Buka menu utama

Wangsa Wittelsbach (pengucapan bahasa Jerman: [ˈvɪtəlsbax]) merupakan sebuah keluarga kerajaan Eropa dan wangsa Jerman asal Bayern.

Wangsa Wittelsbach
Coat of arms of the Kingdom of Bavaria.svg
NegaraBayern, Jerman, Yunani, Uni Kalmar
GelarKaisar Romawi Suci
Raja Romawi
Raja Hongaria
Raja Denmark
Raja Swedia
Raja Norwegia
Raja Yunani
Raja Bayern
Adipati Bayern
Elektorat Bayern
Elektor Pfalz
Elektor Köln
Didirikanabad ke-11
PendiriOtto I
Penguasa terakhirLudwig III
Kepala saat iniFranz dari Bayern
Dilengserkan7 November 1918
EtnisJerman
Cabang kadetPfalz-Simmern,
Wangsa Pfalz-Sulzbach,
Pfalz-Neumarkt,
Pfalz-Zweibrücken,
Pfalz-Birkenfeld

Anggota wangsa bertakhta sebagai Adipati Merania (1153-1180/82), Adipati-adipati, Elektor dan raja-raja Bayern (1180-1918), Comte Pfalz di Rhein (1214-1803 dan 1816-1918), Markgraf Brandenburg (1323-1373), Comte Holandia, Hainaut dan Zeeland (1345-1432), Elektor-uskup Agung Cologne (1583-1761), Adipati Jülich dan Berg (1614-1794/1806), Raja Swedia (1441-1448 dan 1654-1720) dan Adipati Bremen-Verden (1654-1719).

Wangsa itu juga menyediakan dua Kaisar Romawi Suci (1328-1347/1742-1745), seorang Raja Romawi (1400-1410), dua Anti-Raja Bohemia (1619-20/1742-43), salah satu Raja Hongaria (1305-1309), salah satu Raja Denmark dan Norwegia (1440-1447) dan satu Raja Yunani (1832-1862).

Kepala keluarga, sejak tahun 1996, adalah Franz, Adipati Bayern.

Daftar isi

AsalSunting

 
Lambang Wittelsbach: Dengan Pfalz, Wittelsbach mendapatkan singa sebagai simbol heraldik; putih-biru lozenges dipakai wangsa ketika Otto II Wittelsbach, Adipati Bayern memperoleh kadipaten Bogen pada tahun 1240

Berthold, Markgraf Bayern (†980), adalah nenek moyang Otto I, Comte Scheyern (†1072), dan putra ketiganya Otto II, Comte Scheyern memperoleh Puri Wittelsbach (dekat Aichach). Para Comte Scheyern meninggalkan Puri Scheyern (dibangun pada sekitar tahun 940) pada tahun 1119 ke Puri Wittelsbach dan yang pertama diberikan kepada biarawan untuk mendirikan Biara Scheyern.

Wittelsbach Konrad dari Scheyern-Dachau, cicit Otto I, Comte Scheyern menjadi Adipati Merania pada tahun 1153 dan digantikan oleh putranya Konrad II. Ini adalah kadipaten pertama yang dipegang oleh keluarga Wittelsbach (hingga tahun 1180/82).

Putra sulung Otto I, Ekkehard I, Comte Scheyern adalah ayahanda Comte Pflaz dari Bayern, Otto IV (†1156), yang merupakan Comte Wittelsbach pertama dan yang putranya Otto ditempatkan dengan Kadipaten Bayern pada tahun 1180 setelah jatuhnya Heinrich der Löwe dan karenanya penguasa Bayern pertama dari Wangsa Wittelsbach. Putra Adipati Otto, Ludwig I, Adipati Bayern juga memperoleh Elektorat Pfalz pada tahun 1214.

