Hubungan Iran dengan Israel dapat dibagi menjadi empat fase utama: periode 1947-53, yaitu periode bersahabat selama era dinasti Pahlavi;periode yang memburuk akibat Revolusi Iran pada tahun 1979 hingga 1990; dan permusuhan sejak akhir Perang Teluk Pertama pada tahun 1947, di mana Iran termasuk di antara 13 negara yang memilih menentang Rencana Pemisahan PBB untuk Palestina. Dua tahun kemudian, Iran juga memilih untuk menolak masuknya Israel ke Perserikatan Bangsa-Bangsa. Meskipun demikian, Iran adalah negara berpenduduk mayoritas Muslim kedua yang mengakui Israel sebagai negara berdaulat setelah Turki. Setelah kudeta pada tahun 1953; yang membawa Mohammad Reza Pahlavi untuk berkuasa, hubungan kedua negara ini meningkat secara signifikan. Setelah Revolusi 1979, Iran memutuskan semua hubungan diplomatik dan komersial dengan Israel, dan pemerintah Islam Iran tidak mengakui legitimasi Israel sebagai sebuah negara.

Hubungan Iran - Israel

Iran-israel relation.png


Iran


Israel

Titik balik dari perdamaian dingin menuju permusuhan terjadi di awal tahun 1990-an; tak lama setelah pembubaran Uni Soviet dan kekalahan Angkatan Darat Irak selama Badai Gurun. Setelah distribusi kekuatan yang secara relatif bergeser ke arah Iran dan Israel; mengakibatkan pembentukan struktur bipolar baru yang lahir di Timur Tengah. Konflik meningkat di awal tahun 1990-an, di mana pemerintah Yitzhak Rabin menetapkan sikap yang lebih agresif terhadap Iran.[1] Konflik retoris juga memanas selama masa kepresidenan Mahmoud Ahmadinejad, yang membuat pernyataan peradangan melawan Israel. Faktor lain yang berkontribusi terhadap eskalasi ketegangan antar kedua negara tersebut adalah adanya pengembangan teknologi nuklir di Iran—yang berlawanan dengan Begin Doctrine, di mana Israel sudah lama menyatakan mengenai hal ini. pendanaan kelompok-kelompok Iran seperti Hizbullah, Jihad Islam dan Hamas, serta dugaan keterlibatan dalam serangan teroris misalnya serangan yang terjadi pada tahun 1992 terhadap kedutaan Israel di Buenos Aires dan pemboman AMIA pada tahun 1994, meduga adanya dukungan Israel atas kelompok-kelompok seperti Mujahidin Rakyat Iran atau Jundallah dan dugaan operasi rahasia di Iran termasuk berbagai pembunuhan dan serangkaian ledakan.[2]

Pada tahun 2017, Yossi Cohen (petinggi Mossad) menyatakan bahwa, "Selama rezim ini ada—dengan atau tanpa kesepakatan nuklir—Iran akan terus menjadi ancaman utama bagi keamanan Israel".[3]

Perbandingan negaraSunting

  Iran   Israel
Penduduk 78.692.700 8.412.000
Wilayah 1.648.195 km² (636.372 sq mi) 20.770/22.072 km² (8.019/8.522 sq mi)
Kepadatan penduduk 48/km² (124/sq mi) 359/km² (930/sq mi)
Ibu kota Tehran Jerusalem (diperdebatkan)
Kota terbesar Tehran Jerusalem (diperdebatkan)
Pemerintahan Negara kesatuan, republik Islam Demokrasi parlementer
Pemimpin saat ini Hassan Rouhani Benjamin Netanyahu
Bahasa Resmi Bahasa Persia Bahasa Ibrani, bahasa Arab
Agama Resmi Shia Islam 90–95%;[4][5] Sunni Islam 4–8%;[6] Kristen 1%; Yudaisme <0.1%.[7] Yudaisme 75%; Islam 15% (kebanyakan Sunni); Kristen 7%; Druze 3%
GDP (nominal) $405.540 milyar ($5,193 per kapita) $305.707 milyar ($38,004 per kapita)
GDP (KKB) $974.406 milyar ($12,478 per kapita) $286.840 milyar ($35,658 per kapita)
Pengeluaran militer $7.463 milyar (1.8% of GDP) $16.5 milyar (6.5% of GDP)[8]

Lini masa relasiSunting

Pra modern dan latar belakangSunting

 
Koresh yang Agung melepaskan orang-orang Yahudi dari pembuangan Babilonia untuk memukimkan kembali dan membangun kembali Yerusalem. Jean Fouquet, 1470.

