James Doolittle

(Dialihkan dari Jimmy Doolittle)

James Harold Doolittle (14 Desember 1896 - 27 September 1993) adalah jenderal dan perintis penerbangan Amerika. Dia melakukan penerbangan awal dari pantai ke pantai, memenangkan banyak balapan terbang, dan membantu mengembangkan instrumen terbang.[1]

James Doolittle
Lt. General James Doolittle, head and shoulders.jpg
Julukan"Jimmy"
Lahir(1896-12-14)14 Desember 1896
Alameda, California, Amerika Serikat
Meninggal27 September 1993(1993-09-27) (umur 96)
Pebble Beach, California, Amerika Serikat
DikebumikanPemakaman Nasional Arlington
PengabdianAmerika Serikat
Dinas/cabangBagian Penerbangan, Korps Sinyal Amerika Serikat (1917–18)
Angkatan Udara Amerika Serikat (1918–26)
Korps Udara Angkatan Darat Amerika Serikat (1926–41)
Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat (1941–47)
Angkatan Udara Amerika Serikat (1947–59)
Lama dinas1917–1959
PangkatJenderal
KomandoAngkatan Udara kedelapan
Angkatan Udara Kelimabelas
Angkatan Udara Keduabelas
Perang/pertempuranPenjaga Perbatasan Meksiko
Perang Dunia II
PenghargaanMedal of Honor
Army Distinguished Service Medal (2)
Silver Star
Distinguished Flying Cross (3)
Bronze Star Medal
Air Medal (4)
Presidential Medal of Freedom
PasanganJosephine Daniels (k. 1917; w. 1988)
Pekerjaan lainShell Oil, VP, Direktur
Laboratorium Teknologi Ruang Angkasa, ketua

Doolittle melakukan studi sarjana di University of California, Berkeley, lulus dengan gelar B.A pada tahun 1922 dan mendapatkan gelar doktor di bidang aeronautika dari M.I.T. pada tahun 1925.[1][2] Dia adalah instruktur terbang selama Perang Dunia I dan seorang perwira cadangan di Angkatan Udara Amerika Serikat, tapi dia dipanggil kembali ke tugas aktif selama Perang Dunia II. Dia dianugerahi Medal of Honor untuk keberanian dan kepemimpinan pribadi sebagai komandan Serangan Doolittle, serangan udara balasan jarak jauh yang berani di pulau-pulau utama Jepang pada 18 April 1942, empat bulan setelah serangan terhadap Pearl Harbor. Serangan itu merupakan pendorong semangat besar bagi Amerika Serikat, dan Doolittle dirayakan sebagai pahlawan.

Dia dipromosikan menjadi letnan jenderal dan memimpin Angkatan Udara Keduabelas di Afrika Utara, Angkatan Udara Ke Lima Belas di atas Laut Tengah, dan Angkatan Udara Kedelapan di Eropa. Setelah Perang Dunia II, ia meninggalkan angkatan udara tetapi tetap aktif di banyak bidang teknis, dan akhirnya dipromosikan menjadi Jendral (bintang-4) beberapa tahun setelah pensiun.[3]

Pendidikan dan kehidupan awalSunting

Doolittle lahir di Alameda, California, dan menghabiskan masa mudanya di Nome, Alaska, di mana ia mendapatkan reputasi sebagai petinju.[4] Orang tuanya adalah Frank Henry Doolittle dan Rosa (Rose) Cerenah Shephard. Pada 1910, Jimmy Doolittle bersekolah di Los Angeles. Doolittle melihat pesawat pertamanya saat sekolahnya menghadiri International Air Meet di Dominguez Field, Los Angeles 1910.[5] Dia bersekolah di Los Angeles City College setelah lulus dari Sekolah Seni Rupa Manual di Los Angeles, dan kemudian berhasil masuk ke Universitas California, Berkeley di mana dia belajar di The School of Mines. Dia adalah anggota persaudaraan Theta Kappa Nu, yang akan bergabung menjadi Lambda Chi Alpha selama tahap akhir dari Depresi Hebat. Doolittle mengambil cuti pada Oktober 1917 untuk mendaftar di Cadangan Korps Sinyal sebagai kadet terbang; ia dilatih di School of Military Aeronautics (sebuah sekolah Angkatan Darat) di kampus Universitas California, dan berlatih penerbangan di Lapangan Rockwell, California. Doolittle menerima Peringkat Penerbang Militer Cadangan dan ditugaskan letnan kedua di Korps Perwira Cadangan Perwira Angkatan Darat Amerika Serikat pada 11 Maret 1918.

