Italian beef adalah sebuah roti lapis atau sandwich yang berasal dari Chicago, yang komposisinya terdiri dari potongan tipis daging sapi panggang yang dibumbui, saus setengah mendidih yang disebut au jus (atau gravy secara lokal) dalam potongan roti Italia panjang. Sejarah sandwich ini diperkirakan mulai ada sejak tahun 1930-an.[1] Rotinya sendiri, atas pilihan pengunjung, sering dicelupkan (atau dicelupkan dua kali) ke dalam jus daging yang dimasak, dan sandwich biasanya didampingi dengan giardiniera ala Chicago (sering disebut "hot" atau "pedas") atau tumis sayuran lainnya, dan paprika hijau Italia (sering disebut "sweet" atau "manis").

Italian beef
ItalianBeef.jpg
Sebuah roti lapis "Italian beef"
JenisRoti lapis
Tempat asalAmerika Serikat
DaerahChicago
Suhu penyajianPanas
Bahan utamaDaging sapi panggang, Roti ala Italia
VariasiBeragam

Italian beef biasanya ditemukan pada lapak jajanan hot dog, pizzeria, dan restoran Italia-Amerika di Illinois bagian timur laut, Wisconsin tenggara (khususnya Kenosha), Northwest Indiana, Fort Wayne, dan Indianapolis. Dalam beberapa tahun terakhir, ekspatriat Chicago telah membuka restoran di seluruh negeri yang menyajikan Italian beef.

PenyajianSunting

Italian beef dibuat menggunakan potongan has luar/ sirloin daging sapi dari bagian luar punggung atau bagian atas/bawah punggung yang dipanggang basah dalam kaldu dengan bawang putih, oregano, dan rempah-rempah sampai matang seluruhnya. Daging dipanggang dengan api sedang (≤350°), yang berkontribusi pada "jus" atau saus gravy sandwich yang terkenal. Proses ini dapat menghasilkan sebanyak 45% penyusutan daging dalam hasilnya. Daging sapi kemudian didinginkan, diiris tipis menggunakan alat pengiris deli, dan kemudian dicelupkan kembali ke kaldu daging sapi yang dipanaskan. Daging sapi kemudian didiamkan dalam kaldu, biasanya berjam-jam. Namun, ketidakefisienan proses ini mulai menjadi perhatian banyak produsen dan pengecer Italian beef. Sebagai tanggapan, beberapa upaya untuk mencapai hasil yang lebih baik dengan menurunkan suhu memasak dan menempatkan daging sapi ke dalam polyester food grade dan kantong masak nilon, yang mengubah penampilan luar daging.[2] Meskipun waktu yang dikurangi ini cukup untuk memasak daging sapi sepenuhnya, itu tidak memungkinkan untuk menghasilkan jus sepenuhnya. Karena Italian beef secara tradisional dicelupkan ke dalam jus dari daging panggang mereka sendiri, ketika metode yang lebih efisien ini digunakan, potensi sandwich akan terpengaruh. Beberapa perusahaan bahkan menambahkan MSG, fosfat, dan aditif lain dalam upaya meraih hasil yang lebih maksimal.[3]

AsalSunting

Asal pastinya tidak diketahui, tetapi banyak yang percaya itu diciptakan oleh imigran Italia yang bekerja untuk Union Stock Yards tua Chicago pada awal 1900-an. Mereka sering membawa pulang beberapa potong daging sapi yang lebih keras dan tidak diinginkan yang dijual oleh perusahaan. Untuk membuat daging lebih enak, daging dipanggang perlahan agar lebih empuk, lalu didihkan perlahan dalam kaldu yang panas untuk memberikan rasa. Memanggang dan bumbu kaldu menggunakan rempah-rempah dan rempah-rempah ala Italia. Daging itu kemudian diiris tipis-tipis melawan seratnya dan dimasukkan ke roti Italia yang masih baru.

Menurut Scala's Original Beef and Sausage Company (dibentuk pada tahun 1925), makanan ini awalnya diperkenalkan di pesta pernikahan dan perjamuan di mana daging diiris tipis sehingga porsinya cukup untuk memberi makan semua tamu. Ini dengan cepat tumbuh dalam popularitas dan akhirnya menjadi salah satu makanan etnis paling terkenal di Chicago: sandwich Italian beef otentik dari Chicago.

Resep ini dipopulerkan oleh Pasquale Scala, dan sekelompok rekannya yang memulai usaha kecil daging sapi di Chicago dan menggunakan resep serupa, menyempurnakan sandwich Italian beef asli Chicago.[4] Al Ferreri dan saudara perempuan serta iparnya, Frances dan Chris (Baba) Pacelli, mendirikan Al's Beef pada tahun 1938, dan Mr. Beef di salah satu pendiri Orleans Carl Bonavolanto Jr. dan Tony ("Paman Junior" dari Buonavolantos) Ozzauto masing-masing mendirikan toko.[5]

Pemasok Italian beef lainnya juga mendirikan toko pada tahun 1940-an, banyak yang mendapatkan daging sapi mereka dari Scala Packing Company of Chicago. Chris Pacelli (Baba) (pendiri Al's Beef pada tahun 1938), Carl Bonavolanto Jr. dan Tony Ozzauto (salah satu pendiri, Mr. Beef di Orleans pada tahun 1961), termasuk di antara kelompok itu.

