Emir (Arab: أمير; amīас амирr, ãmir, "pemimpin" atau "jenderal", kemudian menjadi juga "pangeran" ; juga diterjemahkan menjadi amir, aamir atau ameer) adalah sebuah gelar bangsawan tinggi, digunakan di kebanyakan negara Arab di Timur Tengah dan Afrika Utara, dalam sejarah juga termasuk di negara orang-orang Turki.

Seorang emir dari Bukhara sekitar tahun 1909. Film bewarna ini diambil oleh fotografer Rusia Sergei Mikhailovich Prokudin-Gorskii.

Istilah emir lebih banyak digunakan dalam Bahasa Indonesia, walaupun istilah arabnya adalah amir. Salah satunya karena trasliterasi istilah Emirat dengan penguasanya seorang Emir.[1]

Khalifah adalah amir umat Islam sehingga dia diberi gelar "Amirul Mukminin".[2]

Gelar Amir sebagai kepala negara saat iniSunting

Amir Negara Sejak Tanggal
Tamim bin Hamad al-Tsani
 
  Qatar 25 Juni 2013
Nawaf Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah
 
  Kuwait 29 September 2020

ReferensiSunting

  1. ^ "amir | Search Online Etymology Dictionary". www.etymonline.com. Diakses tanggal 2020-09-06. 
  2. ^ Ali, Jawwad (2019) [1956-1960]. Kurnianto, Fajar, ed. كتاب المفصل في تاريخ العرب قبل الإسلام [Sejarah Arab Sebelum Islam–Buku 5: Politik, Hukum, dan Tata Pemerintahan]. Diterjemahkan oleh Ali, Jamaluddin M.; Hendiko, Jemmy. Tangerang Selatan: PT Pustaka Alvabet. hlm. 129–130. ISBN 978-602-6577-28-3.