Henschel Hs 293 adalah rudal anti-kapal laut terpandu era Perang Dunia II buatan Jerman: bom luncur yang dikendalikan radio dengan mesin roket yang digantung di bawahnya. Rudal ini dirancang oleh Herbert A. Wagner.

Henschel Hs 293
Deutsches Technikmuseum Berlin February 2008 0096.JPG
Hs 293 dipajang di Deutsches Technikmuseum di Berlin, Jerman, dengan tambahan "Kopfring" (lit. "cincin kepala") pada hidungnya untuk sasaran laut
Tipe Bom layang Anti-kapal
Negara asal Nazi Jerman
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1943- 1944
Digunakan oleh Luftwaffe
Pada perang Perang Dunia II
Sejarah produksi
Produsen Henschel Flugzeug-Werke AG
Diproduksi 1942 - ?
Jumlah produksi 1,000
Spesifikasi
Berat 1,045 kilogram (2,30 pon)
Panjang 3,82 meter (12,5 ft)
Lebar 3,1 meter (10 ft)
Diameter 0,47 meter (1,5 ft)

Hulu ledak peledak
Hulu ledak 295 kilogram (650 pon)

Jenis Mesin Roket berbahan bakar cair HWK 109-507 motor, gaya dorong 5,9 kilonewton (1300 lbf) untuk 10 detik; kemudian melayang menuju sasaran
Daya jelajah at 2,2 kilometer (7200 ft) altitude:
4 kilometer (13000 ft)
at 4 kilometer (13000 ft) altitude:
5,5 kilometer (18000 ft)
at 5 kilometer (16000 ft) altitude:
8,5 kilometer (28000 ft)
Kecepatan maximum: 260 meter per detik (850 ft/s)
average: 230 meter per detik (750 ft/s)
Sistem
penuntun
Kehl-Strassburg FuG 203/230; MCLOS menggunakan tuas kendali

PengembanganSunting

Proyek Hs 293 dimulai pada tahun 1940, berdasarkan bom layang murni "Gustav Schwartz Propellerwerke" yang dirancang pada tahun 1939. Desain Schwartz tidak memiliki sistem panduan terminal; sebagai gantinya, ia menggunakan autopilot untuk mempertahankan lintasan lurus. Bom tersebut dimaksudkan untuk diluncurkan dari pembom pada jarak yang cukup jauh untuk menjaga pesawat dari jangkauan tembakan anti-pesawat. Sebuah tim Henschel, di bawah Dr. Herbert Wagner, mengembangkannya pada tahun berikutnya dengan menambahkan mesin roket Walter HWK 109-507 di bawahnya, memberi gaya dorong 590 kg (1300 lb)[1] selama sepuluh detik. Hal ini memungkinkan bom untuk digunakan dari ketinggian yang lebih rendah dan pada jangkauan yang lebih jauh. Beberapa contoh unit menggunakan mesin BMW 109-511 dengan gaya dorong 600 kg (1300 lb). Upaya penerbangan pertama terjadi antara Mei dan September 1940, dengan dijatuhkannya bom tanpa daya dari Heinkel He 111 yang digunakan sebagai pesawat pengangkut; tes bertenaga motor roket Walter pertama dilakukan pada akhir 1940.

Senjata itu terdiri atas bom standar "general purpose" 500 kilogram Sprengbombe-Cylindrisch SC 500 SC yang dimodifikasi[2] dengan tambahan "Kopfring" di hidung untuk penggunaan maritim, untuk membantu memastikan poros tumbukan yang relatif tegak lurus,[3] dengan cangkang logam tipis dan muatan berdaya ledak tinggi di dalam, dilengkapi dengan mesin roket di bawah bom, sepasang sayap yang dilengkapi aileron, dan komponen FuG 230 penerima sinyal dari pemandu dan sistem kontrol MCLOS Kehl-Straßburg, yang juga digunakan oleh bom gravitasi Fritz X. Kemudi angkat dioperasikan dengan jackscrew bertenaga listrik sebagai satu-satunya kontrol proporsional, sedangkan aileron dioperasikan dengan solenoida. Kontrol penerbangan jarak jauh disediakan melalui tautan Kehl-Straßburg, dengan pengaturan kontrol Hs 293 yang tidak memiliki kemudi yang dapat digerakkan pada tailfin ventral. Roket hanya menyediakan ledakan kecepatan sesaat yang membuat jangkauan bergantung pada ketinggian peluncuran. Dari ketinggian 1400 m (4600 ft), Hs 293 memiliki jangkauan sekitar 12 km (7,5 mi; 6,5 nmi).

Sejarah operasiSunting

Pada tanggal 25 Agustus 1943, sebuah Hs 293 digunakan dalam serangan pertama yang berhasil oleh rudal yang dipandu, menyerang HMS Bideford; Namun, karena hulu ledak tidak meledak, kerusakannya minimal. Pada 27 Agustus, tenggelamnya kapal selam Inggris HMS Egret oleh satu skuadron 18 Dornier Do 217 yang membawa Hs 293 menyebabkan patroli anti U-boat di Teluk Biscay ditangguhkan untuk sementara. Pada 26 November, sebuah Hs 293 menenggelamkan angkutan pasukan HMT Rohna yang menewaskan lebih dari 1.000 personil.