Sejarah awal Yahudi di Iran berasal dari zaman Alkitab awal. Kitab-kitab Yesaya, Daniel, Ezra, Nehemia, Tawarikh, dan Ester berisi referensi tentang kehidupan dan pengalaman orang-orang Yahudi di Persia. Dalam kitab Ezra, raja Persia Koresh yang Agung dipercayakan dengan mengizinkan dan membolehkan orang-orang Yahudi kembali ke Yerusalem dan membangun kembali Bait Suci mereka; pembangunan ulang dilakukan "sesuai dengan keputusan Koresh, Darius, dan Artahsasta raja Persia" (Ezra 6:14). Hal ini dikatakan telah terjadi pada akhir abad keenam SM, di mana pada saat itu ada komunitas Yahudi yang mapan dan berpengaruh di Persia. Orang-orang Yahudi Persia telah tinggal di wilayah-wilayah Iran saat ini selama lebih dari 2.700 tahun, sejak diaspora Yahudi yang pertama; ketika Shalmaneser V menaklukkan Kerajaan Israel (Utara) (722 SM) dan mengirim orang-orang Israel ke penangkaran di Khorasan. Pada tahun 586 SM, Warga Babilonia mengusir sejumlah besar penduduk Yahudi dari Yudea ke tempat pengasingan Babilonia. Orang Yahudi yang bermigrasi ke Persia kuno kebanyakan tinggal di komunitas mereka sendiri.

Alkitab Yahudi Ketuvim berakhir pada Tawarikh Kedua dengan keputusan Koresh, yang mengembalikan orang-orang buangan ke Tanah Perjanjian dari Babel bersamaan dengan sebuah komisi untuk membangun kembali bait suci.

'Demikianlah kata Koresh, raja Persia: Semua kerajaan di bumi adalah Yahweh, Allah sang pemilik Surga, berikan kepadaku; dan Dia telah menugaskanku untuk membangunkan Dia sebuah rumah di Yerusalem, yang ada di Yehuda. Barang siapa ada di antara kamu dari segenap umatNya—semoga Yahweh, Tuhannya, bersamanya—biarkan dia pergi ke sana.' (2 Tawarikh 36:23)

Perintah ini juga sepenuhnya ditirukan dalam Kitab Ezra.

"Pada tahun pertama Raja Koresh, raja mengeluarkan sebuah dekrit: 'Mengenai rumah Allah di Yerusalem, biarlah Bait Suci, tempat pengorbanan dipersembahkan, dibangun kembali dan fondasinya tetap dipertahankan, tingginya 60 hasta dan lebarnya 60 hasta, dengan tiga lapis batu besar dan satu lapis kayu. Dan biarkan biaya dibayar dari kas kerajaan. Juga biarkan perlengkapan emas dan perak di rumah Allah, yang diambil Nebukadnezar dari bait suci di Yerusalem. dan dibawa ke Babilonia, dikembalikan dan dibawa ke tempat mereka di Bait Suci di Yerusalem; dan engkau harus menempatkan mereka di rumah Allah." (Ezra 6: 3-5)

Akibat kebijakan Koresh, orang-orang Yahudi menghormatinya sebagai raja yang bermartabat dan saleh. Namun, tidak ada bukti bahwa deklarasi tersebut mencerminkan sikap unik terhadap orang Yahudi. Sebaliknya, hak ini mungkin merupakan bagian dari toleransi terkenalnya terhadap budaya dan agama orang-orang yang berada di bawah kekuasaannya. Sifat historis dari keputusan ini telah ditantang. Profesor Lester L Grabbe berpendapat bahwa tidak ada keputusan, tetapi adanya sebuah kebijakan yang memungkinkan orang-orang buangan kembali ke tanah air mereka dan membangun kembali kuil mereka. Dia juga berpendapat bahwa arkeologi tersebut menunjukkan bahwa kembalinya merupakan "tetesan", yang terjadi selama beberapa dekade, dan menghasilkan populasi maksimum sekitar 30.000.[9] Philip R. Davies menyebut keaslian keputusan tersebut 'meragukan', dengan mengutip Grabbe dan menambahkan pendapat J. Briend yang berlawanan tentang 'keaslian Ezra 1.1-4'. Briend, dalam sebuah makalah yang diberikan di Institut Catholique de Paris pada tanggal 15 Desember 1993, menyangkal bahwa perintah ini menyerupai bentuk dokumen resmi; namun mencerminkan ungkapan nubuat alkitab."[10] Mary Joan Winn Leith percaya bahwa keputusan pada Ezra mungkin asli dan bersamaan dengan Silinder Koresh, seperti pada peraturan sebelumnya, yang melalui keputusan ini mencoba untuk mendapatkan dukungan dari mereka, yang secara strategis mungkin penting, terutama yang berkaitan dengan Mesir, seperti penaklukan yang dia inginkan. Dia juga menulis bahwa "mengajukan banding kepada Marduk di dalam silinder dan kepada Yahweh dalam dekrit Alkitab menunjukkan kecenderungan Persia untuk mengkooptasi tradisi keagamaan dan politik lokal demi kepentingan kontrol kekaisaran."[11]

