Jenderal Inggris William Hague mengatakan bahwa dia "sangat prihatin" dengan "kekerasan yang tidak dapat diterima" yang digunakan untuk melawan pemrotes.[92] Dia juga menekankan "kebutuhan untuk tindakan damai untuk mengatasi masalah para pemrotes" kepada mitranya dari Bahrain.[24] Pemerintah Inggris kemudian mengumumkan bahwa sehubungan dengan kerusuhan tersebut, dia memutuskan untuk mencabut beberapa lisensi ekspor senjata ke Bahrain yang menyatakan bahwa "lisensi tidak akan dikeluarkan saat pejabat menilai bahwa ada risiko bahwa ekspor dapat memancing konflik regional atau internal atau digunakan Untuk memfasilitasi represi internal. "[93] Namun, penjualan senjata berlanjut sepanjang tahun.[94][95] Kementerian Luar Negeri Inggris juga sementara menutup kedutaan besarnya di Bahrain.[24]

Presiden Amerika Serikat Barack Obama menyatakan keberatannya atas penggunaan kekerasan oleh pemerintah Bahrain terhadap para demonstran yang damai.[90] Juru bicara Gedung PutihJay Carney mengatakan bahwa "bukan reaksi yang tepat" untuk menggunakan kekerasan terhadap para pemrotes.[96] Menteri Luar Negeri Hillary Clinton memanggil menteri luar negeri Bahrain pada siang hari untuk menyampaikan "keprihatinan mendalam kita tentang tindakan pasukan keamanan." [33] Juru bicara Pentagon mengatakan bahwa mereka terus melihat perkembangan di Bahrain dan meminta semua pihak Untuk "menahan diri dan menahan diri dari kekerasan." [90] Jennifer Stride, juru bicara Armada Kelima Bahrain yang berbasis di Bahrain, mengatakan bahwa tidak ada "indikasi bahwa demonstrasi akan menyebabkan gangguan yang signifikan" untuk armada tersebut, yang dia juga katakan "tidak menjadi Ditargetkan. "[24]

Lain

Bernie Ecclestone, pemegang hak komersial F1, mengatakan jika kerusuhan tersebut "tidak sepi pada hari Rabu, saya pikir kita harus membatalkan Grand Prix Bahrain 2011" [97] Pada tanggal 21 Februari balapan ditunda [98] dan kemudian Dibatalkan kemudian [99] Human Rights Watch meminta pemerintah Bahrain untuk berhenti menyerang pemrotes yang damai dan mulai menyelidiki kematian tersebut.[27] Amnesty International secara tidak langsung mengecam tindakan keras pemerintah dan meminta penyelidikan independen terhadap kejadian tersebut.[100] Anonim, Sebuah kelompok hacker online, mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengecam tindakan keras tersebut dan menyatakan solidaritasnya dengan para pemrotes: "Dengan mencampuri kebebasan mengadakan demonstrasi damai, pemerintah Bahrain telah menjadikan dirinya musuh nyata dari warganya sendiri dan Anonim. Tindakan rezim ini tidak akan dilupakan, juga tidak akan dimaafkan. "[101]

Ketika seorang raja melepaskan tembakan ke arah bangsanya, dia tidak lagi layak menjadi penguasa. Itu mungkin satu-satunya cara untuk membersihkan negeri ini dari patah hati yang tak terbayangkan.

