Protagonis

karakter utama dari suatu karya kreatif

Protagonis (dari bahasa Yunani Kuno πρωταγωνιστής, prōtagōnistḗs, berarti "orang yang memainkan bagian pertama, aktor utama")[1][2][3] adalah karakter utama dalam sebuah cerita. Protagonis merupakan pembuat keputusan kunci yang mempengaruhi plot suatu cerita. Protagonis sangat berperan dalam alur cerita, sering kali digambarkan sebagai karakter yang menghadapi paling banyak konflik dan rintangan. Dalam sebuah cerita kompleks yang berisi subplot, masing-masing subplot bisa memiliki tokoh protagonisnya sendiri.[4]

Shakespeare's Hamlet, Prince of Denmark. Lukisan karya William Morris Hunt, minyak di atas kanvas, ca. 1864

Protagonis adalah karakter yang nasibnya paling dekat diikuti oleh pembaca atau penonton, dan menjadi tokoh yang ditentang oleh antagonis. Antagonis akan memberikan hambatan dan komplikasi, menciptakan konflik yang menguji protagonis. Konflik ini kemudian akan mengungkapkan kekuatan dan kelemahan karakter protagonis.

Penokohan sunting

Protagonis biasanya baik dan tidak jahat. Dalam beberapa cerita, tidak semua protagonis menjadi jagoan atau baik. Adakalanya protagonis yang tidak memiliki sifat-sifat kepahlawanan dan dikenal sebagai antipahlawan. Terdapat pula protagonis yang merupakan tokoh jahat,[5] seperti Humbert Humbert dari novel Vladimir Nabokov Lolita[6] dan Richard III dari sandiwara William Shakespeare Richard III.[7]

Tokoh protagonis biasanya membawakan perwatakan yang bertentangan dengan antagonis yang menyampaikan nilai-nilai negatif. Tokoh protagonis biasanya merupakan tokoh yang membawakan misi kebenaran dan kebaikan untuk menciptakan situasi kehidupan masyarakat yang damai, aman, dan sejahtera.

Protagonis palsu sunting

Protagonis palsu adalah tokoh yang pada awal cerita ditampilkan sebagai tokoh utama, tetapi kemudian perannya sebagai protagonis menghilang, baik karena tokohnya dimatikan (sebagai bentuk pelintiran alur) maupun karena perannya dalam cerita berubah (contohnya perannya menjadi lebih kecil, tokohnya pergi dari cerita, atau tokohnya rupanya adalah sang antagonis).[8] Contoh protagonis palsu di antaranya adalah tokoh Marion di film Alfred Hitchcock Psycho.[9]

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ πρωταγωνιστής, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus Digital Library.
  2. ^ "protagonist". Dictionary.com, Random House. Retrieved November 17, 2017.
  3. ^ Harper, Douglas. "protagonist". Online Etymology Dictionary. 
  4. ^ Duncan, Stephen. A Guide to Screenwriting Success: Writing for Film and Television. Rowman & Littlefield (2006) ISBN 9780742553019
  5. ^ "A Dictionary of Literary Terms and Literary Theory". John Wiley & Sons, Incorporated. Diakses tanggal 28 April 2021. 
  6. ^ Byford, Andy; Doak, Connor; Hutchings, Stephen (2020-01-30). Transnational Russian Studies (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 978-1-78962-087-0. 
  7. ^ The Encyclopedia Americana: A Library of Universal Knowledge (dalam bahasa Inggris). Encyclopedia Americana Corporation. 1918. 
  8. ^ Christopher W. Tindale (2007). Fallacies and Argument Appraisal. Cambridge University Press. hlm. 28–33. ISBN 978-0-521-84208-2. 
  9. ^ Kolker, Robert Phillip. Alfred Hitchcock's Psycho: A Casebook. Oxford University Press (2004) ISBN 9780195169195