Menurut Alkitab, Koresh memerintahkan untuk membangun kembali Bait Suci Kedua di tempat yang sama seperti Bait Suci pertama; namun, dia meninggal sebelum selesai. Darius Agung berkuasa di kekaisaran Persia dan memerintahkan pentelesaian Bait Suci. Menurut Alkitab, para nabi Hagai dan Zakharia mendesak pekerjaan ini. Kuil tersebut siap untuk dikonsekrasi pada musim semi tahun 515 SM, lebih dari dua puluh tahun setelah orang-orang Yahudi kembali ke Yerusalem.

Menurut Kitab Ester, pada masa pemerintahan Raja Ahasyweros Persia umumnya dikenal sebagai Ahasyweros yang Agung (putra Darius Agung) di abad ke 6 SM,[12] wazir Haman menghasut sebuah rencana untuk membunuh semua orang Yahudi di Persia kuno. Rencana tersebut digagalkan oleh Ratu Ester, dan memerintahkan penggantungan Haman dan sepuluh anak laki-lakinya. Peristiwa ini dirayakan sebagai hari libur Purim.

Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Menashri, David; Parsi, Trita (15 December 2007). "Israel i. Relations With Iran". Encyclopædia Iranica. New York. Diakses tanggal 26 October 2013. 
  2. ^ Borger, Julian (11 July 2012). "New book claims Mossad assassination unit killed Iranian nuclear scientists". The Guardian. Diakses tanggal 26 October 2013. 
  3. ^ http://www.jpost.com/Middle-East/Iran-News/Mossad-chief-Iran-is-main-threat-to-Israel-with-or-without-nuclear-deal-484766
  4. ^ Walter Martin (2003-10-01). Kingdom of the Cults, The. Baker Books. hlm. 421. ISBN 978-0-7642-2821-6. Diakses tanggal 2013-06-24. Ninety-five percent of Iran's Muslims are Shi'ites. 
  5. ^ Bhabani Sen Gupta (1987). The Persian Gulf and South Asia: prospects and problems of inter-regional cooperation. South Asian Publishers. hlm. 158. ISBN 978-81-7003-077-5. Shias constitute seventy-five percent of the population of the Gulf. Of this, ninety-five percent of Iranians and sixty of Iraqis are Shias. 
  6. ^ CIA World Factbook. "Iran". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2012. Diakses tanggal 7 August 2012. 
  7. ^ Sarshar, Houman (November 30, 2012). "JUDEO-PERSIAN COMMUNITIES i. INTRODUCTION". Encyclopedia Iranica. Diakses tanggal 23 October 2016. 
  8. ^ The Military Balance 2014, International Institute for Strategic Studies, 5 February 2014, hlm. 323–326 
  9. ^ Grabbe, Lester L. (2004). A History of the Jews and Judaism in the Second Temple Period: Yehud: A History of the Persian Province of Judah v. 1. T & T Clark. hlm. 355. ISBN 978-0-567-08998-4. 
  10. ^ Philip R. Davies (1995). John D Davies, ed. Words Remembered, Texts Renewed: Essays in Honour of John F.A. Sawyer. Continuum International Publishing Group. hlm. 219. ISBN 978-1-85075-542-5. 
  11. ^ Winn Leith, Mary Joan (2001) [1998]. "Israel among the Nations: The Persian Period". Dalam Michael David Coogan (ed.). The Oxford History of the Biblical World (Google Books). Oxford; New York: Oxford University Press. hlm. 285. ISBN 0-19-513937-2. LCCN 98016042. OCLC 44650958. Diakses tanggal 14 December 2012. 
  12. ^ Johnson, Sara Raup (2005). Historical Fictions and Hellenistic Jewish Identity: Third Maccabees in Its Cultural Context. University of California Press. hlm. 16–17. ISBN 978-0-520-23307-2. 

Bacaan lanjutSunting

Pranala luarSunting

  • (Inggris) Iran dan Israel di Institut Perdamaian Amerika Serikat.
  • (Inggris) Iran di Kementerian Luar Negeri Israel.