Nicolas Kristof, kolumnis New York Times [30]

Kolumnis New York Times Nicolas Kristof menggambarkan serangan tersebut sebagai "penindasan brutal" yang biasanya "terbatas pada negara-negara terpencil dan terbelakang" dan menyebut versi kejadian pemerintah sebagai "tidak masuk akal" dan mengungkapkan kesedihannya atas kejadian tersebut.[30] Fareed Zakaria, Analis urusan internasional CNN, mengatakan bahwa tindakan keras terhadap para pemrotes adalah "tindakan terburu-buru yang akan membuat marah banyak rakyatnya dan memberi nilai pada prestise internasional rezim tersebut. Ini adalah kesalahan yang mengerikan dan mereka akan membayar mahal untuk itu. Bahrain melakukan sesuatu yang sangat gegabah dan tidak bijaksana, mencoba merespons dengan menggunakan tindakan paksa dan hukuman, ini tidak akan berhasil pada akhirnya. "[102]

AnalisisSunting

Peristiwa di Bundaran Mutiara dan Kompleks Medis Salmaniyya menandai titik balik pemberontakan Bahrain, menurut media; Sebuah analisis oleh The Guardian mengatakan bahwa hal itu mengurangi, jika tidak terbunuh, ada kemungkinan dialog.[103] Penggerebekan tersebut memperluas tuntutan beberapa pemrotes untuk meminta reformasi yang mencakup penulisan sebuah konstitusi baru untuk menyerukan diakhirinya monarki.[104] Menurut Bahrain Mirror, ungkapan "setelah Kamis, kami menghentikan pembicaraan, orang-orang ingin menggulingkan rezim tersebut" (bahasa Arab: من بعد الخميس أنهينا الكلام, الشعب يريد إسقاط النظام) menjadi populer dalam demonstrasi berikutnya.[105] Pada tanggal 22 Februari, sebuah demonstrasi massa yang dijuluki Maret kesetiaan kepada para martir diadakan untuk menghormati empat pemrotes yang telah kehilangan nyawa mereka di siang hari; Lebih dari 100.000 orang ambil bagian dalam demonstrasi tersebut.[106] Dokumenter Al Jazeera Inggris Bahrain: Shouting in the Darkalso menampilkan kejadian hari ini.

