Johannes de Britto

Santo Johannes De Britto (1 Maret 1647 – 4 Februari 1693) adalah seorang misionaris dan martir Yesuit dari Portugis, sering dipanggil sebagai Francis Xavier Portugis. Dia dikanonisasi oleh Paus Pius XII pada tanggal 22 Juni 1947. Britto bergabung dengan Yesuit pada tahun 1662, dan mengambil studi di Kolese Coimbra. Ia pergi ke Madure yang terletak di India selatan, yang sekarang lebih dikenal dengan Tamil Nadu, pada tahun 1673. Ia menamai dirinya sebagai Arulanadar in Tamil. Ia kembali ke Eropa sebagai misionaris, dan mendarat di Lisboa. Raja Pedro II menginginkan ia untuk tinggal di Eropa, tetapi ia tetap kembali ke India, dengan 24 misionaris baru pada tanggal 1690.

Santo Johannes de Britto
Jean de Brito (1647-1693) 2.jpg
Martir
Lahir(1647-03-01)1 Maret 1647

Lisboa, Portugal
Wafat11 Februari 1693(1693-02-11) (umur 45)

Oriyur, Tamil Nadu, India
Dihormati diGereja Katolik Roma
Beatifikasi21 Agustus 1853, Roma oleh Paus Pius IX
Kanonisasi22 Juni 1947, Roma oleh Paus Pius XII
Pesta4 Februari
PelindungPortugal, Keuskupan Sivagangai

The Maduré Mission adalah sebuah usaha keras untuk mendirikan Gererja Katolik India yang secara relatif bebas dari kultur Eropa. Maka dari itu, Britto mempelajari bahasa asli India, berpakaian menyerupai orang suci Hindu, dan mencoba untuk mengajarkan Katolik secara konsep yang akan masuk akal ke pada penduduk sekitar. Metode yang ditawarkan Roberto de Nobili ini, termasuk sukses.

Johannes De Britto dihukum mati oleh Raja India, Setupai dari Maraya, pada 28 Januari 1693, karena usahanya untuk menyebarluaskan agama Katolik. Ia dieksekusi pada tanggal 4 Februari 1693. Dalam surat yang disampaikan kepada Father Francisco Laynes, ia menyatakan "When guilt is virtue, to suffer is its glory."[1]

ReferensiSunting

  1. ^ "St. Arul Anandar Church (Madurai)". WikiMapia (dalam bahasa English). 2011. Diakses tanggal 2016-08-09. In a letter he wrote to his superior, Father Francisco Laynes, he stated that 'When guilt is virtue, to suffer is its glory.' 

Pranala luarSunting