Karier militerSunting

Selama Perang Dunia I, Doolittle tinggal di Amerika Serikat sebagai instruktur penerbangan dan melakukan layanan perangnya di Kamp John Dick Aviation Concentration Center ("Camp Dick"), Texas; Wright Field, Ohio; Gerstner Field, Louisiana; Rockwell Field, California; Kelly Field, Texas and Eagle Pass, Texas.

 
Doolittle di Curtiss R3C-2, pesawat yang digunakan ia memenangkan lomba Schneider Trophy 1925

Doolittle bekerja di Rockwell Field terdiri dari tugas sebagai pemimpin penerbangan dan instruktur meriam. Di Kelly Field, ia bertugas dengan Skuadron Aero ke-104 dan dengan Skuadron Aero ke-90 dari Grup Pengawasan 1. Detasemen Aero Squadron ke-90 bermarkas di Eagle Pass, berpatroli di perbatasan Meksiko. Ia direkomendasikan oleh tiga perwira untuk retensi dalam Layanan Udara selama demobilisasi pada akhir perang, Doolittle memenuhi syarat dengan pemeriksaan dan menerima komisi Angkatan Darat Biasa sebagai Letnan Satu, Layanan Udara, pada 1 Juli , 1920.

Pada 10 Mei 1921, ia adalah perwira teknik dan pilot untuk ekspedisi memperbaiki pesawat yang mendarat darurat di ngarai Meksiko pada 10 Februari saat upaya penerbangan lintas benua oleh Lieut. Alexander Pearson. Doolittle menemukan pesawatnya dalam keadaan dapat digunakan pada 3 Mei, kemudian ia kembali 8 Mei dengan motor pengganti dan empat mekanik. Tekanan oli motor baru tidak memadai dan Doolittle meminta dua pengukur tekanan, menggunakan merpati pos untuk berkomunikasi. Bagian-bagian tambahan dijatuhkan melalui udara dan dipasang, dan Doolittle menerbangkan pesawat ke Del Rio, Texas sendiri, lepas landas dari lapangan terbang 400 yard yang ujungnya merupakai jurang ngarai.

Selanjutnya, ia mengikuti Sekolah Mekanik Layanan Udara di Kelly Field dan Kursus Teknik Penerbangan di McCook Field, Ohio. Setelah akhirnya kembali untuk menyelesaikan gelar kuliahnya, ia mendapatkan Bachelor of Arts dari University of California, Berkeley pada tahun 1922, dan bergabung dengan persaudaraan Lambda Chi Alpha.

Doolittle adalah salah satu pilot paling terkenal selama periode perang. Pada bulan September 1922, ia membuat banyak penerbangan perintis, menerbangkan de Havilland DH-4 - yang dilengkapi dengan instrumen navigasi awal - dalam penerbangan lintas negara pertama, dari Pablo Beach (sekarang Pantai Jacksonville), Florida, ke Rockwell Field, San Diego, California, dalam 21 jam dan 19 menit, hanya membuat satu perhentian pengisian bahan bakar di Kelly Field. Angkatan Darat Amerika Serikat menganugerahinya Distinguished Flying Cross.

 
Foto Doolittle saat pra-Perang Dunia II

Dalam beberapa hari setelah penerbangan lintas benua, ia berada di Sekolah Teknik Layanan Udara (pendahulu Institut Teknologi Angkatan Udara) di Lapangan McCook, Dayton, Ohio. Bagi Doolittle, tugas sekolah memiliki arti khusus: "Pada awal tahun 20-an, tidak ada dukungan penuh antara penerbang dan para insinyur. Para pilot mengira para insinyur itu adalah sekelompok orang yang melompati peraturan geser bolak-balik, keluar dengan hasil yang keliru dan pesawat terbang yang buruk, dan para insinyur mengira pilot itu gila - kalau tidak mereka tidak akan menjadi pilot. Jadi sebagian dari kita yang memiliki pelatihan teknik sebelumnya dikirim ke sekolah teknik di McCook Field lama ... Setelah pelatihan satu tahun di sana di bidang teknik penerbangan praktis, beberapa dari kami dikirim ke MIT tempat kami mengambil gelar tingkat lanjut dalam bidang teknik penerbangan. Saya percaya bahwa tujuannya dilayani, bahwa setelah itu ada pemahaman yang lebih baik antara pilot dan insinyur. "