Lihat pulaSunting

Bacaan lanjutanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e BICI report et al. 2011, hlm. 73.
  2. ^ a b c "Al Jazeera Live Blog 17 February". Al Jazeera. 17 February 2011. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  3. ^ a b "الوفاق" تصف المعلومات التي أوردتها "الداخلية" بـ "المسرحية". Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  4. ^ a b c d e BICI report et al. 2011, hlm. 75.
  5. ^ a b "Bahrain Activists in 'Day of Rage". Al Jazeera. 14 February 2011. Diakses tanggal 20 September 2011. 
  6. ^ "Calls for Weekend Protests in Syria". Al Jazeera. 4 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2011. Diakses tanggal 31 March 2011. 
  7. ^ Bahrain Centre for Human Rights (6 February 2011). In Fear of Transmitting the Tunisian and Egyptian Demonstrations to Bahrain: Blocking a Facebook Group That Calls People To Go Down the Streets and Demonstrate Against the Authority's Policy. Siaran pers. Diakses pada 16 April 2011.
  8. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 68–9.
  9. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 69, 229.
  10. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 70, 229–30.
  11. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 71.
  12. ^ Murphy, Brian (15 February 2011). "Bahrain Square Becomes New Center for Arab Anger". ABC News. Associated Press. Diakses tanggal 15 April 2011. 
  13. ^ Slackman, Michael (15 February 2011). "Bahrain Takes the Stage with a Raucous Protest". The New York Times. 
  14. ^ Randeree, Bilal (15 February 2011). "Deaths Heighten Bahrain Tension". Al Jazeera. Diakses tanggal 14 April 2011. 
  15. ^ "Bahrain Protesters Hold Ground". Al Jazeera. 16 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2011. Diakses tanggal 15 April 2011. 
  16. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 72–3.
  17. ^ "الداخلية": تجمع "دوار اللؤلؤة" لم يستوفِ الإجراءات القانونية. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  18. ^ العاهل يطلع على استعدادات قوة الدفاع لحماية أمن الوطن. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  19. ^ خميس البحرين الدامي. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  20. ^ Hani Al-Fardan (19 February 2011). ماذا بعد الخميس الدامي؟ (dalam bahasa Arabic). Manama Voice. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  21. ^ الرصاص الحي يخترق رأس شاب وصدر آخر. Al Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 30 July 2012. 
  22. ^ a b c Ben Piven and Soraya Lennie (20 February 2011). "A 'time for martyrs' in Bahrain". Al Jazeera. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  23. ^ Cynthia Johnston and Frederik Richter (18 February 2011). "Thousands join funerals after Bahrain killings". Reuters. Diakses tanggal 14 July 2012. 
  24. ^ a b c d e f g h i j k l m n o "After crackdown, army makes show of force in Bahrain's capital". CNN. 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  25. ^ a b c شهود عيان: هجموا علينا ونحن نائمون وداسوا بأرجلهم أجسادنا. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  26. ^ a b c Martin Chulov (17 February 2011). "Bahrain protests: Four killed as riot police storm Pearl Square". London: The Guardian. Diakses tanggal 18 January 2012. 
  27. ^ a b c d "Bahrain deploys army after raid". Al Jazeera. 17 February 2011. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  28. ^ a b c يوم لم تعشه البحرين من قبل سالت فيه دماء أبنائها على أرصفتها. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  29. ^ a b c d e "Clashes Rock Bahraini Capital". Al Jazeera. 17 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2011. Diakses tanggal 15 April 2011. 
  30. ^ a b c d e f g h i Nicolas Kristof (6 January 2012). "Blood Runs Through the Streets of Bahrain". New York Times. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  31. ^ Ned Potter (16 February 2011). "Bahrain Protests: At Least 2 Dead in Crackdown; ABC's Miguel Marquez Roughed Up". ABC News. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  32. ^ a b c d e f g Targets of Retribution: Attacks against Medics, Injured Protesters, and Health Facilities (PDF) (Laporan). Human Rights Watch. 18 July 2011. hlm. 14–5. 
  33. ^ a b c d e f g Michael Slackman (17 February 2011). "Bahrain Turmoil Poses Fresh Test for White House". The New York Times. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  34. ^ السماح للإسعاف بالوصول الى دوار اللؤلؤ. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  35. ^ الأطباء والمسعفون يطالبون الحكومة السماح لهم بمعالجة الجرحى ويهتفون "يسقط يسقط الوزير". Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  36. ^ الأطباء يعتصمون ويطالبون باستقالة وزير الصحة. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  37. ^ وزير الصحة ينفي استقالته. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  38. ^ a b ماذا قال المسعفون والممرضون عن يومي الخميس والجمعة الأليمين؟. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 5 February 2012. 
