Justinus Darmojuwono

Kardinal Katolik Roma

Kardinal Justinus Darmojuwono (lahir di Godean, Kabupaten Sleman, Indonesia, 2 November 1914 – meninggal di Semarang, 3 Februari 1994 pada umur 79 tahun) adalah seorang Kardinal dari Gereja Katolik Roma yang berasal dari Indonesia. Ia berkarya di Keuskupan Agung Semarang dari 1963 sampai dengan 1981, dan diangkat menjadi kardinal pada tahun 1967, sebagai kardinal pertama dari Indonesia.


Justinus Darmojuwono
Kardinal
Uskup Agung Emeritus Semarang
Vikaris Emeritus Militer Indonesia
Yustinus Darmojuwono.jpg
GerejaGereja Katolik Roma
Keuskupan agungSemarang
Provinsi gerejawiSemarang
MetropoliaSemarang
Penunjukan10 Desember 1963
Masa jabatan berakhir3 Juli 1981
PendahuluAlbertus Soegijapranata, S.J.
PenerusJulius Riyadi Darmaatmadja, S.J.
Jabatan lainKardinal-Imam Santissimi Nome di Gesù e Maria in Via Lata
Imamat
Tahbisan imam25 Mei 1947
oleh Albertus Soegijapranata, S.J.
Tahbisan uskup6 April 1964
oleh Ottavio De Liva
Pelantikan kardinal26 Juni 1967
PeringkatKardinal-Imam
Informasi pribadi
Nama lahirDjamin
Lahir(1914-11-02)2 November 1914
Bendera Belanda Godean, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
Meninggal3 Februari 1994(1994-02-03) (umur 79)
Bendera Indonesia Semarang, Jawa Tengah
PemakamanKerkop Muntilan
Kewarganegaraan Indonesia
DenominasiKatolik Roma
Jabatan sebelumnya
Alma mater
Moto"In Te Confido"
(Aku percaya kepada-Mu)
LambangLambang Justinus Darmojuwono

Latar belakang dan karyaSunting

Darmojuwono dibaptis pada 1932. Ia belajar teologi di Seminari Tinggi Yogyakarta, kemudian ia melanjutkan studi ke Universitas Kepausan Gregoriana, Roma, dan ditahbiskan imam Keuskupan Agung Semarang oleh Mgr. Albertus Soegijapranata, SJ pada 25 Mei 1947.

Pada 10 Desember 1963, Kardinal Justinus ditunjuk menjadi Uskup Agung Semarang, menggantikan Mgr. Albertus Soegijapranata, SJ. Ia menerima tahbisan uskup pada 6 April 1964. Penahbis utama adalah Internunsius Apostolik untuk Indonesia Mgr. Ottavio De Liva.

Justinus adalah Vikaris Militer Indonesia kedua, yang menjabat sejak 8 Juli 1964 hingga 31 Desember 1983. Paus Paulus VI mengangkatnya menjadi Kardinal Indonesia pertama pada Konsistori 26 Juni 1967 dengan gelar Kardinal-Imam Santissimi Nome di Gesù e Maria in Via Lata.

Sebagai uskup, ia hadir sebagai Bapa Konsili dalam Konsili Vatikan II sesi ketiga (24 September – 21 November 1964) dan sesi keempat (14 September – 8 Desember 1965). Sedangkan sebagai kardinal, ia mengikuti dua kali konklaf. Pertama, pada waktu Kardinal-Imam S. Marco Mgr. Albino Luciani terpilih menjadi Paus, yang mengambil nama Yohanes Paulus I pada 26 Agustus 1978. Paus Yohanes Paulus I wafat sebulan setelah terpilih menjadi Paus pada 28 September 1978. Konklaf kedua yang diikutinya yakni pada waktu Kardinal Karol Józef Wojtyła terpilih menjadi Paus dan mengambil nama Yohanes Paulus II, pada 14–16 Oktober 1978.

Kardinal Darmojuwono mengundurkan diri sebagai Uskup Agung Semarang saat berusia 66 tahun pada 3 Juli 1981. Dua tahun kemudian, 31 Desember 1983, ia mengundurkan diri sebagai Uskup Ordinariat Militer Indonesia. Kardinal Darmojuwono wafat pada 3 Februari 1994 saat berusia 79 tahun. Selama hidupnya, ia menjadi penahbis utama bagi 13 uskup Indonesia dan menjadi kardinal pertama Indonesia selama 26 tahun.

Pranala luarSunting

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Albertus Soegijapranata, S.J.
Uskup Agung Semarang
10 Desember 19633 Juli 1981
Diteruskan oleh:
Julius Darmaatmadja, S.J.
Vikaris Militer Indonesia
8 Juli 196431 Desember 1983
Didahului oleh:
Posisi baru
Kardinal-Imam Santissimi Nomi di Gesù e Maria in Via Lata
1967–1994
Diteruskan oleh:
Avery Robert Dulles, S.J.