Pada Juli 1923, setelah melayani sebagai pilot uji dan insinyur penerbangan di McCook Field, Doolittle memasuki Massachusetts Institute of Technology. Pada bulan Maret 1924, ia melakukan tes akselerasi pesawat di McCook Field, yang menjadi dasar dari tesis masternya dan mengarah ke Distinguished Flying Cross keduanya. Dia menerima SM di Aeronautics dari MIT pada Juni 1924. Karena Angkatan Darat telah memberinya dua tahun untuk mendapatkan gelarnya namun dia melakukannya hanya dalam satu tahun, dia segera mulai mengerjakan [[Sc] .D.]] Di Aeronautics, yang ia terima pada Juni 1925. Doktornya di bidang teknik penerbangan adalah yang pertama kali dikeluarkan di Amerika Serikat.[6] Dia mengatakan bahwa dia menganggap pekerjaan tuannya lebih penting daripada gelar doktornya.

Setelah lulus, Doolittle menghadiri pelatihan khusus pesawat amfibi berkecepatan tinggi di Stasiun Udara Angkatan Laut Anacostia di Washington, D.C.]. Dia juga bertugas dengan Dewan Uji Angkatan Laut di Lapangan Mitchel, Long Island, negara bagian | New York, dan merupakan sosok yang dikenal dalam upaya rekor kecepatan udara di New York daerah. Dia memenangkan perlombaan Piala Schneider dalam Curtiss R3C pada tahun 1925 dengan kecepatan rata-rata 232 MPH.[7] Untuk prestasi itu, Doolittle dianugerahi Piala Mackay pada tahun 1926.

Pada April 1926, Doolittle diberi cuti pergi ke Amerika Selatan untuk melakukan demonstrasi penerbangan. Di Chili, ia mematahkan kedua pergelangan kakinya, tetapi menerbangkan P-1 Hawk dengan pergelangan kakinya terbalut. Dia kembali ke Amerika Serikat, ia dirawat di Rumah Sakit Tentara Walter Reed hingga April 1927. Doolittle kemudian ditugaskan ke Lapangan McCook untuk pekerjaan eksperimental, dengan tugas tambahan sebagai pilot instruktur ke Skuadron Bom 385 dari Korps Udara Cadangan. Selama masa ini, pada tahun 1927 ia adalah orang pertama yang melakukan manuver lingkaran luar, yang sebelumnya dianggap sebagai manuver fatal. Dilakukan dalam pesawat tempur Curtiss di Wright Field di Ohio, Doolittle melakukan penukikan dari ketinggian 10.000 kaki, mencapai 280 mil per jam, mencapai posisi terbawah terbalik, lalu naik dan menyelesaikan putaran.

Penerbangan instrumenSunting

 
Bust dari General Doolittle di Imperial War Museum, Duxford

Kontribusi Doolittle yang paling penting untuk teknologi penerbangan adalah kontribusi awalnya untuk terbang instrumen. Dia adalah orang pertama yang menyadari bahwa kebebasan operasional yang sebenarnya di udara tidak dapat dicapai kecuali pilot mengembangkan kemampuan untuk mengendalikan dan menavigasi pesawat dalam penerbangan, mulai dari lepas landas hingga peluncuran pendaratan, terlepas dari berbagai visi dari kokpit. Doolittle adalah orang pertama yang membayangkan bahwa seorang pilot dapat dilatih untuk menggunakan instrumen untuk terbang melalui kabut, awan, pengendapan segala bentuk, kegelapan, atau halangan lain apa pun terhadap visibilitas; dan terlepas dari input akal gerak pilot yang mungkin berbelit-belit. Bahkan pada tahap awal ini, kemampuan untuk mengendalikan pesawat terbang telah melampaui kemampuan akal sehat pilot. Yaitu, ketika pesawat menjadi lebih cepat dan lebih bisa bermanuver, pilot bisa menjadi sangat bingung tanpa petunjuk visual dari luar kokpit, karena pesawat bisa bergerak dengan cara yang tidak bisa dipahami oleh indra pilot.

