Buka menu utama
Peta yang menunjukkan Provinsi Nuristan saat ini dari Afghanistan

Kāfiristān atau Kāfirstān (bahasa Pashtun: کافرستان) adalah wilayah historis yang meliputi Provinsi Nuristan saat ini di Afghanistan dan sekitarnya. Wilayah bersejarah ini terletak di, dan terutama terdiri dari, cekungan sungai Alingar, Pech (Kamah), Landai Sin, dan Kunar, dan pegunungan. Daerah ini dibatasi oleh rentang utama dari Hindu Kush di utara, Distrik Chitral (Pakistan) ke timur, Lembah Kunar di selatan, dan Sungai Alishang di barat. Kafiristan dinamai demikian karena orang Nuristan yang menduduki wilayah tersebut, yang pernah memeluk agama Hindu Kuno, adalah non-Muslim, dan dengan demikian dikenal oleh penduduk Muslim sebagai Kafir. Mereka berkerabat erat dengan suku Kalash, suku yang sangat independen dengan budaya, bahasa dan agamanya yang khas.

EtimologiSunting

Kafiristan atau Kafirstan biasanya diartikan sebagai "tanah [-stan] orang kafir" dalam bahasa Persia, di mana nama kafir adalah berasal dari bahasa Arab kaafer, secara harfiah berarti orang yang menolak untuk menerima prinsip apapun dan dalam kiasan sebagai orang yang menolak untuk menerima Islam sebagai agama. Kafiristan dihuni oleh orang-orang yang mengikuti agama Hindu kuno,[1] sebelum masuk Islam pada tahun 1890-an.

Kata "kafir" juga telah disarankan untuk dihubungkan ke Kapiś (= Kapish), nama Sansekerta kuno untuk wilayah yang termasuk wilayah Kafiristan yang bersejarah. Menurut teori, nama mungkin kemudian bermutasi dalam kata Kapir, dan sekali lagi kepada kata Kafir.[2][3][4][5]

Sejarah KafiristanSunting

Sejarah kunoSunting

Kapiśa janapada kuno, terletak di sebelah tenggara dari pegunungan Hindukush, termasuk dalam dan terkait dengan Kafiristan.[6] Peziarah Tiongkok Xuanzang yang mengunjungi Kapisa pada tahun 644 M menyebut ini Kai-pi-shi(h).[7] Xuanzang menjelaskan Kai-pi-shi[8] sebagai kerajaan berkembang yang diperintah oleh seorang raja ksatria Buddhis yang memegang kekuasaan atas sepuluh negara-negara tetangga, termasuk Lampaka, Nagarahara, Gandhara dan Bannu. Sampai abad ke-9 M, Kapiśi tetap ibu kota kedua dari dinasti Shahi dari Kabul. Kapiśa dikenal karena kambing dan kulitnya.[9] Xuanzang berbicara tentang kuda Kapiśa (Kai-pi-shi). Ada juga referensi kepada kaisar Taizong yang disajikan dengan jenis kuda yang sangat pada tahun 637 M oleh utusan dari Chi-pin (Kapisa).[10] Bukti lebih lanjut dari Xuanzang menunjukkan bahwa Kai-pi-shi memproduksi semua jenis padi-padian, berbagai jenis buah-buahan, dan akar wangi yang disebut yu-kin, mungkin dari rumput khus, atau akar wangi. Orang-orang yang menggunakan pakaian dari wol dan bulu serta koin emas,[11][12] perak dan tembaga. Benda-benda dagangan dari semua bagian ditemukan di sini.[13]

Zaman GhaznawiyyahSunting

Perang lain melawan penyembahan berhala telah berakhir; Dan Mahmud memimpin yang ketujuh melawan Nardain, batas India saat itu, atau bagian timur Kush Hindu; Memisahkan, seperti Ferishta mengatakan, negara-negara Hindustan dan Turkistan dan dikenal untuk buahnya yang sangat baik. Negara tempat tentara Ghazni berbaris tampaknya sama dengan yang sekarang disebut Kafirstan, di mana penduduknya masih menyembah berhala dan dinobatkan sebagai Siah-Posh, atau berbaju hitam oleh kaum Muslim di masa mendatang. Di Nardain ada sebuah kuil, yang telah dihancurkan oleh tentara Ghazni; Dan dibawa dari sana sebuah batu yang bertuliskan tulisan tertentu, yang menurut orang-orang Hindu, yang sangat kuno.