Bayern dan Pfalz dalam Kekaisaran Romawi SuciSunting

 
Kekuasaan Wittelsbach dalam Kekaisaran Romawi Suci (Bayern, Belanda dan Pfalz) 1373 M ditampilkan sebagai      Wittelsbach, di antara wangsa-wangsa      Luxembourg yang mengakuisisi Brandenburg tahun itu dan      Habsburg yang telah mengakuisisi Tirol pada tahun 1369

Dinasti Wittelsbach menguasai wilayah Jerman Bayern dari tahun 1180 hingga 1918 dan Elektorat Pfalz dari tahun 1214 hingga 1805; pada tahun 1815 wilayah yang terakhir sebagian dimasukkan sebagai Rhein Pfalz ke Bayern, yang ditingkatkan Napoleon ke kerajaan pada tahun 1806.

Pada kematian Adipati Otto II pada 1253, putra-putranya membagi harta Wittelsbach di antara mereka: Heinrich menjadi Adipati Bayern Hilir, dan Ludwig II, Adipati Bayern dan Comte Pfalz dari Rhein. Ketika cabang Heinrich meninggal pada 1340, Kaisar Ludwig IV, putra Adipati Ludwig II, menyatukan kembali kadipaten.

Keluarga menyediakan dua Kaisar Romawi Suci: Ludwig IV (1314-1347) dan Karl VII (1742-1745), keduanya anggota cabang Bayern dari wangsa, dan seorang Raja Jerman dengan Rupert dari Jerman (1400-1410), seorang anggota dari cabang Pfalz.

Wangsa Wittelsbach terbagi menjadi dua cabang ini pada tahun 1329: di bawah Perjanjian Pavia, Kaisar Ludwig IV memberikan Pfalz termasuk Bayern Pfalz Hulu kepada saudaranya Adipati Rudolf, Rudolf II, Ruprecht I dan Ruprecht II. Rudolf I dengan cara ini menjadi leluhur dari garis yang lebih tua (Pfalz) dinasti Wittelsbach, yang kembali berkuasa juga di Bayern pada tahun 1777 setelah kepunahan garis muda (Bayern), keturunan Ludwig IV.

Cabang BayernSunting

Cabang Bayern menyimpan kadipaten Bayern sampai kepunahannya pada tahun 1777.

 
Para Elektorat Bayern menyoroti pada peta Kekaisaran Romawi Suci pada tahun 1648

Kaisar Wittelsbach Ludwig IV memperoleh Brandenburg (1323), Tirol (1342), Holandia, Zeeland dan Hainaut (1345) untuk wangsanya tetapi dia juga telah membebaskan Oberpfalz untuk cabang Pfalz dari Wittelsbach pada tahun 1329. Keenam putranya menggantikannya sebagai Adipati Bayern dan Comte Holandia dan Hainaut pada tahun 1347. Wangsa Wittelsbach kehilangan Tirol dengan kematian adipati Meinhard dan Perdamaian Schärding - Tirol akhirnya mengundurkan diri ke Habsburg pada tahun 1369. Pada tahun 1373, Otto, Wittelsbach terakhir dari Brandenburg, membebaskan negara ke Wangsa Luksemburg. Pada kematian Adipati Albert pada tahun 1404, ia menggantikan di Belanda oleh putra sulungnya, Wilhelm. Seorang putra yang lebih muda, Johann III, menjadi Uskup Liège. Namun, pada kematian Wilhelm pada tahun 1417, perang suksesi pecah antara Johann dan putri Wilhelm, Jacqueline dari Hainaut. Episode terakhir Pertempuran Hook dan Cod akhirnya meninggalkan kabupaten di tangan Bourgogne pada tahun 1432. Kaisar Ludwig IV telah bersatu kembali dengan Bayern pada tahun 1340 tetapi sejak tahun 1349 Bayern terbagi di antara keturunan Ludwig IV, yang menciptakan Bayern-Landshut, Bayern-Straubing, Bayern-Ingolstadt dan Bayern-München. Dengan Perang Suksesi Landshut Bayern bersatu kembali pada tahun 1505 melawan gugatan dari cabang Pfalz di bawah cabang Bayern, Bayern-München.