Doolittle juga yang pertama kali mengenali keterbatasan psiko-fisiologis indra manusia ini (khususnya input indra gerak, yaitu,, atas, bawah, kiri, kanan). Dia memprakarsai studi tentang hubungan timbal balik halus antara efek psikologis isyarat visual dan indera gerak. Penelitiannya menghasilkan program yang melatih pilot untuk membaca dan memahami instrumen navigasi. Seorang pilot belajar untuk "mempercayai instrumennya," bukan indranya, karena isyarat visual dan input indra geraknya (apa yang ia rasakan dan "rasakan") bisa salah atau tidak dapat diandalkan.

Pada 1929, ia menjadi pilot pertama yang lepas landas, terbang dan mendaratkan pesawat menggunakan instrumen sendirian, tanpa pemandangan di luar kokpit. Setelah kembali ke Lapangan Mitchel pada bulan September itu, ia membantu dalam pengembangan peralatan terbang kabut. Dia membantu mengembangkan, dan kemudian menjadi yang pertama menguji, horizon buatan yang sekarang digunakan secara universal dan giroskop pengarah. Dia menarik perhatian surat kabar luas dengan prestasi terbang "buta" ini dan kemudian menerima Harmon Trophy untuk melakukan eksperimen. Prestasi ini menjadikan operasi maskapai segala cuaca praktis.

Status cadanganSunting

Pada Januari 1930, ia memberi nasihat kepada Angkatan Darat tentang pembangunan Lapangan Floyd Bennett di New York City. Doolittle mengundurkan diri dari komisi regulernya pada 15 Februari 1930, dan ditugaskan sebagai mayor di Korps Cadangan Udara sebulan kemudian, ditunjuk sebagai manajer Departemen Penerbangan Perusahaan Minyak Shell, di mana kapasitasnya ia melakukan sejumlah uji penerbangan.[8] ketika dicadangkan, ia juga kembali ke tugas aktif sementara dengan Angkatan Darat untuk melakukan tes. Doolittle membantu memengaruhi Shell Oil Company untuk memproduksi bensin penerbangan dalam jumlah pertama 100 oktan. Bahan bakar oktan tinggi sangat penting bagi pesawat berkinerja tinggi yang dikembangkan pada akhir 1930-an.

Pada tahun 1931, Doolittle memenangkan balapan Bendix Trophy pertama dari Burbank, California, hingga Cleveland, dalam biplane Laird Super Solution.

Pada tahun 1932, Doolittle mencetak rekor kecepatan tinggi dunia untuk pesawat darat dengan kecepatan 296 mil per jam di Dash Speed Dash. Kemudian, ia mengikuti perlombaan Piala Thompson di Cleveland dalam pembalap terkenal Gee Bee R-1 dengan kecepatan rata-rata 252 mil per jam. Setelah memenangkan tiga trofi balap udara besar, Schneider, Bendix, dan Thompson, ia secara resmi pensiun dari balapan udara yang menyatakan, "Saya belum pernah mendengar ada orang yang terlibat dalam pekerjaan ini karena sekarat usia tua."

Pada April 1934, Doolittle terpilih menjadi anggota Dewan Baker. Dipimpin oleh mantan Sekretaris Perang Newton D. Baker, dewan direksi selama Skandal Air Mail untuk mempelajari organisasi Korps Udara. Pada tahun 1940, ia menjadi presiden Institute of Aeronautical Science.

Doolittle kembali ke tugas aktif di Korps Udara Angkatan Darat Amerika Serikat pada 1 Juli 1940 dengan pangkat Mayor. Dia ditugaskan sebagai asisten penyelia Distrik Pengadaan Korps Udara Pusat di Indianapolis, dan Detroit, di mana ia bekerja dengan pabrik mobil besar dalam konversi pabrik mereka untuk produksi pesawat.[9] Agustus berikutnya, ia pergi ke Inggris sebagai anggota misi khusus dan membawa kembali informasi tentang kekuatan udara dan militer negara-negara lain.

Serangan DoolittleSunting

 
Lt. Kolonel James H. Doolittle, USAAF (kiri ke-2), dan krunya sesaat sebelum lepas landas untuk misi Serangan Doolittle. Dari kiri ke kanan: navigator Letnan Henry A. Potter; pilot Doolittle; pengebom SSgt. Fred A. Braemer; kopilot Lt. Richard E. Cole; insinyur penerbangan / penembak SSgt. Paul J. Leonard. Pada USS Hornet (CV-8), 18 April 1942.
 