  39. ^ الدكتور صادق العكري يسقط جريحا والان في غرفة العمليات ومصادرة سيارة اسعاف. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  40. ^ منع سيارات الإسعاف من إنقاذ الجرحى وضرب 4 مسعفين. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  41. ^ "الداخلية" تسرد الرواية الرسمية لفض اعتصام دوار اللؤلؤة. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  42. ^ Targets of Retribution: Attacks against Medics, Injured Protesters, and Health Facilities (PDF) (Laporan). Human Rights Watch. 18 July 2011. hlm. 16. 
  43. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 74, 230–2.
  44. ^ "Bahrain court upholds verdict in medics trial". Al Jazeera. 1 October 2012. Diakses tanggal 1 October 2012. 
  45. ^ Ned Potter (17 February 2011). "Riot Police Storm Bahrain Camp; 4 Reported Dead". Ynetnews. Associated Press. Diakses tanggal 19 April 2011. 
  46. ^ a b c BICI report et al. 2011, hlm. 74, 231–2.
  47. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 74.
  48. ^ Ned Potter (17 February 2011). "Police Forces Storm Bahrain Protest Camps Leaving At Least 4 Dead". ABC News. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  49. ^ "قيادة دفاع البحرين" تعلن انتشار قوات عسكرية في العاصمة. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  50. ^ تلفزيون البحرين يعلن عن اغلاق شارع الملك فيصل والشوارع الفرعية له. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  51. ^ "Empty roads". Al Jazeera. 17 February 2011. Diakses tanggal 15 March 2012. 
  52. ^ الخميس الدامي يخلف 4 ضحايا و250 جريحاً. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  53. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 173.
  54. ^ بنك الدم يعلن حاجته لمتبرعين للدم ومستشفى الارسالية الاميركية يفتح ابوابه للطوارئ مجانا. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  55. ^ a b c d "Bahrain Protests: Police Break Up Pearl Square Crowd". BBC News. 17 February 2011. Diakses tanggal 15 April 2011. 
  56. ^ Health Services Paralyzed: Bahrain’s Military Crackdown on Patients (PDF) (Laporan). Doctors Without Borders (Médecins Sans Frontières). 7 April 2011. hlm. 2. 
  57. ^ a b c d Martin Chulov (17 February 2011). "Bahrain's quiet anger turns to rage". London: The Guardian. Diakses tanggal 23 January 2012. 
  58. ^ "Bahrain unrest: policeman jailed for joining protests". BBC News. 9 January 2012. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  59. ^ Brian Dooley (4 November 2011). "In Praise of a Bahraini Police Officer". Human Rights First. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  60. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 230–2.
  61. ^ "Al Jazeera Live Blog 18 February". Al Jazeera. 18 February 2011. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  62. ^ علام البحرين تلف جثمان "المؤمن" في سترة .. والآلاف تشيعه لمقبرة "الخارجية". Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  63. ^ العكري: رأيت الموت أمام عيني في "دوار اللؤلؤة". Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  64. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 232–3.
  65. ^ a b c d Bahrain: Investigate Deaths Linked to Crackdown (Laporan). Human Rights Watch. 29 March 2011. Diakses tanggal 7 January 2012. 
  66. ^ a b دمي فداء لوطني... "الفيسبوك" يسجل كلمات الشهيد "المؤمن" الأخيرة. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 20 February 2011. Diakses tanggal 23 January 2012. 
  67. ^ Targets of Retribution: Attacks against Medics, Injured Protesters, and Health Facilities (PDF) (Laporan). Human Rights Watch. 18 July 2011. hlm. 18. 
  68. ^ a b "Jail for Bahrain cop who killed protester". Perth Now. Australian Associated Press. 27 September 2012. Diakses tanggal 27 September 2012. 
  69. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 231.
  70. ^ أبناء الشهيد خضير: دفن والدنا وحقه لن يدفن معه. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 20 February 2011. Diakses tanggal 23 January 2012. 
  71. ^ قبلة الموت تعلن رحيل الشهيد محمود. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 20 February 2011. Diakses tanggal 23 January 2012. 
  72. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 230–1.
  73. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 231–2.