Dari tahun 1549 hingga 1567 Wittelsbach memiliki Kadipaten Kladsko di Bohemia.

Dibesarkan oleh keyakinan Katolik yang fanatik, para adipati Bayern menjadi pemimpin dari Kontra-Reformasi Jerman. Dari tahun 1583 hingga 1761, cabang dinasti Bayern menyediakan para Pangeran-pemilih dan Uskup Agung Köln dan banyak Uskup Kekaisaran Romawi Suci lainnya, yaitu Liège (1581-1763). Para pangeran Wittelsbach bertugas sebagai contohnya sebagai Uskup Regensburg, Freising, Liège, Münster, Hildesheim, Paderborn dan Osnabrück, dan sebagai Grand Master Ordo Teutonik.

Pada tahun 1623 di bawah Maximilian I, para adipati Bayern ditempatkan dengan pemilihan martabat dan kadipaten menjadi Elektorat Bayern. Cucunya Maximilian II Emanuel, Elektor Bayern juga sebagai Gubernur Habsburg Belanda (1692-1706) dan sebagai Adipati Luksemburg (1712-1714). Putranya, Kaisar Karl V juga adalah raja Bohemia (1741-1743). Dengan kematian putra Karl, Maximilian III Joseph, Elektor Bayern cabang Bayern meninggal pada tahun 1777.

Cabang PfalzSunting

 
Elektorat Pfalz (merah) yang kehilangan wilayah kuning pada tahun 1505, setelah Perang Suksesi Landshut
 
Kastil Heidelberg Elektor Pfalz

Cabang Pfalz mempertahankan Pfalz sampai tahun 1918 dan berhasil juga di Bayern pada tahun 1777. Dengan Piagam Emas 1356 Comte Pfalz ditempatkan dengan jabatan elektoral, wilayah mereka menjadi Elektorat Pfalz. Pangeran dari cabang Pfalz bertugas sebagai Uskup Kekaisaran dan juga sebagai Elektor-Uskup Agung Mainz dan Elektor-Uskup Agung Trier.

Setelah kematian raja Wittelsbach, Ruprecht dari Jerman pada tahun 1410, tanah Pfalz mulai terpecah di bawah banyak cabang wangsa seperti Neumarkt, Simmern, Zweibrücken, Birkenfeld, Neuburg dan Sulzbach. Ketika cabang senior dari cabang Pfalz meninggal pada tahun 1559, Elektorat pindah ke Friedrich III dari Simmern, seorang Calvinis yang setia, dan Pfalz menjadi salah satu pusat utama Calvinisme di Eropa, mendukung pemberontakan Calvinis di Belanda dan Prancis.

Cabang kadet Neuburg dari cabang Pfalz juga menyimpan Kadipaten Jülich dan Berg mulai tahun 1614 dan seterusnya: Ketika adipati terakhir Jülich-Cleves-Berg meninggal tanpa pewaris langsung pada tahun 1609, Perang suksesi Julich pecah, berakhir pada tahun 1614 Perjanjian Xanten, yang membagi wilayah adipati terpisah antara Pfalz-Neuburg dan Markgrafschaft Brandenburg. Jülich dan Berg jatuh ke Comte Pfalz Wittelsbach, Wolfgang Wilhelm dari Neuburg.

Pada tahun 1619, Friedrich V, Elektor Pfalz menjadi Raja Bohemia tetapi dikalahkan oleh Maximilian I, Elektor Bayern yang Katolik, anggota cabang Bayern. Akibatnya, Oberpfalz harus diserahkan ke cabang Bayern pada tahun 1623. Ketika Perang Tiga Puluh Tahun berakhir dengan Perjanjian Münster (juga disebut Perdamaian Westfalen) pada tahun 1648, elektorat tambahan baru diciptakan untuk Comte Pfalz dari Rhein. Selama pengasingan mereka, putra-putra Friedrich, terutama Pangeran Rupert dari Rhein, memperoleh ketenaran di Inggris.