Letnan Kolonel Doolittle (depan), pemimpin pasukan penyerangan, memasangkan medali Jepang untuk bom seberat 500 pound selama upacara di dek penerbangan USS Hornet (CV-8), tak lama sebelum pasukannya pembom B-25B yang terdiri dari enam belas orang berangkat untuk mengebom Jepang. Pesawat diluncurkan pada 18 April 1942.
 
Pameran di Museum USAF menggambarkan B-25B Mitchell dalam persiapan untuk Serangan Doolittle.

Setelah reorganisasi Korps Udara Angkatan Darat menjadi USAAF di Juni 1941, Doolittle dipromosikan menjadi letnan kolonel pada 2 Januari, 1942, dan ditugaskan ke Markas Besar Angkatan Udara Angkatan Darat untuk merencanakan serangan udara pembalasan pertama di daratan utama Jepang setelah serangan Pearl Harbor. Dia mengajukan diri untuk dan menerima persetujuan Jenderal HH Arnold untuk memimpin serangan rahasia menggunakan 16 pembom menengah B-25 dari kapal induk USS Hornet, dengan target di Tokyo, Kobe, Yokohama, Osaka dan Nagoya.

Setelah pelatihan di Eglin Field dan Wagner Field di barat laut Florida, Doolittle, awak pesawat dan sukarelawannya melanjutkan perjalanan ke McClellan Field, California untuk modifikasi pesawat di Sacramento Air Depot, diikuti oleh penerbangan akhir singkat ke Naval Air Station Alameda, California untuk naik kapal angkut USS Hornet. Pada 18 April, Doolittle dan 16 kru B-25 lepas landas dari Hornet, mencapai Jepang, dan membom target mereka. Lima belas pesawat kemudian menuju lapangan terbang pemulihan di Cina, sementara satu kru memilih untuk mendarat di Rusia karena konsumsi bahan bakar pembom mereka yang luar biasa tinggi. Seperti halnya sebagian besar kru lainnya yang berpartisipasi dalam misi satu arah, Doolittle dan krunya mendarat dengan aman di Tiongkok ketika B-25 mereka kehabisan bahan bakar. Pada saat itu, mereka telah terbang sekitar 12 jam, malam hari itu, cuacanya buruk, dan Doolittle tidak dapat menemukan lokasi pendaratan mereka. Doolittle mendarat di sawah (menyelamatkan pergelangan kaki yang sebelumnya cedera agar tidak patah) dekat Chuchow (Quzhou). Dia dan krunya terhubung setelah mendarat dan dibantu melalui melewati pertahanan Jepang oleh gerilyawan Tiongkok dan misionaris Amerika John Birch. Awak pesawat lainnya tidak seberuntung itu, meskipun sebagian besar akhirnya selamat dengan bantuan orang Tiongkok yang ramah. Tujuh anggota kru kehilangan nyawa mereka, empat akibat ditangkap dan dibunuh oleh Jepang dan tiga karena kecelakaan pesawat atau saat terjun payung. Doolittle berpikir dia akan diadili pengadilan militer karena harus meluncurkan serangan lebih cepat dari jadwal setelah ditemukan oleh kapal-kapal patroli Jepang dan hilangnya komunikasi semua pesawat.

Doolittle melanjutkan untuk menerbangkan lebih banyak misi tempur sebagai komandan Angkatan Udara ke-12 di Afrika Utara, di mana ia dianugerahi empat Medali Udara. Dia kemudian memimpin Pasukan Udara ke-12, 15 dan 8 di Eropa.[10]

Doolittle menerima Medal of Honor dari Presiden Franklin D. Roosevelt di Gedung Putih untuk merencanakan dan memimpin serangannya di Jepang. Kutipannya berbunyi: "Untuk kepemimpinan yang mencolok di atas dan di luar panggilan tugas, yang melibatkan keberanian pribadi dan ketidaktahuan pada bahaya ekstrim terhadap kehidupan. Dengan kepastian yang jelas akan dipaksa mendarat di wilayah musuh atau binasa di laut, Letnan Kolonel Doolittle secara pribadi memimpin satu skuadron pembom Angkatan Darat, yang diawaki oleh awak sukarelawan, dalam serangan yang sangat merusak di daratan Jepang." Ia juga dipromosikan menjadi brigadir jenderal.[10]

