Buka menu utama

Footsteps (Indonesia: Jejak Langkah) adalah novel ketiga dari Tetralogi buru oleh penulis Indonesia, Pramoedya Ananta Toer. Dalam tetralogi ini, dibahas tentang kehidupan tokoh fiksi Tirto Adhi Soerjo, seorang bangsawan Indonesia dan wartawan perintis. Buku ini bercerita tentang kehidupan Minke – narator orang pertama dan protagonis, berdasarkan tokoh Tirto Adhi Soerjo – setelah pindah dari Surabaya ke Batavia, ibu kota Hindia Belanda. Edisi asli dalam bahasa Indonesia diterbitkan pada tahun 1985 dan terjemahan bahasa inggris oleh Max Lane diterbitkan pada tahun 1990.

Jejak Langkah
PengarangPramoedya Ananta Toer
PenerjemahMax Lane
NegaraIndonesia
BahasaBahasa Indonesia
SeriTetralogi Buru
GenreFiksi sejarah
Tanggal rilis1985
Versi Inggris1990

AlurSunting

Novel ini, seperti tetralogi, didasarkan pada kehidupan wartawan Indonesia Tirto Adhi Soerjo (1880-1918).[1][2] Novel Ini – Edisi ketiga dari tetralogi – mencakup periode 1901 sampai tahun 1912 dan terletak di pulau Jawa, Hindia belanda (sekarang Indonesia).[2] protagonis, juga narator, Minke (pemfiksian dari Tirto). Minke meninggalkan Surabaya, tempat ia belajar di sekolah tinggi bergengsi, untuk pergi ke Betawi (atau Batavia), ibu kota Hindia Belanda, untuk melanjutkan pendidikan.[1] Di sana ia menghadiri STOVIA, sebuah sekolah dokter asli, satu-satunya jalan untuk pendidikan yang lebih tinggi yang tersedia untuk pribumi di Hindia belanda.[3] Ia terus mengalami kebijakan kolonial yang rasis; misalnya, ia tidak diperbolehkan untuk memakai gaun Eropa, melainkan harus memakai baju adat.[4] Saat belajar di sana ia bertemu dengan Mei, aktivis Cina yang bekerja untuk membentuk sebuah organisasi untuk Tionghoa di Hindia belanda.[4] Mereka menikah tetapi Mei segera meninggal karena malaria.[4]

Setelah kematian Mei, Minke terus ditarik ke politik dan bentuk-bentuk akar rumput organisasi politik untuk pribumi Hindia belanda.[2][4] Organisasi bernama Sarekat Dagang Islam (Islamic Merchant Union), yang kemudian menjadi Sarekat Islam (Persatuan Islam); dalam kehidupan nyata organisasi ini dikenal sebagai organisasi akar rumput pribumi pertama di Hindia belanda.[5] Tulisan-tulisan Minke yang kritis terhadap pemerintah belanda, dan nilai yang buruk menyebabkan ia diusir dari sekolah kedokteran.[4][1] Ia kemudian menyadari bahwa hasratnya tidak terletak pada obat-obatan, tetapi menjadi seorang jurnalis. Ia mendirikan majalah pertama dan kemudian koran pertama yang harus dimiliki dan dioperasikan oleh penduduk asli.[4] Sebagai penulis dan editor, ia mencoba untuk menanamkan politik dan pengetahuan sosial untuk sesama pengikutnya.[1] Dia juga bertemu dan menikahi seorang bangsawan wanita yang diasingkan, yang ia cintai dan menemukan kebahagiaannya.[1] Dalam kehidupan jurnalis dan berorganisasinya banyak cobaan dan tantangan yang datang dari Pemerintah Hindia Belanda, kelompok pedagang Cina, kelompok pedagang Arab, golongan blasteran Indo-Belanda, dan dari golongan pribumi yang kurang sepaham dengan protagonis.