Wangsa Pfalz dari Zweibrücken-Kleeburg sebagai pewaris takhta Swedia memerintah secara serentak dengan kadipaten Bremen-Verden (1654-1719).

Pada tahun 1685, garis Simmern mati, dan Philipp Wilhelm, Pangeran Pfalz dari Neuburg mewarisi Pfalz (dan juga Adipati Jülich dan Berg). Selama pemerintahan Johann Wilhelm (1690-1716) kediaman Elektoral pindah ke Düsseldorf di Berg. Saudaranya dan penerusnya Karl Philipp III, Elektor Pfalz memindahkan ibu kota Pfalz kembali ke Heidelberg pada tahun 1718 dan kemudian ke Mannheim pada tahun 1720. Untuk memperkuat persatuan dari semua garis wangsa Wittelsbach Karl Philipp menyelenggarakan pernikahan pada tanggal 17 Januari 1742 ketika cucunya menikah dengan Karl Theodor dari Pfalz-Sulzbach dan pangeran Bayern Klemens. Dalam pemilihan kerajaan beberapa hari kemudian Karl III Philipp memilih sepupunya dari Bayern, Pangeran-Elektor Karl Albrecht. Setelah kepunahan cabang Neuburg pada tahun 1742, Pfalz diwarisi oleh Adipati Karl Theodoe dari cabang Pfalz-Sulzbach.

Setelah kepunahan cabang Bayern pada tahun 1777, sengketa suksesi dan Perang Suksesi Bayern yang singkat, cabang Pfalz-Sulzbach di bawah Elektor Karl Theodor berhasil juga di Bayern.

Dengan kematian Karl Theodor pada tahun 1799 seluruh tanah Wittelsbach di Bayern dan Pfalz bertemu kembali di bawah Maximilian IV Joseph, anggota cabang Pfalz-Zweibrücken-Birkenfeld. Pada saat itu ada dua cabang wangsa Wittelsbach yang masih hidup: Pfalz-Zweibrücken (dipimpin oleh Maximilian Joseph) dan Pfalz-Birkenfeld (dipimpin oleh Comte Pfalz Wilhelm). Maximilian Joseph mewarisi gelar Karl Theodor Elektor Bayern, sementara Wilhelm dikompensasi dengan gelar Adipati Bayern. Bentuk Adipati Bayern dipilih karena pada tahun 1506 primogenitur telah didirikan di Wangsa Wittelsbach sehingga hanya ada satu Adipati Bayern pada waktu tertentu. Maximillian Joseph mengambil alih gelar raja sebagai Maximilian I Joseph pada tanggal 1 Januari 1806. Raja yang baru masih melayani sebagai Pangeran-pemilih sampai Kerajaan Bayern meninggalkan Kekaisaran Romawi Suci (1 Agustus 1806).

Kerajaan Bayern, 1806-1918Sunting

 
Lambang kerajaan Bayern

Di bawah keturunan Maximilian, Bayern menjadi negara Jerman paling kuat ketiga, di belakang hanya Prusia dan Austria. Itu juga jauh-jauh negara kedua yang paling kuat. Ketika Kekaisaran Jerman terbentuk pada 1871, Bayern menjadi negara kedua yang paling berkuasa setelah Prusia. Wangsa Wittelsbach memerintah sebagai raja-raja Bayern hingga tahun 1918. Pada tanggal 12 November 1918 Ludwig III mengeluarkan deklarasi Anif (Jerman: Anifer Erklärung) di Istana Anif, Austria,[1] di mana ia melepaskan prajurit dan pejabatnya dari sumpah kesetiaan mereka kepadanya dan mengakhiri pemerintahan 738-tahun Wangsa Wittelsbach di Bayern.[2] Gerakan republikan kemudian mengumumkan sebuah republik.