Serangan Doolittle dipandang oleh para sejarawan sebagai kemenangan besar pembangunan moral bagi Amerika Serikat. Meskipun kerusakan yang terjadi pada industri perang Jepang kecil, serangan itu menunjukkan kepada Jepang bahwa tanah air mereka rentan terhadap serangan udara,[11] dan memaksa mereka untuk menarik beberapa unit tempur garis depan dari zona perang Pasifik untuk pertahanan tanah air. Lebih penting lagi, para komandan Jepang menganggap serangan itu sangat memalukan, dan upaya mereka untuk menutup celah yang dirasakan dalam batas pertahanan Pasifik mereka mengarah langsung ke kemenangan Amerika yang menentukan di Pertempuran Midway pada Juni 1942.

Ketika ditanya dari mana serangan Tokyo diluncurkan, Presiden Roosevelt dengan malu-malu mengatakan markasnya adalah Shangri-La, surga fiksi dari novel populer Lost Horizon. Dalam nada yang sama, Angkatan Laut Amerika Serikat menamai salah satu Essex-kelas kapal armada sebagai USS Shangri-La.[10]

Perang Dunia II, setelah-seranganSunting

 
Letnan Jenderal Jimmy Doolittle (kiri) dengan Mayor Jenderal Curtis LeMay (kanan), berdiri di antara booming ekor Petir Lockheed P-38 di Inggris, 1944

Pada bulan Juli 1942, sebagai Brigadir Jenderal -ia dipromosikan dua tingkat pada hari setelah serangan Tokyo, melewati pangkat penuh kolonel- Doolittle ditugaskan ke Angkatan Udara Kedelapan yang baru lahir. Ini mengikuti penolakannya oleh Jenderal Douglas MacArthur sebagai komandan Wilayah Pasifik Barat Daya untuk menggantikan Mayor Jenderal George Brett. Mayor Jenderal Frank Andrews pertama kali menolak posisi tersebut, dan, menawarkan pilihan antara George Kenney dan Doolittle, MacArthur memilih Kenney.[12] Pada bulan September, Doolittle menjadi komandan jenderal Angkatan Udara Keduabelas, yang akan segera beroperasi di Afrika Utara. Ia dipromosikan menjadi mayor jenderal pada bulan November 1942, dan pada bulan Maret 1943 menjadi jenderal komando Angkatan Udara Strategis Afrika Barat Laut, sebuah komando gabungan Angkatan Udara Angkatan Darat AS dan Angkatan Udara Kerajaan Inggris. Pada bulan September, ia memerintahkan penyerangan terhadap kota Battipaglia, Italia yang begitu teliti dalam menghancurkan sehingga Jenderal Carl Andrew Spaatz mengiriminya pesan candaan: "Anda tergelincir Jimmy. Ada satu pohon crabapple dan satu kandang masih berdiri."[13]

Mayjen Doolittle mengambil alih komando Angkatan Udara Kelimabelas di Teater Operasi Mediterania pada November 1943. Pada 10 Juni, ia terbang sebagai pilot bersama Jack Sims, rekannya dalam Serangan Tokyo, dalam sebuah B-26 Marauder dari Kelompok Pengeboman 320, Skuadron Pengeboman ke-442 dalam sebuah misi untuk menyerang penempatan senjata di Pantelleria. Doolittle terus terbang, meskipun berisiko ditangkap, sementara ia mengetahui infromasi sangat rahasia, bahwa sistem enkripsi Jerman telah didipecahkan oleh Inggris.[14] Dari Januari 1944 hingga September 1945, ia memegang komando terbesarnya, Angkatan Udara Kedelapan (8 AF) di Inggris sebagai letnan jenderal, tanggal promosinya 13 Maret, 1944 dan pangkat tertinggi yang pernah dipegang oleh petugas cadangan aktif di zaman modern.

Setelah Hari KemenanganSunting

 
Foto hasil personalisasi Jenderal Jimmy Doolittle

Setelah berakhirnya perang di Eropa, Angkatan Udara Kedelapan dilengkapi kembali dengan pembom B-29 Superfortress dan mulai pindah ke Okinawa di Jepang selatan. Dua kelompok bom mulai berdatangan pada tanggal 7 Agustus. Namun, tanggal 8 tidak dijadwalkan untuk kekuatan penuh sampai Februari 1946 dan Doolittle menolak untuk menyerbu unit Angkatan Udara ke-8 ke dalam pertempuran dengan mengatakan bahwa "Jika perang berakhir, saya tidak akan mengambil risiko. satu pesawat terbang atau satu anggota awak pesawat pembom hanya untuk bisa mengatakan Angkatan Udara ke-8 telah beroperasi melawan Jepang di Asia."

