Buka menu utama

Idris II (791-828), ( إدريس الثاني) adalah putra dari Idris I, pendiri dinasti Idrisiyyah di Maroko. Ia lahir di Volubilis dua bulan setelah kematian ayahnya.[1]

Idris II
إدريس الثاني
Amir dari Maroko
Berkuasa791-828
PendahuluIdris I bin Abdullah
PenerusMuhammad bin Idris
Lahir791
Volubilis, Morocco
Wafat828
Fes, Morocco
Pemakaman
Nama lengkap
Idris al-Azhar bin Idris
AyahIdris I bin Abdullah
IbuKenza al-Awrabiya
AgamaSyi'ah Zaidiyah

BiografiSunting

Idris II lahir dua bulan setelah kematian Idris I. ibunya Kenza, istri Idris I adalah putri dari kepala suku Berber anak suku Awarba. Karena ia tidak pernah bertemu ayahnya, ia dibesarkan oleh suku Berber dari Volubilis dan memiliki karier yang luar biasa.

Idriss II seorang pembelajar yang luar biasa. Sejarawan Rom Landau, mengatakan: "Dalam pengetahuan orang-orang Maroko, Idris II adalah seseorang yang diyakini memiliki sisi magis. Disebabkan kejeniusannya. Di banyak hal mengingatkan kepada ulama besar Islam seperti Ibnu Sina (Avicenna). Pada usia empat tahun, Idris bisa membaca, di usia lima tahun bisa menulis usia delapan tahun dapat memahami al-Quran, dan pada saat itu dikatakan telah menguasai kebijaksanaan semua orang yang luar biasa..

Dua puluh tahun setelah ayahnya meninggal, Idris II kembali ke kota Fez di tepi sebelah kiri sungai Fez, berlawanan di mana ayahnya telah didirikan di tepi sebelah kanan. Dari sana, Idris II mulai menyatukan Maroko di bawah Islam, mendirikan wilayah yang mengikutinya. Setelah menghabiskan 19 tahun untuk mencapai impian tersebut tersebut, dia meninggal di usia 35 tahun pada tahun 828. Selama dua ratus tahun setelah itu, tradisi monarki, yang didirikan oleh Idris I dan II, dilanjutkan. Idris II, yang menikah dengan keturunan dari sultan Sulaiman dari Tlemcen (saudara Idris I) adalah ayah dari dua belas putra: Muhammad, Abdullah, Aïssa, Idris, Ahmed, Jaâfar, Yahya, Qassim, Umar, Ali, Daud dan Hamzah.

Idris II meninggal di Volubilis pada tahun 828. Makamnya di Zawiyya Moulay Idris di Fez, ditemukan kembali di bawah Abd al-Haqq II (1420-1465) di 1437, menjadi tempat yang penting dari ibadah haji pada abad ke-15. Hal ini berlangsung hingga sekarang, dan dianggap sebagai tempat tersuci dari Fez.

ReferensiSunting

  1. ^ History of Islam (Vol 3) By Akbar Shah Najeebabadi. P. 222.
Didahului oleh:
Idris I
Sultan Maroko
802–828
Diteruskan oleh:
Muhammad bin Idris