Aktivitas selama rezim Nazi, 1933–1945Sunting

Selama Perang Dunia Kedua, wangsa Wittelsbach adalah anti-Nazi. Keluarga awalnya meninggalkan Jerman untuk Hongaria, tetapi akhirnya ditangkap. Anggota keluarga menghabiskan waktu di beberapa Kamp konsentrasi Nazi termasuk Oranienburg dan Dachau.

Pemerintahan di luar Kekaisaran Romawi SuciSunting

Dengan Adipati Otto III dari Bayern, yang merupakan cucu ibunda Béla IV dari Hongaria dan terpilih sebagai anti-raja Hongaria dan Kroasia sebagai Bela V (1305-1308) wangsa Wittelsbach berkuasa di luar Kekaisaran Romawi Suci untuk yang pertama kalinya. Otto telah menyerahkan takhta Hongaria pada tahun 1308.

Cabang PfalzSunting

Kristofer III dari Wangsa Pfalz-Neumarkt adalah raja Denmark, Swedia dan Norwegia pada tahun 1440/1442–1448, tetapi ia tidak meninggalkan keturunan. Wangsa Pfalz-Zweibrücken berkontribusi pada monarki Swedia lagi 1654-1720 di bawah Karl X, Karl XI, Karl XII dan Ulrika Eleonora. Putri Wittelsbach, Sophia dari Hanover (1630-1714) adalah ibunda George I dari Britania raya; dia meninggal sebagai Pewaris Dugaan Inggris beberapa minggu sebelum kasus suksesi. Garis suksesi Jacobit saat ini berada di dalam Wangsa Wittelsbach. Franz, Pangeran Herediter Bayern diakui oleh Jacobit sebagai "Franz II". Pangeran Wittelsbach, Otto dari Bayern terpilih sebagai raja Yunani yang baru merdeka pada tahun 1832 dan dipaksa turun takhta pada tahun 1862.

Kerajaan SwediaSunting

Ratu Kristina dari Swedia turun takhta pada tanggal 5 Juni 1654 mendukung sepupunya Karl X Gustav, anggota cabang Wittelsbach Pfalz-Zweibrücken. Itu adalah istilah kedua untuk pemerintahan Wangsa Wittelsbach di Swedia sejak tahun 1448 ketika Kristofer III dari cabang Pfalz adalah raja Denmark, Swedia dan Norwegia.

Swedia mencapai wilayah terluasnya di bawah kekuasaan Karl X setelah Perjanjian Roskilde pada tahun 1658. putra Karl, Karl XI, membangun kembali ekonomi dan menempatkan kembali tentara. Warisannya kepada putranya, Karl XII, adalah salah satu gudang senjata terbaik di dunia, tentara besar dan armada besar. Karl XII adalah pemimpin militer dan ahli taktik yang terampil. Namun, meski ia juga terampil sebagai politisi, ia enggan berdamai. Sementara Swedia mencapai beberapa keberhasilan militer skala besar sejak awal, dan memenangkan pertempuran terbanyak, Perang Utara Besar akhirnya berakhir dengan kekalahan Swedia dan berakhirnya Kekaisaran Swedia. Karl digantikan di takhta Swedia oleh saudara perempuannya, Ulrika Eleonora. Pemberhentiannya pada tahun 1720 menandai berakhirnya pemerintahan Wittelsbach di Swedia.

Kerajaan YunaniSunting

 
Yunani pada tahun 1843 setelah kemerdekaan.

