Kaiju (bahasa Jepang: 怪獣, Hepburn: kaijū, lit. "makhluk buas asing") adalah genre film dan televisi Jepang yang menampilkan monster raksasa. Istilah kaiju dapat merujuk pada monster raksasa itu sendiri, yang biasanya digambarkan menyerang kota-kota besar dan melibatkan militer, atau kaiju lainnya, dalam pertempuran. Genre kaiju adalah subgenre dari hiburan tokusatsu (特撮, "pengambilan spesial").

kaiju Godzilla dari film 1954 Godzilla, salah satu film Jepang pertama yang menampilkan monster raksasa.

Film tahun 1954 Godzilla umumnya dianggap sebagai film kaiju pertama. Karakter Kaiju sering kali bersifat metaforis; Godzilla, misalnya, berfungsi sebagai metafora untuk senjata nuklir, yang mencerminkan ketakutan Jepang pasca-perang setelah serangan bom atom Hiroshima dan Nagasaki dan insiden Lucky Dragon 5. Contoh penting lainnya dari karakter kaiju termasuk Rodan, Mothra, King Ghidorah, dan Gamera.

TerminologiSunting

Istilah kaijū diterjemahkan secara harfiah sebagai "makhluk buas asing".[1] Kaiju adalah fiksi ilmiah dan makhluk fantasi, umumnya "Godzillian" dalam ukuran dan karakter. Mereka bisa menjadi antagonis, protagonis, atau kekuatan alam yang netral, tetapi lebih khusus sebagai makhluk pra-alam dari kekuatan ilahi. Ringkasnya, mereka bukan sekadar, "binatang raksasa". Godzilla, misalnya, dari kemunculan pertamanya pada entri awal 1954 pada waralaba Godzilla, telah memanifestasikan semua aspek ini. Contoh lain dari kaiju termasuk Rodan, Mothra, King Ghidorah, Anguirus, King Kong, Gamera, Daimajin, Gappa, Guilala dan Yonggary. Ada juga subkategori termasuk Mecha Kaiju (Meka-Kaijū), menampilkan karakter mekanis atau sibernetika, termasuk Mogera, Mechani-Kong, Mechagodzilla, MOGUERA, yang merupakan cabang dari kaiju. Demikian pula, subkategori kolektif Ultra Kaiju (Urutora-Kaijū) adalah strata terpisah dari kaijū, yang secara khusus berasal dari waralaba Seri Ultra yang sudah berjalan lama, tetapi juga bisa disebut hanya dengan kaijū. Sebagai kata benda, kaijū adalah invarian, karena ekspresi tunggal dan jamaknya identik.[butuh rujukan]

DaikaijuSunting

Daikaijū (大怪獣 ) secara harfiah diterjemahkan sebagai "kaiju" besar atau "kaiju" raksasa. Istilah hiperbolik ini digunakan untuk menunjukkan kehebatan subjek kaiju; awalan dai- yang menekankan ukuran besar, kekuatan, dan/atau status. Kemunculan pertama yang diketahui dari istilah daikaiju pada abad ke-20 adalah dalam materi publisitas untuk rilisan asli tahun 1954 dari Godzilla. Secara khusus, dalam takarir pada poster film aslinya, Suibaku Daikaiju Eiga (水爆大怪獣映画 ), lit. "Film Monster Raksasa Termonuklir" (dalam bahasa Inggris yang tepat, "The Giant H-Bomb Monster Movie").[butuh rujukan]

KaijinSunting

Kaijin (怪人 lit. "orang asing") mengacu pada manusia terdistorsi atau makhluk mirip humanoid. Asal usul kaijin kembali ke awal sastra Jepang abad ke-20, dimulai dengan novel 1936 Edogawa Rampo, The Fiend with Twenty Faces. Cerita ini memperkenalkan detektif master Edogawa, musuh bebuyutan Kogoro Akechi, "Fiend", seorang master penyamaran misterius, yang wajah aslinya tidak diketahui; Moriarty untuk Sherlock Akechi. Menangkap imajinasi publik, banyak penjahat sastra dan film (dan kemudian televisi) mengambil jubah kaijin. Untuk lebih jelasnya, kaijin bukanlah cabang dari kaiju. Kaijin pertama yang muncul di film adalah film yang hilang The Great Buddha Arrival, dibuat pada tahun 1934.