Setelah rekan-rekan muda di surat kabar mempublikasikan editorial sangat penting tentang Gubernur Jenderal, surat kabar dilarang dan Minke ditangkap.[6] novel ini berakhir saat ia dibawa ke pengasingan di luar Jawa dan dipaksa untuk meninggalkan istrinya.[6] Alur cerita akan berlanjut di Edisi keempat dari tetralogi, Rumah Kaca.[6]

PengembanganSunting

Seperti buku-buku sebelumnya dari Tetralogi Buru, Pramoedya memulai Jejak Langkah sebagai sebuah narasi lisan dengan tahanan lain, sementara ia menjadi seorang tahanan politik di Buru.[3] Ia dipenjarakan tanpa pengadilan oleh Suharto administrasi selama empat belas tahun, yang dituduh bersimpati dengan komunis dan terlibat dalam upaya kudeta 1965.[1] Mengingat kurangnya bahan, dia mendasarkan rincian tentang Hindia belanda pada masa pergantian abad ke-20 pada memori dari penelitian historis selama tahun 1960-an.[3] Kemudian ia diizinkan untuk menulis, dan menulis tetralogi ini.[3][7] Sebelum buku ini diterbitkan, dia juga menerbitkan cerita non-fiksi tentang Tirto Adhi Soerjo.[3]

Buku ini diterbitkan di Indonesia sebagai Jejak Langkah pada tahun 1985[5] dan diterjemahkan ke dalam bahasa inggris oleh Max Lane pada tahun 1990.[1][3]

TemaSunting

Minke didasarkan kepada Tirto Adhi Soerjo (1880-1918), seorang tokoh Kebangkitan Nasional indonesia dan salah satu wartawan negara pertama.[3] Menurut Carlo Coppola dari Oakland University, yang meninjau buku di Dunia Sastra Saat ini, buku ini menunjukkan "komitmen yang kuat untuk cita-cita humanistik yang luas".[1] Buku ini kontras dengan daya tarik Minke terhadap teknologi modern dan gagasan kebebasan yang dibawa oleh orang-orang Eropa dengan keterasingan yang mereka bawa ke subyek Hindia yang ditundukkan.[1] Sebuah tinjauan oleh Publishers Weekly mencatat kontras buku itu tentang "impian Amerika Serikat yang mapan, multietnis", melawan Indonesia terhadap "kenyataan kasar dari pendudukan kolonial". Buku ini juga menyoroti penindasan dan "penaklukan brutal" dari subyek asli Hindia oleh pihak berwenang Belanda dan kolaborator asli mereka. Ini juga menunjukkan pematangan Minke melalui dua pernikahan.[2]

PenerimaanSunting

Coppola memuji Pramoedya karena kemampuan mendongeng dan bagaimana cerita membuat pembaca bersemangat menunggu untuk edisi berikutnya.[1] Dia juga mencatat buku "tenor politik saluran" karena ini membahas cita-cita penulis yang "terlalu lama".[1] Kirkus Ulasan mengkritik buku ini yang "campurannya yang kikuk" dari "reportase politik dan [...] rincian pribadi", dan "menonjol" dalam agenda politik.[4] Publishers Weekly mengatakan bahwa buku itu adalah "potret dinamis" perkembangan nasional Indonesia, "kaya dalam drama manusia dan sejarah", dan memuji penerjemah bahasa inggris Lane sebagai orang yang membantu pembaca baru mengenai topik ini..[2]

Selama beberapa waktu, tetralogi ini dilarang di Indonesia oleh Orde Baru karena dituduh menyebarkan ajaran Marxis-Leninis.[3]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k Coppola 1996.
  2. ^ a b c d e Publishers Weekly 1994.
  3. ^ a b c d e f g h Lane 1990.
  4. ^ a b c d e f g Kirkus Reviews 1994.
  5. ^ a b Spars 2004.
  6. ^ a b c Lane 1992.
  7. ^ Rothschild, Matthew (12 April 1999). "Pramoedya Ananta Toer Interview". The Progressive. Diakses tanggal 24 April 2017. 

Daftar pustakaSunting