Raja Otto I dari Wangsa Wittelsbach dijadikan Raja Yunani modern pertama pada tahun 1832 di bawah Konvensi London, dimana Yunani menjadi kerajaan independen baru di bawah perlindungan Kekuatan Besar (Kerajaan Inggris, Prancis dan Kekaisaran Rusia). Sepanjang masa pemerintahannya, Otto menghadapi tantangan politik terkait kelemahan keuangan Yunani dan peran pemerintah dalam urusan Gereja. Politik Yunani pada jaman ini didasarkan pada afiliasi dengan tiga Kekuatan Besar, dan kemampuan Otto untuk mempertahankan dukungan dari kekuatan adalah kunci bagi sisa kekuatannya. Agar tetap kuat, Otto harus memainkan kepentingan masing-masing penganut Yunani Kekuatan Agung melawan yang lain, sementara tidak memperparah Kekuatan Besar. Ketika Yunani diblokade oleh Angkatan Laut Kerajaan Inggris pada tahun 1850 dan lagi pada tahun 1853, untuk menghentikan Yunani dari menyerang Kekaisaran Ottoman selama Perang Krimea, Otto berdiri di antara orang Yunani yang menderita. Akibatnya, ada upaya pembunuhan terhadap Ratu dan akhirnya, pada tahun 1862, Otto digulingkan saat berada di pedesaan.

 
Istana Kerajaan Kuno di Athena, dibangun untuk Raja Otto I oleh Friedrich von Gartner, 1841
 
Propylaea di München, monumen untuk secundogenitur dari Wittelsbach di Yunani

Hukum suksesi takhta Yunani didefinisikan oleh sebuah artikel tambahan untuk konvensi tanggal 7 Mei 1832 pemberian takhta Yunani kepada Otto I. Ini melembagakan perintah semi-salis dengan aturan penting yang mencegah penyatuan mahkota pada kepala yang sama dengan mahkota lainnya, terutama dari Bayern. Menurut ketentuan hukum suksesi, gugatan Wittelsbach atas takhta itu akan menyebabkan kematian Otto pada tahun 1867 kepada adik lelakinya Luitpold, yang adalah pemangku takhta Bayern dari tahun 1886 hingga tahun 1912; dan setelah dia ke Ludwig yang menjadi raja Ludwig II di Bayern pada tahun 1913. Pada titik ini, penelusuran klaim menjadi tidak mungkin karena cabang Wittelsbach yang sama menjadi pewaris kedua tahta, dan raja atau peniru berikutnya harus mengeluarkan penolakan terhadap satu dari dua takhta, yang tidak ada. Pada akhirnya, baik Luitpold maupun putranya Ludwig secara aktif menuntut takhta Yunani yang diwarisi dari Otto I, dan takhta Bayern sendiri lenyap pada tahun 1918, meninggalkan masa depan hak waris yang diputuskan oleh pengaturan lebih lanjut yang tidak pernah terjadi.[3]

Cabang BayernSunting

Joseph Ferdinand, putra Maximilian II Emanuel, adalah pilihan favorit Inggris dan Belanda untuk berhasil sebagai penguasa Spanyol, dan Karl II dari Spanyol muda memilih dia sebagai pewarisnya. Karena kematian Joseph Ferdinand yang tak terduga pada tahun 1699 Wittelsbach tidak berkuasa di Spanyol, meninggalkan suksesi spanyol tidak pasti lagi.

Anggota utama wangsaSunting

Banyak wanita dalam wangsa yang dikenal sebagai Elisabeth dari Bavern.

Keturunan patrilinealSunting

 
Ludwig IV, Kaisar Romawi Suci (1314-1347)
 
Friedrich V, Elektor Pfalz, Raja Bohemia (1596-1632)
 
Karl V, Kaisar Romawi Suci (1742-1745)
 
Otto, Raja Yunani (1815-1867)

Patriline Adipati Franz adalah garis dari mana ia adalah keturunan dari ayah ke putra. Keturunan Patrilineal adalah prinsip di balik keanggotaan wangsa-wangsa kerajaan, karena dapat ditelusuri kembali dari generasi ke generasi.