Setelah Perang Pasifik, istilah ini dimodernisasi ketika diadopsi untuk menggambarkan makhluk aneh, rekayasa genetika, dan secara sibernetika meningkatkan bibit humanoid jahat yang dirancang untuk Serial Kamen Rider pada tahun 1971. Ini menciptakan sempalan baru dari istilah tersebut, yang dengan cepat menyebar melalui popularitas program pahlawan super yang diproduksi dari tahun 1970-an, dan seterusnya. Kaijin ini memiliki pemikiran rasional dan kekuatan bicara, seperti halnya manusia. berturut-turut kaijin menagerie, dalam berbagai iterasi, muncul di berbagai seri, terutama program''Super Sentai yang ditayangkan perdana pada tahun 1975 (kemudian dibawa ke dalam iterasi bahasa Inggris Super Sentai sebagai Power Rangers pada 1990-an).

Ini menciptakan sempalan lain, karena kaijin dari Super Sentai telah berevolusi untuk menampilkan bentuk dan atribut unik (yaitu gigantisme), yang ada di suatu tempat antara kaijin dan kaiju .[butuh rujukan]

SeijinSunting

Seijin (星人), literally "penduduk bintang", muncul dalam kata-kata Jepang untuk alien luar angkasa, seperti Kaseijin (火星人), yang berarti "Martian". Alien juga bisa disebut uchūjin (宇宙人) yang berarti "ruang angkasa". Di antara Seijin yang paling terkenal dalam genre ini dapat ditemukan pada Seri Ultra, seperti Alien Baltan dari Ultraman, ras alien mirip krustasea yang telah menjadi salah satu karakter waralaba yang paling bertahan dan berulang selain Ultra itu sendiri.[butuh rujukan]

Kaijū eigaSunting

Kaijū eiga (怪獣映画, "film kaiju") adalah film yang menampilkan satu atau lebih kaiju.

Toho telah memproduksi berbagai film kaiju selama bertahun-tahun (banyak di antaranya menampilkan Godzilla, Rodan dan Mothra); tetapi studio Jepang lainnya berkontribusi pada genre tersebut dengan memproduksi film dan pertunjukan mereka sendiri: Daiei Film (Kadokawa Pictures), Tsuburaya Productions, dan Shochiku dan Nikkatsu Studios.[butuh rujukan]

Teknik monsterSunting

Eiji Tsuburaya, yang bertanggung jawab atas efek khusus untuk Godzilla, mengembangkan teknik untuk menghidupkan kaiju yang kemudian dikenal sebagai "suitmation".[2] Di mana film monster Barat sering menggunakan stop motion untuk menganimasikan monster, Tsubaraya memutuskan untuk mencoba membuat setelan, yang disebut "setelan makhluk", untuk dipakai manusia (aktor bersetelan) dan bertindak di dalamnya.[3] Ini dikombinasikan dengan penggunaan model miniatur dan set kota yang diperkecil untuk menciptakan ilusi makhluk raksasa di kota.[4] Karena kekakuan ekstrim dari setelan lateks atau karet, pembuatan film sering kali dilakukan dengan kecepatan ganda, sehingga saat film diputar, monster itu lebih halus dan lebih lambat daripada dalam pengambilan aslinya.[5] Film "Kaiju" juga menggunakan bentuk boneka yang terjalin di antara adegan suitmation yang berfungsi untuk pengambilan gambar yang secara fisik tidak mungkin dilakukan oleh aktor setelan. Sejak rilisan 1998 dari Godzilla, film kaiju produksi Amerika menyimpang dari suitmation ke pencitraan hasil komputer (CGI). Di Jepang, CGI dan stop-motion semakin banyak digunakan untuk rangkaian khusus dan monster tertentu, tetapi suitmation telah digunakan untuk sebagian besar film kaiju yang diproduksi di Jepang pada semua zaman.[4][6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Yoda, Tomiko; Harootunian, Harry (2006). Japan After Japan: Social and Cultural Life from the Recessionary 1990s to the Present. Duke University Press Books. hlm. 344. ISBN 9780822388609. 
  2. ^ Weinstock, Jeffery (2014) The Ashgate Encyclopedia of Literary and Cinematic Monsters. Farnham: Ashgate Publishing.
  3. ^ Godziszewski, Ed (September 5, 2006). "Making of the Godzilla Suit". Classic Media 2006 DVD Special Features. Diakses tanggal July 30, 2017. 
  4. ^ a b Allison, Anne (2006) Snake Person Monsters: Japanese Toys and the Global Imagination. Oakland: University of California Press
  5. ^ Martin, Tim (May 15, 2014). "Godzilla: Why the Japanese original is no joke". Telegraph. Diakses tanggal July 30, 2017. 
  6. ^ Failes, Ian (October 14, 2016). "The History of Godzilla Is the History of Special Effects". Inverse. Diakses tanggal July 30, 2017.