Tanggal pangkat militerSunting

Lambang Peringkat Komponen Tanggal
Tanpa Lambang Prajurit Satu Angkatan Darat Amerika Serikat 10 November 1917
Tanpa Lambang Kadet Penerbangan Angkatan Darat Amerika Serikat 6 Oktober 1917
 Letnan Dua Petugas Korps Cadangan 11 Maret 1918
 Letnan Dua Layanan Angkatan Udara 19 September 1920
 Letnan Satu Layanan Angkatan Udara March 17, 1921
Mengundurkan diri 15 Februari 1930
 Mayor Spesialis Cadangan 5 Maret 1930
 Mayor Tentara Amerika Serikat 1 Juli 1940
 Letnan Kolonel Tentara Amerika Serikat 2 Januari 1942
 Brigadir Jenderal Tentara Amerika Serikat 19 April 1942
 Mayor Jenderal Tentara Amerika Serikat 20 November 1942
 Letnan Jenderal Tentara Amerika Serikat 13 Maret 1944
 Letnan Jenderal Tentara Amerika Serikat, Pensiun 5 Januari 1946
 Letnan Jenderal Cadangan Angkatan Darat 10 Mei 1946
 Letnan Jenderal Cadangan Angkatan Udara 18 September 1947
 Letnan Jenderal Cadangan Angkatan Udara, Daftar Pensiun 28 Februari 1959
 Jenderal Cadangan Angkatan Udara, Daftar Pensiun 4 April 1985

[15]

Penghargaan militer dan sipilSunting

Penghargaan militer dan sipil Doolittle meliputi:

  United States Air Force Command Pilot Badge
  Honorary Naval Aviator Badge
  Medal of Honor
U.S. Army Distinguished Service Medal dengan klaster daun ek perunggu
  Silver Star
Distinguished Flying Cross dengan klaster daun ek perunggu
  Bronze Star Medal
Air Medal dengan tiga klaster daun ek perunggu
  Presidential Medal of Freedom
  World War I Victory Medal
American Defense Service Medal dengan satu service star
  American Campaign Medal
Asiatic-Pacific Campaign Medal dengan perunggu campaign star
European-African-Middle Eastern Campaign Medal dengan perak dan tiga perunggu campaign star
  European-African-Middle Eastern Campaign Medal (pita kedua diperlukan untuk jarak perlengkapan)
  World War II Victory Medal
Air Force Longevity Service Award dengan empat kluster daun oak perunggu
  Armed Forces Reserve Medal dengan perangkat jam pasir perunggu
  Order of the Condor of the Andes,
  Order of Abdon Calderón (Ekuador)
  Order of Ouissam Alaouite, Knight (Morocco)
  Croix de Guerre, dengan Palm (Belgia)
  Légion d'honneur, Grand-Cross (Perancis)
  Croix de Guerre, dengan Palm (Perancis)
  Order of the Bath (Inggris)
  Order of Polonia Restituta, (Krzyż Kawalerski) (Polandia)
  Medal of the Armed Forces, A-1 (Republic Tiongkok)

Kutipan Medal of HonorSunting

Organisasi dan Pangkat: Brigadir Jendral, Korps Udara Angkatan Darat Amerika Serikat
Tempat dan tanggal: Penaklukan Jepang
Memasuki layanan di: Berkley, Calif.
Lahir: Alameda, Calif.
G.O. No.: 29, 9 Juni 1942

Kutipan:

Untuk kepemimpinan yang mencolok di atas panggilan tugas, yang melibatkan keberanian pribadi dan ketidaktahuan pada bahaya ekstrim terhadap kehidupan. Dengan kepastian yang jelas dipaksa untuk mendarat di wilayah musuh atau binasa di laut, Jenderal Doolittle secara pribadi memimpin satu skuadron pembom Angkatan Darat, yang diawaki oleh awak sukarelawan, dalam serangan yang sangat merusak di daratan Jepang.[16]