  1. Otto I, Comte Scheyern, 1044-1072
  2. Ekkehard I, Comte Scheyern, †seb. 1088
  3. Otto IV, Comte Wittelsbach, 1083-1156
  4. Otto I Wittelsbach, Adipati Bayern, 1117-1183
  5. Ludwig I, Adipati Bayern, 1173-1231
  6. Otto II Wittelsbach, Adipati Bayern, 1206-1253
  7. Ludwig II, Adipati Bayern, 1229-1294
  8. Rudolf I, Adipati Bayern, 1274-1319
  9. Adolf, Comte Pfalz dari Rhein, 1300-1327
  10. Ruprecht II, Elektor Pfalz, 1325-1398
  11. Ruprecht dari Jerman, 1352-1410
  12. Stefan, Comte Pfalz dari Simmern-Zweibrücken, 1385-1459
  13. Ludwig I, Comte Pfalz dari Zweibrücken, 1424-1489
  14. Alexander, Comte Pfalz dari Zweibrücken, 1462-1514
  15. Ludwig II, Comte Pfalz dari Zweibrücken, 1502-1532
  16. Wolfgang, Comte Pfalz dari Zweibrücken, 1526-1569
  17. Karl I, Comte Pfalz dari Zweibrücken-Birkenfeld, 1560-1600
  18. Christian I, Comte Pfalz dari Birkenfeld, 1598-1654
  19. Christian, Comte Pfalz dari Zweibrücken, 1637-1717
  20. Christian III, Comte Pfalz dari Zweibrücken, 1674-1735
  21. Friedrich Michael dari Zweibrücken, 1724-1767
  22. Maximilian I Joseph dari Bayern, 1756-1825
  23. Ludwig I dari Bayern, 1786-1868
  24. Luitpold, Pangeran wali penguasa Bayern, 1821-1912
  25. Ludwig II dari Bayern, 1845-1921
  26. Rupprecht, Pangeran Mahkota Bayern, 1869-1955
  27. Albrecht, Adipati Bayern, 1905-1996
  28. Franz, Adipati Bayern, lahir 1933

Cabang BayernSunting

Cabang PfalzSunting

Raja SkandinaviaSunting

Pohon keluargaSunting

 

Puri dan istanaSunting

BayernSunting

Beberapa puri dan istana Bayern yang paling penting yang dibangun oleh para penguasa Wittelsbach, atau berfungsi sebagai kursi dari garis cabang yang berkuasa, adalah sebagai berikut:

Cabang PfalzSunting

Beberapa puri dan istana terpenting di Pfalz Wittelsbach adalah:

Elektorat KölnSunting

Dari tahun 1597 hingga 1794, Bonn adalah ibu kota Elektorat Köln dan kediaman Uskup Agung dan Pangeran-pemilih Köln, kebanyakan dari mereka adalah anggota cabang Bayern dari Wangsa Wittelsbach (dari tahun 1583 hingga 1761).

LambangSunting

Lambang penuh wangsa Wittelsbach dapat ditemukan di Wikipedia bahasa Prancis di Armorial de la famille de Wittelsbach.

Cabang Pfalz (garis senior), keturunan Rudolph I dari Pfalz dan BayernSunting

Gambar Lambang
 

Elektorat Pfalz, Kadipaten Pfalz di Rhein dari tahun 1215 hingga 1623.[4]

  Ruprecht dari Jerman (1352 - †1410), raja Romawi dari tahun 1400 hingga 1410.[5]
  Kristofer dari Bayern (1416 - †1448), raja Denmark, Norwegia and Swedia

[6][7]

  Friedrich V, Elektor Pfalz (1596 - †1632), elektor pfalz dari tahun 1610 hingga 1623 dan raja Bohemia dari tahun 1619 hingga 1620.[8]
  Para Comte Pfalz dari Rhein dari tahun 1648 hingga 1688.[9]
  Para Comte Pfalz dari Neuburg dari tahun 1574 hingga 1688.
Comte Pfalz dari Sulzbach dari tahun 1688 hingga 1795.[10]
  Para Elektor Pfalz dari Neuburg dari tahun 1688 hingga 1742.[11]
  Para Comte Pfalz dari Zweibrücken dari tahun 1569 hingga 1675.[12]
  Para Raja Swedia dari tahun 1654 hingga 1720 (dari Comte Pfalz dari Zweibrücken)

[12][13]

  Para Comte Pfalz dari Birkenfeld dari tahun 1569 hingga 1795.