Kapal lain yang tenggelam atau rusak oleh Hs 293 meliputi:

  • SS Hiram S. Maxim (rusak)
  • HMS Inglefield (tenggelam)
  • SS James W. Marshall (rusak 15 September 1943 selama Operasi Avalanche dan kemudian digunakan sebagai bagian dari pelabuhan Mulberry - mungkin dikenai oleh "Fritz X")[6]
  • HMS Janus (tenggelam — mungkin oleh Hs 293, atau torpedo)
  • HMS Jervis (rusak di dekat Anzio selama Operasi Shingle 23 Januari 1944)[7]
  • SS John Banvard (rusak)
  • Banff class sloop HMS Landguard (sedikit rusak bersama Bideford di Teluk Biscay 25 Agustus 1943)[8]
  • HMS LST-79 (tenggelam)
  • USS LST-282 (tenggelam selama Operasi Dragoon)[9]
  • HMS Lawford (tenggelam — mungkin oleh Hs 293, laporan resmi menyatakan diserang oleh "torpedo udara")
  • MV Marsa (tenggelam)
  • HMCS Matane (damaged)
  • USS Mayo (rusak — mungkin oleh Hs 293 atau sebuah ranjau)
  • HMHS Newfoundland (rusak berat dan kemudian dibuang oleh kapal perusak Angkatan Laut AS Plunkett)
  • USS Prevail (rusak — kemungkinan oleh Hs 293)
  • HMS Rockwood (sedikit rusak, kemudian dihapusbukukan)
  • SS Samite (rusak)
  • SS Samuel Huntington (tenggelam di dekat Anzio selama Operasi Shingle 29 Januari 1944)[10]
  • SS Selvik (rusak)
  • HMS Spartan (tenggelam di dekat Anzio selama Operasi Shingle 29 Januari 1944)[11]
  • USS Tillman (sedikit rusak 6 November 1943 saat mengawal konvoi Mediterania KMF-25A)[12] meskipun lebih besar kemungkinannya terkena torpedo)[14]

VarianSunting

 
Bom terpandu Henschel Hs 293B dipamerkan di Australian War Memorial 2013
  • Hs 293A-0, versi produksi pertama.  
  • Hs 293A-1, versi produksi utama  
  • Hs 293A-2, konstruksi baja.  
  • Hs 293A-v5 A-1 dengan sayap pendek.  
  • Hs 293B berpandu kawat untuk mencegah pengacauan; meskipun pengacauan pada akhirnya akan membuat Hs 293 tidak efektif, versi ini tidak pernah diproduksi.  
  • Hs 293C (versi produksi yang dinamakan Hs 293A-2) memiliki hulu ledak yang dapat dilepas dari Hs 294.
  • Hs 293D berpandu televisi, dengan antena Yagi besar yang mentransmisikan kembali ke pesawat peluncuran. Tujuh puluh dibuat dan diuji, tetapi tidak pernah digunakan secara operasional.
  • Hs 293E, model eksperimental untuk menguji kontrol spoiler sebagai pengganti aileron; tidak pernah memasuki produksi serial. Modifikasi ini dimasukkan ke dalam versi final Hs 293A-2 tetapi pada saat itu Luftwaffe tidak memiliki pesawat yang tersedia untuk operasi anti-kapal dan tidak pernah dikerahkan.
  • Hs 293F, varian sayap delta berekor; tidak pernah mencapai lebih jauh dari fase desain.  
  • Hs 293H, varian eksperimental yang dirancang untuk diluncurkan dari satu pesawat dan dikendalikan dari pesawat yang lain. Ditinggalkan karena superioritas udara sekutu telah mencapai titik di mana dirasakan bahwa pesawat kedua tidak akan dapat tinggal di sekitar kapal untuk waktu yang cukup lama. Menggunakan motor roket berbahan bakar padat Schmidding. Versi ini juga dianggap sebagai rudal anti-pesawat.  
  • Hs 293-U6, varian sayap pendek, dilengkapi dengan motor bahan bakar padat dan dimaksudkan untuk diluncurkan dari bomber Arado Ar 234 di 720 km / jam (447 mph). Rudal ini tidak pernah melewati lebih dari tahap desain

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Christopher, John, 1956-. The race for Hitler's X-planes : Britain's 1945 mission to capture secret Luftwaffe technology. Stroud, Gloucestershire. ISBN 9780752464572. OCLC 851823690. 
  2. ^ Christopher, John, 1956-. The race for Hitler's X-planes : Britain's 1945 mission to capture secret Luftwaffe technology. Stroud, Gloucestershire. ISBN 9780752464572. OCLC 851823690. 
  3. ^ http://www.ibiblio.org/hyperwar/USA/ref/TM/pdfs/TM9-1985-2-German.pdf
  4. ^ "Athabaskan Page". kettles.idirect.com. Diakses tanggal 2019-05-02. 
  5. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68
  6. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68
  7. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68
  8. ^ Blair, Clay, 1925-1998. (©1996-©1998). Hitler's U-boat war (edisi ke-1st ed). New York: Random House. ISBN 0394588398. OCLC 34149855. 
  9. ^ Zaloga, Steve, 1952- (2009). Operation Dragoon 1944 : France's other D-Day. Oxford: Osprey. ISBN 9781846033674. OCLC 262433392. 
  10. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68
  11. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68
  12. ^ Bogart, Charles H. "German Remotely Piloted Bombs" United States Naval Institute Proceedings November 1976 pp.62-68


Pranala luarSunting