Sejarah modern awal dan kemudianSunting

Orang Eropa pertama yang tercatat telah mengunjungi Kafiristan adalah misionaris Yesuit Portugis Benedictus Gomes, SJ. Menurut catatannya, ia mengunjungi sebuah kota bernama "Capherstam"[14] pada tahun 1602, selama perjalanan dari Lahore ke Tiongkok.[15]

Petualang Inggris Colonel Alexander Gardner mengaku telah mengunjungi Kafiristan dua kali, pada tahun 1826 dan 1828. Pada kesempatan pertama, Dost Mohammad, amir dari Kabul, menewaskan anggota delegasi Gardner di Afghanistan dan memaksa dia untuk melarikan diri dari Kabul ke Yarkand melalui bagian barat Kafiristan. Pada kunjungan kedua, Gardner sempat tinggal di bagian utara Kafiristan dan Lembah Kunar ketika kembali dari Yarkand.

George Scott Robertson, petugas medis selama Perang Inggris-Afghanistan Kedua dan kemudian pejabat politik Inggris di negara pangeran Chitral, diberi izin untuk menjelajahi negara bangsa Kafir di 1890-91. Dia adalah orang terakhir yang mengunjungi daerah tersebut dan mengamati budaya politeistik suku ini sebelum mereka berpindah agama ke Islam. Catatan Robertson tahun 1896 berjudul The Kafirs of Hindu Kush. Meskipun beberapa sub-kelompok seperti orang Kom membayar upeti kepada Chitral, sebagian besar Kafiristan tersisa di sisi Afghanistan dari perbatasan pada tahun 1893, ketika daerah yang luas dari tanah suku antara Afghanistan dan India Inggris dibagi menjadi zona kontrol oleh Garis Durand.

Beberapa tahun setelah kunjungan Robertson, pada tahun 1895-96, Amir Abdur Rahman Khan menginvasi dan memindahkan agama kaum Kafir ke Islam sebagai klimaks simbolis untuk kampanyenya untuk membawa negara di bawah pemerintahan terpusat Afghanistan. Dia telah pula menundukkan orang-orang Hazara pada tahun 1892-93. Pada tahun 1896 Abdur Rahman Khan, yang telah demikian menaklukkan wilayah untuk Islam,[16], mengganti nama suku tersebut Nuristani ("Yang Tercerahkan" di persia) dan negeri tersebut Nuristan ("Tanah yang Tercerahkan").

Kafiristan penuh dengan lembah yang curam dan berhutan. Kafristan terkenal dengan ukiran kayunya yang presisi, terutama dari tiang dari kayu cedar, pintu ukir, mebel (termasuk "kursi tanduk") dan patung-patung. Beberapa pilar-pilar bertahan hidup, karena mereka kembali di masjid-masjid, tapi candi, kuil, dan pusat-pusat kultus lokal, dengan patung nenek moyang mereka yang banyak dibakar habis. Hanya sebagian kecil dibawa kembali ke Kabul sebagai rampasan dari kemenangan Islam atas orang-orang kafir. Ini terdiri dari berbagai macam patung kayu dari leluhur pahlawan dan kursi peringatan pra-Islam. Lebih dari tiga puluh patung kayu dibawa ke Kabul pada tahun 1896 atau tak lama kemudian, empat belas pergi ke Museum Kabul dan empat ke Musée Guimet dan Musée de L'homme yang terletak di Paris.[17] Patung-patung yang terletak di Museum Kabul rusak parah di bawah Taliban, tapi telah dipulihkan.[18]

Beberapa ratus Kaum Kafir Kati, yang dikenal sebagai Kaum Kafir Merah dari Lembah Bashgal, melarikan diri melintasi perbatasan ke Chitral tapi, tercerabut dari tanah air mereka, mereka berpindah agama pada tahun 1930-an. Mereka menetap di dekat perbatasan di lembah Rumbur, Bumboret dan Urtsun, yang kemudian dihuni oleh suku Kalasha atau Kafir Hitam. Hanya grup ini di tiga lembah Birir, Bumburet dan Rumbur lolos dari perpindahan agama, karena mereka terletak di sebelah timur dari garis Durand di negara pangeran Chitral. Setelah penurunan populasi yang disebabkan oleh konversi paksa pada tahun 1970-an, wilayah Kafiristan di Pakistan, yang dikenal sebagai Kalasha Desh, baru-baru ini telah menunjukkan peningkatan populasi.