  74. ^ a b "ساعدوا الجرحى رحم الله والديكم"... آخر كلمات الشهيد عيسى. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 20 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  75. ^ a b العاهل يشيد بالبيان الختامي لاجتماع وزراء خارجية التعاون. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  76. ^ وزير الخارجية: لا أزمة ثقة بين الحكومة والشعب... وقادرون على تجاوز المحنة. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  77. ^ ولي العهد يطلق مبادرة للتهدئة والحوار مع الجميع. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  78. ^ a b خليل يتحدى الإعلام الرسمي بعرض صورة الضحية عبدالحسن. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  79. ^ "الوفاق" تنسحب "كلياً ونهائياً" من مجلس النواب. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  80. ^ الحاج عيسى يودِّع الأرض التي رواها بدمه. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  81. ^ محامون ونواب وفاقيون يبلغون جنائيّاً ضد مسئولي وزارة الداخلية. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  82. ^ a b c قوى سياسية وأهلية تدين استخدام الـقوة في تفريق "اعتصام دوار اللؤلؤة". Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  83. ^ BICI report et al. 2011, hlm. 75–6.
  84. ^ Robin Wigglesworth and Simeon Kerr (17 March 2011). "Bahrain clamps down on revolt". Financial Times. Diakses tanggal 31 October 2012. 
  85. ^ قاسم: مجزرة "دوار اللؤلؤة" تعبر عن مدى الاستخفاف بدم الشعب. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  86. ^ جمع من رجال الدين توافدوا إلى "السلمانية" وزاروا الجرحى. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  87. ^ توالي ردود الفعل المنددة باستخدام القوة المفرطة تجاه المواطنين. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  88. ^ الأطباء يعتصمون مطالبين وزير الصحة بالاستقالة ويعلنون تضامنهم مع الشعب. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 19 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  89. ^ بيان طارئ جمعية الأطباء البحرينية وجمعية أطباء الفم والأسنان البحرينية. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 17 February 2011. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  90. ^ a b c d e f g أوباما يرفض استخدام العنف ضد المتظاهرين في البحرين وبان كي مون يطالب بمحاكمة مستخدمي العنف وبريطانيا تراجع تراخيص تصدير أسلحة للبحرين... وفرنسا وألمانيا تأسفان للاستخدام المفرط للقوة. Al-Wasat (dalam bahasa Arabic). 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  91. ^ Peter Beaumont and Robert Booth (17 February 2011). "Bahrain uses UK-supplied weapons in protest crackdown". London: The Guardian. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  92. ^ "Hague Condemns Violence in Libya, Bahrain and Yemen". BBC News. 19 February 2011. Diakses tanggal 21 April 2011. 
  93. ^ "Bahrain Forces Fire at Protesters – Troops Open Live Fire Around Pearl Roundabout in Manama After Nightfall, At Least 66 Wounded". Al Jazeera. 18 February 2011. Diakses tanggal 21 April 2011. 
  94. ^ Alistair Dawber (30 March 2012). "UK accused of 'double standards' over weapons exports to Bahrain". The Independent. London. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  95. ^ Richard Norton-Taylor (14 February 2012). "Bahrain receives military equipment from UK despite violent crackdown". The Guardian. London. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  96. ^ "Unrest in the Middle East and North Africa – country by country". CNN. 18 February 2011. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  97. ^ Baldwin, Alan (3 June 2011). "Motor racing-Bahrain GP to go ahead this year — circuit chairman". Reuters. 
  98. ^ Oliver Owen (17 February 2011). "Bahrain grand prix faces cancellation if political violence continues". London: The Guardian. Diakses tanggal 23 January 2012. 
  99. ^ Elizalde, Pablo (21 February 2011). "Barcelona to host final F1 test". Autosport. Haymarket Publications. Diakses tanggal 21 February 2011. 
  100. ^ "Bahrain deaths rise as protest camp is broken up". Amnesty International. 17 February 2011. Diakses tanggal 18 September 2012. 
  101. ^ Hacker News (16 February 2011). Operation Bahrain. Siaran pers. Diakses pada 17 January 2012.
  102. ^ Fareed Zakaria (18 February 2011). "Bahrain will pay heavy price for crackdown". CNN. Diakses tanggal 14 January 2012. 
  103. ^ Abdulnabi Alekry (17 February 2011). "Bahrain crackdown will make citizens more determined". London: The Guardian. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  104. ^ "Bahrain Mourners Call for End to Monarchy". The Guardian. London. Associated Press. 18 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2011. Diakses tanggal 31 March 2011. 
  105. ^ ائتلاف ثورة 14 فبراير سيرة مختصرة (dalam bahasa Arabic). Bahrain Mirror. 6 January 2012. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  106. ^ "Bahrain king orders release of political prisoners". The Independent. London. Associated Press. 22 February 2011. Diakses tanggal 7 July 2012. 

Pranala luarSunting