[10]

  Para Raja Bayern dari tahun 1809 hingga 1835.
  Para Raja Bayern dari tahun 1835 hingga 1918.
  Otto dari Wittelsbach (1815 - †1867), raja Yunani.[14]
  Para Adipati Bayern setelah tahun 1834.
  Pangeran Ferdinand dari Bayern (1884–1958), Infante Spanyol cabang «Wittelsbach-Bourbon»

Cabang Bayern (cabang junior), keturunan Ludwig dari Bayern, punah pada tahun 1777Sunting

Gambar Lambang
  Para Adipati Bayern dari tahun 1180 sampai 1623.
  Ludwig IV (1286 - †1347), raja Romawi pada tahun 1314, kaisar di Kekaisaran Romawi Suci pada tahun 1328.


  Para Adipati Bayern dan Elektor Brandenburg: Ludwig V (†1361), Ludwig VI (†1365) dan Otto V (†1379).
  Adipati Bayern-Straubing, Para Comte Hainaut dan Holandia dari tahun 1254 hingga 1433.
  Para Elektor Bayern dari tahun 1623 sampai 1777.

Pada 1620, Elektor Pfalz Friedrich V, seorang Protestan, dikalahkan setelah mencoba merebut kerajaan Bohemia. Dia ditempatkan di bawah pencekalan kekaisaran dan tanah-tanahnya, gelar dan martabat elektorat disita dan diberikan kepada sepupu Katolik Roma-nya, Adipati Bayern.

  Karl VII (1697 - †1745), Kekaisaran Romawi Suci dari tahun 1742 hingga 1745.

Lihat pulaSunting

 
Mahkota Permata Bayern (di Residens München)
  • Pohon keluarga raja Jerman
  • Daftar penguasa Bayern
  • Daftar penguasa Pfalz
  • Asteroid 90712 Wittelsbach, bernama benteng dan dinasti kehormatan
  • Wittelsbach Diamond
  • Monarkisme di Bayern setelah 1918
  • Daftar lambang dengan Singa Pfalz

CatatanSunting

  1. ^ Germany: Bavaria: Heads of State: 1806-1918 archontology.org, accessed: 14 June 2008
  2. ^ Manfred Berger (2003). "Rupprecht, Maria Luitpold Ferdinand, Kronprinz von Bayern, Pfalzgraf bei Rhein, Herzog von Bayern, Franken und in Schwaben usw.". Dalam Bautz, Traugott. Biographisch-Bibliographisches Kirchenlexikon (BBKL) (dalam bahasa Jerman). 22. Nordhausen: Bautz. cols. 1173–1186. ISBN 3-88309-133-2. 
  3. ^ François Velde (30 April 2005). "The Succession Laws of the Greek Monarchy". Heraldica. Diakses tanggal 31 May 2010. 
  4. ^ BSB-CGM-1952.
  5. ^ Héraldique Européenne: empereurs.
  6. ^ Héraldique Européenne: Dannemark
  7. ^ (Louda 1981, hlm. 46)
  8. ^ Héraldique Européenne: Bohême.
  9. ^ Par déduction. En 1648, le fils de Frédéric V recupère une partie des terres paternelles, le titre d'électeur, confisquées en 1623, et la charge d'archi-trésorier du Saint-Empire. Il paraît logique de penser qu'il ajoute l'écu de cette charge sur ses armes.
  10. ^ a b (Louda 1981, hlm. 193)
  11. ^ (Louda 1981, hlm. 165).
  12. ^ a b (Louda 1981, hlm. 65)
  13. ^ Héraldique Européenne: Suede
  14. ^ Héraldique Européenne: Grèce

ReferensiSunting

Pranala luarSunting