Penghargaan dan gelar kehormatan lainnyaSunting

Doolittle menerima penghargaan dan gelar kehormatan berikut:

Penghargaan
  • Pada tahun 1972, ia dianugerahi Horatio Alger Award, yang diberikan kepada mereka yang adalah pemimpin komunitas yang berdedikasi yang menunjukkan inisiatif individu dan komitmen untuk keunggulan; sebagaimana dicontohkan oleh prestasi luar biasa yang dicapai melalui kejujuran, kerja keras, kemandirian, dan ketekunan terhadap kesulitan. Horatio Alger Association of Distinguished Americans, Inc. menyandang nama penulis terkenal Horatio Alger, Jr., yang kisahnya mengatasi kesulitan melalui ketekunan yang tak kenal menyerah dan prinsip-prinsip moral dasar yang memikat publik pada akhir abad ke-19.[17]
  • Pada 11 Desember 1981, Doolittle dianugerahi sayap Penerbang Angkatan Laut Kehormatan sebagai pengakuan atas dukungannya selama bertahun-tahun atas penerbangan militer oleh Kepala Operasi Angkatan Laut Laksamana Thomas B. Hayward.[18]
  • Pada tahun 1983, Doolittle dianugerahi Sylvanus Thayer Award.
Kehormatan

Dalam budaya populerSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "GENERAL JAMES HAROLD DOOLITTLE > U.S. Air Force > Biography Display". www.af.mil. Diakses tanggal 2019-07-06. 
  2. ^ "Gen. Jimmy Doolittle Dies; War Hero, Aviation Pioneer : Flight: The celebrated ace, who grew up on the L.A. streets, was 96. He led daring 1942 Tokyo bombing raid." Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). 1993-09-28. ISSN 0458-3035. Diakses tanggal 2019-07-06. 
  3. ^ "Jimmy Doolittle Given Fourth Star by Reagan". Associated Press. June 14, 1985 – via LA Times. 
  4. ^ "General James Jimmy" (PDF). 
  5. ^ Berliner 2009, p. 37.
  6. ^ Quigley, Samantha L. "Detroit Defied Reality to Help Win World War II". United Service Organizations. Diakses tanggal 8 January 2016. 
  7. ^ Flight October 29, 1925, p.703.
  8. ^ Donald M. Pattillo. A History in the Making: 80 Turbulent Years in the American General Aviation Industry. hlm. 16. 
  9. ^ Herman, Arthur. Freedom's Forge: How American Business Produced Victory in World War II, pp. 114, 219–22, 239, 279, Random House, New York, NY. ISBN 978-1-4000-6964-4.
  10. ^ a b c "From Shangri-La to Tokyo: The Doolittle Raid, April 18, 1942". www.army.mil. 
  11. ^ "Last of WW2 'Doolittle Raiders' Dick Cole dies aged 103". April 9, 2019 – via www.bbc.co.uk. 
  12. ^ Wolk 2003, hlm. 21–22.
  13. ^ Antony Beevor (2012). The Second World War. hlm. 503. ISBN 978-0-7538-2824-3. 
  14. ^ G. H. Spaulding, CAPT, USN (Ret). "Enigmatic Man". Diakses tanggal November 20, 2010. 
  15. ^ Official Register of Commissioned Officers of the United States Army, 1926. pg. 165.
  16. ^ "World War II (A-F); Doolittle, Jimmy entry". Medal of Honor recipients. United States Army Center of Military History. August 3, 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2008. Diakses tanggal March 21, 2010. 
  17. ^ "Horatio Alger Association Member Information". Horatioalger.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-13. Diakses tanggal 2014-07-08. 
  18. ^ "Honorary Naval Aviator Designations" (PDF). U.S. Navy History Office. Diakses tanggal 2016-04-12. 
  19. ^ "Go Flight". National Air and Space Museum. June 23, 2016. 
  20. ^ "51 Heroes of Aviation". Flying Magazine. 
  21. ^ "San Diego Air & Space Museum – Historical Balboa Park, San Diego". sandiegoairandspace.org. 
  22. ^ Jimmy Doolittle at the Motorsports Hall of Fame of America

Daftar PustakaSunting

Video luar
  Presentation by Jonna Doolittle Hoppes on Calculated Risk: The Extraordinary Life of Jimmy Doolittle, Aviation Pioneer and World War II Hero, Mei 18, 2006, C-SPAN

Pranala luarSunting

Media