Penampilan dalam budayaSunting

  • Kafiristan adalah setting dari novel Rudyard Kipling "The Man Who Would Be King" yang terbit tahun 1888. Ini diadaptasi menjadi film dengan nama yang sama tahun 1975.
  • A Short Walk in Hindu Kush yang ditulis oleh Eric Newby pada tahun 1958 menggambarkan petualangan dirinya dan Hugh Carless di Nuristan dan usaha mereka dalam menaklukkan gunung Mir Samir yang belum pernah terjadi sebelumnya.
  • The Journey to Kafiristan adalah film Jerman oleh Donatello Dubini dan Fosco Dubini.
  • Umberto Eco menyebutkan Kafiristan (sebagai "Kefiristan") di "How to Travel with a Salmon",[19] di mana seorang bellboy menuturkan dialek yang terakhir didengar di Kafiristan pada saat Alexander Agung.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Minahan, James B. (10 February 2014). Ethnic Groups of North, East, and Central Asia: An Encyclopedia (dalam bahasa English). ABC-CLIO. hlm. 205. ISBN 9781610690188. Living in the high mountain valleys, the Nuristani retained their ancient culture and their religion, a form of ancient Hinduism with many customs and rituals developed locally. Certain deities were revered only by one tribe or community, but one deity was universally worshipped by all Nuristani as the Creator, the Hindu god Yama Raja, called imr'o or imra by the Nuristani tribes. Around 700 CE, Arab invaders swept through the region now known as Afghanistan, destroying or forcibly converting the population to their new Islamic religion. Refugees from the invaders fled into the higher valleys to escape the onslaught. In their mountain strongholds, the Nuristani escaped conversion to Islam and retained their ancient religion and culture. The surrounding Muslim peoples used the name Kafir, meaning "unbeliever" or "infidel," to describe the independent Nuristani tribes and called their highland homeland Kafiristan. 
  2. ^ Geographical and Economic Studies in the Mahābhārata: Upāyana Parva, 1945, p 44, Dr Moti Chandra - India.
  3. ^ Census of India, 1961, p 26, published by India Office of the Registrar General.
  4. ^ See also: Kāṭhakasaṅkalanam: Saṃskr̥tagranthebhyaḥ saṅgr̥hītāni Kāṭhakabrāhmaṇa, Kāṭhakaśrautasūtra, 1981, p xii, Surya Kanta; cf: The Contemporary Review, Vol LXXII, July-Dec, 1897, p 869, A. Strahan (etc), London.
  5. ^ S. Levi states that Chinese Kipin is a rendering of an Indian word Kapir (See quote in: Geographical and Economic Studies in the Mahābhārata: Upāyana Parva, 1945, p 44, Moti Chandra - India; See also: Bhārata-kaumudī; Studies in Indology in Honour of Dr. Radha Kumud Mookerji, 1945, p 916, Radhakumud Mookerji - India).
  6. ^ Ethnology of Ancient Bhārata, 1970, p 112, Dr R. C. Jain; Ethnic Settlements in Ancient India: (a Study on the Puranic Lists of the Peoples of Bharatavarsa, 1955, p 133, Dr S. B. Chaudhuri; The Cultural Heritage of India, 1936, p 151, Sri Ramakrishna Centenary Committee; Geography of the Mahabharata, 1986, p 198, Bhagwan Singh Suryavanshi.
  7. ^ Another Chinese name for this region was Ki-pin or Chi-pin.
  8. ^ Su-kao-seng-chaun, Chapter 2, (no. 1493); Kai-yuan-lu, chapter 7; Publications, 1904, p 122-123, published by Oriental Translation Fund (Editors Dr T. W. Rhys Davis, S. W. Bushel, London, Royal Asiatic Society).
  9. ^ Geography of the Mahabharata, 1986, p 183, B. S.Suryavanshi.
  10. ^ See:: T'se-fu-yuan-kuei, p 5024; Wen hisen t'ung-k'ao, 337: 45a; Diplomacy and Trade in the Chinese World, 589–1276, 2005, P 345, Hans Bielenstein
  11. ^ Corpus II. 1, xxiv; Cambridge History of India, Vol i\I, p 587.
  12. ^ Ancient references like Mahabharata, Ramayana etc profusely attest that the Kambojas produced and made use of woollen, fur and skin clothes and shawls, all embroidered with gold.
  13. ^ Si-yu-ki: Buddhist Records of the Western World, 1906, p 54 & fn, By Samuel Beal.
  14. ^ Pieter Vander Aa. "De Land-Reyse, door Benedictus Goes, van Lahor gedaan, door Tartaryen na China". Barry Lawrence Ruderman Antique Maps. 
  15. ^ Newby, Eric. "A little bit of protocol". A short walk in the Hindukush. Picador India. hlm. 74–93. ISBN 978-0-330-46267-9. 
  16. ^ Tanner, Stephen.
  17. ^ Edelberg, Lennart.
  18. ^ "R20405 KAkir sculpture from Nuristan destroyed by the talibans then restored". reportages-pictures.com. 
  19. ^ https://www.theparisreview.org/blog/2016/02/22/how-to-travel-with-a-salmon
  • Greg Mortenson. Stones into Schoools. Penguin Books, 2009; hlm. 259

Pranala luarSunting