Pada tahun 1954, sebuah restoran lokal Al's Beef mengiklankan "Pizza, Spaghetti, Ravioli, [dan] Sandwich Italian Beef" di Chicago Tribune.

Pendiri Mr. Beef membantu saudaranya, Joe Buonavolanto, membuka salah satu kedai Italian beef pertama di luar batas kota.[6]

VariasiSunting

Ada berbagai tingkat juiciness atau keempukan daging, tergantung selera. Nomenklatur bervariasi dari masa ke masa, tetapi dibuat basah (wet) atau dicelupkan (dipped) berarti roti secara cepat dicelupkan ke dalam jus daging; juicy dibuat lebih basah; dan soaked artinya terendam seluruhnya.

Sebagian besar restoran daging sapi Chicago juga menawarkan "combo," menambahkan sosis Italia panggang ke dalam sandwich. Berbagai restoran menawarkan sosis pedas atau tidak, atau keduanya.

Pesanan daging sapi yang umum adalah:

  • Hot dipped: Italian beef dengan roti yang dilumuri gravy dan giardiniera.
  • Hot dipped combo: Italian beef dan sosis dengan roti yang dilumuri gravy dan giardiniera.
  • Sweet dry: Italian beef dengan roti yang kering, dilengkapi dengan paprika hijau.
  • Gravy bread: Roti Italia tanpa daging dicelupkan dalam jus daging untuk Italian beef, sering disajikan dengan paprika atau giardiniera. Di beberapa tempat dikenal dengan istilah "Soakers" atau "Juice-ons".
  • Cheesy beef atau cheef: Italian beef dengan keju (Provolone, Mozzarella, atau kadang-kadang, Cheddar); tidak semua tempat menyajikannya.
  • Cheesy beef on garlic: Italian beef dengan keju (Provolone, Mozzarella, atau kadang-kadang, Cheddar) menggunakan roti yang sudah dimasak sebelumnya dan dibumbui seperti roti bawang putih tradisional; tidak semua tempat menyajikannya.

Beberapa memesan "triple double", yang terdiri dari dua keju, dua sosis, dan dua kali lebih banyak daging sapi. Variasi lain yang bahkan kurang umum adalah menggantikan roti Italia dengan croissant besar atau topping dengan saus marinara.

MediaSunting

Sandwich italian beef ditampilkan dalam episode akhir 2008 dari Travel Channel, Man vs. Food, ketika pembawa acara Adam Richman (yang memfokuskan kunjungan restorannya di Chicago dalam episode itu) mengunjungi Al's No. 1 Italian Beef untuk mencoba sandwich andalannya.

Sandwich ini juga disebut dalam dokumenter History Channel pada tahun 1999 berjudul American Eats: History on a Bun sebagai salah satu sandwich yang ditemukan di beberapa kota di Amerika Serikat. Chris Pacelli, pemilik Al's No. 1 Italian Beef, memberikan contoh cara makan sandwich tersebut dengan "gaya Italia".

Al's Beef juga muncul dalam Adam Richman's Best Sandwich in America tahun 2012, ketika Richman mendeklarasikan italian beef sebagai sandwich terbaik di wilayah Midwest.

Episode "Sandwich Day" dari sitkom 30 Rock menceritakan sandwich "rahasia" yang dicelupkan ke dalam saus yang berasal dari delikatesen Italia di Brooklyn. Ini menjadi teori bahwa sandwich ini didasarkan pada sandwich sapi panggang dari toko makanan Italia di Hoboken, New Jersey, yang tampaknya merupakan italian beef.[7][8]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Zeldes, Leah A (2002-09-30). "How to Eat Like a Chicagoan". Chicago's Restaurant Guide. Chicago's Restaurant Guide. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2002-10-01. Diakses tanggal 2002-09-30. 
  2. ^ "Chicago 2011 Part 8 - Vienna Beef Factory - Dining Out - Cooking For Engineers". www.cookingforengineers.com. 
  3. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-20. Diakses tanggal 2014-11-22. 
  4. ^ Meathead (18 Maret 2009). "Save Mr. Beef!". 
  5. ^ "Three generations of beef". Chicago Tribune. 2014-03-24. 
  6. ^ "Save Mr. Beef!". Huffington Post. 2009-02-15. 
  7. ^ Eats, Serious. "The Sandwich on '30 Rock' Sandwich Day Episode Revealed: Fiore's in Hoboken, NJ". newyork.seriouseats.com. 
  8. ^ "30 Rock Sandwiches Solved - Devil & Egg". devilandegg.com. 

Pranala luarSunting